Kejutan Manis Penambah Rasa Syukur

Bismillah, mumpung ada sedikit luang waktu… mari kita coba rangkum sekilas kabar dari berapa lama gak update blog
Alhamdulillah masih diberi kesempatan sehat, jadi insyaAllah bisa menjalani aktivitas yang kalau ditulis gak akan ada habisnya. Alhamdulillah Allah sangat sayang sama hamba-Nya yang masih belum bisa maksimal beribadah. Allah tetap melimpahkan banyak kasih sayangnya ke aku dan keluarga, Alhamdulillah.
Begitu banyak kejutan manis yang aku dapat selama beberapa bulan ini, sebut aja
1. Dapat kiriman buku dari sahabat-sahabat maya yang cita-cita kopdar masih dalam angan-angan… #lirik mb titi dan mak sondang
2. Kopdar dan dapat hadiah cantik dari pemilik masrafa.com (cerita kopdarnya baca di sana aja ya ^_^)
3. Limpahan hadiah buat anak-anak selama ramadhan kemarin yang sukses bikin mereka happy berat
4. Kiriman special dari salah satu sahabatku… gak tahu kenapa, tiba-tiba dia bbm minta alamatku, bilang pengen kasih sesuatu buat aku. Kenal juga baru di grup, kita belum pernah ketemu darat juga, hanya memang agak intens ngobrol via WA gitu… dan paketnya sesuatu banget, kayak dia tahu aja aku memang sedang butuh yang dia berikan ke aku…. Ma kasih adikku sayang.
5. Puncaknya adalah ketika satu hari pas kebetulan aku ijin pulang bentar di siang hari buat antar dzaky yang hari itu pulang cepat karena pas UAS. Sampe rumah baru aja duduk, tiba-tiba ada mobil berbak terbuka masuk ke halaman rumah. Aku nanya ke anak-anak, siapa tu jam segini bertamu?? Anak-anak cuma komen… halah palingan orang atret doang bu. Lha kok mobil itu terus jalan mundur menuju rumah kami… dan berhenti. Salah satu dari mereka turun dan nanya apa bener ini rumah yang mereka cari. Ternyata memang tujuan mereka ke rumah, dan pas liat apa yang mereka kirim… huaaaaaaaaa, #jingkrak-jingkrakmodeon. Ini ulah siapa ya kasih kiriman barang yang udah lamaaaaaaa aku impikan. Tertuduh pertama suami dong.. sapa lagi kan?? Tapi aku liat lagi tulisan di denah yang mereka bawa… kok kayak tulisan mamaku yaaa?? Tak liaaatt lagi… waah bener deh, tulisan mama. Dan ini lho hadiahnya

Ya Allah, nikmat mana lagi yang akan aku dustakan ketika aku dikelilingi orang-orang yang begitu sayang sama aku. Dan tau alasan mama kasih itu?? Katanya kamu mau bikin selimut perca, ya daripada ribet bawa-bawa kain ke rumah adik, mending digarap di rumah sendiri kan?? Huaaaaa… jadi terharu. Emang ini barang impian sejak aku pindah rumah. Walaupun belum bisa jahit, tapi minimal bisa lah kalo cuma benerin baju sobek atau jahit celana bolong, hihihi.
Tapi beneran banyak kejutan manis itu bikin rada merinding juga lho… betapa mudahnya Allah mengabulkan permintaan kita, sementara kita sering ngeluh kalo minta sesuatu gak langsung dikabulkan. Padahal kayak hal-hal di atas aja merupakan contoh kalau kadang hal yang baru kita rencanakan saja sudah langsung Allah berikan ke kita… kurang sayang apa coba Allah sama hamba-Nya.

I’m In (juga ^_^)

I’m participating in the Pay-it-Forward initiative.
The first 5 people who comment on this status with “I’m in” will receive a surprise from me at some point in this calendar year – anything from a sweet dessert, a lovely CD, a ticket, a book or just absolutely any surprise I see fit!
There will be no warning and it will happen when I find something that I believe would suit you and make you happy!

These 5 people must make the same offer in their status (FB or Path or Twitter, etc.) and distribute their own joy.
Simply copy this text onto your profile, (don’t share) so we can form a web of connection and kindness.

Let’s do more nice and loving things for each other in 2014, without any reason other than to make each other smile and show that we think of each other.

Here’s to a more enjoyable, more friendly and love-filled year!

Sumber: Fascha

Kemarin dah baca beberapa kali tentang program Pay it Forward ini dan sangat tertarik buat ikut… Yah namanya berbagi kebahagiaan kan siapa yang gak mau nerima kan?? Dan ketika kita berbuat baik toh kan akan balik ke kita lagi.. jadi tidak ada yang dirugikan. Allah pun sudah berjanji, ketika kita bersedekah maka akan dikembalikan kepada kita 10x lipat dari apa yang kita sedekahkan. So, siapa takut buat berbagi, insyaAllah tidak akan mengurangi milik kita, bahkan akan menambah, amien!

Sesuai aturan, bagi nanti yang komen, maka wajib meneruskannya dengan cara posting di FB, Path,  blog, atau twitter dan semacamnya dan nanti dia wajib memberikan hadiah kepada 5 orang yang komen. Dan sesuai juga sama kutipan di atas, insyaAllah nanti akan saya kirimkan sekedar tanda kasih dari saya untuk 5 orang yang komen dan mau ikutan program ini.. cuma saya minta alamat Indonesia aja yaaaaa ^_^

Bismillah… semoga niat baik saya diijabah Allah, amien, dan buat temen-temen yang pengen ikutan juga… semoga Allah member kemudahan, amien amien amien!!

