First Post in 2015

Bismillah, rasa malas dan sok gak ada waktu ini memang kudu dilawan. Setelah hampir 5 bulan vakum, ada banyak banget cerita dan peristiwa yang tidak terdokumentasikan dalam tulisan, sampai udah basi deh kayaknya. Yuk kudu move on dan mulai sedikit demi sedikit melangkah.
Kabar kami baik Alhamdulillah, di rumah lagi berurutan panen buah. Kelengkeng tahun ini mulai bisa kita rasakan hasilnya meskipun belum banyak, durian adalah 4 biji bisa kita nikmati, meningkat dari tahun kemarin yang cuma 1 biji, rambutan sudah rutin berbuah yang bikin selama musim rambutan tidak perlu beli. Jambu biji merah, menyenangkan sekali, sampe eneg kita makan, saking banyaknya buahnya, dah dibagi-bagi juga masih aja banyak buahnya dari satu pohon. Apalagi ya? Oooo, pepaya yang memang juga sudah rutin pun tahun ini banyak juga, dan yang paling heboh beberapa minggu ini pohon cempedak kita berbuah ada sampai 20an buah, cuma isinya belum terlalu bagus, jadi masih belum banyak isinya. Segala puji bagi Allah bener deh.
Anak-anak juga udah tambah gede semua. Dzaky yang udah kelas 5 sekarang udah tambah tinggi, dan setelinga ibunya, badannya juga tambah gemuk, mukanya keliatan tambah dewasa, tapi masih kolokan, manja poll dan masih suka iri kalau adik-adiknya kalau mereka nempel ibunya, padahal yang terbanyak waktu bersama ibu ya di Dzaky ini.
Rafi si nomor dua yang sudah kelas 2 ini tambah tinggi, sekilas hampir sama tingginya dengan Dzaky dan sering dibilang kembar (kembar dari mana cobaa??), tambah kurus tapi, gak tahu makannya lari kemana, cuma sekarang udah pinter ngeyel. Si anak yang tadinya pendiam banget itu sekarang dah pinter ngeyel dan tambah pintar mengungkapkan perasaannya. Baru mulai hobi baca, mulai buka-buka koleksi komik lama ibunya, terus aku coba belikan Bobo lagi, Alhamdulillah tertarik, jadilah sekarang kita langganan majalah itu.

Ini pas kita jalan-jalan ke malang bulan Januari kemarin

Ini pas kita jalan-jalan ke malang bulan Januari kemarin

malang3

Shita, ni lagi balik jadi bayi lagi, entah kulakan dari mana, sekarang kalau minta apa-apa pakai nada siap ngamuk dan nangis kalau tidak langsung dituruti. Usut punya usut, dia liat itu di adik-adik kelasnya dan dia merasa karena di sekolah pasti gurunya langsung turun tangan, jadi dia coba trik itu di rumah, dan gatot lah pasti usahanya, hihihihihihi. Tapi dah tambah dewasa juga sekarang, sudah agak lama sapih tidur sama ibu, dia sekarang tidur sama dik vera, kadang-kadang aja bobok sama ibu. Lucunya awal sapih, 3 hari pertama sapih, dia sempat sakit panas, ternyata kangen sama ibu, pengen sama ibu.. kacian deh mbak shita. Balik tidur sama ibu 3 hari, sembuh lagi, dan balik lagi gak mau sama ibu.
Aila, lagi demam baju princess, maksudnya princess itu pake dress, sampai-sampai semua kaos dia singkirkan, kudu pake dress, jadi mulai buka-buka stock baju lama mbak shita yang udah gak muat. Lila ini juga lagi proses sapih nenen, berhubung ibunya gak mau maksa sama sekali, gayanya mau weaning with love, ya efeknya sampai sekarang masih ada saat-saat kudu nenen, meskipun cuma syarat mau tidur malam doang. Udah pinter banget ngomong, jadi gak cocok, dah pinter debat tapi masih nenen, hihihihihi. Ntar deh, pengen nulis tentang cerita sapih anak-anak, insyaAllah.

Si princess yang lagi hobi banget pake dress, ini dua-duanya baju mbak, dah cukup ke dia sekarang ^_^

Si princess yang lagi hobi banget pake dress, ini dua-duanya baju mbak, dah cukup ke dia sekarang ^_^

Semoga kalian sehat selalu ya sayang… jadilah anak yang salih-salihah yang bisa memberi kemanfaatan bagi sesama, amien.

TerAmerican Risoles, TerChoco Devil, dan Seputar Abu Kelud

Jadi malu sama Sondang waktu dibilang aku dah lama gak posting resep baru… tapi emang rasanya dah lamaaa banget aku gak masak di luar masak rutin… masaknya sekedar masakan harian yang kayaknya jumlah resep yang kukuasai  gak cukup buat ganti-ganti selama sebulan ^_^… dan aku bukan yang model pintar bikin modifikasi. Nama masakan beda-beda tapi sebenarnya cuma tumis/oseng yang diganti isinya.

Makanya setelah lama gak nyobain hal baru… kepikiran pengen coba bikin American risoles kayak yang pernah diposting mb Tituk.. ya baru sekitar 2 minggu lalu tereksekusi niatan ini. Cuma seperti biasa.. aku kan ratu nekad.. jadi tiap lihat resep, dikira-kira, bagian mana yang kira-kira bisa diskip, dan mana-mana yang gak perlu dipake. Dan setelah beberapa waktu cuma omong doang ke anak-anak urusan mau bikin si American Risoles ini, akhirnya jadi juga bikin. Dari sisi kulitnya aja, dasar aku pemalas, ya aku cuma beli kulit lumpia itu. Terus yang agak usaha adalah di jagung manisnya, yang karena aku beli jagung segar, jadi dia aku tumis pake bawang putih dan merica dulu sekalian memasukkan wortel.. oya, supaya rasa jawanya tetap dapat, telur puyuh yang aku pakepun aku masukkan ke semur yang aku bikin waktu itu, biar ada rasanya.

Dan yang ada penampakannya jadi kayak gini…

Image

Dan apa komentar anak-anak dan suami??? Yang suka mah sudah bisa ditebak, Dzaky sama Vera. Rafi BIG NO kalo sama makanan begini, dia tidak suka berbagai makanan yang menurut dia wujudnya mblenyek. Shita cuma mau yang bagian ada telurnya.. sementara Lila hanya makan di gorengan pertama, itupun cuma sepertiga bagian, habis itu dah males dia. Suami?? Waaahhh kayaknya bakalan jadi makanan camilan yang lumayan sering direkues nih ^_^.

