Kejutan Manis Penambah Rasa Syukur

Bismillah, mumpung ada sedikit luang waktu… mari kita coba rangkum sekilas kabar dari berapa lama gak update blog
Alhamdulillah masih diberi kesempatan sehat, jadi insyaAllah bisa menjalani aktivitas yang kalau ditulis gak akan ada habisnya. Alhamdulillah Allah sangat sayang sama hamba-Nya yang masih belum bisa maksimal beribadah. Allah tetap melimpahkan banyak kasih sayangnya ke aku dan keluarga, Alhamdulillah.
Begitu banyak kejutan manis yang aku dapat selama beberapa bulan ini, sebut aja
1. Dapat kiriman buku dari sahabat-sahabat maya yang cita-cita kopdar masih dalam angan-angan… #lirik mb titi dan mak sondang
2. Kopdar dan dapat hadiah cantik dari pemilik masrafa.com (cerita kopdarnya baca di sana aja ya ^_^)
3. Limpahan hadiah buat anak-anak selama ramadhan kemarin yang sukses bikin mereka happy berat
4. Kiriman special dari salah satu sahabatku… gak tahu kenapa, tiba-tiba dia bbm minta alamatku, bilang pengen kasih sesuatu buat aku. Kenal juga baru di grup, kita belum pernah ketemu darat juga, hanya memang agak intens ngobrol via WA gitu… dan paketnya sesuatu banget, kayak dia tahu aja aku memang sedang butuh yang dia berikan ke aku…. Ma kasih adikku sayang.
5. Puncaknya adalah ketika satu hari pas kebetulan aku ijin pulang bentar di siang hari buat antar dzaky yang hari itu pulang cepat karena pas UAS. Sampe rumah baru aja duduk, tiba-tiba ada mobil berbak terbuka masuk ke halaman rumah. Aku nanya ke anak-anak, siapa tu jam segini bertamu?? Anak-anak cuma komen… halah palingan orang atret doang bu. Lha kok mobil itu terus jalan mundur menuju rumah kami… dan berhenti. Salah satu dari mereka turun dan nanya apa bener ini rumah yang mereka cari. Ternyata memang tujuan mereka ke rumah, dan pas liat apa yang mereka kirim… huaaaaaaaaa, #jingkrak-jingkrakmodeon. Ini ulah siapa ya kasih kiriman barang yang udah lamaaaaaaa aku impikan. Tertuduh pertama suami dong.. sapa lagi kan?? Tapi aku liat lagi tulisan di denah yang mereka bawa… kok kayak tulisan mamaku yaaa?? Tak liaaatt lagi… waah bener deh, tulisan mama. Dan ini lho hadiahnya

Ya Allah, nikmat mana lagi yang akan aku dustakan ketika aku dikelilingi orang-orang yang begitu sayang sama aku. Dan tau alasan mama kasih itu?? Katanya kamu mau bikin selimut perca, ya daripada ribet bawa-bawa kain ke rumah adik, mending digarap di rumah sendiri kan?? Huaaaaa… jadi terharu. Emang ini barang impian sejak aku pindah rumah. Walaupun belum bisa jahit, tapi minimal bisa lah kalo cuma benerin baju sobek atau jahit celana bolong, hihihi.
Tapi beneran banyak kejutan manis itu bikin rada merinding juga lho… betapa mudahnya Allah mengabulkan permintaan kita, sementara kita sering ngeluh kalo minta sesuatu gak langsung dikabulkan. Padahal kayak hal-hal di atas aja merupakan contoh kalau kadang hal yang baru kita rencanakan saja sudah langsung Allah berikan ke kita… kurang sayang apa coba Allah sama hamba-Nya.

Khitan for My Boys

Ini anak-anak baru libur sekolah.. dah sejak tanggal 22 kemarin. Dzaky yang belum terima rapor tapi diliburkan karena para guru mengisi rapor, jadi dia yang paling panjang liburnya karena nanti masuknya masih tanggal 13 Januari 2014. Mau liburan kemana bingung karena ibunya dah tidak punya jatah cuti, sementara si ayah kalo akhir tahun pasti sibuk patroli di malam natal dan tahun baru.

Eh sebelum lanjut, Alhamdulillah rapor Rafi bagus, rapor pertamanya di SD ^_^, nilai Alhamdulillah di atas KKM semua, meski kata bu gurunya, pas UAS nilainya agak menurun, tidak seperti biasa. Tapi ibu udah bersyukur kok Kak.. bisa dapat rata-rata 91,7 sudah merupakan prestasi yang luar biasa… peer buat ibu ya semakin membersamai terutama di baca Iqra, karena Rafi termasuk agak lambat perkembangan baca Iqra-nya.

Kalo Shita yang masih peer kemandirian dan keberaniannya di sekolah. Beda di rumah, gak tau kenapa kalo di sekolah mendadak jadi manjaaaaa banget sama bu gurunya.

Sementara Dzaky yang terima rapor tanggal 27 kemarin, karena angkatannya sekarang mengikuti kurikulum 2013, jadi yang ada rapornya jadi kayak rapor TK lagi, gak ada nilai angka, hanya kalimat-kalimat dari ustadz-nya. Secara umum sudah di atas KKM Alhamdulillah, semoga bisa ditingkatkan terus ya mas ^_^.

Balik lagi ke rencana liburan… akhirnya kita fixkan aja untuk menjalani rencana yang sedianya dilaksanakan liburan kenaikan kelas kemarin… apa ya??? Anak-anak cowok minta DIKHITAN. Pas mau kenaikan kelas dulu, Dzaky yang rencana mau dikhitan dulu, tapi kan waktu itu liburannya bertepatan dengan ramadhan dan idul fitri, jadi rada ribet urusannya kayaknya, jadi rencana itu kita pending. Semakin kesini, eh malah di kakak juga ikutan pengen sekalian disunat… ya oke deh sayang. Cari-cari tanggal, pilihannya tanggal 21 atau 24 Desember kemarin. Setelah dipikir-pikir, akhirnya kita pilih tanggal 24 supaya ada waktu 2 hari, ayah sama ibu libur, jadi bisa nungguin di rumah.

Tanggal 24 sore habis ashar, ayah dan dua cowok itu berangkat, yang awalnya kudu sama ibu, akhirnya ibu ditinggalkan pergi, hehehehe… sekitar jam 5 sore mereka datang daaaannnn nyante banget gitu… antiklimaks banget sama yang kita bayangkan. Rafi yang malah cuek banget, Dzaky yang agak-agak meringis-meringis gitu. Mulai sakitnya udah sekitar isya kalo gak salah… malamnya dua-duanya agak susah tidur… ngeluh yang susah pipis lah, susah pake celana lah, pake sarung gak enaklah… dan ibunya bukan menenangkan malah bilang.. itu baru sedikit dari bagian tubuhmu yang sakit… lha ibu dulu pas nglairin kalian sakitnya macam-macam.. hahahaha.. gak mau kalah. Agak lama juga mereka sembuhnya.. Rafi malahan kalo bangun tidur bisa yang nangis gitu, dan baru kemarin mulai tidak nangis lagi.