TerAmerican Risoles, TerChoco Devil, dan Seputar Abu Kelud

Jadi malu sama Sondang waktu dibilang aku dah lama gak posting resep baru… tapi emang rasanya dah lamaaa banget aku gak masak di luar masak rutin… masaknya sekedar masakan harian yang kayaknya jumlah resep yang kukuasai  gak cukup buat ganti-ganti selama sebulan ^_^… dan aku bukan yang model pintar bikin modifikasi. Nama masakan beda-beda tapi sebenarnya cuma tumis/oseng yang diganti isinya.

Makanya setelah lama gak nyobain hal baru… kepikiran pengen coba bikin American risoles kayak yang pernah diposting mb Tituk.. ya baru sekitar 2 minggu lalu tereksekusi niatan ini. Cuma seperti biasa.. aku kan ratu nekad.. jadi tiap lihat resep, dikira-kira, bagian mana yang kira-kira bisa diskip, dan mana-mana yang gak perlu dipake. Dan setelah beberapa waktu cuma omong doang ke anak-anak urusan mau bikin si American Risoles ini, akhirnya jadi juga bikin. Dari sisi kulitnya aja, dasar aku pemalas, ya aku cuma beli kulit lumpia itu. Terus yang agak usaha adalah di jagung manisnya, yang karena aku beli jagung segar, jadi dia aku tumis pake bawang putih dan merica dulu sekalian memasukkan wortel.. oya, supaya rasa jawanya tetap dapat, telur puyuh yang aku pakepun aku masukkan ke semur yang aku bikin waktu itu, biar ada rasanya.

Dan yang ada penampakannya jadi kayak gini…

Image

Dan apa komentar anak-anak dan suami??? Yang suka mah sudah bisa ditebak, Dzaky sama Vera. Rafi BIG NO kalo sama makanan begini, dia tidak suka berbagai makanan yang menurut dia wujudnya mblenyek. Shita cuma mau yang bagian ada telurnya.. sementara Lila hanya makan di gorengan pertama, itupun cuma sepertiga bagian, habis itu dah males dia. Suami?? Waaahhh kayaknya bakalan jadi makanan camilan yang lumayan sering direkues nih ^_^.

Komentar yang sama bunyinya adalah.. KURANG MAYONYA buuuu…. Ya habis kalo kebanyakan takut susah melipat jadi bentuk yang manis.. alasaaaannnnn aja ibu ini.. yo wes, akhirnya makannya sambil dicocol saus sambal dan mayo dong. Alhamdulillah pada suka.. buat resepnya silakan lihat langsung ke TKP ya… habis kalo bikinanku kebanyakan skipnya.. malu-maluin.

Untuk Choco devil ini juga kepancing karena kok kayaknya lagi ngehitz.. jadi pas mbak Titi posting resepnya, langsung kepikiran pengen coba juga, dan karena kayaknya terkendali tingkat kesulitannya.. ya ayolah bismillah.

Dan kayak biasa.. aku kan selalu yang bukan penurut, jadi yang ada ya penuh kenekadan aja.. mulai dari gak punya kertas roti, cari di warung sekeliling rumah kok ya pada tutup semua.. kayaknya masih pada sibuk bersihin rumah dari abu… terus juga gak punya gula kastor dan juga blender satu-satunya sudah wafat.. jadi nekad aja pake gula pasir.. eh tapi Alhamdulillah tetap jadi kok… dan kebeneran pas ada tamu, aku suguhkan aja.. eh komentarnya… terima pesenan juga mbak?? Hehehehe… geer jadinya. Sayang fotonya gak ada… dan buat resepnya langsung main ke tempat mbak titi aja ya.

Oya, kabar seputar rejeki kami menerima kiriman abu dari gunung Kelud.. Alhamdulillah hanya sedikit abu saja yang kami terima.. yang hanya dalam waktu kurang dari 2 jam, abu di atas tanah sudah mencapai hampir 5cm.. jauh lebih parah daripada waktu gunung Merapi meletus.

Waktu itu Jumat, 14 Februari yang sedianya akan jadi hari sibukku karena agenda yang sudah menumpuk.. dan diawali dengan suasana jam 4 pagi yang aneh.. aku ke belakang mau salat, dan lihat di ruang terbuka depan mushola yang lantainya kelihatan aneh.. terang gitu… tapi aku masih gak ngeh.. aku lanjutkan salat dan pas mau lanjut salat subuh, aku yang penasaran lihat lagi ke jemuranku yang semalam tetap berada di luar dan aku hampir teriak karena ternyata di atas jemuran itu sudah menumpuk abu dan semua baju yang di tiang jemuran gak ada yang kelewat.. semua kena.. langsung nyesek.. karena yang di situ itu baju-baju seragam dan hasil dari muter 2x mesin cuci, hiks.

Habis itu baru sibuk cari info kondisi di kota gimana dan teman-teman menjawab kondisinya tidak jauh beda dengan di rumahku. Aku sms guru Dzaky yang langsung dibalas dengan sekolah libur, sms guru Rafi dan Shita yang ternyata pake nunggu konfirmasi dengan sekolah dan juga aku sendiri yang Alhamdulillah ternyata libur juga. Suami doang yang karena termasuk aparat pemerintah, jadi paling tidak harus lihat kondisi wilayah.