Komentar yang sama bunyinya adalah.. KURANG MAYONYA buuuu…. Ya habis kalo kebanyakan takut susah melipat jadi bentuk yang manis.. alasaaaannnnn aja ibu ini.. yo wes, akhirnya makannya sambil dicocol saus sambal dan mayo dong. Alhamdulillah pada suka.. buat resepnya silakan lihat langsung ke TKP ya… habis kalo bikinanku kebanyakan skipnya.. malu-maluin.

Untuk Choco devil ini juga kepancing karena kok kayaknya lagi ngehitz.. jadi pas mbak Titi posting resepnya, langsung kepikiran pengen coba juga, dan karena kayaknya terkendali tingkat kesulitannya.. ya ayolah bismillah.

Dan kayak biasa.. aku kan selalu yang bukan penurut, jadi yang ada ya penuh kenekadan aja.. mulai dari gak punya kertas roti, cari di warung sekeliling rumah kok ya pada tutup semua.. kayaknya masih pada sibuk bersihin rumah dari abu… terus juga gak punya gula kastor dan juga blender satu-satunya sudah wafat.. jadi nekad aja pake gula pasir.. eh tapi Alhamdulillah tetap jadi kok… dan kebeneran pas ada tamu, aku suguhkan aja.. eh komentarnya… terima pesenan juga mbak?? Hehehehe… geer jadinya. Sayang fotonya gak ada… dan buat resepnya langsung main ke tempat mbak titi aja ya.

Oya, kabar seputar rejeki kami menerima kiriman abu dari gunung Kelud.. Alhamdulillah hanya sedikit abu saja yang kami terima.. yang hanya dalam waktu kurang dari 2 jam, abu di atas tanah sudah mencapai hampir 5cm.. jauh lebih parah daripada waktu gunung Merapi meletus.

Waktu itu Jumat, 14 Februari yang sedianya akan jadi hari sibukku karena agenda yang sudah menumpuk.. dan diawali dengan suasana jam 4 pagi yang aneh.. aku ke belakang mau salat, dan lihat di ruang terbuka depan mushola yang lantainya kelihatan aneh.. terang gitu… tapi aku masih gak ngeh.. aku lanjutkan salat dan pas mau lanjut salat subuh, aku yang penasaran lihat lagi ke jemuranku yang semalam tetap berada di luar dan aku hampir teriak karena ternyata di atas jemuran itu sudah menumpuk abu dan semua baju yang di tiang jemuran gak ada yang kelewat.. semua kena.. langsung nyesek.. karena yang di situ itu baju-baju seragam dan hasil dari muter 2x mesin cuci, hiks.

Habis itu baru sibuk cari info kondisi di kota gimana dan teman-teman menjawab kondisinya tidak jauh beda dengan di rumahku. Aku sms guru Dzaky yang langsung dibalas dengan sekolah libur, sms guru Rafi dan Shita yang ternyata pake nunggu konfirmasi dengan sekolah dan juga aku sendiri yang Alhamdulillah ternyata libur juga. Suami doang yang karena termasuk aparat pemerintah, jadi paling tidak harus lihat kondisi wilayah.

Dan suasana memang terasa lebih mencekam, pas aku terpaksa harus keluar buat ke pasar… hiyaaahhh.. jalanan itu jarak pandang gak ada 5 meter, dan hampir semua orang pake jas hujan, buat melindungi diri dari abu… pasar pun sepiiii… yang jualan pun hanya orang-orang tertentu yang nekad dan menunggu orang nekad kayak aku ^_^. Pulang dari pasar, coba mampir minimarket cari roti tawar dan udah gak ada dong… udah habis yang juga siap-siap long weekend di rumah.

Yang bikin ketawa miris karena hari kamis itu aku sms suami minta ijin pulang agak telat karena kudu ambil dan antar barang dan dijawab suami, mbok ya jangan sering-sering pulang telat, kasian anak-anak yang di rumah ketemu sama ibu cuma bentar, juga dzaky yang capek karena harus ikut ibunya muter-muter… dan Allah langsung membalas dengan jumat itu semua libur jadi bisa seharian sama ibu walaupun rumah berselimut abu yang bikin kita gak bisa kemana-mana.. tapi pada sukaaa karena bisa kruntel-kruntel terus sama ibu… Alhamdulillah selalu ada hikmah yang bisa kita ambil.

Dan yang namanya hujan abu ini malah bikin suasana syahdu, berasa winter gitu… hanya saja si putih itu asalnya dari abu dan bukan salju… sayang lagi… gak bisa foto-foto… begitu ibunya keluar, anak-anak maunya ngikut.. hiii… abunya itu sayangkuuu…. Gak enak banget kalo kena mata, hidung, dan mulut. Yang kudu disyukuri lagi, di daerahku, minggu pagi turun hujan yang derasss… cukup deras sampai bisa membersihkan genteng dan abu dari pohon-pohon di kebun… padahal sebelumnya sempet ngenes juga karena senin aku dah harus masuk kantor sementara anak-anak masih libur.. gak kebayang Vera harus menjaga anak 4 dan masih harus siram-siram sekitar rumah buat mengurangi dampak abu masuk ke rumah kita.

Seminggu lebih sudah berlalu… sisa-sisa abu masih lumayan banyak di rumah, ya pelan-pelan saja membersihkannya… betapa kekuasaan Allah itu tidak bisa kita pungkiri ya.. bagaimana mungkin jarak yang sejauh ini dari Kelud dan masih kecipratan rejeki-Nya.. subhanallah. Ma kasih banyak buat teman-teman yang ikut prihatin dengan apa yang terjadi pada kami di Yogya, semoga Allah selalu memudahkan urusan kita ke depannya, amien… Dan ketika Allah memberi kita ujian, maka Dia jugalah yang akan membantu kita menemukan jawabannya….

Dzaky 10 tahun

Postingan super duperrr telat… tentang ulang tahun anak sulungku.. Dzaky. Alhamdulillah sudah usia 10 tahun sekarang dia, sudah semakin mendekati baligh ^_^. Mulai dari mana ya ceritanya?? Lahir di tanggal 11 Februari 2004, merupakan anak yang sangat diharapkan karena ayah-ibunya sudah menunggu dia  hampir 3 tahun lamanya dan diharapkan sama kakungnya karena merupakan cucu pertama laki-laki. Sedikit cerita tentang Dzaky ini pernah saya ceritakan di sini.

