I LOVEEEE PUSKESMAS

Ada yang kalo berobat ke puskesmas? Angkat tangannya…. (ikutan ngacung sendiri)… iyaa, saya kalo meriksain anak atau periksa sendiri hampir selalu ke puskesmas dulu. Iya iya… dulu ada anggapan kalo puskesmas bukan tempat yang ‘meyakinkan’ buat periksa… (ini kata saya juga duuluuu). Yang jelas, saya dulu merasakan kalo puskesmas mah kesannya suram, pelayanannya gak oke, dokternya juga jarang ada. Sampai pas hamil anak pertama, gak kenal sama yang namanya puskesmas, urusan tetek bengek periksa hamil, lairan, dan sampai pas Dzaky lahir dan dia termasuk yang tiap bulan ‘hobi’ nengok rumah sakit ya kita jalannya ke rumah sakit. Pas Rafi, saya yang sudah lebih sering bermasyarakat (baca: sudah mulai rajin ikut arisan), jadi tahu kalo ternyata banyak perubahan yang terjadi pada puskesmas dan sekarang mereka sudah jauh lebih lengkap fasilitasnya. Akhirnya saya mulai ke Puskesmas buat imunisasi Rafi. Setelah itu ya tiap ada yang sakit pasti kita larinya ke Puskesmas dulu.
Hamil anak ke-3, cuma awal hamil aja periksa ke SPOG karena batuk parah yang sampai bikin sakit di perut, setelah itu lanjut ke puskesmas… cuma lairannya waktu itu tetep di klinik tempat lahir 2 masnya. Hamil anak ke-4 pun samaa, bahkan di anak ke-4 yang notabene sudah bukan anak pemerintah (dah gak dapat ASKES), saya ditawari buat ikut program JAMPERSAL (Jaminan Persalinan) dan karena akhirnya pun melahirkan di puskesmas juga (bukan di klinik seperti ke-3 kakaknya), ya kita bisa dapat kemudahan cukup bayar Rp. 100.000 saja buat biaya persalinan dan rawat inap. Rejeki anak memang.

Gambar ini adalah puskesmas tempat lahit Aila… Dulu ini depannya, tapi sekarang dah jauh lebih bagus, karena katanya ke depannya bakal jadi rumah sakit, wallahu a’lam. (gambar diambil dari sini)

Ya banyak faktor si yang bikin saya mantap melakukan periksa di puskesmas:
1. Yang paling utama mungkin sugesti diri bahwa di manapun kita memeriksakan penyakit kita, yakin aja bahwa dokter pasti memberikan pelayanan yang terbaik yang bisa diberikan.
2. Lain dengan jika periksa di rumah sakit atau tempat praktek dokter yang ‘katanya’ seringnya mereka jadi duta perusahaan obat tertentu, di puskesmas obat yang diberikan adalah obat yang standar… obat asli kalo kata ibu saya. Berhubung saya juga punya ibu yang asisten apoteker dan lumayan sering sering bantu teman-teman yang mengadakan aksi kesehatan, jadi sedikit banyak tahu lah obat-obatan dasar dan ya sebenarnya yang kita butuh kalo terpaksanya minum obat bukan merknya kan? Tapi lebih ke komposisi obat yang dibutuhkan.
3. Layanan di puskesmas sekarang jauuuhhhh lebih bagus, tempatnya juga sekarang lebih nyaman. Di kota Yogyakarta bahkan sudah ada beberapa puskesmas yang melayani USG dan rawat inap. Dan karena kebetulan tempat tinggalku sekarang (wilayah Sleman, kalo dulu masuknya kota) juga dekat sama puskesmas dan juga melayani rawat inap, makanya pas lairan Aila mantap aja ke puskesmas.. dasarnya juga meski yang 3 sebelumnya di klinik, tetep aja gak ada yang kena tangan dokter, Alhamdulillah semua lahirnya cukup dibantu bu bidan saja. Ya memang semua harus kita yang mantep juga kan? Ada yang mantepnya memang kudu sama dokter, nha kalo aku dasar emak penuh perhitungan.. dengan pertimbangan kalo persalinan normal pasti dokter hanya datang di detik-detik terakhir ya mending gak usah sama dokter sekalian ^_^.
4. Sebagai warga yang masih ber KTP kota, kami punya jaminan kesehatan gratis, jadi kalo periksa ke puskesmas ya gratis tis selama bawa ktp atau kartu keluarga bagi anak-anak yang belum punya KIA (Kartu Induk Anak). Dan lumayan banget lho, dengan pelayanan yang lebih baik, kita bisa dapat pelayanan gratis, kecuali untuk item-item tertentu kayak cek darah yang jenis tertentu atau perawatan gigi yang khusus kayak membersihkan karang gigi.
Kalo mau cari kekurangannya ya selalu ada, kalo buatku kurangnya yak arena buka prakteknya juga di jam kerja kayak kantor, jadi kudu ijin kantor tuk bisa kesana, dan ya namanya juga sedianya obat standar, jadi buat anak-anak yang susah minum obat… puskesmas tidak menyediakan obat yang enak rasanya, hehehe… maunya, dah gratis minta enak lagi ^_^. Tapi lebih banyak yang bisa disyukuri kok dari perkembangan yang terjadi di puskesmas, dan kalo bukan kita sebagai warga yang turut andil perbaikan, siapa lagi??
Jadi, bagaimana pengalaman anda dengan PUSKESMAS?

Iklan

Liebster Award

liebster-award

Postingan ini dibikin karena dapat peer dari mamaknya GET3… thanks ya say.. dikasih kesempatan dapat Liebster Award ini dan dikasih kesempatan nulis tentang diri sendiri.

  1. Post award ke blog kamu
  2. Say thanks buat yang ngasih award dan link back ke blog dia
  3. Share 11 hal tentang diri kamu
  4. Jawab 11 pertanyaan yang ditujukan ke kamu
  5. Pilih 11 blogger lainnya dan ajukan 11 pertanyaan yang ingin kamu tanyakan

1 dan 2 done ya mak… kalo ngomongin diri sendiri sebenarnya dah keliatan di tulisan-tulisanku terdahulu.. coba deh aku list lagi ya.