Dan suasana memang terasa lebih mencekam, pas aku terpaksa harus keluar buat ke pasar… hiyaaahhh.. jalanan itu jarak pandang gak ada 5 meter, dan hampir semua orang pake jas hujan, buat melindungi diri dari abu… pasar pun sepiiii… yang jualan pun hanya orang-orang tertentu yang nekad dan menunggu orang nekad kayak aku ^_^. Pulang dari pasar, coba mampir minimarket cari roti tawar dan udah gak ada dong… udah habis yang juga siap-siap long weekend di rumah.

Yang bikin ketawa miris karena hari kamis itu aku sms suami minta ijin pulang agak telat karena kudu ambil dan antar barang dan dijawab suami, mbok ya jangan sering-sering pulang telat, kasian anak-anak yang di rumah ketemu sama ibu cuma bentar, juga dzaky yang capek karena harus ikut ibunya muter-muter… dan Allah langsung membalas dengan jumat itu semua libur jadi bisa seharian sama ibu walaupun rumah berselimut abu yang bikin kita gak bisa kemana-mana.. tapi pada sukaaa karena bisa kruntel-kruntel terus sama ibu… Alhamdulillah selalu ada hikmah yang bisa kita ambil.

Dan yang namanya hujan abu ini malah bikin suasana syahdu, berasa winter gitu… hanya saja si putih itu asalnya dari abu dan bukan salju… sayang lagi… gak bisa foto-foto… begitu ibunya keluar, anak-anak maunya ngikut.. hiii… abunya itu sayangkuuu…. Gak enak banget kalo kena mata, hidung, dan mulut. Yang kudu disyukuri lagi, di daerahku, minggu pagi turun hujan yang derasss… cukup deras sampai bisa membersihkan genteng dan abu dari pohon-pohon di kebun… padahal sebelumnya sempet ngenes juga karena senin aku dah harus masuk kantor sementara anak-anak masih libur.. gak kebayang Vera harus menjaga anak 4 dan masih harus siram-siram sekitar rumah buat mengurangi dampak abu masuk ke rumah kita.

Seminggu lebih sudah berlalu… sisa-sisa abu masih lumayan banyak di rumah, ya pelan-pelan saja membersihkannya… betapa kekuasaan Allah itu tidak bisa kita pungkiri ya.. bagaimana mungkin jarak yang sejauh ini dari Kelud dan masih kecipratan rejeki-Nya.. subhanallah. Ma kasih banyak buat teman-teman yang ikut prihatin dengan apa yang terjadi pada kami di Yogya, semoga Allah selalu memudahkan urusan kita ke depannya, amien… Dan ketika Allah memberi kita ujian, maka Dia jugalah yang akan membantu kita menemukan jawabannya….

Dzaky 10 tahun

Postingan super duperrr telat… tentang ulang tahun anak sulungku.. Dzaky. Alhamdulillah sudah usia 10 tahun sekarang dia, sudah semakin mendekati baligh ^_^. Mulai dari mana ya ceritanya?? Lahir di tanggal 11 Februari 2004, merupakan anak yang sangat diharapkan karena ayah-ibunya sudah menunggu dia  hampir 3 tahun lamanya dan diharapkan sama kakungnya karena merupakan cucu pertama laki-laki. Sedikit cerita tentang Dzaky ini pernah saya ceritakan di sini.

Yang paling dia pikirkan pas menginjak usia 10 tahun ini, dia deg-degan karena ini usia di mana kita menekankan pentingnya tanggung jawab ibadah,terutama salat dan tilawah dia… pernah kita bilang ke dia.. di usia 10 tahun ntar, boleh lho ibu atau ayah menendang kamu kalo kamu gak mau atau malas salat. Ya Alhamdulillah, dia lumayan konsekuen dengan itu. Apalagi setelah kelas IV ini, sekolahnya lebih menerapkan disiplin, yang tadinya masuk jam 7.15 tapi dikasih jeda boleh sampai jam 7.30… sekarang sudah tidak lagi, jadi siswa kudu datang maksimal jam 7.15 dan dalam sebulan paling banter hanya boleh terlambat 3x.. Alhamdulillah, itu bisa bikin dia lebih disiplin. Termasuk urusan dibangunin pagi juga jadi lebih mudah karena dia ada kepentingan tidak boleh terlambat ini.

Kalo dari sisi salat memang aku baru menanamkan yang penting salat 5 waktunya dulu, cuma kayak salat subuh dia belum bisa awal waktu, jadi aku menekankannya yang penting salat subuh. Lalu sudah hampir dua bulan ini Dzaky aku ikutkan ODOP (One Day One Page)… ikutan maknya … cuma yang versi anak-anak.. jadi program ini adalah usulan para mak ODOJers yang sebagian anaknya iri kok maknya pada punya grup tilawah.. mereka pengen juga, jadi kemudian dikoordinir, dan karena baru latihan, jadinya mereka hanya ‘diwajibkan’ setor bacaan satu hari satu halaman saja.kesenengen ibunya karena jadi ada teman saling mengingatkan kalo belum menjalankan kewajiban.

Image

Seriusnya yang lagi menyelesaikan jatah tilawah.. hari itu dia bisa menyelesaikan 1 juz dalam sekali duduknya..