Yang paling dia pikirkan pas menginjak usia 10 tahun ini, dia deg-degan karena ini usia di mana kita menekankan pentingnya tanggung jawab ibadah,terutama salat dan tilawah dia… pernah kita bilang ke dia.. di usia 10 tahun ntar, boleh lho ibu atau ayah menendang kamu kalo kamu gak mau atau malas salat. Ya Alhamdulillah, dia lumayan konsekuen dengan itu. Apalagi setelah kelas IV ini, sekolahnya lebih menerapkan disiplin, yang tadinya masuk jam 7.15 tapi dikasih jeda boleh sampai jam 7.30… sekarang sudah tidak lagi, jadi siswa kudu datang maksimal jam 7.15 dan dalam sebulan paling banter hanya boleh terlambat 3x.. Alhamdulillah, itu bisa bikin dia lebih disiplin. Termasuk urusan dibangunin pagi juga jadi lebih mudah karena dia ada kepentingan tidak boleh terlambat ini.

Kalo dari sisi salat memang aku baru menanamkan yang penting salat 5 waktunya dulu, cuma kayak salat subuh dia belum bisa awal waktu, jadi aku menekankannya yang penting salat subuh. Lalu sudah hampir dua bulan ini Dzaky aku ikutkan ODOP (One Day One Page)… ikutan maknya … cuma yang versi anak-anak.. jadi program ini adalah usulan para mak ODOJers yang sebagian anaknya iri kok maknya pada punya grup tilawah.. mereka pengen juga, jadi kemudian dikoordinir, dan karena baru latihan, jadinya mereka hanya ‘diwajibkan’ setor bacaan satu hari satu halaman saja.kesenengen ibunya karena jadi ada teman saling mengingatkan kalo belum menjalankan kewajiban.

Image

Seriusnya yang lagi menyelesaikan jatah tilawah.. hari itu dia bisa menyelesaikan 1 juz dalam sekali duduknya..

Dari kecil, Dzaky ini amat sangat mbok-mboken banget (walah bahasanya lebay banget), apa-apa sama ibu. Bahkan pas kita di Jepang.. sampe dibilang kayak perangko karena nempel terus sama ibunya.. dan sekarang karena sekolahnya beda sama adik-adiknya, ya udah frekuensi sama ibunya yang paling banyak.. dan itupun masih protes kalo sampe rumah adik-adiknya minta jatah.

Yang jelas, sampe sekarang dia masih my best friend.. anak yang sangat memahami ibunya, yang paling jarang protes kalo dimarahi ibunya karena katanya kemarahan ibunya pantas dia terima (ibu kalo marah nalar katanya).

Met milad ya mas Dzaky sayang… semoga sesuai namamu, kamu jadi anak yang terpuji, cerdas, dan selamat dunia-akhirat… dan tetaplah selalu jadi sahabat terbaik ibu ya sayang, love you always…

Khitan for My Boys

Ini anak-anak baru libur sekolah.. dah sejak tanggal 22 kemarin. Dzaky yang belum terima rapor tapi diliburkan karena para guru mengisi rapor, jadi dia yang paling panjang liburnya karena nanti masuknya masih tanggal 13 Januari 2014. Mau liburan kemana bingung karena ibunya dah tidak punya jatah cuti, sementara si ayah kalo akhir tahun pasti sibuk patroli di malam natal dan tahun baru.

Eh sebelum lanjut, Alhamdulillah rapor Rafi bagus, rapor pertamanya di SD ^_^, nilai Alhamdulillah di atas KKM semua, meski kata bu gurunya, pas UAS nilainya agak menurun, tidak seperti biasa. Tapi ibu udah bersyukur kok Kak.. bisa dapat rata-rata 91,7 sudah merupakan prestasi yang luar biasa… peer buat ibu ya semakin membersamai terutama di baca Iqra, karena Rafi termasuk agak lambat perkembangan baca Iqra-nya.

Kalo Shita yang masih peer kemandirian dan keberaniannya di sekolah. Beda di rumah, gak tau kenapa kalo di sekolah mendadak jadi manjaaaaa banget sama bu gurunya.

Sementara Dzaky yang terima rapor tanggal 27 kemarin, karena angkatannya sekarang mengikuti kurikulum 2013, jadi yang ada rapornya jadi kayak rapor TK lagi, gak ada nilai angka, hanya kalimat-kalimat dari ustadz-nya. Secara umum sudah di atas KKM Alhamdulillah, semoga bisa ditingkatkan terus ya mas ^_^.

Balik lagi ke rencana liburan… akhirnya kita fixkan aja untuk menjalani rencana yang sedianya dilaksanakan liburan kenaikan kelas kemarin… apa ya??? Anak-anak cowok minta DIKHITAN. Pas mau kenaikan kelas dulu, Dzaky yang rencana mau dikhitan dulu, tapi kan waktu itu liburannya bertepatan dengan ramadhan dan idul fitri, jadi rada ribet urusannya kayaknya, jadi rencana itu kita pending. Semakin kesini, eh malah di kakak juga ikutan pengen sekalian disunat… ya oke deh sayang. Cari-cari tanggal, pilihannya tanggal 21 atau 24 Desember kemarin. Setelah dipikir-pikir, akhirnya kita pilih tanggal 24 supaya ada waktu 2 hari, ayah sama ibu libur, jadi bisa nungguin di rumah.

Tanggal 24 sore habis ashar, ayah dan dua cowok itu berangkat, yang awalnya kudu sama ibu, akhirnya ibu ditinggalkan pergi, hehehehe… sekitar jam 5 sore mereka datang daaaannnn nyante banget gitu… antiklimaks banget sama yang kita bayangkan. Rafi yang malah cuek banget, Dzaky yang agak-agak meringis-meringis gitu. Mulai sakitnya udah sekitar isya kalo gak salah… malamnya dua-duanya agak susah tidur… ngeluh yang susah pipis lah, susah pake celana lah, pake sarung gak enaklah… dan ibunya bukan menenangkan malah bilang.. itu baru sedikit dari bagian tubuhmu yang sakit… lha ibu dulu pas nglairin kalian sakitnya macam-macam.. hahahaha.. gak mau kalah. Agak lama juga mereka sembuhnya.. Rafi malahan kalo bangun tidur bisa yang nangis gitu, dan baru kemarin mulai tidak nangis lagi.

Image

Disuruh foto santai malah lebay gitu mereka, malah jadi kayak foto ala tahanan gini ^_^

 

Khitan sendiri ada beberapa pendapat ya.. ada yang bilang kalo hukumnya sunnah, tapi ada juga yang mewajibkan seperti firman Allah dan hadits nabi seperti berikut

`Kemudian kami wahyukan kepadamu untuk mengikuti millah Ibrahim yang lurus` (QS An-Nahl: 123).