Image

Disuruh foto santai malah lebay gitu mereka, malah jadi kayak foto ala tahanan gini ^_^

 

Khitan sendiri ada beberapa pendapat ya.. ada yang bilang kalo hukumnya sunnah, tapi ada juga yang mewajibkan seperti firman Allah dan hadits nabi seperti berikut

`Kemudian kami wahyukan kepadamu untuk mengikuti millah Ibrahim yang lurus` (QS An-Nahl: 123).

Dan hadits dari Abi Hurairah ra. berkata bahwa Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda, `Nabi Ibrahim alaihis salam berkhitan saat berusia 80 dengan kapak`. (HR. Al Bukhari dan Muslim).

Kita diperintah untuk mengikuti millah ‘Alaihis Salam karena merupakan bagian dari syariat kita juga`.

Dan juga hadits yang berbunyi,

`Potonglah rambut kufur darimu dan berkhitanlah` (HR. As- Syafi`i dalam kitab Al Umm yang aslinya dri hadits Aisyah riwayat Muslim).

Ya saya dan suami si berpendapat kalo khitan itu wajib, dan usia mereka rasanya pas gitu, 9 dan 7 tahun. Dan alhamdulillahnya, mereka tidak menuntut apa-apa, malah pas kita tanya mau undang saudara atau tetangga buat syukuran gak?? Mereka jawabnya, ngapain pesta?? Wong kita aja baru kesakitan, hihihihihi… oke deh Alhamdulillah kalo kalian paham esensinya bukan di pestanya tapi bagaimana bahwa khitan itu tujuannya menghilangkan kotoran beserta tempat kotoran itu berada yang biasanya terletak di bagian dalam dari kulit terluar penis. Serta untuk menandakan bahwa seorang muslim telah memasuki kondisi dewasa. Ya intinya dengan khitan kan mereka sudah dianggap dewasa ya?? Sama dengan bahwa mereka tanggung jawabnya pun sudah makin besar.

Image

Time flies, kemarin masih pada gaya-gaya gini.. eh sekarang yang sudah khitan aja… Love u my angels… muuaaahhhhhhh

 

Mudah-mudahan Dzaky-Rafi jadi anak salih, dimudahkan jalannya menuju kesana karena sudah memenuhi salah satu syarat dan ketentuan-Mu ya Allah… amien ya rabbal ‘alamien!!

 

In my 21st….

Postingan ini harusnya muncul awal November kemarin… apadaya ngendon sampai lama gini… ya sekedar flash back ke belakang… tentang awal mula aku memutuskan buat berhijab…

Berhijab itu sudah mulai diajarkan ketika aku smp, ya iyalah, smp muhammadiyah kan… yang notabene smp berbasis islam… eh tapi waktu itu gak tiap hari lho pake jilbab, seingetku, wajib pake jilbab itu hanya selasa-rabu, pake seragam yang kuning coklat. Hari lain seragam yang pake jilbab lengannya panjang, tapi roknya pendek dong… di aturan si minimal 5cm di bawah lutut…

Yang namanya wajib di sekolah, dan tidak ada penekanan kenapa wajib, malah bikin aku memutuskan buat kalau ntar SMA masuk SMA negeri, maka aku tidak akan pake jilbab… soalnya ngerasa yang belum siap aja gitu… dan beneran dong, ketrima di SMA negeri… kelas 1 awal masih sesuai niat awal… tidak pake jilbab, walaupun tetep lebih suka pake baju yang di bawah lutut… atau kalau ada acara di luar jam lebih memilih pake celana panjang.

Tapi Allah punya kehendak lain… di SMA ini jugalah, aku dikenalkan sama seseorang yang akhirnya jadi jalanku mendapat hidayah-Nya. Dalam pertemuan-pertemuan mingguan kami… beliau menyadarkan kewajiban berhijab itu… dan aku dong si tukang ngeyel ini masih ngeles dengan bilang yang penting kan menghijabi hati dulu kan mbak??? Ya yang ada… tiap datang pertemuan memang aku pake jilbab, tapi di sekolah ya balik seperti biasa lagi.

Sampai kemudian aku nemu buku tanya-jawab masalah jilbab… di situ isinya benar-benar yang bikin aku nangis sejadi-jadinya… baca gambaran hukuman bagi orang yang menutup aurat, hukuman bagi orang yang tahu aturan tapi tidak menjalani… dan bayangan bahwa tanpa hijab, bisa jadi kita merusak keimanan orang lain… huaaaaaaa…. saat-saat itu beneran yang bikin aku gak bisa tidur beberapa hari. Akhirnya aku curhat sama salah satu kakak kelas yang kemudian aku ditenangkan dengan kata-kata yang lembut dan disuruhnya aku bersabar, karena semua hal itu ada prosesnya.

Langkah selanjutnya ya kudu bilang ke papa-mama kan?? Waaah lama juga aku susun skenario, gimana cara minta ijin sama mereka tanpa terkesan memaksa dan bisa memahamkan mereka apa yang aku rasakan. Daaannnn mungkin dasarnya akunya juga yang belum siap lahir-batin… gagal aja dong… yah antara kecewa dan sedih dan rada sebel juga… ya masak bilang pengen pake jilbab, ditanyanya ntar kalo kamu gak bisa kerja gimana?? Ntar kalo mau nikah gimana??? Lha.. mana saya tahu Maaa… belum kepikiran sampe kesitu kaleee.. kita mah taunya sekarang cuma pengen menutup aurat… titik… (ABG tenan cara mikirnya ya?? ^_^)

Misi dianggap gagal dong… aku pun pulang dengan tanpa dapat restu.. huhuuhuhuhuhuhu… harus cari jalan lagi ni… di Yogya banyak-banyak curhat sama teman-teman yang sudah mulai satu-persatu berhijab… jadi makin pengen nyusul kaliaaaaannnnn…

Pulang kemarin minta ijin ke ortu juga dalam rangka butuh dukungan finansial karena otomatis kalo nembung pake jilbab ya seragam-seragam sekolah kan kudu menyesuaikan…. dan simpanan tabunganku gak cukup buat ganti semua… berhubungan gak goal.. akhirnya aku buka celenganku… itung-itung, bisa buat beli rok bawahan dan jilbab, sementara buat atasan, aku cuma beli sekedar buat penyambung lengan baju saja…. singkat kata, Alhamdulillah jadi semua baju-bajuku… dan bismillah, per tanggal 2 November 1992 aku resmi berhijab…

Alhamdulillah akhirnya aku bisa ‘memenangkan’ pertarungan batinku, walau buat ke depannya masih belum tahu apa yang akan terjadi, tapi aku yakin Allah gak akan membiarkan makhluknya begitu saja kan?? O ya, urusan ke ortu, akhirnya aku berkirim surat (saat itu rumah belum ada telepon)… aku minta maaf sama mereka, dan minta restu seraya minta permakluman mereka bahwa yang kulakukan ini tidak bermaksud menentang mereka, hanya karena aku pengen jadi better person, dan itu baru bisa kulakukan dengan menutupi auratku.