  1. Aku termasuk orang yang tidak spontan, apa-apa kudu well planned, jadi apa-apa harus terencana. Istilahnya cuma mau pergi 2 jam ninggalin anak aja, aku dah harus nyiapin printilan buat mereka. Kayak sabtu kemarin kita pergi dan aku lupa gak bawa camilan, anak-anak protes… bilangnya, kan biasanya ibu dah mikirin bawa ini-itu.
  2. Punya kebiasaan kalo nglakuin segala sesuatu harus sampai selesai, jadi kalo kira-kira agak akan selesai, mending tidak dikerjakan. Duluuu, pas rumah masih dekat kantor dan jam kantor masih cuma sampai jam 2 siang, aku masih bisa beresin rumahnya secara bertahap dan bisaaa dong kelar semua. Pas pindahan dan buat perjalanan pergi-pulang aja dah ngabisin waktu, 3 bulan pertama pindahan, aku sering sakit kepala karena kemrungsung semua kerjaan banyak yang gak bisa beres. Solusinya: ya banyak menurunkan idealitas, yang tadinya kudu gini-gitu.. sekarang dibuat lebih santaiii…
  3. Punya prinsip, lakukan semua kewajiban, baru boleh menikmati waktu senggang, jadi jatuhnya, yang namanya nonton TV hampir tidak pernah aku lakukan, wong gak sempat, so little time too much to do. Dan ini yang bikin aku cerewet ke anak-anak karena misalnya saatnya salat isya, mereka malah liat TV… hiiihhh, hal-hal kayak gitu bikin aku gemess sendiri, karena jadinya berasa kita yang punya hutang kan?? Pengennya kalo megang anak itu dah dalam kondisi semuanya beres, maksudnya biar bisa full pegang mereka tanpa gangguan. Dan kayak gini sekarang susah, jadi dibalik, pulang kantor ganti baju, langsung pegang  si kecil dulu baru kemudian kerjakan yang lain. Jeleknya lagi, kalo sore belum kelar masak, gak bisa mandi, hehehehe. Soalnya maunya biar habis mandi kan dah gak megang kerjaan dapur.
  4. Ora urus kalo kata orang Jawa. Maksudnya selama yang kulakukan tidak melanggar pakem etika umum, ya aku pede aja nglakuinnya. Jadi termasuk yang agak cuek selama aku pikir yang aku lakukan tidak salah.
  5. Cinta banget keluarga, keluarga inti, keluarga besar dan kalo mudik ke Temanggung gak pengen kemana-mana karena bulik-bulik dan ponakan pasti ke rumah, Atau kalo tidak, aku yang muter silaturahmi ke mereka. Sama bulik-bulik dari pihak ibu, bisa dong, yang pergi kemana, dengan mobil seadanya, untel-untelan ikut semua, karena bukan kenyamanan yang kita cari, tapi lebih ke kebersamaannya. Apalagi sama adik keluarga mama yang no 3, beneran sekarang aja kalo 2 mingguan gak ketemu udah yang cari-carian gitu, sekedar pengen saling curhat. Ini juga berlaku ke adikku dewi… kita bisa yang sekedar chatting gak jelas, ngomong ‘gak ada isinya’, tapi aku sukaaaaaa
  6. Suka baca, tapi relatif ke bacaan ringan dan gak pernah sayang ngeluarin uang kalo ada buku baru yang pengen dibeli. Novel roman, cerita-cerita yang mengandung hikmah, macam chicken soup dan little house series. Komik atau buku-buku kayak Harry Potter juga suka.. maklum kan, saya masih 17 tahun ^_^. Dan dengan banyaknya yang sudah dibaca dan background kuliah di Sastra Indonesia, tidak lantas bikin aku jago nulis dong… cukup kritikus doang.
  7. Sukaaaaa banget PIJAT, kebetulan dari kecil memang terbiasa dipijat sama papa, dan kalo sakit pasti pertolongan pertamanya pijat, punya bude dan bulik-bulik yang jago mijat juga.. jadi terlalu dimanja sama aktivitas satu ini. Dan ini nurun dong ke anak-anak, tiap badan gak enak, mereka mintanya dipijat juga.
  8. Penyuka masakan rumah banget, meskipun sekedar nasi anget, sambel tempe, ma telur dadar, itu dah sangat cukup, dan ini bikin perhitungan banget kalo jajan. Kalo beli masakan jadi ya yang kita gak biasa masak di rumah. Dari kecil sudah dibiasakan bantu-bantu mama, kemudian eyang buat masak. Tapi bukan berarti jago masak ya.. sekedar bisa aja.
  9. Saya tipe yang cenderung diam kalo ada masalah, bukan yang diam pasrah, tapi lebih mencari solusi celah lewat jalan lain. Jadi misal ada kasus yang biasanya mengakibatkan berantem dan ribut, sebisa mungkin hal itu aku hindari. Gak suka aja ribut-ribut, gak ada untungnya menurutku.
  10. Orang rumahan, betah deh kalo disuruh di rumah.. mau seminggu full di rumah juga hayukk aja, apalagi sama orang-orang tercintah.. Makanya punya cita-cita jadi ibu rumah tangga full.. semoga bisa, amien.
  11. Sukaaa ngobrol, sama siapa aja.. karena dengan begitu, wawasan kita juga bertambah kan?? Dzaky yang sering protes karena ibunya suka sok akrab ma orang lain, ya habis.. it’s in my blood kayaknya sifat ini.

Sekarang coba jawab pertanyaan Sondang:

  1. Berapa orang sahabat yang kamu punya (selain pasangan ya) ? Dan kenapa memilih mereka/dia sebagai sahabat? Sahabat buat aku yang paling dekat adik kandungku, Dewi, lalu Desy (Temen SMP). Kenapa milih mereka?? Ya karena mereka paling paham aku, bisa tahu aku gimana-gimana tanpa aku perlu banyak ngomong. Mereka selalu support aku dengan segala kemampuan mereka… Miss them so much.
  2. Kapan merasa paling cantik? Dan kapan merasa paling jelek dan nggak pede? Merasa paling cantik?? Sejak memutuskan pakai jilbab, aku merasa jadi cantik, soalnya bisa jadi diri sendiri, gak usah ngurusin komentar orang lain. Ngerasa jelek dan gak pede ya sebelumnya.. karena yang takut salah kostum lah, salam pake jepit rambut lah, terlalu mikirin pendapat orang sebabnya.
  3. Menurut kamu, kamu tetangga yang seperti apa?Aku termasuk tetangga yang jarang ‘nonggo’, jaraaaang banget banget main ke rumah tetangga kalo bukan karena ada acara arisan atau pengajian. Mencoba kenal dengan tetangga lewat ponakan dan anak-anak yang sering main keluar, atau menebus kesalahanku jarang sosialisasi dengan cara berbagi masakanku atau misal ada panenan dari Temanggung ya aku bagikan ke mereka.
  4. Menurut kamu, kamu teman seperti apa? Sebisa mungkin jadi best friend buat semua, at least mencoba melakukan yang terbaik dalam berteman, sedapat mungkin juga membantu mereka semaksimal mungkin yang aku bisa.
  5. Menurut kamu, kamu rekan kerja seperti apa? Gampang dimintai tolong, rada gak sabaran sama junior yang susah diajarin, hiks (jangan ditiru). Berhubung kantor belum bisa jadi rumah keduaku, jadi ya aku belum bisa dekat sama teman di luar unitku.. habis masuk kantor mepet jam masuk, jam keluar juga yang cepet-cepet pengen pulang aja.
  6. Barang apa yang berkali-kali kamu beli karena pengen dan bukan karena butuh? Buku ^_^.. jatuhnya ke lapar mata liat buku dengan diskon besar atau liat sekilas kok kayaknya bagusss
  7. Makanan apa yang jadi favourit dan akan tetap diterima meski udah kenyang? Apa ya… favoritku mi, mau mi goreng, mi rebus. Dan mendingan gak makan nasi daripada gak makan mi, dan juga cenderung selalu gak tahan kalo liat masakan ini.
  8. Apa buku favouritmu? Little house series… ngumpulin semua seri walau yang berbahasa indonesia, tapi beneran buku ini menginspirasi banget.
  9. Apa pendapatmu tentang anjing? Hmmm… sama anjing ini aku termasuk yang gak bisa pegang, mungkin karena ada aturan di agamaku. Tapi aku suka juga sama beberapa jenis anjing, suka liatnya dan suka juga berbagai cerita tentang anjing, terutama kesetiaan mereka sama tuannya.
  10. Pengennya nanti pensiun tinggal di mana? Sampai saat ini ya pengennya tinggal di rumah yang aku tempati. Kalo gak, balik ke kampung, jauh dari keramaian
  11. Bagian dari tubuh mana yang menurutmu paling kamu suka ? Gigi dan rambut. Walau sekarang gigiku sudah  agak bermasalah tapi aku tetap bangga sama gigiku. Kalo rambut entah kenapa suka aja, gak ada alasan khusus.

Dan award ini gak aku teruskan ya… tapi bagi yang baca postingan ini kalo jadi pengen bikin juga, silakan ikuti pakem di atas ya…

 

When We’re Apart

Terinspirasi dari tulisan Sondang yang ini.. (jadi ketahuan kalo draft lama), jadi pengen nulis gimana mengatur hati dan segala macamnya pas tahun kemarin sempat ninggalin anak-anak ke Jepang selama beberapa hari. Bulan Maret tahun lalu (how time flies, dah setahun lebih ternyata), adikku minta tolong aku kasih support dia yang mau pindah rumah dalam rangka ikut suami yang pindah tugas.