Dan hadits dari Abi Hurairah ra. berkata bahwa Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda, `Nabi Ibrahim alaihis salam berkhitan saat berusia 80 dengan kapak`. (HR. Al Bukhari dan Muslim).

Kita diperintah untuk mengikuti millah ‘Alaihis Salam karena merupakan bagian dari syariat kita juga`.

Dan juga hadits yang berbunyi,

`Potonglah rambut kufur darimu dan berkhitanlah` (HR. As- Syafi`i dalam kitab Al Umm yang aslinya dri hadits Aisyah riwayat Muslim).

Ya saya dan suami si berpendapat kalo khitan itu wajib, dan usia mereka rasanya pas gitu, 9 dan 7 tahun. Dan alhamdulillahnya, mereka tidak menuntut apa-apa, malah pas kita tanya mau undang saudara atau tetangga buat syukuran gak?? Mereka jawabnya, ngapain pesta?? Wong kita aja baru kesakitan, hihihihihi… oke deh Alhamdulillah kalo kalian paham esensinya bukan di pestanya tapi bagaimana bahwa khitan itu tujuannya menghilangkan kotoran beserta tempat kotoran itu berada yang biasanya terletak di bagian dalam dari kulit terluar penis. Serta untuk menandakan bahwa seorang muslim telah memasuki kondisi dewasa. Ya intinya dengan khitan kan mereka sudah dianggap dewasa ya?? Sama dengan bahwa mereka tanggung jawabnya pun sudah makin besar.

Image

Time flies, kemarin masih pada gaya-gaya gini.. eh sekarang yang sudah khitan aja… Love u my angels… muuaaahhhhhhh

 

Mudah-mudahan Dzaky-Rafi jadi anak salih, dimudahkan jalannya menuju kesana karena sudah memenuhi salah satu syarat dan ketentuan-Mu ya Allah… amien ya rabbal ‘alamien!!

 

That Jleb Moments

Lama juga ya gak update blog, dah lebih dari seminggu. Pekerjaan setelah penerimaan Laporan Tugas Akhir mahasiswa ngantri panjang, jadi sampai gak bisa disambi yang lain. Dari mulai masuk kantor sampai jam pulang ya berkutat terus di meja, mulai input data laporan ke web perpus, print sekaligus nempel label dan diakhiri dengan meletakkannya di rak, huff, akhirnya tinggal dikit, istirahat dulu aja ah… Masih belum sempet tulis jalan-jalan kita ke kebun binatang beberapa waktu lalu.. sekarang mau sharing dulu beberapa hal yang sempet bikin aku jleb-jleb banget.

1. Kemarin sore, pas habis jemput Dzaky, tiba-tiba dia ngajakin aku buat puasa sunat 10 Muharam… heee??? Subhanallah, beneran yang cess banget hatiku.. anakku dah gede aja ya.. malah ngajakin emaknya puasa sunat. Aku yang dari kemarin maju-mundur niatnya ya jadi yang semangat. Bahkan ayahnya pun akhirnya mau ikut juga. Rafi juga pengen ikut puasa tapi dia takut lemes karena hari ini jadwalnya renang di sekolah. Nah tadi pagi juga gampang banget bangunnya, yang langsung makan, ikutan jamaah subuh, tidur bentar, eh jam 5.30 dan mbangunin aku yang ketiduran karena neneni aila. Alhamdulillah, nikmat apalagi yang bisa kuingkari kalo begini? Pas kita berangkat menuju sekolahnya, aku tantangin, gimana kalo belajar puasa senin-kamis?? Hayuk katanya… wah asyik ni ibunya dapat temen ^_^

2. Di acara pekananku kemarin dapat tausiah yang sangat mengena di hati. Ya ini tentu saja baliknya ke aku sendiri yang beberapa waktu ini rasanya baru pengen cuma di rumah, khusus mengurus rumah, gak usah kemana-mana… fokus ke keluarga doang. Ya di situ diingatkan, kalo alangkah lebih baik kalau kita itu punya banyak peran, selain sebagai ibu rumah tangga, ya kita masih harus aktif di masyarakat, di sekolah anak-anak kita, atau juga di kantor bagi yang bekerja. Kenapa begitu? Ya karena kita tidak pernah tahu mana perbuatan/amal kita yang baik atau mana yang tidak baik. Analoginya, dengan banyak kegiatan kan diharapkan bisa menutup/menambal kekurangan kita.. jangan sampai cuma punya satu peran aja gak baik.. walah, mau bawa bekal apa nanti kan kalo cuma satu aja gagal?? Hiks.. ya jadi kepikir sama dengan kenapa kita disuruh banyak-banyak melakukan ibadah sunah… ya buat nutup kekurangan yang wajib kan? Balik lagi ke manajemen waktu dan hati nih kayaknya.

3. Gegara gigi gerahamku cuil seperempat beberapa waktu lalu juga bikin aku rada mewek… fase menurunku sudah datang… kalo kita dilahirkan dengan tanpa bisa apa-apa yang kemudian semakin bertambah pintar dan semakin lengkap dan berkembang anatomi tubuh kita… maka ada saatnya kelengkapan itu juga akan satu-persatu dicabut dari kita. Awal dulu dimulai dengan mata yang mulai kudu dibantu kacamata… nha mulai hamil anak kedua mulai deh terasa masalah di gigi.. dan ini terus berlanjut. Malam pas gigi itu patah, aku bilang ke Vera.. kok aku jadi takut ya?? Kalo sewaktu-waktu Allah memanggilku.. sementara aku masih belum siap… huaaaaa… Vera yang protes-protes serem aja dong?? Ya back to kudu bermuhasabah diri kan… udah makin berkurang jatah umur, sementara rasanya kewajiban yang ada banyak banget yang belum dilaksanakan, masih banyak hutang yang belum dibayar… so little time but there is so much things to do… Bismillah semoga semua bisa dijalani dengan baik… amien!!!

Kisah Tukang Ojek #2

Yang namanya tukang ojek mah biasanya girang ya kalo dapat penumpang, tapi tukang ojek yang satu ini beda, pekan kemarin dapat tugas yang lumayan bikin pengen panggil tukang pijet. Berawal dari suami yang ada acara di Malang Jumat-Minggu, dan harus berangkatnya kamis malam. Awal rencana, suami ke stasiunnya pake mobil, bawa dzaky tuk nginep di rumah oomnya, sekalian beliaunya diantar sama si oom malam itu.