Eh selama proses ini, aku memang tidak cerita ke adikku… padahal dia ada dan tiap hari kita tidur  bareng… cuma kok rasanya terlalu pribadi waktu itu… dan ya ketika aku akhirnya pake, yang ada adikku protes karena merasa tidak dilibatkan… dan yang bikin aku  merasa bersalah karena dia bilang.. kalo kamu cerita kan.. aku  bisa bantu kamu meyakinkan papa-mama, hiks.. maaf ya adikku sayang…

Tak lama, papa-mama ke yogya, dan mereka Alhamdulillah mau menerima keputusanku dan memberikuk nasihat supaya aku bertanggung jawab dengan pilihanku ini… insyaAllah Pa-Ma ^_^… love you much

Dukungan mereka semakin kuat, ditambah ketika adikku masuk SMA pun, dia otomatis pesan pake baju muslimah Alhamdulillah… dan mama dengan kreativitasnya sering banget membuatkan baju-baju buat kita.. maklum, masa-masa itu cari baju muslim kan masih susah, gak kayak sekarang.

Yang lucu dari keputusanku pake jilbab, ketika ada acara di puskesmas.. salah satu dokter ada yang nanya, emangnya mbak vero mualaf ya?? Kok terus pake jilbab, hihihihihi…. salah tafsir gegara nama saya ya dok??

Suka-duka tentu  banyak… dari yang kami sempat dianggap golongan garis keras.. masa-masa sekolah yang selalu cari alasan buat menjelek-jelekkan kami… sampai urusan foto ijazah pun banyak syarat dan ketentuan…. tapi semua itu tidak sebanding dengan kenikmatan yang aku rasakan… betapa bahwa dengan berhijab, kita bisa melihat segala hal dari kacamata yang berbeda. Kalo sebelum berhijab kan masih mikirin penampilan banget… begitu pake jilbab yang ada di pikiran adalah bagaimana kita membawa diri dengan pakaian kita. Dan lebih tenang karena orang melihat kita bukan dari fisik tapi lebih ke kemampuan dan pemahaman kita akan sesuatu.

Harapanku setelah 21 tahun berhijab (dah lama banget ternyata ya?)  ini ya jadi better person…. minimal misi yang aku emban dengan pakaian yang kukenakan ini tercapai… dan paling nggak aku bisa memahamkan ke anak-anakku tentang wajibnya berhijab ini. At least, anak-anak kan jadi terbiasa lihat yang berhijab dan bisa protes ketika lihat di sekitarnya yang pake baju minim… pernah satu kali Dzaky berkomentar pas liat TV… “Bu, kasian ya mbaknya itu… saking gak punya uang sampe gak bisa beli baju… tuh bajunya dah kekecilan.. “ hihihihii… kalo Shita sekarang ribet banget kalo mau pergi (kalo pas nyadar)… kalo pake baju muslim ya kudu komplit dengan jilbab dan legingnya… juga tiap mau keluar rumah dan cuma pake rok, dia pasti ribut pake legging/celana ¾, malu kalo keliatan katanya.

Ya mudah-mudahan mereka bisa jadi generasi yang lebih baik dibandingkan orang tuanya, bisa lebih belajar Islam lebih baik, bukan sekedar katanya… katanya… amien!!

Drama Jepang atau Drama Korea??

Beberapa hari ini BW, yang ada kebanyakan postingan para blogger yang lagi demam drama korea… jadi  postingannya gak jauh-jauh dari itu… kayaknya wabah ini dah lama ada, tapi emang kayak gak ada matinya ya???

Aku sendiri memang bukan TV person, movie person, atau apalah yang berhubungan sama TV.. ya pernah ada masa si, nonton tv itu kayak wajib. Kalo ngomongin drama Korea ini.. aku  bukan yang penggemar cerita-cerita di drama Korea, tapi pernah juga si nonton. Pas rame-ramenya Winter Sonata, aku gak tau sama sekali, nonton juga paling satu-dua scene, sambil lalu. Yang sempet nonton sampe kelar itu kayaknya cuma Glass Shoes ma Endless Love. Lainnya dah gak ngikutin lagi. Setuju sama pendapat beberapa teman… aku gak sukanya karena terlalu dramaaa… hhihihihi, sooo unreal.. ora napak bumi istilah jawanya.

Kalo urusan drama-drama gini.. jauuuh lebih suka drama Jepang… mungkin lebih sesuai sama karakterku juga, maunya cepet dan gak neko-neko.. kan paling banter cuma 11 episode. Pertama suka ya karena liat film Oshin yang sangat fenomenal dan sampe sekarang aku masih ngidam pengen punya DVD/VCDnya… lalu lanjut pas jaman Indosiar suka nayangin drama-drama Jepang ini.. huaaaa, rajin tu mantengin TV… Mulai yang Tokyo Love Story, Ordinary People, Anything for You (yang ini dibela-belain beli kaset kompilasi soundtrancknya), Majou no Joken (yang soundtracknya ngehitz banget… First Love-nya Utada Hikaru).

Kesukaan ini berlanjut pas ikut suami ke Fukuoka.. di sana tayangnya kalo gak salah tiap Selasa malam… inget banget liat yang sampe mewek itu Ichi no Riteru Namida (1 litre of tears)… sok tau banget mewek, padahal gak ada teksnya. Tapi beneran yang liatnya sambil peluk bantal dan sok ikut menghayati peran gitu.. halah lebay, hehehee. Dan buat membenarkan kecengengan itu, ntar pagi habis kelar urusan pagi.. harus dong telepon adik buat mencocokkan cerita film semalam… antara yang mudeng bahasa Jepang sama yang liatnya hanya pake ilmu kira-kira.

Kalo ditanya apa si yang bikin suka sama drama Jepang??

1.       Kayak tadi udah aku tulis.. soalnya episodenya gak panjang… jadi enak drama itu pasti ringkes aka tidak bertele-tele.. penting banget itu buat aku. Dan jadi bisa tau kapan tayang episode terakhir kalo liatnya di TV

2.       Dari sisi cerita, drama Jepang itu masuk akal banget, manusiawi (eh ini yang aku lihat ya.. gak tau kalo yang lain)… dan di setiap ceritanya itu selalu terselip hikmah yang baik, tidak sekedar menye-menye gak jelas… (jadi keluar ide kapan-kapan bikin sinopsis beberapa drama jepang yang aku suka aja nih)

3.       So far yang aku lihat gak saru.. dalam artian, mereka menjunjung tinggi kesopanan… dan malah mungkin bikin yang lihat yang gemes.. kok gak gini sih, kok gak gitu sih.. masak cuma begitu… iiihhhh… kan seringnya hubungan antar manusianya itu kaku gitu ya… kalo pernah lihat filmnya Jennifer Lopez yang Shall We Dance… nha itu kan adaptasi dari film Jepang… waktu liat film aslinya ya jadi paham, kenapa si Jlo mainnya rada aneh gitu… padahal di film aslinya ya yang mereka lakukan itu normal-normal aja … #bahasanya muter-muter gak jelas

Sebelum pulang ke Indonesia bela-belain cari komunitas pecinta drama jepang di Indonesia dan nemu di doramalover.com ini… wah asyik…. dan sempet aktif di sana beberapa waktu… tapi terus sok sibuk, jadi berhenti dengan sendirinya. Dan yang ada, jadinya pengetahuan tentang film/drama Jepang itu yang mentok di tahun 2006-an itu, sekarang boro-boro liat dvd.. liat tv aja kadang udah gak sempat.. mending tidurrrrr.