Dari bulan November 2012, adikku dah dapat warning dari kantor kalau kemungkinan besar mereka harus pindah kota lagi (si adik ipar ini memang kerjanya di tempat yang membuatnya kudu puter-puter Jepang dan biasanya setelah 4 tahun-an kudu mulai deg-degan mau dipindah kemana). Dari ngobrol-ngobrol, adik bilang kalau secara hati, dia butuh dukungan keluarga terdekat.. dan pilihannya antara mama dan aku. Semakin diomongin, jadi semakin mengerucut kalau mama yang kesana, kasian juga, karena judulnya pindahan kan berarti acara kesana bukan sekedar main dan tidak boleh mengharapkan berwisata kemana-mana. Juga kalau mama yang kesana, adikku ya pastinya ada sungkan-sungkan kalau kesannya kayak nyuruh-nyuruh mama ini-itu… jadilah aku dia harapkan bisa datang. Akunya seneeeng dong.. dan waktu itu cuma bilang, sebelum diskusi ke suami, bahwa aku bisa, tapi minimal kudu bawa Aila, karena dia masih 6 bulan kan waktu itu.

Habis itu aku diskusikan ke suami, beliaunya ternyata mengijinkan … akunya yang malah jadi pusing sendiri, rasanya gimanaaa gitu… membayangkan pisah sama 3 anak yang selama 15 hari. Anak-anak yang sepanjang mereka lahir belum pernah aku tinggal pergi yang sampe nginep. Awalnya kepikir mau bawa Shita juga, tapi Vera protes, ntar dia gak ada temannya kalau aku bawa Shita-Aila. Huaaaa, tambah galau kan, meninggalkan anak batita juga.. tahulah gimana rasanya, meskipun juga tiap hari mereka aku tinggal kerja, tapi kok ya tetep aja, sensasinya udah bedaa aja membayangkan mau meninggalkan mereka…

Yang bikin bingung terutama adalah urusan antar-jemput Dzaky-Rafi sama urusan makan orang rumah, yang jelas kan kudu ada sarapan sama makan malam… makan siang masing-masing sudah di sekolah dan di kantor. Begitulah kalau ibu yang pergi ya… rasanya lebih ribet urusan, beda kalau suami atau anak-anak pergi, yang ribet tetep ibunya.. lho?? ^_^. Akhirnya kepikir, suami guru kelas Rafi waktu itu kan antar-jemput salah satu teman rafi. Aku coba lobi ke beliau bisa tidak minta tolong cuma buat antar anak-anak ke rumah adikku aja, Alhamdulillah bisa.

Next, urusan makan orang rumah.. akhirnya dengan kilat mengajari ponakan masak yang sederhana, yang anak-anak dan suami doyan, ya cuma sebatas bikin sayur ca, sop, ma bening bayam. Dan bikin stock lauk di kulkas, bumbuin cumi, udang, bacem-bacem, dan beli nugget, sosis, ma rolade, biar ntar Vera tinggal goreng atau cemplungin ke sop. Done juga ^_^

Lanjut, yang paling utama, menyiapkan mental anak-anak… sebenarnya sejak suami kasih lampu hijau berangkat,aku dah mulai kasih sinyal ke anak-anak gimana kalau ibu pergi. Dzaky langsung protes dengan alasan dia pengen ketemu Aimee, sulung adikku.. Rafi diam tapi ada protes dalam diamnya. Shita langsung heboh, ibu gak boleh pergi, kalau pergi aku ikuuuttt.. Hhhgghh, paham banget yang Sondang rasakan pas harus bilang ke anak-anak deh… memang ini peer paling berat. Pengennya kan namanya pergi ke tempat saudara, silaturahmi, ya idealnya harus semua berangkat, cuma yaaa… tabungan liburan kami belum mencukupi buat jalan-jalan kesana.. inipun aku berangkat juga modal badan doang, tiket sudah diurus adikku. Akhirnya anak-anak ‘bisa menerima’ keputusan ibunya buat pergi dengan berbagai syarat. Oke deh sayang, anything selama masih terjangkau insyaAllah ibu belikan.

Akhirnya tanggal 22 Maret 2013 aku berangkat, pake Garuda dengan penerbangan Yogya-Denpasar-Osaka. Di hari berangkat kan aku belum cuti juga, tapi pamit pulang awal, dan siap-siap di rumah. Sepanjang perjalanan berangkat sengaja yang aku pangku Shita.. itupun aku udah yang menyembunyikan mewekku, ngebayangin ntar 2 minggu lagi baru ketemu, hiks (nulisnya sambil pengen nangis lagi, hiks). Selama di bandara pun Shita nempelllll terus, yang mau pipis sama ibu, mau beli mimic sama ibu, pokoknya semua sama ibu. Dan ndilalah kok ya waktu pesawat delay, jadi kita masih bisa lebih lama bareng di luar setelah aku check in. nha, setelah nunggu sekitar satu jam, tiba-tiba ada panggilan terakhir untuk pesawat yang mau kutumpangi, hiyaaaahhhhh, langsung deh ak ambil aila, dan kita langsung masuk.. sambil lari, aku sempat denger Shita yang nangis klenger liat ibunya tiba-tiba kabur begitu saja… huaaaaa.. see u in next two weeks my sunshine.

Aila yang bingung liat ibunya mewek gak jelas gitu. Sampai Denpasar jam 22.00.. akunya nyante-nyante karena pesawat baru terbang jam 00.40. Jadi habis check in, aku masih duduk di luar ruang tunggu, karena mikirnya ntar bête lagi kelamaan di dalam. Sambil nyuapin aila, aku telepon rumah, dan beneran Shita nangis lama, sampe mau tidur pun dia masih yang cari-cari ibu ma dedek.. ya Allah sayaaaangg. Habis telepon denger panggilan naik pesawat lagi… lho kok pesawatku?? Setelah aku liat jam, astaghfirullah, aku lupa kalo jam Denpasar maju satu jam, hahahaha, payah banget kan.

Sampai Osaka lumayan cepet, malah lebih cepat dari jadwal, jadi aku selesai urusan imigrasi, adikku malah belum ada. Dan berhubung cuma ngandelin Wifi, ya tunggu aja. Begitu adik datang, say hello.. langsung pinjam HP dia, smsan ke rumah, ngabari kalo dah nyampe.

Image

Akhirnya bisa juga foto pake background Sakura. Udah liat si di mana-mana, tapi kesempatannya cuma di sini

Hari kedua, sesame ngandelin Wifi, tiap pagi kan anak-anak gede sekolah, Shita ma Vera ke tempat adikku, karena siangnya vera sekolah. Ntar kita telpon-telponan pake viber… dan sore itu heboh, karena tiba-tiba suami telpon ke no adik… pake panggilan regular… bikin deg-degan kan… ternyata sore itu rafi belum diantar pulang, padahal dia pulang jam 1 dan waktu dah jam 3 waktu Indonesia…. Astaghfirullah. Dan ternyata, penjemputnya jemput Rafi sekalian tunggu Dzaky pulang, padahal Dzaky pulang jam 3.30… kasian kakak, selama sama ibu kayaknya belum pernah selama itu deh ibu telat jemput ya kak??

Image

Mengobati kangenku makan kare… alhamdulillah

Dan semakin kesini si semuanya aman terkendali, dan ya mungkin aku juga dah mulai ikut kesibukan adikku packing ini-itu, paling Aila aja yang lamaaaaa penyesuaiannya, mungkin dia bingung, adik-adiknya kok lebih gede dari dia semua, hahahaha, juga bahasanya beda, jadi kadang dia bengong liat sepupunya pada ngomong. Semakin mendekati pulang, anak-anak di rumah dah semakin counting down ke ibunya, tiap telepon atau chatting, pasti mereka bahas kapan mau jemput ibu, jam berapa, dik lila dah pinter apa… gituuu terus. Sementara akunya antara berat ninggalin adikku yang belum juga kelar beresin rumah, tapi juga kangen banget sama yang di rumah… malah galau sendiri.

Image

Pas aku mau pulang ke Indonesia, lagi nunggu di Bandara Osaka

Kalo mau diambil hikmahnya yang jelas anak-anak memang jadi lebih mandiri tanpa ada ibunya, thanks to Vera, beneran dia tangan kananku deh, yang handle anak-anak selama aku pergi. Si Ayah juga jadi lebih paham ribetnya urus anak-anak, hihihi, kan jadi lebih sayang sama istrinya, hihihihihi.. geer banget. Buat aku sendiri, yang jelas selama di tempat adikku, aku BISA TIDUR DENGAN POSISI YANG BENAR (hahahahah, penting banget dibahas). Sejak punya anak, hampir gak pernah tidur dengan posisi benar, karena selalu ada yang ngusel kanan-kiri. Dan juga bisa sedikit punya me-time, ya walau masih ada Aila, tapi lumayan lah menyegarkan pikiran dan sejenak lepas dari rutinitas. Thanks a lot to my lovely sister Dewi, muuaaahhh, love you to the max.