Rencana berubah, suami gak jadi naik mobil, dan minta diantar aja pake motor… huaaa, takut Ayah, kan kereta jam 10 malam, berangkatnya gak masalah, lha pulangnya kan daku sendiri.. mana sekitar 12 km dan bukan yang jalan raya gitu kan jalan ke rumahku itu. Suami tetep keukeuh minta dianter, pake ngrayu, jam 8 gapapa wes, biar ibu ntar gak kemaleman pulangnya, kan masih banyak temennya di jalan… hhiiiii, daku masih rada takut. Tapi akhirnya diiyain.

Kamis itu, sebenarnya setelah acara rutin pekanan, kita mau tengok temen yang habis lairan, tapi kan aku masih harus pergi lagi, jadi skip gak bareng mereka nengoknya, pulangnya mampir beli bakpia buat oleh, sampe rumah udah jam 6.15 aja. Alhamdulillah anak-anak cewek kooperatif, pada cepet aja tidurnya, jadi jam 8.15 kita bisa berangkat tanpa melalui drama ada yang klayu.

Sampai stasiun ya cuma yang dadah-dadah cantik doang, dan balik kanan aja deh, sampe rumah dan 9.30an. anak-anak cowok belum tidur dan aila juga yang bangun aja dari tidurnya, ikutan mas-kakak liat pertandingan bola. Aku dah langsung yang nyiapin mental anak-anak, dzaky yang biasanya berangkat jam 6.45, besok pagi kudu berangkat lebih awal, karena aku harus balik lagi ke rumah dan antar no 2 & 3 yang sekolahnya deket banget ma rumah.

Malam itu aku yang gak bisa tidur malah, gegara ngebayangin besok yang udah pegel aja, hehehe. Alhamdulillah pagi Dzaky sangat kooperatif, ma kasih sayang… jadi kita bisa cuusss jam 6 pagi, dari sekolah dzaky, aku mampir kantor, absen dulu, hihihi, langsung balik lagi ke rumah. Dan ternyata, pulangnya macet jalannya, masyaAllah… alhasil sampe rumah yang udah jam 7.10… huuuaaaa, langsung ganti sepatu, ambil tas dan teriakin anak-anak tuk cepat-cepat berangkat, thanks to Vera yang udah nyiapin anak-anak yang di rumah.

Kita langsung berangkat lagi, Shita yang agak rewel, kudu ada upacara gendong dulu sebelum bye-bye ibu, nitip pesan ke bu guru kalo hari ini aku nitip Shita yang harusnya pulang jam 1, tapi aku ambil sekalian jemput Rafi aja jam 3… gak kuat pinggangku kakak… Alhamdulillah bisa. Wes, langsung aku berangkat lagi ke kantor dan sampai dengan manis jam 7.45…. waahhh, dalam waktu kurang dari 2 jam dah menempuh kurleb 50 km ^_^

Sepanjang pagi, sms-an sama bulik yang di jalan kaliurang, dan berakhir dengan tawaran manis tuk nginep di sana… aku cerita suami tentang tawaran itu, dibolehin tapi cuma boleh semalam doang.. ya iyalah, si vera juga mau pulang ke Temanggung, sementara minggu aku dan Dzaky juga ada acara. Sorenya, kelar acara jemput-menjemput, aku tanya ke anak-anak mau nggak nginep di tempat eyang yuli?? MAUUUUU, hehehe, emang eyang kesayangan mereka ni… dan diputuskan, nginepnya bukan malam minggu tapi ganti jadi malam sabtu dong… doeeeennggggg…

Tahulah, sebagai manusia yang sangat cinta motor… #bilang aja gak  berani nyetir mobil.. gak mungkin banget kan boncengin anak 5 dalam satu motor?? Udah puyeng aja, karena ke rumah bulik ini dah yang 12an km aja kira-kira… jadi kejadian tadi pagi bakal terulang lagi kan?? ^_^

Oke, bismillah, kloter pertama, angkut 3 anak, si bungsu dan vera tinggal dulu di rumah… sampe tempat bulik, cuma ngedrop anak-anak, aku balik kanan lagi.. sampe rumah, salat maghrib dulu, kunci-kunci pintu, berangkat lagi deh. Total kalo aku jalan terus, hari itu mungkin dah sampe rumah Temanggung kayaknya.

Tapi semua terbayar dengan keceriaan anak-anak di rumah eyang yuli… tentang eyang yuli ini kapan-kapan perlu dibikin tulisan tersendiri kayaknya. Juga eyang yulinya kalo sama cucu-cucunya poll deh pelayanannya, maksimal banget.. sayangnya kayaknya melebihi sayang ibu mereka, hahahaha, parah ya?? Sabtunya pada males pulang dong… aku suka je di rumah eyang yuli, gitu terus alasan mereka. Untung tuan rumah ada acara, jadi bisa kupakai senjata tuk angkut anak-anak lagi pulang ke rumah. Aku mulai nganter jam 11 siang, selesai kloter kedua udah jam 1-an kalo gak salah, tepar semua anak-anak.. ibunya aja yang gak boleh tepar karena kerjaan rumah juga udah ngawe-awe minta disentuh.

Hari minggunya, pagi jam 10an antar Vera yang mau pulkam, cukup ke terminal Jombor saja… balik lagi ke rumah, dan kali ini bawa 4 anak ke Iromejan, tempat oomnya karena anak-anal cowok ada janjian ma teman sekolahnya, dan mereka mewajibkan diri datang. Fyi, dari rumahku ke Iromejan ini sebenarnya ada angkot sekali aja tapi kalo hari minggu wassalam, karena gak ada anak sekolah. Juga ke terminal terdekat kalo mau naik bis yak e Jombor itu, yang itungannya dah sepertiga jalan ke tempat tujuan. Belum kalo ntar kudu baliknya kemalaman dan dah gak ada bis? Cari taksi ya di Jombor ini…

Aku tahu… aku tahu.. pasti ada yang bilang, makanya cepetan belajar nyetir… hihihihi… iyaaaa, aku mauuu… cuma masih takuuuuuttttt……

Alhamdulillah lancar, kita  bisa merampungkan agenda kita hari minggu itu dan pulang juga dengan lebih aman… hanya ditutup dengan kabar heboh karena suami tidak jadi bisa pulang malam itu… masih ada acara tambahan. Baiklah. Tanya ke anak-anak juga, besok paginya mau puasa Arafah gak… mereka jawab dengan semangat, mau bu.. oke, insyaAllah kita puasa sama-sama ya Nak.