Drama yang paling paling paling membekas ceritanya sampai saat ini masih dipegang sama Beautiful Life, yang dibintangi sama Kimura Takuya… huaaaaa… beneran bikin mewek di setiap episode deh… .. juara banget ini drama… ada gak sih yang suka drama jepang juga???

Gak Punya Almamater??

Beberapa waktu lalu sempet baca jurnal seseorang tentang almamaternya sejak SD kalo gak salah (lupa linknya ^_^).. jadi kepikir, pengen juga nostalgia ke sekolahku dari TK sampai kuliah juga…
Aku menamatkan TK dan SD di desaku Wonotirto. TKku namanya TK Kartini, waktu itu kalo tidak salah cuma satu tahun doang aku TKnya, dan langsung lanjut SD. TKku ini kan dulunya cuma satu kelas kecil yang nyempil di bawah balai desa gitu. Jadi mau muridnya ada berapa, ya tumplek blek di situ. Seingetku, aku cuma satu tahun di TK yang entah belajar apa dulu, hihihihihi… yang jelas habis itu terus masuk SD. SDku ini dulu juga kecil, cuma ada 6 ruangan, 5 untuk kelas (waktu itu kelas 2 masuk siang, jadi gantian sama kelas 1), 1 ruang disekat-sekat untuk ruang guru, kepala sekolah dan perpustakaan kecil.
Nah, TK dan SDku sekarang udah tidak berada di tempatnya.. dalam artian, sudah pindah ke lokasi yang lebih layak. SDku sekarang sudah menempati lokasi baru dengan kondisi yang jauuuhhhh lebih memadai, sedangkan TK nyempil di dekat bangunan SD ini.
SMP aku pindah di Yogyakarta, SMP Muhammadiyah II Putri, jadi yang semua muridnya perempuan semua… wah asyiknya… (pasti teman-teman yang pernah ngalamin sekolah khusus puteri/putera gini tahulah asyik dan hebohnya). Yang jelas aku merasa sangat nyaman waktu SMP ini, ya karena satu jenis gini, yang ada masalah yang muncul kan bedaaa ya??? ^_^….. dan yang jelas, alumninya pun katanya tumbuh jadi orang yang beda dengan lulusan dari SMP biasa… kata temenku si… aku sendiri gak tau juga. Dan setelah beberapa waktu aku mulai kuliah, terdengar kabar kalau SMP kami dengan berbagai pertimbangan, akhirnya menerima siswa putra… huaaaaa, sedih, mana itu lagu khusus buat kami… Majulah Maju, Jayalah tetap jaya.. SMP PUTERI dua ku tercinta… hiks… gak tau deh sekarang diganti gimana mars kami.
Pas kapan kami, beberapa alumni SMP sempat silaturahmi ke sekolah, kami mengutarakan keberatan kami tentang perubahan ini, dan para guru dengan bijaksana menjawab, karena sekolah kami dianggap bagus, jadi dianggap akan lebih baik jika bisa melebarkan sayap dengan juga menerima siswa putra.. iih, tapi tetep masih gak trima rasanya sampe sekarang…
Masuk SMA… yah karena keterbatasan nilai, jadinya waktu itu aku kelempar ke SMA yang masih satu rayon dengan yang aku daftar pertama.. nha SMAku ini juga imut bentuknya, dulunya merupakan SPG yang kemudian berubah status jadi SMA Negeri. Angkatanku waktu itu baru angkatan ketiga, jadi kebayang dong, guru-gurunya aja masih kadang model ngajarnya ala guru SPG gitu… terus masuk angkatan ke-5, sekolah kami dianggap tidak layak jadi SMA Negeri karena ukuran sekolahnya yang terlalu imut… ya akhirnya dipindah ke daerah Bantul dan otomatis dong, berubah nama juga jadi SMA Negeri Bantul.
Masuk kuliah di Sastra Indonesia, Fakultas Sastra UGM… tidak lama setelah lulus, yang ada, fakultas sastra berubah nama jadi Fakultas Ilmu Budaya….
Yah beginilah jadinya, boleh dibilang aku jadi kayak gak ada almamater, kalo bukan tempatnya yang pindah, eh nama instansinya yang diganti… ya gak ada masalah berarti si kalo mengurus surat-surat seandainya memerlukan sesuatu, tapi rasanya gimana gitu… apalagi pas ngobrol sama anak-anak, tentang sekolah ayah dan ibu… nasib ayah-ibunya 11-12 aja dong, kecuali si ayah yang S2nya masih tetap berada di tempatnya… hihihihihi, postingan agak gak jelas hari ini ^_^

Kisah Tukang Ojek #2

Yang namanya tukang ojek mah biasanya girang ya kalo dapat penumpang, tapi tukang ojek yang satu ini beda, pekan kemarin dapat tugas yang lumayan bikin pengen panggil tukang pijet. Berawal dari suami yang ada acara di Malang Jumat-Minggu, dan harus berangkatnya kamis malam. Awal rencana, suami ke stasiunnya pake mobil, bawa dzaky tuk nginep di rumah oomnya, sekalian beliaunya diantar sama si oom malam itu.

Rencana berubah, suami gak jadi naik mobil, dan minta diantar aja pake motor… huaaa, takut Ayah, kan kereta jam 10 malam, berangkatnya gak masalah, lha pulangnya kan daku sendiri.. mana sekitar 12 km dan bukan yang jalan raya gitu kan jalan ke rumahku itu. Suami tetep keukeuh minta dianter, pake ngrayu, jam 8 gapapa wes, biar ibu ntar gak kemaleman pulangnya, kan masih banyak temennya di jalan… hhiiiii, daku masih rada takut. Tapi akhirnya diiyain.

Kamis itu, sebenarnya setelah acara rutin pekanan, kita mau tengok temen yang habis lairan, tapi kan aku masih harus pergi lagi, jadi skip gak bareng mereka nengoknya, pulangnya mampir beli bakpia buat oleh, sampe rumah udah jam 6.15 aja. Alhamdulillah anak-anak cewek kooperatif, pada cepet aja tidurnya, jadi jam 8.15 kita bisa berangkat tanpa melalui drama ada yang klayu.

Sampai stasiun ya cuma yang dadah-dadah cantik doang, dan balik kanan aja deh, sampe rumah dan 9.30an. anak-anak cowok belum tidur dan aila juga yang bangun aja dari tidurnya, ikutan mas-kakak liat pertandingan bola. Aku dah langsung yang nyiapin mental anak-anak, dzaky yang biasanya berangkat jam 6.45, besok pagi kudu berangkat lebih awal, karena aku harus balik lagi ke rumah dan antar no 2 & 3 yang sekolahnya deket banget ma rumah.

Malam itu aku yang gak bisa tidur malah, gegara ngebayangin besok yang udah pegel aja, hehehe. Alhamdulillah pagi Dzaky sangat kooperatif, ma kasih sayang… jadi kita bisa cuusss jam 6 pagi, dari sekolah dzaky, aku mampir kantor, absen dulu, hihihi, langsung balik lagi ke rumah. Dan ternyata, pulangnya macet jalannya, masyaAllah… alhasil sampe rumah yang udah jam 7.10… huuuaaaa, langsung ganti sepatu, ambil tas dan teriakin anak-anak tuk cepat-cepat berangkat, thanks to Vera yang udah nyiapin anak-anak yang di rumah.