Dari kecil, Dzaky ini amat sangat mbok-mboken banget (walah bahasanya lebay banget), apa-apa sama ibu. Bahkan pas kita di Jepang.. sampe dibilang kayak perangko karena nempel terus sama ibunya.. dan sekarang karena sekolahnya beda sama adik-adiknya, ya udah frekuensi sama ibunya yang paling banyak.. dan itupun masih protes kalo sampe rumah adik-adiknya minta jatah.

Yang jelas, sampe sekarang dia masih my best friend.. anak yang sangat memahami ibunya, yang paling jarang protes kalo dimarahi ibunya karena katanya kemarahan ibunya pantas dia terima (ibu kalo marah nalar katanya).

Met milad ya mas Dzaky sayang… semoga sesuai namamu, kamu jadi anak yang terpuji, cerdas, dan selamat dunia-akhirat… dan tetaplah selalu jadi sahabat terbaik ibu ya sayang, love you always…

Aku Cemburu…

Sama teman-teman di Grup ODOJ yang bisa dengan mudahnya mengambil lelangan yang Juz yang ditawarkan… sepertinya begitu mudahnya mereka berinteraksi dengan Qur’an sementara aku masih tertatih-tatih begini… ada teman yang pernah sehari bisa membaca 6 juz, padahal aku waktu itu baca 2 juz lebih dikit aja udah yang sampai ‘terengah-engah”… apa rahasia mereka ya??? Salahkan kerjaan rumah yang tidak ada hentinya?? Salahkan anak-anak yang tiap ibunya di rumah maunya nempel semua? Atau salahkan diri sendiri yang belum pandai mengatur waktu?? Ya tentu saja yang terakhir lah… masih kudu menata lagi manajemen waktuku… kalo orang lain bisa kenapa aku tidak??? #colek mbak Tituk

Sama ibu-ibu yang bisa selalu membersamai anak-anaknya. Dengan waktuku yang hampir setengah hari di luar rumah, aku merasa banyak hal yang hilang di waktu-waktuku tanpa mereka… ya ini kegalauan seorang ibu yang bekerja di luar rumah tapi kaki satunya ditinggalkan di rumah… ya walaupun kalau aku full di rumah belum tentu bisa menghadapi anak-anak… tapi rasa itu tetap ada. Jangankan liat ibu-ibu yang bisa selalu sama anak-anaknya, orang lihat Lila tidur dipangku ayahnya aja aku cemburu… hahahaha… beneran galau

Sama teman-teman blogger yang bisaaaa aja punya ide bagus buat ditulis, bisa ngungkapin satu cerita sederhana jadi menarik, bisa selalu punya bahan buat ditulis, dan bisa konsisten nulis dengan rajin. Tulari aku virus kreatif kalian dong teman-teman….. ^_^ please, please, please??? #kedip-kedip merayu

Sama mereka-mereka yang begitu mudahnya bisa beramal, pada para guru/dosen yang selalu bisa mengajarkan ilmu pada murid/mahasiswanya, pada para dai yang bisa sedemikian rupa berjuang menegakkan agama, pada mereka yang punya energi lebih yang manfaatnya  bisa dirasakan ke orang-orang di sekitarnya… #ngaca ke diri sendiri yang urusannya masih ke urusan domestik terus, hiks

Sama teman-teman yang sudah bisa lanjut kuliah lagi… apalagi yang dapat  beasiswa… #gelitikin Sondang biar cepet cerita liburannya ke Medan. Ini cita-cita lama yang belum juga ada pencerahan lagi setelah kesempatan yang pernah ada itu dengan amat sangat terpaksa ditolak. Semoga ke depan segera ada jalan, amien. Doakan saya ya…… ^_^

Khitan for My Boys

Ini anak-anak baru libur sekolah.. dah sejak tanggal 22 kemarin. Dzaky yang belum terima rapor tapi diliburkan karena para guru mengisi rapor, jadi dia yang paling panjang liburnya karena nanti masuknya masih tanggal 13 Januari 2014. Mau liburan kemana bingung karena ibunya dah tidak punya jatah cuti, sementara si ayah kalo akhir tahun pasti sibuk patroli di malam natal dan tahun baru.

Eh sebelum lanjut, Alhamdulillah rapor Rafi bagus, rapor pertamanya di SD ^_^, nilai Alhamdulillah di atas KKM semua, meski kata bu gurunya, pas UAS nilainya agak menurun, tidak seperti biasa. Tapi ibu udah bersyukur kok Kak.. bisa dapat rata-rata 91,7 sudah merupakan prestasi yang luar biasa… peer buat ibu ya semakin membersamai terutama di baca Iqra, karena Rafi termasuk agak lambat perkembangan baca Iqra-nya.

Kalo Shita yang masih peer kemandirian dan keberaniannya di sekolah. Beda di rumah, gak tau kenapa kalo di sekolah mendadak jadi manjaaaaa banget sama bu gurunya.

Sementara Dzaky yang terima rapor tanggal 27 kemarin, karena angkatannya sekarang mengikuti kurikulum 2013, jadi yang ada rapornya jadi kayak rapor TK lagi, gak ada nilai angka, hanya kalimat-kalimat dari ustadz-nya. Secara umum sudah di atas KKM Alhamdulillah, semoga bisa ditingkatkan terus ya mas ^_^.