Senin pagi, sahur seadanya, Alhamdulillah Dzaky-Rafi bangun tanpa drama, Lila juga ikutan sahur, yang berakhir dengan dia tepar setelahnya. Rafi-Shita tidak libur, masuk setengah hari, jadi ya tukang ojek beraksi lagi, tapi gampilll, cuma dekat kan… habis antar ke pasar bentar cari bumbu rendang-gule, balik ke rumah gegoleran sama Dzaky-Lila doang, siang jemput lagi.

Yaaah, hebohnya cerita ngojek kali ini.. yang agak melegakan hanya karena tidak ada ayah dan ibu mertua, jadi acara memasak bisa agak nyante.. kan anak-anak makannya relatif lebih gampang, dadar telur doang juga udah oke.. apalagi kita juga tidak banyak di rumah, so, emang di setiap kehebohan, pasti ada kenikmatan yang bisa kita ambil, hihihihihi.

15 Oktober 2001-15 Oktober 2013

Postingan telat tapi gapapa lah, buat catatan diri juga. Time flies… dibilang gak berasa wong ya berasa, tapi dibilang berasa kok tiba-tiba sudah 12 tahun aja ya…

15 Oktober kemarin adalah milad pernikahan kami yang ke-12… betapa waktu berlari, dan semoga yang sudah berlalu bisa kami ambil pelajaran dan hikmahnya, amien.

Diawali dengan pertemuan tidak sengaja di stasiun kereta api Tugu Yogyakarta, dia baru mau berangkat ke Jakarta, sedangkan aku baru turun dari kereta yang membawaku beserta eyang putri dari sana… pertemuan itu singkat saja, hanya tukar sapa sekedarnya.

Hari-hari berlalu, aku yang waktu itu masih kerja di satu lembaga penerjemahan, dengan segala pertimbangan memutuskan untuk beralih kerja, ambil yang paruh waktu karena kondisi kesehatan eyang yang sudah jauh menurun. Jadi aku pikir mendingan aku kerja di rumah sambil menjaga eyang. Waktu itu bulan Juni 2001… tidak lama sesudahnya, dia datang bersilaturahmi bersama sahabatnya. Aku  bukannya tidak kenal mereka, mereka berdua kakak kelas SMA yang dulu sama-sama aktif di Rohis. Tak lama setelah itu, dia beberapa kali telepon dan pernah menanyakan apakah aku sudah dalam proses dilamar orang. Aku jawab aja belum, emang kenapa? Dan no answer.

Sekitar awal Agustus, dia telepon lagi, apakah boleh main ke Temanggung tuk ketemu Papa-Mama, aku jawab silakan saja, kenapa tidak. Dan ternyata niatnya kesana adalah dalam rangka MELAMAR…. WAIT WAIT WAIT… SIAPA YANG MAU DILAMAR?? KENAPA GAK TANYA ORANGNYA DULU MAS??? HUAAAAA

Ya intinya aku bilang jangan bilang ke Papa dulu lah, biarkan aku yang mengawali bilang ke mereka, sementara aku juga perlu merenungkannya lebih dahulu. Kagetku belum hilang, dan aku jadi bingung, bagaimana ini… aku salat istikharah, dan dari criteria calon suami yang selama ini aku mintakan pada Allah, dia memang masuk semua… yang sudah bekerja lah, seseorang yang aku kenal tapi tidak terlalu dekat (yang ini dalam rangka memudahkan menerangkan ke orang tuaku karena aku berpaham tidak mau pacaran sebelum menikah), dan jelas, dia punya iktikad baik untuk langsung menikah, bukan yang ngajak pacaran gak jelas.

Setelah timbang-timbang beberapa waktu, aku coba matur papa-mama dan kami diskusi panjang lebar dan akhirnya mereka sepakat untuk menerimanya. Pertengahan Agustus akhirnya dia datang bersama keluarga besar, resmi melamarku dan karena masing-masing kami pengennya sesegera mungkin (yang ditentang papa karena beliau pengen tetep ada resepsi), maka diputuskan 15 Oktober adalah waktu yang dianggap tidak terlalu lama dan cukup untuk mempersiapkan segala sesuatunya.

Sebenarnya aku dan calon suami sepakatnya kami menikah dengan sederhana, tapi karena sesuatu dan lain hal, resepsi kudu dan wajib dilaksanakan… ya monggolah Pa, kami manut saja. Jadi beneran yang sibuk Papa-Mama, aku santai-santai di Yogya, sementara dia ada di Jakarta karena masih kuliah waku itu. Aku paling pulang sekedar buat ketemu perias penganten, selain kerjaan yang baru lumayan banyak, juga eyang kan kudu ada yang jaga. Paling heboh adalah seminggu sebelum hari pernikahan, eyang jatuh sakit, gak kerso dahar yang bikin beliau dehidrasi dan kudu opname… padahal kan aku juga kudu pulang. Akhirnya aku pulang 3 hari sebelum hari H setelah ada bulik yang rawuh dan bisa nungguin eyang. Alhamdulillah pernikahan berjalan lancar walau tanpa rawuhnya eyang dan beberapa bulik, karena gantian jaga eyang. 2 hari setelah hari H juga ada kabar kalo eyang putri dari suami sedo… sediiih.

Perjalanan kami boleh dikatakan jauuuhhh dari romantic, lha wong awal-awal nikah aja mau pergi berdua susaaah… karenaharus selalu ada yang jaga eyang di rumah. O ya, kami diminta sama keluarga besar untuk tetap tinggal sama eyang, daripada uang hilang buat bayar kontrakan, mending ditabung sembari kami menjaga eyang.

Setahun pertama benar-benar penuh perjuangan bagi kami… yang dari cuma kenal sekilas kemudian harus jadi satu, aku yang dari keluarga yang kalo ketemu saudara hebohnya gak karuan, kudu ketemu suami yang ngomongnya kalo gak ditabuh gak bunyi, dan banyaaak lagi penyesuaian-penyesuaian yang kudu kami sepakati… dan beneran kami tinggal serumah tanpa orang lain ya pas di Fukuoka dulu… sekitar tahun ke-4 pernikahan kami…. waaa, jangan tanya berapa banyak air mata tertumpah.. haha lebay, tapi itulah proses pendewasaan diriku.