Kita langsung berangkat lagi, Shita yang agak rewel, kudu ada upacara gendong dulu sebelum bye-bye ibu, nitip pesan ke bu guru kalo hari ini aku nitip Shita yang harusnya pulang jam 1, tapi aku ambil sekalian jemput Rafi aja jam 3… gak kuat pinggangku kakak… Alhamdulillah bisa. Wes, langsung aku berangkat lagi ke kantor dan sampai dengan manis jam 7.45…. waahhh, dalam waktu kurang dari 2 jam dah menempuh kurleb 50 km ^_^

Sepanjang pagi, sms-an sama bulik yang di jalan kaliurang, dan berakhir dengan tawaran manis tuk nginep di sana… aku cerita suami tentang tawaran itu, dibolehin tapi cuma boleh semalam doang.. ya iyalah, si vera juga mau pulang ke Temanggung, sementara minggu aku dan Dzaky juga ada acara. Sorenya, kelar acara jemput-menjemput, aku tanya ke anak-anak mau nggak nginep di tempat eyang yuli?? MAUUUUU, hehehe, emang eyang kesayangan mereka ni… dan diputuskan, nginepnya bukan malam minggu tapi ganti jadi malam sabtu dong… doeeeennggggg…

Tahulah, sebagai manusia yang sangat cinta motor… #bilang aja gak  berani nyetir mobil.. gak mungkin banget kan boncengin anak 5 dalam satu motor?? Udah puyeng aja, karena ke rumah bulik ini dah yang 12an km aja kira-kira… jadi kejadian tadi pagi bakal terulang lagi kan?? ^_^

Oke, bismillah, kloter pertama, angkut 3 anak, si bungsu dan vera tinggal dulu di rumah… sampe tempat bulik, cuma ngedrop anak-anak, aku balik kanan lagi.. sampe rumah, salat maghrib dulu, kunci-kunci pintu, berangkat lagi deh. Total kalo aku jalan terus, hari itu mungkin dah sampe rumah Temanggung kayaknya.

Tapi semua terbayar dengan keceriaan anak-anak di rumah eyang yuli… tentang eyang yuli ini kapan-kapan perlu dibikin tulisan tersendiri kayaknya. Juga eyang yulinya kalo sama cucu-cucunya poll deh pelayanannya, maksimal banget.. sayangnya kayaknya melebihi sayang ibu mereka, hahahaha, parah ya?? Sabtunya pada males pulang dong… aku suka je di rumah eyang yuli, gitu terus alasan mereka. Untung tuan rumah ada acara, jadi bisa kupakai senjata tuk angkut anak-anak lagi pulang ke rumah. Aku mulai nganter jam 11 siang, selesai kloter kedua udah jam 1-an kalo gak salah, tepar semua anak-anak.. ibunya aja yang gak boleh tepar karena kerjaan rumah juga udah ngawe-awe minta disentuh.

Hari minggunya, pagi jam 10an antar Vera yang mau pulkam, cukup ke terminal Jombor saja… balik lagi ke rumah, dan kali ini bawa 4 anak ke Iromejan, tempat oomnya karena anak-anal cowok ada janjian ma teman sekolahnya, dan mereka mewajibkan diri datang. Fyi, dari rumahku ke Iromejan ini sebenarnya ada angkot sekali aja tapi kalo hari minggu wassalam, karena gak ada anak sekolah. Juga ke terminal terdekat kalo mau naik bis yak e Jombor itu, yang itungannya dah sepertiga jalan ke tempat tujuan. Belum kalo ntar kudu baliknya kemalaman dan dah gak ada bis? Cari taksi ya di Jombor ini…

Aku tahu… aku tahu.. pasti ada yang bilang, makanya cepetan belajar nyetir… hihihihi… iyaaaa, aku mauuu… cuma masih takuuuuuttttt……

Alhamdulillah lancar, kita  bisa merampungkan agenda kita hari minggu itu dan pulang juga dengan lebih aman… hanya ditutup dengan kabar heboh karena suami tidak jadi bisa pulang malam itu… masih ada acara tambahan. Baiklah. Tanya ke anak-anak juga, besok paginya mau puasa Arafah gak… mereka jawab dengan semangat, mau bu.. oke, insyaAllah kita puasa sama-sama ya Nak.

Senin pagi, sahur seadanya, Alhamdulillah Dzaky-Rafi bangun tanpa drama, Lila juga ikutan sahur, yang berakhir dengan dia tepar setelahnya. Rafi-Shita tidak libur, masuk setengah hari, jadi ya tukang ojek beraksi lagi, tapi gampilll, cuma dekat kan… habis antar ke pasar bentar cari bumbu rendang-gule, balik ke rumah gegoleran sama Dzaky-Lila doang, siang jemput lagi.

Yaaah, hebohnya cerita ngojek kali ini.. yang agak melegakan hanya karena tidak ada ayah dan ibu mertua, jadi acara memasak bisa agak nyante.. kan anak-anak makannya relatif lebih gampang, dadar telur doang juga udah oke.. apalagi kita juga tidak banyak di rumah, so, emang di setiap kehebohan, pasti ada kenikmatan yang bisa kita ambil, hihihihihi.

15 Oktober 2001-15 Oktober 2013

Postingan telat tapi gapapa lah, buat catatan diri juga. Time flies… dibilang gak berasa wong ya berasa, tapi dibilang berasa kok tiba-tiba sudah 12 tahun aja ya…

15 Oktober kemarin adalah milad pernikahan kami yang ke-12… betapa waktu berlari, dan semoga yang sudah berlalu bisa kami ambil pelajaran dan hikmahnya, amien.

Diawali dengan pertemuan tidak sengaja di stasiun kereta api Tugu Yogyakarta, dia baru mau berangkat ke Jakarta, sedangkan aku baru turun dari kereta yang membawaku beserta eyang putri dari sana… pertemuan itu singkat saja, hanya tukar sapa sekedarnya.

Hari-hari berlalu, aku yang waktu itu masih kerja di satu lembaga penerjemahan, dengan segala pertimbangan memutuskan untuk beralih kerja, ambil yang paruh waktu karena kondisi kesehatan eyang yang sudah jauh menurun. Jadi aku pikir mendingan aku kerja di rumah sambil menjaga eyang. Waktu itu bulan Juni 2001… tidak lama sesudahnya, dia datang bersilaturahmi bersama sahabatnya. Aku  bukannya tidak kenal mereka, mereka berdua kakak kelas SMA yang dulu sama-sama aktif di Rohis. Tak lama setelah itu, dia beberapa kali telepon dan pernah menanyakan apakah aku sudah dalam proses dilamar orang. Aku jawab aja belum, emang kenapa? Dan no answer.