Balik lagi ke rencana liburan… akhirnya kita fixkan aja untuk menjalani rencana yang sedianya dilaksanakan liburan kenaikan kelas kemarin… apa ya??? Anak-anak cowok minta DIKHITAN. Pas mau kenaikan kelas dulu, Dzaky yang rencana mau dikhitan dulu, tapi kan waktu itu liburannya bertepatan dengan ramadhan dan idul fitri, jadi rada ribet urusannya kayaknya, jadi rencana itu kita pending. Semakin kesini, eh malah di kakak juga ikutan pengen sekalian disunat… ya oke deh sayang. Cari-cari tanggal, pilihannya tanggal 21 atau 24 Desember kemarin. Setelah dipikir-pikir, akhirnya kita pilih tanggal 24 supaya ada waktu 2 hari, ayah sama ibu libur, jadi bisa nungguin di rumah.

Tanggal 24 sore habis ashar, ayah dan dua cowok itu berangkat, yang awalnya kudu sama ibu, akhirnya ibu ditinggalkan pergi, hehehehe… sekitar jam 5 sore mereka datang daaaannnn nyante banget gitu… antiklimaks banget sama yang kita bayangkan. Rafi yang malah cuek banget, Dzaky yang agak-agak meringis-meringis gitu. Mulai sakitnya udah sekitar isya kalo gak salah… malamnya dua-duanya agak susah tidur… ngeluh yang susah pipis lah, susah pake celana lah, pake sarung gak enaklah… dan ibunya bukan menenangkan malah bilang.. itu baru sedikit dari bagian tubuhmu yang sakit… lha ibu dulu pas nglairin kalian sakitnya macam-macam.. hahahaha.. gak mau kalah. Agak lama juga mereka sembuhnya.. Rafi malahan kalo bangun tidur bisa yang nangis gitu, dan baru kemarin mulai tidak nangis lagi.

Image

Disuruh foto santai malah lebay gitu mereka, malah jadi kayak foto ala tahanan gini ^_^

 

Khitan sendiri ada beberapa pendapat ya.. ada yang bilang kalo hukumnya sunnah, tapi ada juga yang mewajibkan seperti firman Allah dan hadits nabi seperti berikut

`Kemudian kami wahyukan kepadamu untuk mengikuti millah Ibrahim yang lurus` (QS An-Nahl: 123).

Dan hadits dari Abi Hurairah ra. berkata bahwa Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda, `Nabi Ibrahim alaihis salam berkhitan saat berusia 80 dengan kapak`. (HR. Al Bukhari dan Muslim).

Kita diperintah untuk mengikuti millah ‘Alaihis Salam karena merupakan bagian dari syariat kita juga`.

Dan juga hadits yang berbunyi,

`Potonglah rambut kufur darimu dan berkhitanlah` (HR. As- Syafi`i dalam kitab Al Umm yang aslinya dri hadits Aisyah riwayat Muslim).

Ya saya dan suami si berpendapat kalo khitan itu wajib, dan usia mereka rasanya pas gitu, 9 dan 7 tahun. Dan alhamdulillahnya, mereka tidak menuntut apa-apa, malah pas kita tanya mau undang saudara atau tetangga buat syukuran gak?? Mereka jawabnya, ngapain pesta?? Wong kita aja baru kesakitan, hihihihihi… oke deh Alhamdulillah kalo kalian paham esensinya bukan di pestanya tapi bagaimana bahwa khitan itu tujuannya menghilangkan kotoran beserta tempat kotoran itu berada yang biasanya terletak di bagian dalam dari kulit terluar penis. Serta untuk menandakan bahwa seorang muslim telah memasuki kondisi dewasa. Ya intinya dengan khitan kan mereka sudah dianggap dewasa ya?? Sama dengan bahwa mereka tanggung jawabnya pun sudah makin besar.

Image

Time flies, kemarin masih pada gaya-gaya gini.. eh sekarang yang sudah khitan aja… Love u my angels… muuaaahhhhhhh

 

Mudah-mudahan Dzaky-Rafi jadi anak salih, dimudahkan jalannya menuju kesana karena sudah memenuhi salah satu syarat dan ketentuan-Mu ya Allah… amien ya rabbal ‘alamien!!

 

Homemade Mi Ayam Bakso dan Roti Manis

Dah lumayan lama gak posting resep favorit keluarga ternyata ya?? Kali ini pengen nulis yang minggu kemarin baru aku bikin, mi ayam bakso, dan percobaan satu resep baru… roti manis.

1.       Mi Ayam Bakso

Mi ayam ini kalo pas masak bisa bikin mak satu ini kegeeran banget, karena selalu menuai pujian dari anak-anak, hihihihi. Dan selalu Dzaky-Rafi itu makannya nggilani banyaknya… alhamdulillah kan??