Nostalgia Bikin Tempe

Jadi minggu lalu wali kelas Dzaky kirim pesan di grup WA kalo anak-anak dapat tugas bikin tempe. Dan harus bikin sendiri, tidak boleh beli tempe yang hampir jadi dan dikemas sendiri. Awalnya Dzaky gak cerita kalo dapat tugas itu kalo ibunya gak Tanya. Pas aku tanya, dia bilang, dia dah janjian mau bikin sama temannya. Terus di grup rada heboh karena susah cari ragi tempe. Aku sih nyante karena terpaksanya kudu beli ragi sudah punya langganan, cuma malesnya, cuma buat dikit, kudu beli ragi 500gr, jadi kemungkinan itu masih aku coret. Ngajak beberapa wali murid kok ya pada pengennya cari ragi sendiri semua. Akhirnya Jumat sore pas jemput Dzaky, aku ketemu salah satu wali murid. Gambling aja nanya, kalo udah beli ragi, aku mau minta dikit, daripada beli sendiri. Alhamdulillah beliau sudah beli tapi bukan yang ragi instan, tapi daun waru yang dikeringkan. Kata beliau si, itu cukup dioleskan di kedele yang sudah direbus.. oke deh, bismillah.
Sembari pulang, aku sama Dzaky sekalian beli kacang kedele, berhubung cuma buat tugas, ya kita beli setengah kilo aja. Sampai rumah, aku suruh Dzaky merendam kedele itu. Nha pas dikasih air, ternyata kulit kedelenya sudah mulai mengelupas, ya udah, sekalian aja dia kusuruh bersihkan kedele itu dari kulit-kulitnya. Ya karena tanggung dah bersih, akhirnya sekalian aku proses aja bikin tempenya.
Sambil memproses begitu aku sambil mikir… ternyata memang beda banget bikin tempe di Indonesia… hawa nekad memang terasa lebih kuat, hehehe. Jadi sambil rebus dele itu… otomatis jadi de javu, keingetan masa-masa jualan semasa di Jepang.
Namanya tinggal di luar negeri, memang yang berasa kangennya seringnya kangen makan masakan Indonesia.. dan kebetulan suami termasuk yang lidahnya konvensional, susah menyesuaikan diri dengan kondisi setempat. Alhasil di negara yang bisanya makan kacang panjang dan kangkung aja nunggu musim panas (waktu itu).. maka pesanan masak lodeh aja jadi berasa berat buat dilaksanakan. Kalo tempe, waktu itu ada senior yang punya usaha rumah tangga, jadi masihlah terobati kangen-kangen bikin mendoan atau masak kering tempe. Kasak-kusuk pencarian kandidat pengganti pembuat tempe mulai muncul ketika 4 bulan menjelang beliau pulang ke Indonesia. Pas denger beliau mau pulang, aku pun mulai hunting resep bikin tempe dan kayaknya memang tidak terlalu sulit dilakukan.
Suatu hari si ibu ini ngundang beberapa dari kita ke rumahnya. Ternyata beliau ingin berbagi tip-tips bikin tempe ini; yang aku ingat waktu itu ada beberapa hal:
1. Kedele kudu direndam dulu minimal 1 hari sebelum bisa dilepas kulitnya
2. Saat pembersihan kulit, tidak boleh ada sedikitpun yang tersisa, kudu bener-bener bersih
3. Panci dan bahan lain yang dipake buat bikin tempe ini kudu khusus. Khusus di sini maksudnya, gak boleh dipake untuk masak yang lain.
4. Perhatikan musim waktu pembuatan tempe. Antara musim semi, gugur, dingin, dan panas semua beda perlakuan, kedinginan bikin gak jadi, kepanasan juga bikin busuk lebih cepat.
Huaaa.. sempet keder juga.. ini syaratnya ribet amat yak?? Jadinya pas ditanya mau nerusin usaha dia gak?? Aku gak berani jawab karena gak yakin sama kemampuanku sendiri. Habis itu hunting ke supa, cari panci yang kira-kira cukup buat dele 2kg, dan beberapa alat pendukung lain. Dianterin juga ke tukang jual dele yang letaknya lumayan jauh, hampir setengah jam bersepeda.
Percobaan pertama kalo gak salah cuma coba satu kg dele. Ikuti petunjuk… Alhamdulillah bisa jadi dengan bagus. Malah ada 2 teman lain yang sangat bersemangat, ternyata mereka tidak berhasil bikinnya. Akhirnya mulai deh serius garap ini. Seruuu.. makanan yang tadinya tinggal beli di mana aja gampang dan murah, di sini kudu usaha dari awal sampai jadi.
Dan dalam perjalanannya… memang banyak ceritanya… kalo gak salah, pas bikin pertama kan memang pas musim semi, jadi hawanya memang passss.. dan tempe bisa jadi tanpa hambatan berarti. Mulai musim panas, kudu hati-hati naruh, gak boleh di tempat yang terlalu panas. Begitu musim dingin, si tempe ini bagaikan raja… heater ruangan harus yang dihadapkan ke tempat penyimpanan calon tempe, biar tidak membeku kedinginan.
Ada satu hal yang aku gak manut dalam pembuatan, yaitu aku tidak mengkhususkan alat masak tempeku. Jadi panci buat ngerebus dele ya aku pake juga buat masak kalo misal pas butuh buat masak banyak. Aku pikir, dinalar aja, selama kita nyucinya bersih kan insyaAllah gak papa kan?? #kepedean banget, tapi Alhamdulillah, belum pernah kejadian si tempe gak jadi karena wadahnya dipake juga buat yang lain, pasti karena faktor lain, misalnya pas musim dingin, aku tinggalin rumah selama beberapa hari, jadi suhu ruang beneran dingiiinnn, ya sampai aku balik lagi, dele belum berubah bentuk. Kalopun dipaksain kemudian dikasih penghangat ruangan, yang ada jadi tapi aromanya dah busuk. Atau pas musim panas, karena kebiasaan nyimpan di lemari atas yang dekat sama atap.. yang ada kepanasan jadi kematengan gitu.
Pemasaran tempe ini dilakukan via milis, jadi ketika menjelang jadi, aku umumin di milis, siapa yang mau. Selain ada yang beli tempe biasa, ada yang maunya dibikinkan mateng, entah dibikin bacem atau kering tempe gitu. Jadi di hari yang dijadwalkan, biasanya aku muter naik sepeda sama Dzaky ke rumah-rumah untuk antar tempe ini.
Seru pengalaman jualan tempe ini, karena gak mungkin kejadian akan kulakukan di Indonesia, yang tempe itu guampang didapat… usaha yang dikeluarkan gak sebanding sama hasil yang didapat. Dan inilah salah satu pengalaman tak terlupakan dan gak semua orang yang punya kesempatan tinggal di luar negeri pernah mengalaminya. Alhamdulillah aku termasuk yang dapat kesempatan ini.
Berikut ini resep dan foto-foto pas bikin tempe kemarin di rumah, siapa tau ada yang pengen nyoba juga di rumah ^_^.
1. Rendam kedele minimal 12 jam
2. Bersihkan kedele dari kulitnya, cuci bersih

3. Rebus sampai mendidih, tunggu sekitar 10 menit

Image

4. Angkat dari kompor, tiriskan pake saringan

Image
5. Diamkan sampai benar-benar dingin
6. Berikan raginya, aduk rata. Kemarin saya bikin ½ kg dele, cukup dengan 1 daun waru kering atau kalo pake yang instan, ¼ sdt udah cukup.
7. Masukkan dalam plastik/kalo mau pake daun juga boleh. Kemarin aku bagi 5 plastik yang 1 kg-an, tutup rapat plastik, kemudian tusuk-tusuk plastik, biat ada hawa masuk