Sekitar awal Agustus, dia telepon lagi, apakah boleh main ke Temanggung tuk ketemu Papa-Mama, aku jawab silakan saja, kenapa tidak. Dan ternyata niatnya kesana adalah dalam rangka MELAMAR…. WAIT WAIT WAIT… SIAPA YANG MAU DILAMAR?? KENAPA GAK TANYA ORANGNYA DULU MAS??? HUAAAAA

Ya intinya aku bilang jangan bilang ke Papa dulu lah, biarkan aku yang mengawali bilang ke mereka, sementara aku juga perlu merenungkannya lebih dahulu. Kagetku belum hilang, dan aku jadi bingung, bagaimana ini… aku salat istikharah, dan dari criteria calon suami yang selama ini aku mintakan pada Allah, dia memang masuk semua… yang sudah bekerja lah, seseorang yang aku kenal tapi tidak terlalu dekat (yang ini dalam rangka memudahkan menerangkan ke orang tuaku karena aku berpaham tidak mau pacaran sebelum menikah), dan jelas, dia punya iktikad baik untuk langsung menikah, bukan yang ngajak pacaran gak jelas.

Setelah timbang-timbang beberapa waktu, aku coba matur papa-mama dan kami diskusi panjang lebar dan akhirnya mereka sepakat untuk menerimanya. Pertengahan Agustus akhirnya dia datang bersama keluarga besar, resmi melamarku dan karena masing-masing kami pengennya sesegera mungkin (yang ditentang papa karena beliau pengen tetep ada resepsi), maka diputuskan 15 Oktober adalah waktu yang dianggap tidak terlalu lama dan cukup untuk mempersiapkan segala sesuatunya.

Sebenarnya aku dan calon suami sepakatnya kami menikah dengan sederhana, tapi karena sesuatu dan lain hal, resepsi kudu dan wajib dilaksanakan… ya monggolah Pa, kami manut saja. Jadi beneran yang sibuk Papa-Mama, aku santai-santai di Yogya, sementara dia ada di Jakarta karena masih kuliah waku itu. Aku paling pulang sekedar buat ketemu perias penganten, selain kerjaan yang baru lumayan banyak, juga eyang kan kudu ada yang jaga. Paling heboh adalah seminggu sebelum hari pernikahan, eyang jatuh sakit, gak kerso dahar yang bikin beliau dehidrasi dan kudu opname… padahal kan aku juga kudu pulang. Akhirnya aku pulang 3 hari sebelum hari H setelah ada bulik yang rawuh dan bisa nungguin eyang. Alhamdulillah pernikahan berjalan lancar walau tanpa rawuhnya eyang dan beberapa bulik, karena gantian jaga eyang. 2 hari setelah hari H juga ada kabar kalo eyang putri dari suami sedo… sediiih.

Perjalanan kami boleh dikatakan jauuuhhh dari romantic, lha wong awal-awal nikah aja mau pergi berdua susaaah… karenaharus selalu ada yang jaga eyang di rumah. O ya, kami diminta sama keluarga besar untuk tetap tinggal sama eyang, daripada uang hilang buat bayar kontrakan, mending ditabung sembari kami menjaga eyang.

Setahun pertama benar-benar penuh perjuangan bagi kami… yang dari cuma kenal sekilas kemudian harus jadi satu, aku yang dari keluarga yang kalo ketemu saudara hebohnya gak karuan, kudu ketemu suami yang ngomongnya kalo gak ditabuh gak bunyi, dan banyaaak lagi penyesuaian-penyesuaian yang kudu kami sepakati… dan beneran kami tinggal serumah tanpa orang lain ya pas di Fukuoka dulu… sekitar tahun ke-4 pernikahan kami…. waaa, jangan tanya berapa banyak air mata tertumpah.. haha lebay, tapi itulah proses pendewasaan diriku.

Sampai kemudian juga anak-anak lahir, masing-masing kami belajar menjadi lebih dewasa, belajar untuk lebih bisa mengatur diri, tidak boleh mengedepankan emosi, karena kami punya amanah yang harus kami jaga dan harus kami kembalikan kelak dalam kondisi yang baik juga.

Image

1+1 tidak selalu = 2, ini buktinya.. = 6.. foto pas idul fitri kemarin ni…

12 tahun bukan waktu yang sebentar untuk belajar menjadi lebih dewasa, tapi juga belum cukup lama untuk bisa memahami rencana Allah pada kami. Dari yang lamaa tidak juga hamil, kemudian dikasih amanah 4 anak, dan sekarang ada lagi ujian buat kesabaran kami, yaaaa semoga kami selalu istiqomah di jalanNya dan semoga Allah selalu melindungi dan memberkahi keluarga kami, amien!!!

Kami yakin, Allah tidak akan menguji yang di luar batas kemampuan kami.. kata-kata  bijak yang mudah diucapkan, tapi susaaaahhh ketika menjalaninya, tapi insyaAllah kami pasti bisa… Bismillah…

Happy Birthday Papa

Image

Foto Papa-Mama pas nikahanku, blur karena aku ambil dari foto cetak yang kufoto lagi

16 Oktober,  bertepatan dengan ulang tahun Papaku… seandainya beliau masih ada, berarti hari ini usianya 63 tahun. Terlahir dengan nama Siswadi, anak ke-2 dari 9 bersaudara, tinggal di desa tertinggi di lereng Gunung Sumbing, tidak membuat cara berpikirnya terbatas. Kebetulan eyang waktu itu menjabat Kepala Desa, jadi lumayan berpunya untuk ukuran masa itu, dan juga eyang putri yang guru membuat Papa punya kesempatan untuk bersekolah di kota (di Magelang) waktu itu. Sebenarnya fasilitas ada, tapi tidak membuatnya manja dengan kondisi yang ada. Sempat kuliah di Yogya juga, waktu itu beliau sering main ke bali dengan membawa dagangan batik dan pulang ke Yogya lagi membawa dagangan dari Bali.

Kos di Yogya inilah yang mempertemukan beliau sama Mama (kosnya di belakang rumah eyang waktu itu, hihihii). Kata mama si, Papa ini sudah suka sejak mama SD soalnya mamaku ini cantik dengan rambut panjangnya kata beliau… uhuy… udah ditekin aja.

Singkat cerita, tanggal 21 November 1975 mereka menikah. Dan sebagai iktikad baiknya pengen membentuk keluarga yang baik, papa mencanangkan diri berhenti merokok (padahal waktu itu kan eyang petani tembakau, jadi papa termasuk orang yang tidak biasa di desanya). Kehidupan papa-mama benar-benar dimulai dari nol, juga merupakan perjuangan tersendiri buat mama yang biasanya tinggal di kota dan kemudian harus ikut suami di desa yang nun jauh di gunung begitu. Tahun 1977 aku lahir, disusul adikku Dewi di tahun 1978, dan Wahyu di tahun 1980.

Masa kecil kami bisa dibilang asyiiiikkkk banget. Ditengah keterbatasan desa kami yang sampe aku kelas 3 SD belum ada listrik, papa mengusahakan membeli aki untuk bisa menyalakan TV biar kami tidak ketinggalan berita luar. Jadi inget, desa kami pernah diambil gambarnya untuk kepentingan berita desa yang belum berlistrik… waktu itu aku, beberapa teman, dan adik diambil gambarnya sedang belajar tanpa lampu listrik. Papa juga pernah mengusahakan generator di rumah sebagai sumber energi untuk menerangi rumah di malam hari yang disambungkan ke drum air biar bisa hangat dan kami gunakan untuk mandi.