Dulu diajarin mamaku, antara ayam sama kuah dibuat terpisah, dan yesss… lebih ribet kan?? Nha pas di Fukuoka dulu, temenku kasih tips lebih mudah.. biar gak ribet-ribet banget… harap maklum, ini orang banyak maunya tapi gak mau ribetnya ^_^

Jadi begini resepnya:

Bahan:

1 dada ayam utuh, ambil dagingnya, potong-potong dadu sesuai selera… tulang ikutan dipotong aja

daun bawang (kemarin aku beli Rp. 1000) dirajang halus

bakso sesuai selera

3 bungkus Mi telor (lebih bagus kalo mi basah yang buat mi ayam itu… tapi mahal ^_^)

Sawi ijo

Bumbu:

5 siung Bawang putih

3 siung bawang merah

2 butir kemiri

Merica, daun salam, daun jeruk, serai, jahe secukupnya

Garam, gula jawa, kecap secukupnya

Air panas secukupnya

Cara bikinnya:

          Ulek merica dan duo bawang, kemiri, jahe sampai halus… tumis bersama daun-daunan tadi

          Masukkan ayam, aduk sampai tercampur bumbu rata, masukkan bakso, kasih air dikit, tunggu sampai ayam empuk

          Masukkan daun bawang, guyur dengan air panas, masukkan juga gula pasir dan kecap, tunggu sampai mendidih dan rasanya pas, matikan

          Sembari menunggu ayamnya matang, bisa sambil merebus mi, sayur dan bikin sambalnya. Kalo aku si cuma cabe rawit yang warna-warni + bawang putih direbus bentar, terus diulek

          Kalo sudah matang semua, sajikan dalam mangkok, enak disajikan panas-panas, ditambah pangsit lebih yummy ^_^

PS: rahasia kenapa pake air panas, ternyata biar si kaldu bisa keluar sempurna katanya… dan memang bener kok, ngaruh banget di rasa… dan jangan ragu nambahi kecapnya ya…

Image

Gambarnya minjam dari sini, karena selalu lupa mau motret… tapi mirip-miriplah sama yang aku bikin

2.       Roti Manis

Kalo yang ini rada maju-mundur  mau ditulis atau gak, secara kemarin tidak terlalu sukses bikinnya, tapi untuk rasa dah dapat kok. Resep ini dapatnya dari fermipan yang biasa aku beli, jadi di dalamnya kan ada resep donat dan roti manis gitu…

Jadi kira-kira resepnya begini, setelah kuvariasi sendiri juga:

1 kg gandum

2 sachet fermipan

3 sdm Susu kental manis

500 ml air

½ sdt baking soda

100 gr mentega

1 butir telur

Meses secukupnya (pas punyanya cuma ini)

Cara bikin:

          Aduk semua bahan sampai kalis (setengah jam lamanya kata resep), tutup dengan lap basah sekitar 15 menit, bentuk adonan sesuai selera (aku bikin isi coklat dan tanpa isi), letakkan di Loyang yang udah diolesi minyak, kasih jarak

          Tunggu sampai adonan mengembang 2x lipat, oven sekitar 15 menit, keluarkan, olesi mentega di atasnya

Image

itu atasnya aku olesi kuning telur.. tapi jadi keliatan gosong, terus mamaku bilang, kasih mentega aja pas dikeluarkan dari oven…

Keliatannya gampang ya?? Tapi kemarin bikinanku tidak terlalu mengembang, kata mamaku si, itu gara-gara kurang lama nguleninya dan kurang lama ngebiarin mengembangnya… oke, kapan-kapan dicoba lagi deh… ^_^

That Jleb Moments

Lama juga ya gak update blog, dah lebih dari seminggu. Pekerjaan setelah penerimaan Laporan Tugas Akhir mahasiswa ngantri panjang, jadi sampai gak bisa disambi yang lain. Dari mulai masuk kantor sampai jam pulang ya berkutat terus di meja, mulai input data laporan ke web perpus, print sekaligus nempel label dan diakhiri dengan meletakkannya di rak, huff, akhirnya tinggal dikit, istirahat dulu aja ah… Masih belum sempet tulis jalan-jalan kita ke kebun binatang beberapa waktu lalu.. sekarang mau sharing dulu beberapa hal yang sempet bikin aku jleb-jleb banget.

1. Kemarin sore, pas habis jemput Dzaky, tiba-tiba dia ngajakin aku buat puasa sunat 10 Muharam… heee??? Subhanallah, beneran yang cess banget hatiku.. anakku dah gede aja ya.. malah ngajakin emaknya puasa sunat. Aku yang dari kemarin maju-mundur niatnya ya jadi yang semangat. Bahkan ayahnya pun akhirnya mau ikut juga. Rafi juga pengen ikut puasa tapi dia takut lemes karena hari ini jadwalnya renang di sekolah. Nah tadi pagi juga gampang banget bangunnya, yang langsung makan, ikutan jamaah subuh, tidur bentar, eh jam 5.30 dan mbangunin aku yang ketiduran karena neneni aila. Alhamdulillah, nikmat apalagi yang bisa kuingkari kalo begini? Pas kita berangkat menuju sekolahnya, aku tantangin, gimana kalo belajar puasa senin-kamis?? Hayuk katanya… wah asyik ni ibunya dapat temen ^_^

2. Di acara pekananku kemarin dapat tausiah yang sangat mengena di hati. Ya ini tentu saja baliknya ke aku sendiri yang beberapa waktu ini rasanya baru pengen cuma di rumah, khusus mengurus rumah, gak usah kemana-mana… fokus ke keluarga doang. Ya di situ diingatkan, kalo alangkah lebih baik kalau kita itu punya banyak peran, selain sebagai ibu rumah tangga, ya kita masih harus aktif di masyarakat, di sekolah anak-anak kita, atau juga di kantor bagi yang bekerja. Kenapa begitu? Ya karena kita tidak pernah tahu mana perbuatan/amal kita yang baik atau mana yang tidak baik. Analoginya, dengan banyak kegiatan kan diharapkan bisa menutup/menambal kekurangan kita.. jangan sampai cuma punya satu peran aja gak baik.. walah, mau bawa bekal apa nanti kan kalo cuma satu aja gagal?? Hiks.. ya jadi kepikir sama dengan kenapa kita disuruh banyak-banyak melakukan ibadah sunah… ya buat nutup kekurangan yang wajib kan? Balik lagi ke manajemen waktu dan hati nih kayaknya.