Image
8. Letakkan di tempat yang hangat, tunggu jadi

Image

Jadinya kurang cantik, karena pake mejen semalam dan pake acara gak direndam dulu, tapi alhamdulillah masih berbentuk tempe

Dua Tahun Bersamamu

Aila Safiya Maritza Putri… si bayi mungilku (menurut ibunya) kemarin tanggal 11 Mei, genap berusia 2 tahun. How time flies… dibilang gak kerasa, yo kerasa lah, tapi dibilang terasa, kok tiba-tiba dah dua tahun aja ya ^_^. Banyak hal yang sudah dia capai, yang paling keliatan ya rambutnya yang keriting parah itu, hehehehehe.
Dari sisi komunikasi, dia udah lumayan banyak bicaranya, mulai bisa juga merangkai 2-3 kata, dan sudah sangat paham ketika diajak bicara. Sudah kenal semua anggota keluarga: ayah, ibu, aci (gak bisa panggil mas dia), kakak fi (rafi), mbak (shita), eya (Vera), dan uti. Kalau dimintai tolong ambil sesuatu atau melakukan sesuatu waduh, cepet banget melaksanakannya deh… berbanding lurus juga jika dia menginginkan sesuatu, kudu dituruti, bukan kayak masnya yang bisa diajak nego dang anti yang lain; bukan kayak kakak rafi yang bisa dikasih pengertian tuk menangguhkan permintaannya dulu, dan bukan juga kayak mbak shita yang biarpun berurai air mata tapi masih bisa dikasih pengertian. Aila ini kudu harus dituruti, kalo gak, bakalan nangis yang sampe klenger dia. Dan kalau si Ayah mulai luluh dengar rengekan Shita, sama Aila ini beneran yang tidak bisa mengelak (bahagianya si ibu ^_^)
Dulu lahir 3,5kg, sempat turun 0,5 kg tanpa sebab yang pasti dan sukses bikini bunya diomeli bidan karena dianggap tidak becus kasih ASInya. Sampai usianya sekitar 6 bulan, masih kudu tandem sama mbak Shita yang waktu itu belum juga mau disapih. Setelah mbak disapih, ya jatah ASI buat dia semua, tapi ya tetep aja itu badan tetep mungil, tidak yang jadi gemuk, apalagi yang ginuk-ginuk. Sekarang aja kalo gak salah masih sekitar 12 kg. dari sekitar 3 hari lalu, suami dah mulai manas-manasi Lila biar mau disapih dan ditolak mentah-mentah sama ibunya. Ibunya belum rela melepasnya, ibunya yang masih ketergantungan tinggi sama dia.. maaf ya nak . Bukan apa-apa si, ingat masa nyapih Rafi dulu adalah masa paling menyesakkan dada, karena kita berdua sampai yang sakit hampir sebulan. Pas Shita, Alhamdulillah bisa weaning with love, walaupun sampai menjelang 3 tahun. Nha yang ini, mauku juga nunggu dia gak mau sendiri aja.. dan karena itu tadi.. yang ketergantungan itu ibunya …..

Urusan makan, Lila ini anak yang paling gak suka makan keripik-keripik, dia sukanya makanan yang berat dan tradisional kayak nagasari, kue lumpur, atau roti-rotian gitu. Makan buah juga unik, selain suka papaya, melon, dia juga suka ngemil timun sama tomat gitu. Salak suka juga, apel harus dipotong tipis-tipis banget. O iyaaaa, jeruk juga sukaaa banget.
Aila ini juga termasuk anak yang nekadnya gede. Di lingkunganku kan ada yang pelihara anjing. Secara ibunya dari dulu mentok hanya sebatas suka lihat doang… jadi heran aja liat lila suka nggodain anjing tetangga. Sama kucing juga sukaaaa banget, sampe yang dielus-elus, dikasih makan, sampe diajakin ngobrol pake bahasanya. Anehnya, dia takuuut banget sama ayam… kalo ada ayam pas dia lagi jalan-jalan di luar pasti nangis ketakutan gitu.

ImageImage
Selain itu, anak ini yang paling ekspresif deh… raut mukanya itu gak bisa bohong, seneng, sakit, takut, semua kelihatan banget. Daaaannnn, anak satu ini iseng luar biasa… suka banget godain kakak-kakaknya, ngusilin ayahnya. Yang lucu, kan aku suka sambil tiduran nenenin, minta salah satu mijitin kaki atau apalah, nha karena posisi lila lagi nenen, dia sering kali tangan yang bebas itu mijitin keningku.. subhanallah sayang… segitu baiknya kamu nak.. dan enak lho pijitannya, kerasa…
Anaknya ngangeni… ini aja ibunya nulis malah jadi pengen cepet pulang dan uyel-uyel si unyil lucu itu, kehadirannya yang bagiku bonus banget memang menjadikannya bonus dalam kehidupan kami dan dia memang menjadikan hidup kami lebih lengkap, Ya Allah, berkahilah selalu anak-anakku, berikan mereka usia yang manfaat. Khusus buat Aila… doa yang sama juga buatmu, semoga sesuai namamu.. kau jadi seorang yang bisa jadi obat buat semua orang di sekitarmu.. jadi anak yang cerdas, yang bisa memanfaatkan semua yang kau miliki di jalan Allah, dan tentu saja jadi anak salihah, amien ya rabbal ‘alamien. I love you my sunshine

 

Random Thoughts Buat Interospeksi Diri

Hari-hari ini banyak hal yang mengingatkanku buat semakin mempersiapkan kematian. Dari diskusi dengan teman-teman selingkaran, obrolan dengan saudara, hasil baca buku, dan gress tadi pagi, salah satu teman meninggal setelah lama berjuang mengobati penyakitnya.

Mungkin sedikit aku jadikan catatan buat aja buat aku dan mungkin bisa sharing sedikit di blog ini. Pertemuan rutinku pekan kemarin, aku diingatkan supaya kita selalu memperbaiki ibadah pribadi kita. Taruhlah yang tadinya sudah rutin salat wajib, ya tambahlah dengan salat sunnat; kalo yang sudah rutin tilawah , yang tambahlah dengan mulai menghapal, harus selalu ada perbaikan di diri kita. Itu yang buat pribadi.. untuk urusan hablum minannas kita, ya tetap kudu selalu ramah sama tetangga, semakin mengenal tetangga kita.. urusan rumah tangga pun begitu, harus semakin menuju ke kebaikan. Intinya maksimalkan potensimu, maksimalkan amalmu, karena kita gak tahu kapan ajal akan datang, dan semoga pas saat itu datang, usahakan di waktu itu pas kita sedang melakukan amal terbaik kita.

Lalu tadi pas dengar kabar kalo temanku ini meninggal… banyak cerita baik tentang beliau, semoga Allah menerima semua amal salihnya, amien. Subhanallah.. yang jelas bikin iri sama amal-amalnya, hiks. Dan yang bikin jleb banget, pas perjalanan ke rumah duka, salah satu dosen yang duduk di belakangku bilang, bahwa ketika seseorang pernah mengalami sakit yang paraaahhhh dan kemudian diberi kesempatan sembuh, maka sesungguhnya dia itu diberi kesempatan bertobat atau diberi Allah kehidupan yang baru. Dan satu hal yang pasti, seharusnya hal itu membuatnya menjadi lebih siap MATI…

Jadi mikir, apa yang sudah kusiapkan buat menghadapi kematian ya?? Huaaaaa, bagiku, kematian itu masih menakutkan, hiks… bukan karena aku tidak mempercayai datangnya, bukan juga yang karena masih cinta dunia… tapi lebih karena aku merasa belum cukup punya bekal buat menuju kesana.. belum bisa mempraktikkan yang saudara bilang.. ketika kita sakit, maka kita harus berupaya semaksimal mungkin buat sembuh, tapi gak perlu mikir kapan kita bagaimana nanti kalo saya mati, kan mati itu sesuatu yang pasti datang, dan sudah ada ketetapannya.. kita tinggal menjalaninya… belum, aku belum sampai di tahap itu.