Untuk keperluan hiburan, Papa membelikan kami ayunan yang muat 4 orang dewasa… melanggankan kami majalah Bobo dan rajin membawa kami jalan-jalan, walau bagi kami yang namanya ikut papa ngangkut pasir dari desa di bawah untuk dijual di tempat kami itu termasuk jalan-jalan ya ^_^

Seingatku dulu papa itu gak pernah marah untuk hal-hal sepele (anak makan lelet itu bukan yang perlu dimarahi, hiks, kok anakmu ini gak nurun ya???). sekalinya marah ya karena kita bohong… sekali pas kita ‘ambil’ uang recehan papa buat JAJAN, ya sampe dipukul pantatnya gitu… o ya, pernah juga ding, karena kita nyemplung bak mandi yang besarnya ada kalo ½ x 1 ½ x ¾ m kita cemplungin bertiga, berasa lagi renang di kolam renang gitu. Awalnya papa-mama cuma curiga kok tiap kami mandi airnya keruh, sampai akhirnya ketahuan, huuuuaaa, jangan tanya hukuman yang kami terima, tapi satu yang paling kami ingat, bahwa kesenangan kami itu efeknya sangat buruk terutama karena lalu wudhu kami tidak diterima wong pake air bekas dicemplungin, hiks.

Yang aku kagumi dari papa, papa itu selalu memandang segala sesuatu itu dari sisi baiknya.. selalu optimis pada segala hal, dan take it easy for everything, semua masalah pasti bisa dipecahkan. Kayak waktu aku pernah rasanya capeeekkkk banget belajar, papa cuma bilang, kalo capek yo istirahat, ngapain dipaksa, ntar kalo udah baru lanjut. Beliau bisa lho yakin banget sama kemampuan anaknya (gak tau ni ilmunya dari mana), jadi kalo sama aku, aku merasanya beliau seperti lebih protektif, tapi kalo sama adik-adik kok rasaku mereka lebih bebas menentukan langkah ya?? Walau semakin kesini aku jadi semakin paham bahwa itu beliau lakukan karena beliau tahu kemampuanku.

Papa juga selalu berada di sampingku terutama di saat aku  membutuhkannya… pas aku pertama mendapat menstruasi, papa yang pertama tahu. Pas aku dapat ranking 1 di kelas 2 SMP dulu,beliau bela-belain pulang dari Jakarta naik kereta tanpa kursi demi bisa ambil raporku dan uang yang harusnya bisa buat bayar tiket yang lebih nyaman beliau keluarkan untuk mentraktir gengku demi merayakan prestasiku.

Ya itu papa, pengen selalu ada di momen-momen istimewa anaknya. Pas aku mau ujian pendadaran, beliau bilang belum tentu bisa rawuh karena urusan pekerjaan, eh tetiba aku keluar dari ruang ujian, beliau sudah ada di luar, lagi ngobrol sama teman-temanku yang nungguin aku ujian. Juga pas aku lairan anak pertama, beliau yang waktu itu belum rawuh sesegera mungkin datang sambil membawa bude dan bulik-bulik pengen langsung berbagi kebahagiaan, dan beliau pulalah yang katanya sangat lemes tangannya sampe susah nyetir gara-gara aku telpon jam 5 pagi bilang mau ke rs tuk nglairin rafi dan jam 7 telpon lagi pas beliau di jalan buat kasih tahu kalo cucunya sudah lahir…. beliau kaget, kok cepeettttt  banget dah lahir.

Papa itu selalu memberikan kepercayaan penuh buat anak-anaknya. Beliau yakin kami bisa, dan percaya bahwa dengan kepercayaan yang beliau kasih ke kami, kami pasti bisa menjaganya. Semua anaknya dititipkan eyang di Yogya sejak masuk SMP, dengan harapan kami menjadi lebih baik dengan sekolah di kota dan di bawah pengawasan eyang, dengan resiko beliau yang harus repot bolak-balik Temanggung-Yogya karena kangen sama anak-anak (aku aja sampai sekarang belum kebayang kalo harus melepaskan anak sekolah jauh dari aku).

Inget juga bahwa sebenarnya papa agak stress karena aku sering banget bawa temen ke rumah… tahu sendiri orang kota diajakin main ke desa kan pada seneng, jadi kalo pulang gak tanggung-tanggung, ngajak minimal dua orang dan terbanyak satu kelas waktu kelas 2 SMA… mau mrotes aku susah juga karena papa itu modelnya suka ngobrol sama orang baru.

Terkait sama pemikiran papa yang jauuuh ke depan, jadi pas kita semua udah di Yogya, kebayang itu tahun 80-an, belum ada telepon, jadi kalo pengen pulang, aku harus nulis surat dulu. Papa puny aide buat bergabung ke stasiun radi amatir, ORARI dan RAPI. Jadi beliau beli pesawatnya, bikin tower di belakang rumah kami. Belikan juga pesawat di yogya, jadi kalo pagi kami wajib lapor buat cerita tentang apa aja.. juga waktu adikku ketrima beasiswa di Jepang, papa bisa-bisanya punya ide nitip pasang telepon di rumah salah satu temannya yang di kota Parakan, kemudia entah gimana caranya, disambungkan di rumah kami dengan pesawat telepon khusus… itu beliau lakukan agar kalo adik pengen nelpon bisa lebih mudah. Intinya beliau ingin selalu terhubung dengan kami, anak-anaknya.

Beliau juga orang yang saangaaaaat rajin bersosialisasi, di mana-mana ada temannya. Yang paling parah pas kami mau menghadiri wisuda sekaligus nikahan adik di Jepang, sampai di Thailand, pas lagi ribet mau check in, tetiba ada orang yang menyapa, hiyaaahhh, ternyata ya salah satu temannya. Dan sifat yang satu ini pula yang bikin penasaran beberapa temanku, sampai ada yang bela-belain naik ke desaku cuma PENGEN NGOBROL MA PAPA…

Kalo sama cucu-cucunya waaahhhh…. subhanallah.. beliau tidak segan mengajak jalan-jalan muter desa sambil menggendong cucunya pake jarik… tiap rawuh ke Yogya nengokin dzaky-rafi atau pas ke Bogor nengokin ponakanku pasti memang beliau niatkan untuk ‘memegang’ cucunya. Yang paling sering kalo tiap dari Yogya sampe rumah Temanggung pasti sms dan bilang kalo beliau sudah ketok-ketoken cucu-cucunya lagi. Kebiasaan kakung (begitu cucu-cucu memanggil beliau) kalo ketemu, pasti semua dipijet, jadi pada kena pelet semua tuh cucu-cucunya, nemplok semua. Sayang hanya 4 cucunya yang sempat merasakan pijatannya, 5 lainnya harus  puas hanya dengar cerita tentang kakung mereka.

Yang lucu dari cucu papa ya ponakanku yang sekarang tinggal di Nagoya, si Aimee… dia kan lahirnya di Temanggung sana, pernah pas suatu ketika rebutan ma adiknya tentang siapa yang lebih berhak sama kakungnya, dia bilang, dialah yang paling berhak, karena lahirnya di sana, yang lain kan gak ada yang lahir di tempat kakung, hahahaha, adaa aja.