3. Gegara gigi gerahamku cuil seperempat beberapa waktu lalu juga bikin aku rada mewek… fase menurunku sudah datang… kalo kita dilahirkan dengan tanpa bisa apa-apa yang kemudian semakin bertambah pintar dan semakin lengkap dan berkembang anatomi tubuh kita… maka ada saatnya kelengkapan itu juga akan satu-persatu dicabut dari kita. Awal dulu dimulai dengan mata yang mulai kudu dibantu kacamata… nha mulai hamil anak kedua mulai deh terasa masalah di gigi.. dan ini terus berlanjut. Malam pas gigi itu patah, aku bilang ke Vera.. kok aku jadi takut ya?? Kalo sewaktu-waktu Allah memanggilku.. sementara aku masih belum siap… huaaaaa… Vera yang protes-protes serem aja dong?? Ya back to kudu bermuhasabah diri kan… udah makin berkurang jatah umur, sementara rasanya kewajiban yang ada banyak banget yang belum dilaksanakan, masih banyak hutang yang belum dibayar… so little time but there is so much things to do… Bismillah semoga semua bisa dijalani dengan baik… amien!!!

Pay It Forward

 Sabtu-minggu kemarin mama pulang ke Temanggung dalam rangka kondangan di 3 tempat. Sampai di sana ketemu tetangga yang punya ladang yang lagi panen ketela pohon, jadilah mama minta beberapa. Gak taunya ngasihnya itu yang sekarung gitu, gubrakk, emang yang mau makan se-RT  bu??? Dan belum kelar, pas mama mau kembali ke Yogya, tetangga yang lain juga kasih lagi sekarung ketela dan sekarung nasi jagung yang masih mentah (inthil namanya di tempatku sana).

Ya berhubung rumahku yang paling banyak penghuninya, jadilah ibu menurunkan para bawaan itu terbanyak ke saya… jadi hari minggu malam itu sibuk kupas-kupas singkong, cuma aku rebus doang, mau bikin yang lain tidak punya kelapa parut. Senin pagi melipir bentar ke pasar cuma beli kelapa muda yang udah diparut, terus malamnya lanjoootttt, parut-parut si singkong, lagi males buka resep, jadilah cuma bikin cemplon, sawut, dan lemet. Lumayan, selasa pagi bisa bawa sebagian ke kantor dan yang lain ke tetangga dekat rumah.

Bicara tentang  kebaikan orang lain, saya termasuk yang sangaaaattttt beruntung dikelilingi orang-orang baik. Sebut saja lingkaran terdekat, papa-mama dan adik-adik. Dari dulu sampai sekarang ini, mereka selalu dengan entengnya membantu sekuat tenaga mereka, gak diminta aja mereka selalu menawarkan, apalah lagi kalo saya sampe bilang. Belum lagi dari kakak-adik papa-mama… gak tahu deh gimana cara ceritanya, secara terlalu banyak. Nanti lingkaran itu semakin membesar, tetangga yang dengan santainya berbagi jika mereka punya apapun, teman-teman yang super baik bahkan sampai ada yang berasa jadi saudara ketemu gede.

Kadang suka malu kalo ada yang bilang terima kasihnya sampai sebegitunya ketika aku ngasih sesuatu ke seseorang, karena rasaku kan itu bukan murni dari aku, aku cuma sekedar meneruskan kebaikan/rejeki yang aku dapat ke yang lain . Juga kadang karena bingung kan, karena misalnya kayak di rumahku Temanggung, masa-masa panen bawang putih, kol, kacang merah… minimal tetangga sekitar rumah pasti ngasih sedikit dari hasil panenan mereka yang akhirnya bikin dapur rumah penuh dengan hasil panenan. Lha masak kayak kol mau disimpan semua di kulkas, gak akan cukup kan? Jadilah papa-mama bawa itu hasil upeti.. eh panenan tetangga itu ke yogya misalnya, ntar kita bagi-bagi ke tetangga sekitar rumah, juga ke saudara yang ada di Yogya.

Ketika aku pindahan rumah 3 tahun lalu juga saudara-saudara dari Temanggung datang buat nengokin kita, dan yang mereka bawa itu seolah-olah kita mau punya hajat besar, dari yang bawain bawang merah-putih, buncis, kol, cabe merah-ijo, bahkan ada yang bawa tahu-tempe… sampe makanan kecil buat anak-anak juga dibawain… subhanallah, dah repot jauh-jauh dari Temanggung, masih juga repot mikir mau bawa apa buat dikasihin. Yang ada, habis mereka pulang, aku yang sibuk sms saudara ada yang mau ini/itu gak? Bagi-bagi ke tetangga biar kata cuma dapat buat satu kali masak…