Sampai kemudian juga anak-anak lahir, masing-masing kami belajar menjadi lebih dewasa, belajar untuk lebih bisa mengatur diri, tidak boleh mengedepankan emosi, karena kami punya amanah yang harus kami jaga dan harus kami kembalikan kelak dalam kondisi yang baik juga.

Image

1+1 tidak selalu = 2, ini buktinya.. = 6.. foto pas idul fitri kemarin ni…

12 tahun bukan waktu yang sebentar untuk belajar menjadi lebih dewasa, tapi juga belum cukup lama untuk bisa memahami rencana Allah pada kami. Dari yang lamaa tidak juga hamil, kemudian dikasih amanah 4 anak, dan sekarang ada lagi ujian buat kesabaran kami, yaaaa semoga kami selalu istiqomah di jalanNya dan semoga Allah selalu melindungi dan memberkahi keluarga kami, amien!!!

Kami yakin, Allah tidak akan menguji yang di luar batas kemampuan kami.. kata-kata  bijak yang mudah diucapkan, tapi susaaaahhh ketika menjalaninya, tapi insyaAllah kami pasti bisa… Bismillah…

Si Peanut is in the House

Nyambung cerita yang kemarin, yang pas ngomongin bacem koro…jadi kepikiran kalau sebenarnya di rumah itu, ketergantungan kita akan kacang ini sangat besar… makanya in iseng aja bikin list macam-macam kacang yang disukai di rumahku ^_^

1.       Kacang tanah

Ini salah satu kacang yang paling banyak varian dan paling disukai di rumah.. sebut aja kacang rebus, kacang kulit gar*d*, kacang telur, kacang atom, kacang bawang… atau juga yang udah dibikin makanan lain… isian kue ku misalnya (di desaku sana biasa pake kacang tanah yang dicampur gula jawa alih-alih diisi kacang ijo), bumbu pecel, enting-enting, gula kacang.. walah banyak banget yak?? Yang jelas, anak-anak hampir suka semua…

Paling sering kusediakan paling kacang rebus sama kacang atom.. kacang bawang paling suka kalo yang bikinan sendiri (bukan beli maksudnya), pernah beli tapi gak suka, rasanya aneh.. atau misal pengen goreng sendiri juga kita sukanya yang kacangnya rada kecil-kecil, bukan yang gede-gede dan  tanpa kulit itu.

2.       Kacang tholo

Ini apa ya bahasa Indonesianya… tapi di Yogya kayaknya seringnya ada di sayur pedesnya gudeg basah. Kalo di rumah yang paling suka kacang ini pak suami.. asal udah gak ada ide masak, bikin aja sambal goreng tholo kasih tahu atau brongkos tahu yang wajib juga pake tholo ini, dijamin pak suami akan makan dengan sangat lahap.

3.       Kacang ijo

Ini mah yang suka shita, vera, dan ibunya, hehehe…. eh, dzaky juga lumayan suka.. paling asyik direbus, kasih santan dan gula jawa, airnya yang banyak aja gitu… hmmm, syedap. Di bubur kacang ijo juga oke, tapi saya tidak terlalu suka

4.       Kedelai

Ini hampir tiap hari ada dalam bentuk tahu-tempe, ganti-ganti aja, tapi hampir tiap hari menghiasi meja makan kami. Mau digoreng biasa, dibacem, disayur…. anak-anak paling suka tempe garit.. hihihi gampil ya, kasih bawang garam aja, goreng, dah jadi. Kalo sayur, mereka paling banter makan tahu di kare sayur aja. Kalo dibacem lumayan mau makan

5.       Kacang merah

Ini  jenis kacang yang biasa ditanam di desaku nun jauh di atas gunung sana.. disebutnya koro kalau di  daerahku, yang banyak dipake buat sop atau juga campuran rendang , es kacang merah… dan masiiiihhh banyak lagi.

Jadi inget pas di Fukuoka dulu, dibeliin adikku makan berbentuk ikan (Taiyaki namanya) yang isinya anko, yang ternyata ya si kacang merah ini. Geli aja, di sana kan berasa makanan mewah gitu, padahal kalo di rumah, kalo pas musim panen gitu, kita bisa punya stock berkilo-kilo karena dikasih tetangga.

Dulu mah taunya masak kacang merah ini ya paling banter dibumbu brambang salam, atau disop… ini udah paling top deh… nha begitu mulai sekolah di Yogya, baru tahu ada yang namanya es kacang merah lah, baru tahu kalo kadang kacang merah ini menemani rendang, bahkan yang bikin nganga, karena liat di pasar, dijual udah dalam bentuk rebusan tinggal masak dan harganya hiyaaahhhh, mahal kali yak??? Ya please deh, di rumahku banyak begitu sampai gak pernah tahu harganya, liat di pasar yang cuma seplastik setengah kiloan aja harganya muahal. Jadi pengen jualan kacang merah, hehehehehe…

Teman-teman sukanya kacang apa ni??

Jalan-Jalan ke Taman Sari

Dari sejak kapan itu, si ayah pengen ngajakin anak-anak jalan-jalan ke Taman Sari, satu tempat wisata di lingkungan keraton Yogyakarta yang sebenarnya mak-bapaknya dah berkali-kali kesana (when we were young and free ^_^), tapi kan anak-anak belum pernah. Ya agak tanpa rencana, karena memang sejak ada ibu mertua bersama kami, acara pergi-pergi keluar bareng jadi rada ribet karena harus ada yang jaga di rumah.

Alhamdulillah pas hari itu, kakak ipar berencana main ke rumah, jadi kita bertujuh  bisa pergi, niat awal cuma mau belanja bulanan, tapi di jalan, ayah tetiba tanya pengen kemana yang bukan tempat belanja??  He?? Kejutan ni… mau ke pasar burung yang gabung ma pasar tanaman hias kok ya dah males ma panasnya, dan takutnya kalo beli-beli tanaman, ntar mati kepanasan karena habis itu kita masih mau belanja duluan.. akhirnya diputuskan tuk ke Taman Sari ini.

Sampe sana, udah jam 11 siang aja, emang panas banget, kita masuk dengan bayar tiket per orang Rp. 4.000, tapi dari 7 orang yang masuk, yang bayar cuma 4 orang saja.

Tempat pertama yang kita masuki adalah tempat pemandiannya, Umbul Binangun namanya.. tempat ini dulunya diperuntukkan untuk tempat mandi raja, permaisuri, selir, dan anak-anak puteri. Tempat khusus buat wanita dan hanya raja saja laki-laki yang boleh masuk. (keterangannya ada di wiki ya). Kalo bayangin tempat ini dulunya pasti asri sekali.. lha kalo liat sekarang, kita aja ogah liat kolamnya, soalnya kesannya kotor.