Aku masih ada di tahap ketika banyak cerita orang yang meninggal atau baca buku tentang kematian, maka itu akan bikin aku gak bisa tidur semalaman, kebayang dosaku yang masih bertumpuk dan rasanya belum juga aku melakukan perubahan berarti buat menutupi dosa-dosaku. Bahkan pernah ada satu waktu yang aku gak berani tidur karena takut bablas, gak bangun lagi. Parah ya?? Jadi yang aku usahakan sekarang buat persiapannya ya tetap aja masih di taraf pribadi.

  1. Berusaha tidak berbohong kepada siapa saja, terutama kepada anak-anak. Meskipun kadang ada beberapa situasi yang membuat kita jadi terlibat masalah ketika jujur, ya diusahakan tidak sampai berbohong, apapun bentuknya. So far si, anak-anak, yang ini masih dzaky yang aku jadikan parameter, dia merasa ibunya tidak pernah membohonginya…. Alhamdulillah.
  2. Menahan marah dan mengalihkan dengan mengungkapkannya memakai bahasa yang lebih santun. Dan yesss.. susaaaahhhh banget!!! Yang namanya orang marah kan memang pengennya keluar semua yang kita rasakan. Dan asli, aku paling gak suka dengar orang berantem atau dengar orang marah. Jadi kalo ada keributan, di mana aja, seringnya aku cenderung jadi pihak yang diam atau menengahi… entah gimana caranya. Dan belum sepenuhnya berhasil, tapi lumayanlah sudah mulai kelihatan hasilnya, meski tipis..
  3. Berusaha tidak terlalu mencintai dunia.. seperti yang Rasul katakan, jangan letakkan dunia di hatimu, tapi cukup di tanganmu saja. Segala sesuatu tidak ada yang abadi, semua hanya pinjaman dari Allah yang bisa sewaktu-waktu Dia minta, termasuk suami dan anak-anak, dan keluarga kita. Jadi, proporsional sajalah dalam mencintai, sesuai kadar masing-masing.
  4. Berusaha ikhlas menjalankan segala sesuatu. Sedang sangat belajar tidak mengungkit-ungkit hal-hal yang sudah kulakukan, yang seharusnya dilakukan orang lain.. di beberapa tahap masih belum berhasil.. masih ada sebersit rasa gak terima, kenapa harus saya yang mengalami ini, hiks
  5. Selalu merasa bahwa apapun yang kita lakukan, sekecil apapun, semua ada catatannya. Kalo ingat lagu Chrisye yang diadaptasi dari surat Yasin, tentang kesaksian anggota tubuh kita di akhirat nanti… itu selalu aku usahakan jadi pengingatku. Yang kecil aja dicatat, apalagi yang besar kan??
  6. Yang juga masih on progress.. tentu saja, terus berusaha jadi better person everyday… dan semoga yang ini diijabah Allah, amien

Yuk.. berproses terus menuju ke arah yang lebih baik. Manusia punya kemampuan untuk menjadi seperti malaikat atau lebih parah dari setan.. kitalah yang bisa memilih dan yang akan menjalani pilihan kita…dan mengingat kematian ini adalah salah satu sarana supaya kita tetap lurus dan istiqomah mengingat akhirat

 

Hai mid April..

Lama Tak Berkabar…
Astaghfirullah… ninggalin rumah sampai tak terurus gini… termasuk mendzalimi kah ini?? Mudah-mudahan rumah mayaku bisa memahami, kenapa si pemiliknya sampai tak sempat tuk sekedar menengok barang seminggu atau dua minggu sekali. Sampai bingung juga mana yang mau diceritakan dulu nih :d.
1. Tentang anak-anak
Anak-anak Alhamdulillah saat ini sehat.. kemarin sempet yang gantiaaannn sakit, ya Alhamdulillah batpil biasa, kecapekan yang berujung demam. Biasanya Dzaky yang memang harus berangkat lebih pagi dari yang lain, sebenarnya kan habis ashar dah pulang sekolah, tapi kudu ikut ritme ibunya, yang ada hampir tiap hari sampai rumah paling cepet maghrib, dan paginya kudu berangkat lagi jam 6.30. Ntar sabtu yang harusnya libur, biasanya ada tambahan pelajaran atau ekstra yang membuatnya tetap harus pergi, tidak bisa istirahat. Yang Rafi, dia memang punya masalah di kulit.. yang on-off gitu, dan akhir-akhir ini kumat lagi dong. Yang Shita, dia kayak lagi hobi panas, hiks.. capek dikit panas, gak tidur siang di sekolah, panas.. dan berujung agak sering tidak masuk sekolah karena lemes banget badannya. Dan si unyil lucu, aila, yang ini agak bandel… aktif poll anaknya.. tapi akhirnya tepar juga, ketularan kakak-kakaknya, pilek berat dia 2 hari ini….

2. Tentang rumah
Pengen cerita dikit tentang kebun di rumah kami. Setelah sekitar 4 tahun kami tinggal di sini.. Alhamdulillah karena rajinnya suami mengurus (istrinya cuma bantuin liat doang, hihihihi), yang namanya pepaya sudah bisa kami nikmati, sampai level yang hampir tiap hari makan dan bisa berbagi ke saudara dan tetangga. Kami juga punya pohon salam yang udah beberapa kali ditebas sama penjual bumbu dapur, panenan cabe, kelengkeng, rambutan, pisang, dan yang terkeren pas pohon durian kami akhirnya menghasilkan buah utuh sampai matang… yeaaaaaayyyyy… wuenak tenan, meskipun cuma satu, tapi lumayaaaannnn banget.. puaaaasssnya itu lho, makan buah dari kebun sendiri.

ImageImage

3. Tentang aku sendiri
Here I am… dengan pekerjaan yang tidak habis-habisnya… sampai yang sekedar BWpun sangat susah. Alhamdulillah masih dibutuhkan dan masih bisa belajar banyak hal yang baru buatku. 24 jam berlalu cepet banget rasanya, banyak yang tidak bisa tergapai.. banyak yang kudu direschedule, banyak yang kudu diatur ulang prioritasnya dan belum juga kelar ni sampai sekarang. Kangen nulis pun sampai kudu diabaikan karena beneran yang gak bisa nyelakke (alasan itu ada ajaaaaa yaaa??). so, mudah-mudahan mulai April pertengahan ini, aku bisa lagi deh dikit-dikit berbagi cerita, amien.
Ya lumayan lah… hari ini kayaknya ini dulu.. mudah-mudahan jadi awal yang baru dan lebih baik, amien.

Wonderful Wife di sekitarku

Dahulu di masa kecil, ketika mulai bisa baca, yang saya baca di antaranya adalah cerita princess, yang Cinderella, Putri Salju, atau cerita lokal sejenis yang di akhir cerita pasti they live happily ever after. beranjak remaja, mulai baca novel dengan kisah-kisah cinta romantis yang kalau gak happy ending bikin emosi saya ikut naik karena gak setuju dengan keputusan pengarang membuat cerita seperti itu. Atau semacam komik Candy-candy yang plotnya bikin emosi naik-turun tapi tetep berakhir bahagia.. itu saya sukaaaa banget bacanya. Dulu gambaran keluarga ideal buat saya itu kayak cerita di seri little house on the prairie, sampai kebayang-bayang tiap baca buku dan kesenengan waktu ada film serinya tayang di TVRI waktu itu.

Jadi yang masuk ke pikiran saya waktu itu gambaran berkeluarga itu pasti penuh bunga-bunga, yang kelihatan yang indah-indah saja, sehingga impian buat menikah itu  sudah terpendam lama ^_^. Mulai berpikir lebih membumi ketika sudah mulai kuliah, karena mulai bertemu beberapa teman yang sudah menikah dan mulai tahu seluk-beluk dan suka-duka pernikahan. Bahwa pernikahan itu tidak sekedar bunga-bunga indah, dan juga jadi mulai memperhatikan orang-orang hebat di sekitar saya.