Tahun 2000 papa dapat amanah jadi kepala desa. Dan beliau tidak sendiri memutuskan untuk nyalon jadi kepala desa, terlebih dahulu minta ijin dulu ke mama dan anak-anaknya. Awalnya kami keberatan karena tanpa dapat amanah baru pun, papa itu sudah bukan semata-mata milik kami, selalu ada saja yang harus beliau urus. Tapi dengan alasan papa yang tepat, akhirnya kami dukung. Kepengurusan 8 tahun beliau selesaikan dengan banyak prestasi dan sampe berhasil membuat desa kami mendapat rekor MURI untuk pembuatan monument meteor, bapak tidak berhasil memenangkan pilihan Kades yang kedua karena beberapa faktor. Dan ternyata itu harus kami syukuri karena setelah itu papa kena serangan jantung yang membuat beliau harus agak lama dirawat. Dengan telaten beliau menjalani perawatan sampai akhirnya bisa pulih lagi dan sampai bisa menyetir lagi Temanggung-Yogya.

Kesukaannya jalan-jalan juga sempat bikin oom, adik ibu heran, bapakmu itu gajinya berapa? Kok bisa-bisanya jalaaaan terus. Ya kita gak tau juga, yang jelas memang kita sering banget jalan-jalan, pernah kita mau pulang dari Jakarta (sekitar tahun 85an kali) naik kereta yang ternyata tiket yang didapat beda gerbong. Papa tidak mau, yang ada tiket beliau jual dan memilih untuk mengenalkan kita naik pesawat… atau pernah pas oom, adik papa mau  nikah dengan tante yang orang Lampung,naik 2 mobil kol kalo kami bilang ya dijabanin kesana. Atau pas liburan sekolah, kita naik kijang pickup yang dimodifikasi dan kita pergi sama keluarga besar ke DUFAN… waah unforgettable moments.

Papa juga sangat menghargai pemberian orang lain, semua hadiah yang beliau dapat selalu dirawat. Apapun itu, baju, buku, hiasan dinding.. semua beliau openi dengan baik.

Sepertinya tidak cukup kata untuk merangkai semua hal tentang papa, seorang suami, menantu, ayah, kakek, dan bapak buat semua orang. Sampai sekarang pun masih banyak saudara/teman yang masih teringat akan papa.

Semoga Allah melapangkan kuburnya, membuat doa-doa kami, anak-anaknya menjadi amal salih baginya, dan semoga juga kelak Allah mempertemukan kami lagi di surga-Nya,amien.

Tulisan ini sebagai pelepas rindu buat papa yang sudah 5 tahun ini mendahului kami… tidak ada lagi teman curhat yang seasyik papa, yang selalu ada untuk kami. We always love you papa, kakung…

Kangen kakung versi adikku juga ada di sini

Yang ada di upacara 17-an kemarin…

Telat banget yak postingannya?? Ya daripada cuma ngendon di draft, itung-itung rada-rada nostalgia, mumpung masih di bulan Agustus juga. Di kantorku yang memang pendiri kampusnya termasuk para pejuang ’45, wajib yang namanya upacara 17 Agustus.. jadi tidak perduli itu tanggal merah yang sangat berarti buat mak-mak beranak 4 ini, tapi upacara kudu jalan terus dan karyawan wajib hadir mengikutinya ^_^

Upacara kemarin sempat rada geli.. dari mulai komandan upacaranya salah aba-aba, jadi kita masih dalam kondisi istirahat di tempat di suruh geser posisi… yang pengibar benderanya jalannya gak bisa serempaklah, yang tali pengikat bendera lupa belum disiapin sebelumnya, yang bikin mereka kudu mbenerin dulu agak lama sebelum akhirnya bendera siap dinaikkan, yang lagu Indonesia Raya selesai tapi bendera belum sampai atas.. hal-hal itu bikin aku jadi tertawa geli.

Jadi ingat masa-masa masih SMP-SMA… SMP dulu tugasku hanya berkisar di baca Pembukaan UUD ’45, baca doa, atau baca Janji Pelajar. SMA rada naik pangkat karena ikutan baris-berbaris, jadi pengibar bendera rada seringlah. Yang jelas waktu itu, semua petugas upacara pasti kena briefing yang gak boleh ada salah, terutama pengibar bendera.

Diurutin lagi, kebetulan masa SMA itu aku ikutan ekskul TONTI (Pleton Inti) yang emang kerjaannya gak jauh-jauh dari baris-berbaris yang efeknya bikin kulit yang sudah hitam ini jadi makin rata… itemnya, hihihihi. Dari TONTI ini juga akhirnya dapat kesempatan mewakili sekolah jadi anggota PASKIBRA tingkat kotamadya… wuuuiiihhh, berasa uzur kalo mengingat masa-masa itu…tapi banyak hal yang bisa kudapat dari kegiatan itu:

1.       Yang utama adalah belajar kedisiplinan… berasa telat 5 menit aja siap deh dihukum sama senior

2.       Kekompakan, karena kita kan satu tim ya, yang kalo satu salah, maka otomatis semua salah.. yang aku bersyukur, waktu itu pelatihku, mbak Titin itu suabarrr minta ampun, walau tegas emang orangnya.. tapi beliau selalu menerangkan kenapa begini-begitu itu dengan alasan yang logis, jadi kita menjalaninya pun dengan senang hati. Suenengnya pas pernah di satu lomba kita menang di salah satu kategori, terbayar deh capeknya berbulan-bulan puasa dibakar sinar matahari ituuu…

3.       Kebanggaan jadi warga Negara Indonesia

Ini kejadiannya pas kita mau dilantik sebagai anggota PASKIBRA, jadi kan kita dikumpulkan di satu ruangan di balai kota gitu… duplikat bendera merah-putih ada di tengah ruangan, kemudian ada petugas yang menjelaskan sejarah panjang bendera bangsa kita tercinta itu. Di suasana yang dah mulai syahdu itu, ada petugas yang muter sambil bawa bendera, dan kita disuruh cium itu bendera…. masyaAllah, kebayang deh, demi bendera ini, berapa juta pahlawan yang sudah gugur… betapa beruntungnya kita yang sekarang  menikmati kemerdekaan, dan bagaimana seharusnya kita harus selalu menjaga kemerdekaan ini, merdeka lahir-batin, hiks… jadi pengen mewek lagi

Yang jelas, sejak itu, aku jadi yang mellow aja kalo liat bendera merah-putih berkibar diiringi lagu Indonesia Raya, betapa juga gemes ketika para pengibar bendera gak siap dengan tugas mereka..

Ya, minimal sekarang si, pengalaman itu bisa kutularkan ke anak-anak, bukan di keharusan mereka ikut ekskul ini, tapi lebih kepada keharusan mereka bangga sebagai warga Negara Indonesia, apapun bentuknya….yang kita kenalkan lagu-lagu kebangsaan, yang kita ceritakan para pahlawan dulu.. eyang-eyang buyut mereka yang juga termasuk pejuang.. ya biar mereka tahu, bahwa kenyamanan yang mereka rasakan sekarang itu adalah hasil kerja keras, bersimbah darah para syuhada pendahulu kita.. MERDEKA!!!