Habis dari sini, lanjut masuk lagi, rencananya mau masuk lagi ke satu tempat, tapi ternyata tutup. Lanjut ke masjid bawah  tanah, yang dinamai Sumur Gumuling… di sini kita harus masuk semacam menyusuri lorong gua gitu, lalu sampai ada belokan ke kanan yang menuju ke ruangan salat dan ada jalan yang lurus yang konon kabarnya bisa tembus sampai pantai parangtritis, wallahu a’lam, cuma memang kemudian ditutup untuk menjaga dari hal-hal yang tidak diinginkan ya. Terakhir ke Sumur Gumuling ini kayaknya dah 20 tahun lalu, waktu itu rasaku masih jauh lebih bersih, atau kemarin ini efek baru ada renovasi di sana-sini, jadi berasa kurang nyaman aja.

Image

Cuma ini yang bisa terupload ke blog, lainnya mejen di iphone, tidak bisa dipindah

Dari sini, pak suami  mengajak ke Pulo Cemeti, ini adalah bangunan yang kalo kita bisa naik sampai puncak, kita bisa semacam mengamati Yogyakarta, tapi masyaAllah, bangunannya seperti mau hancur, serem kakaaakkkk, jadinya kita cuma menikmati puing-puingnya saja.

Kalo kata suami, seandainya beneran Taman Sari ini bisa dikembalikan seperti bentuk semula, dengan merelokasi pemukiman penduduk yang ada di sekitarnya, maka pasti daya tarik wisatawan akan jauuuhhhh lebih besar.. kebayang aja, bagusss banget pasti. Ya semoga, dimulai dengan relokasi pasar burungnya beberapa waktu lalu, semoga ke depan beneran bisa dikembalikan ke bentuk aslinya, amien!

Ya sudah, akhirnya kita pergi lagi ,menuju S*per*nd* buat belanja-belanja, sengaja pilih di sini karena tempatnya relatif luas dan bikin Lila bebas berekspresi jalan kesana-kemari. Karena rencana tadi ke Taman Sari biar Lila jalan tidak tercapai, takut dia sepertinya. Tapi biar digendong, sempet beberapa kali ibu-ibu bule minta ijin buat motret Lila lho.. kali pada heran aja ya, anak semungil itu kok bisa ibunya segede ini, hehehehehe.

Pulang belanja, kita  pulang, di rumah ngobrol-ngobrol ma kakak, sambil lotisan dong, gaya banget, padahal juga cuma punya pepaya setengah matang sama bengkoang aja, tapi lumayan banget segernya dimakan di saat yang panas kemarin.

Hari minggu kemarin diakhiri dengan sangat indah karena Tim Garuda Muda akhirnya bisa meraih kemenangan, Yiipiiieee, Alhamdulillah. Semoga semangat mereka akan terus terjaga, sehingga persepakbolaan Indonesia jadi lebih maju, amien!!!

Bagaimana week end teman-teman kemarin?

Percakapan Ngacoooo

Selama masa belajar ngomong, anak-anak kan kadang-kadang salah dengar kata yak?? Yang ada mereka ngucapinnya sesuai yang mereka dengar atau sepemahaman mereka aja. Ni anak-anak juga pernah melewati masa itu. Sebenarnya beberapa sudah pernah aku tulis di notes FB, tapi ada beberapa yang baru.

1.       Dzaky

a.       Ini sekitar umur 2 tahun… baru mulai lancar ngomong, tapi susah banget kalo disuruh ngomong SMS dan PESAWAT.

D(zaky): Bu, ini ada MMS…

I(bu): MMS? SMS kali?

D: heem, MMS

I: Mas, ES

D: ES

I:-EM

D: EM

I: -ES

D: ES

I: SMS

D: MMS

Hhhggghhhh

Untuk kata PESAWAT juga gitu, pasti dia ngomongnya SEPAWAT

b.      D: Bu, kalo Jin itu golongan makhluk halus ya? (nanyanya pas udah SD ni)

I: Iya…

D: tapi aneh lho bu… kok punya celana ya??

I: ???

D: lha itu ada celana Jin (jeans)

I: LOL

2.       Rafi

Rafi mah anaknya gak terlalu banyak bicara.. cuma dulu susah ngomong Penjahat misal lagi diceritain dari buku atau film, dia selalu bilang PENHAHAT

Image

Ini pas Rafi ultah ke-4

3.       Shita

Beberapa waktu lalu, pas aku habis pulang dari mengunjungi adik di Nagoya, suatu malam setelah paginya shita ikut aku pergi ke pasar.

S: Bu, tadi pagi ita naik motor sama ibu terus ke Jepang ya?

I: he? Kapan mbak??

S: tadi pagi itu lho bu, ita kan naiknya di belakang, terus pas ibu mau jalan ika ke Jepang, hampir mau jatuh kan bu??

I: hahahhaaa, oalah KEJENGKANG TO MBAK?? HAHAHAHAHAHA

Yang ini dua malam lalu.. shita pas mau tidur tiba-tiba nyanyi..

S: satu dua tiga, ayo semuanya GARIS… dst dst… dan semuanya BERGARIS

I: kok BERGARIS mbak?

S: ya emang gitu lagunya

I: hihihihi, itu mah BARIS, bukan GARIS

Image

Peace… I’m hello kity lover ^_^

4.       Aila

Berhubung yang ini belum bisa ngomong… ya dia masih bahasa isyarat. Hampir sama dengan Engkoh Gama, dia itu model yang kalo nangis tuk mendapat sesuatu, kemudian bisa langsung cep kalo dah dapat yang dia mau.

Yang paling lucu, kan dia itu sukanya manja minta gendong kalo ibunya salat. Suatu ketika, habis takbiratuk ihram, karena aku salat sendiri, tiba-tiba lila ngeliatin aku sambil dia umak-umik (ngomong sendiri tapi tanpa suara gitu, niruin aku yang lagi baca surat)… hahahahaha, bikin batal deh salatku, lucu banget liat ekpsresinya.

Hari berikutnya, dia pake modus itu lagi, ibunya dah siap dong.. eh tau-tau lila jedot-jedotin kepalanya ke kepalaku.. kali biar ibunya merhatiin ya?? Adaaaa aja ide anak satu ini… hihihihi

Image

anak satu ini idenya adaa aja, selain suka pake sandal yang bukan miliknya, ini juga salah satu keisengannya, pake peci ayah ^_^