Dari lingkaran terdekat ada eyang putriku, ibu dari mamaku.. seorang wanita yang ditinggal meninggal suaminya di saat hamil anak yang ke-6. Dalam kondisi anak-anaknya masih kecil-kecil itu, eyang berusaha sekuat tenaga menghidupi keluarga, dengan jualan apa saja yang bisa beliau jual, dan beliau memastikan anak-anaknya buat terus sekolah setinggi-tingginya. Tidak sedikit air mata yang tertumpah, pastinya, tapi yang jelas eyang sangat tegar… terbukti 5 dari 6 putra-putrinya bisa jadi sarjana dan semuanya mendapat pekerjaan yang bagus. Alhamdulillah aku termasuk yang beruntung sempat mendapatkan kesempatan dididik eyang, seperti yang pernah kuceritakan di sini.

Setelah eyang, ada mamaku… anak pertama eyangku, yang karena kebesaran hatinya dan kerelaannya, akhirnya memilih sekolah kejuruan supaya bisa segera bekerja dan membantu eyang memutar roda kehidupan keluarga dan men-support adik-adiknya supaya terus sekolah. Setelah menikah dengan papa, pun beliau tetap selalu sibuk bekerja, pagi bekerja di apotik salah satu rumah sakit di Temanggung, sedangkan malam hari beliau lewatkan dengan menjahit baju-baju pesanan tetangga… kayaknya gak pernah deh lihat mama itu jenak duduk, ada aja yang selalu beliau kerjakan.. kadang pulang kantor, belum lepas jaket dan sepatu dah sibuk beresin rumah, pegang sapu, beresin ini itu.. haaahhh capek deh lihatnya.

Belum yang di sekitarku, teman-temanku… kalau mau jujur, bu Ida pun dulu termasuk salah satu perempuan yang aku anggap sebagai wonderful wife, bagaimana tidak, di tengah kesibukannya mengurus keluarga yang aku lihat sangat harmonis dan juga bekerja di luar rumah, beliau masih juga bisa menyisihkan waktunya buat urusan sosial kemasyarakatan yang tentunya juga menguras energi dan emosi, atau mungkin dalam satu hari, waktu beliau lebih banyak dari yang lain ya?? ^_^

Seiring dengan berjalannya waktu… aku juga mulai lebih banyak belajar tentang Islam, mulai bertambah kepahamanku tentang bagaimana menjadi istri yang baik, mulai banyak membaca bahwa sebenarnya dalam Islam pun juga banyak sekali kisah para Wonderful Wife ini. Beberapa hal yang bisa saya tangkap dan masih selalu saya upayakan biar bisa saya gapai:

  1. Hablum minallah kita adalah hal yang harus kita upayakan, kita utamakan, kita prioritaskan, dan kita nomorsatukan

Kedekatan seorang wanita, seorang istri pada Allah itu is a must.. ketika kita dekat pada yang maha segalanya maka akan membuat cara pandang kita pada segala sesuatu itu pasti berbeda, karena semua yang kita hadapi kita kembalikan pada Allah.

Ketika kita dekat sama Allah, tidak akan ada masalah yang menjadi terlalu berat karena kita yakin Allah tidak akan memberi kita masalah lebih berat dari yang kita mampu, jika ada ujian yang dirasa sangat berat.. kita kembalikan pada Allah, maka insyaAllah pasti Allah akan membantu kita.

Gimana caranya: Ya yang jelas salat harus kita jaga, tilawah tidak boleh lupa, dan banyak-banyak mengingat Allah dengan dzikir lisan dan hati.

2. Sebagai wanita, mempersiapkan diri buat jadi istri itu akan lebih baik dilakukan sedini mungkin

Persiapan untuk menjadi istri dan ibu itu bisa kita lakukan sejak awal. Kalo dulu waktu SD, saat kita sudah tidak ada yang bantu di rumah,  ibu memberikan tanggung jawab pada saya untuk urusan cuci piring, racik-racik bumbu, dan cuci setrika baju (kok banyak ya?). belajar gratis mengurus bayi pun saya dapatkan karena banyak adik sepupu yang sering saya asuh, jadi urusan ganti popok karena pipis atau BAB dah lama lulus saya ^_^.. yang jelas ternyata orangtua menyuruh ini itu ke kita itu juga dalam rangka biar kita tidak canggung terjun mengurus rumah tangga.

3. Harus menyadari bahwa yang namanya lembaga pernikahan itu adalah lembaga tempat kita belajar seumur hidup dan akan terus berkembang, selalu akan ada perubahan yang terjadi dan tinggal bagaimana kita menyikapinya.

Jika dulu bayangan menikah itu pasti ketemunya yang indah-indah, maka hentikan dulu angan-angan itu. Menikah akan indah ketika hal itu diusahakan, bahwa menyatukan dua hati, dua kepala, dua kepribadian yang berbeda dengan latar belakang yang juga berbeda tidak semudah yang dibayangkan dan jelas memerlukan usaha keras yang tak kenal waktu. Diperlukan kebesaran hati masing-masing pihak untuk saling mengalah dalam rangka mencapai tujuan pernikahan, dan memang sebagai perempuan, tugas kita cukup berat, karena amanah kita sebagai istri dan ibu itu memerlukan usaha yang sangat besar. Sampai ada quote, bahwa ketika perempuan menjadi istri dan ibu maka dirinya sudah bukan miliknya lagi.. apa yang dia lakukan akan lebih banyak dengan pertimbangan bagaimana suami dan anak-anaknya. Pilihan itu ada di tangan kita, kita yang punya hak atas hidup kita. Mau milih jadi seorang wonderful wife atau yang biasa-biasa pun, pilihan itu ada di tangan kita.

So, mari semangat tuk selalu mengusahakan diri menjadi wonderful wife… jika kita mau, insyaAllah kita pasti bisa.. amien.

Mengenai blog bu ida ini … mungkin buat orang ‘malas’ kayak saya, lebih suka kalo satu blog itu menampilkan arsip  judul tulisan yang sudah diposting, semacam daftar isi blog gitu, jadi kan misal butuh tinggal klik di situ, biar lebih mudah nyari jurnal yang kita inginkan. Kalau mengenai isi sudah tidak perlu dipertanyakan lagi.. pengalaman di lapangan sudah sangat cukup dan itu jadi bahan postingan yang bisa menginspirasi banyak orang.

Artikel ini ditulis untuk berpartisipasi dalam giveaway Wonderful Wife yang diselenggarakan oleh Bu Ida Nurlaila

I’m In (juga ^_^)

I’m participating in the Pay-it-Forward initiative.
The first 5 people who comment on this status with “I’m in” will receive a surprise from me at some point in this calendar year – anything from a sweet dessert, a lovely CD, a ticket, a book or just absolutely any surprise I see fit!
There will be no warning and it will happen when I find something that I believe would suit you and make you happy!

These 5 people must make the same offer in their status (FB or Path or Twitter, etc.) and distribute their own joy.
Simply copy this text onto your profile, (don’t share) so we can form a web of connection and kindness.

Let’s do more nice and loving things for each other in 2014, without any reason other than to make each other smile and show that we think of each other.

Here’s to a more enjoyable, more friendly and love-filled year!

Sumber: Fascha

Kemarin dah baca beberapa kali tentang program Pay it Forward ini dan sangat tertarik buat ikut… Yah namanya berbagi kebahagiaan kan siapa yang gak mau nerima kan?? Dan ketika kita berbuat baik toh kan akan balik ke kita lagi.. jadi tidak ada yang dirugikan. Allah pun sudah berjanji, ketika kita bersedekah maka akan dikembalikan kepada kita 10x lipat dari apa yang kita sedekahkan. So, siapa takut buat berbagi, insyaAllah tidak akan mengurangi milik kita, bahkan akan menambah, amien!

Sesuai aturan, bagi nanti yang komen, maka wajib meneruskannya dengan cara posting di FB, Path,  blog, atau twitter dan semacamnya dan nanti dia wajib memberikan hadiah kepada 5 orang yang komen. Dan sesuai juga sama kutipan di atas, insyaAllah nanti akan saya kirimkan sekedar tanda kasih dari saya untuk 5 orang yang komen dan mau ikutan program ini.. cuma saya minta alamat Indonesia aja yaaaaa ^_^

Bismillah… semoga niat baik saya diijabah Allah, amien, dan buat temen-temen yang pengen ikutan juga… semoga Allah member kemudahan, amien amien amien!!

TerAmerican Risoles, TerChoco Devil, dan Seputar Abu Kelud

Jadi malu sama Sondang waktu dibilang aku dah lama gak posting resep baru… tapi emang rasanya dah lamaaa banget aku gak masak di luar masak rutin… masaknya sekedar masakan harian yang kayaknya jumlah resep yang kukuasai  gak cukup buat ganti-ganti selama sebulan ^_^… dan aku bukan yang model pintar bikin modifikasi. Nama masakan beda-beda tapi sebenarnya cuma tumis/oseng yang diganti isinya.

Makanya setelah lama gak nyobain hal baru… kepikiran pengen coba bikin American risoles kayak yang pernah diposting mb Tituk.. ya baru sekitar 2 minggu lalu tereksekusi niatan ini. Cuma seperti biasa.. aku kan ratu nekad.. jadi tiap lihat resep, dikira-kira, bagian mana yang kira-kira bisa diskip, dan mana-mana yang gak perlu dipake. Dan setelah beberapa waktu cuma omong doang ke anak-anak urusan mau bikin si American Risoles ini, akhirnya jadi juga bikin. Dari sisi kulitnya aja, dasar aku pemalas, ya aku cuma beli kulit lumpia itu. Terus yang agak usaha adalah di jagung manisnya, yang karena aku beli jagung segar, jadi dia aku tumis pake bawang putih dan merica dulu sekalian memasukkan wortel.. oya, supaya rasa jawanya tetap dapat, telur puyuh yang aku pakepun aku masukkan ke semur yang aku bikin waktu itu, biar ada rasanya.

Dan yang ada penampakannya jadi kayak gini…

Image

Dan apa komentar anak-anak dan suami??? Yang suka mah sudah bisa ditebak, Dzaky sama Vera. Rafi BIG NO kalo sama makanan begini, dia tidak suka berbagai makanan yang menurut dia wujudnya mblenyek. Shita cuma mau yang bagian ada telurnya.. sementara Lila hanya makan di gorengan pertama, itupun cuma sepertiga bagian, habis itu dah males dia. Suami?? Waaahhh kayaknya bakalan jadi makanan camilan yang lumayan sering direkues nih ^_^.

Komentar yang sama bunyinya adalah.. KURANG MAYONYA buuuu…. Ya habis kalo kebanyakan takut susah melipat jadi bentuk yang manis.. alasaaaannnnn aja ibu ini.. yo wes, akhirnya makannya sambil dicocol saus sambal dan mayo dong. Alhamdulillah pada suka.. buat resepnya silakan lihat langsung ke TKP ya… habis kalo bikinanku kebanyakan skipnya.. malu-maluin.

Untuk Choco devil ini juga kepancing karena kok kayaknya lagi ngehitz.. jadi pas mbak Titi posting resepnya, langsung kepikiran pengen coba juga, dan karena kayaknya terkendali tingkat kesulitannya.. ya ayolah bismillah.

Dan kayak biasa.. aku kan selalu yang bukan penurut, jadi yang ada ya penuh kenekadan aja.. mulai dari gak punya kertas roti, cari di warung sekeliling rumah kok ya pada tutup semua.. kayaknya masih pada sibuk bersihin rumah dari abu… terus juga gak punya gula kastor dan juga blender satu-satunya sudah wafat.. jadi nekad aja pake gula pasir.. eh tapi Alhamdulillah tetap jadi kok… dan kebeneran pas ada tamu, aku suguhkan aja.. eh komentarnya… terima pesenan juga mbak?? Hehehehe… geer jadinya. Sayang fotonya gak ada… dan buat resepnya langsung main ke tempat mbak titi aja ya.

Oya, kabar seputar rejeki kami menerima kiriman abu dari gunung Kelud.. Alhamdulillah hanya sedikit abu saja yang kami terima.. yang hanya dalam waktu kurang dari 2 jam, abu di atas tanah sudah mencapai hampir 5cm.. jauh lebih parah daripada waktu gunung Merapi meletus.

Waktu itu Jumat, 14 Februari yang sedianya akan jadi hari sibukku karena agenda yang sudah menumpuk.. dan diawali dengan suasana jam 4 pagi yang aneh.. aku ke belakang mau salat, dan lihat di ruang terbuka depan mushola yang lantainya kelihatan aneh.. terang gitu… tapi aku masih gak ngeh.. aku lanjutkan salat dan pas mau lanjut salat subuh, aku yang penasaran lihat lagi ke jemuranku yang semalam tetap berada di luar dan aku hampir teriak karena ternyata di atas jemuran itu sudah menumpuk abu dan semua baju yang di tiang jemuran gak ada yang kelewat.. semua kena.. langsung nyesek.. karena yang di situ itu baju-baju seragam dan hasil dari muter 2x mesin cuci, hiks.

Habis itu baru sibuk cari info kondisi di kota gimana dan teman-teman menjawab kondisinya tidak jauh beda dengan di rumahku. Aku sms guru Dzaky yang langsung dibalas dengan sekolah libur, sms guru Rafi dan Shita yang ternyata pake nunggu konfirmasi dengan sekolah dan juga aku sendiri yang Alhamdulillah ternyata libur juga. Suami doang yang karena termasuk aparat pemerintah, jadi paling tidak harus lihat kondisi wilayah.

Dan suasana memang terasa lebih mencekam, pas aku terpaksa harus keluar buat ke pasar… hiyaaahhh.. jalanan itu jarak pandang gak ada 5 meter, dan hampir semua orang pake jas hujan, buat melindungi diri dari abu… pasar pun sepiiii… yang jualan pun hanya orang-orang tertentu yang nekad dan menunggu orang nekad kayak aku ^_^. Pulang dari pasar, coba mampir minimarket cari roti tawar dan udah gak ada dong… udah habis yang juga siap-siap long weekend di rumah.

Yang bikin ketawa miris karena hari kamis itu aku sms suami minta ijin pulang agak telat karena kudu ambil dan antar barang dan dijawab suami, mbok ya jangan sering-sering pulang telat, kasian anak-anak yang di rumah ketemu sama ibu cuma bentar, juga dzaky yang capek karena harus ikut ibunya muter-muter… dan Allah langsung membalas dengan jumat itu semua libur jadi bisa seharian sama ibu walaupun rumah berselimut abu yang bikin kita gak bisa kemana-mana.. tapi pada sukaaa karena bisa kruntel-kruntel terus sama ibu… Alhamdulillah selalu ada hikmah yang bisa kita ambil.

Dan yang namanya hujan abu ini malah bikin suasana syahdu, berasa winter gitu… hanya saja si putih itu asalnya dari abu dan bukan salju… sayang lagi… gak bisa foto-foto… begitu ibunya keluar, anak-anak maunya ngikut.. hiii… abunya itu sayangkuuu…. Gak enak banget kalo kena mata, hidung, dan mulut. Yang kudu disyukuri lagi, di daerahku, minggu pagi turun hujan yang derasss… cukup deras sampai bisa membersihkan genteng dan abu dari pohon-pohon di kebun… padahal sebelumnya sempet ngenes juga karena senin aku dah harus masuk kantor sementara anak-anak masih libur.. gak kebayang Vera harus menjaga anak 4 dan masih harus siram-siram sekitar rumah buat mengurangi dampak abu masuk ke rumah kita.

Seminggu lebih sudah berlalu… sisa-sisa abu masih lumayan banyak di rumah, ya pelan-pelan saja membersihkannya… betapa kekuasaan Allah itu tidak bisa kita pungkiri ya.. bagaimana mungkin jarak yang sejauh ini dari Kelud dan masih kecipratan rejeki-Nya.. subhanallah. Ma kasih banyak buat teman-teman yang ikut prihatin dengan apa yang terjadi pada kami di Yogya, semoga Allah selalu memudahkan urusan kita ke depannya, amien… Dan ketika Allah memberi kita ujian, maka Dia jugalah yang akan membantu kita menemukan jawabannya….