Intinya aku kadang mikirnya gini, apa yang kulakukan sampai pantas mendapatkan semua kebaikan ini? Soalnya aku mikirnya, apa yang kulakukan juga kan HANYA meneruskan apa yang dilakukan orang lain. Sampai kemudian ada kejadian yang bikin aku jleb jleb banget dan asli bikin mewek… ada adiknya eyang yang datang berkunjung ke rumah. Mereka rawuh dalam rangka pengen liat rumah kita… dan pas masuk dan ‘inspeksi’ lihat-lihat rumah dan sekelilingnya, eyang putri begitu saja ngendiko: “Wah jan rejekimu mbak entuk omah sak mene gedene… iki bejamu lan balesan gusti Allah karena Papa ndisik apik karo kabeh wong” (Wah rejekimu mbak dapat rumah segini gede, selain keberuntungan, juga pasti tidak lepas karena KEBAIKAN papa pada semua orang). Kalimat itu beneran masih sering terngiang di kepalaku …. ya kalimat itu sangat bener adanya… semua kebaikan yang kami dapat memang sebagian besar  berasal dari apa yang papa-mama, atau eyang-eyang kami lakukan. Kami, aku itu kecipratan efeknya.

Jadi nyambung ke salah satu materi yang pernah kudapat, bahwa yang namanya menyebarkan kebaikan itu sebenarnya kita sedang menanam. Kalo dirawat dengan baik dan hati-hati ya ntar ketika panenan, kita juga yang mendapat hasil yang bagus. Dan hasil ini kan bukan cuma si penanam yang merasakan, tapi juga keluarganya pasti ikut menikmati hasil panenannya. Tapi jangan salah, ini juga berlaku sebaliknya ya…

Jadi, ya kudu lebih semangat menanam kebaikan. Apa yang sudah biasa kita lakukan yang seyogyanya kita lanjutkan dan alangkah lebih baik kalo kita cari celah dalam mencari lahan baru. Sekedar senyum pada orang yang kita temui pun insyaAllah sudah jadi satu catatan kebaikan kita. Betapa nikmatnya bisa tersenyum… dan ini kualami sendiri. Jadi tiap berangkat pagi kan aku selalu lewat satu jalan, di mana biasanya kayaknya itu jamnya si ibu nyapu halaman. Awal-awal cuma senyum permisi numpang lewat bu… lama-lama si ibu itu seperti memang sengaja menungguku lewat dan beliau akan memberikan senyuman hangatnya, waaahhhh, segarnya hatiku. Dan sebenarnya senyum ini amalan paling mudah kan?? Ya karena levelku baru bisa kasih yang gratisan, kayak senyum ini, jadi emang aku hobi banget ngajak senyum orang lain, sampai kadang anakku nanya, siapa to bu?? Gak tau mas… heheheh. Kadang dia sampe bilang, ibu itu stress, gak kenal kok disenyumi… ya apa salahnya kan??

Ayo lakukan kebaikan selalu, apapun yang kita bisa, sekecil apapun, kecil tapi kalo terus-menerus kita lakukan ya pasti jadi banyak kan? Kalo biasa melakukan secara rutin, maka insyaAllah tidak ada yang berat… lakukan mulai sekarang, mulai juga dari diri sendiri, yang jika kita baik, insyaAllah lingkungan terdekat kita juga lama-lama pasti mengikuti… amien.

Kisah Tukang Ojek #2

Yang namanya tukang ojek mah biasanya girang ya kalo dapat penumpang, tapi tukang ojek yang satu ini beda, pekan kemarin dapat tugas yang lumayan bikin pengen panggil tukang pijet. Berawal dari suami yang ada acara di Malang Jumat-Minggu, dan harus berangkatnya kamis malam. Awal rencana, suami ke stasiunnya pake mobil, bawa dzaky tuk nginep di rumah oomnya, sekalian beliaunya diantar sama si oom malam itu.

Rencana berubah, suami gak jadi naik mobil, dan minta diantar aja pake motor… huaaa, takut Ayah, kan kereta jam 10 malam, berangkatnya gak masalah, lha pulangnya kan daku sendiri.. mana sekitar 12 km dan bukan yang jalan raya gitu kan jalan ke rumahku itu. Suami tetep keukeuh minta dianter, pake ngrayu, jam 8 gapapa wes, biar ibu ntar gak kemaleman pulangnya, kan masih banyak temennya di jalan… hhiiiii, daku masih rada takut. Tapi akhirnya diiyain.

Kamis itu, sebenarnya setelah acara rutin pekanan, kita mau tengok temen yang habis lairan, tapi kan aku masih harus pergi lagi, jadi skip gak bareng mereka nengoknya, pulangnya mampir beli bakpia buat oleh, sampe rumah udah jam 6.15 aja. Alhamdulillah anak-anak cewek kooperatif, pada cepet aja tidurnya, jadi jam 8.15 kita bisa berangkat tanpa melalui drama ada yang klayu.

Sampai stasiun ya cuma yang dadah-dadah cantik doang, dan balik kanan aja deh, sampe rumah dan 9.30an. anak-anak cowok belum tidur dan aila juga yang bangun aja dari tidurnya, ikutan mas-kakak liat pertandingan bola. Aku dah langsung yang nyiapin mental anak-anak, dzaky yang biasanya berangkat jam 6.45, besok pagi kudu berangkat lebih awal, karena aku harus balik lagi ke rumah dan antar no 2 & 3 yang sekolahnya deket banget ma rumah.

Malam itu aku yang gak bisa tidur malah, gegara ngebayangin besok yang udah pegel aja, hehehe. Alhamdulillah pagi Dzaky sangat kooperatif, ma kasih sayang… jadi kita bisa cuusss jam 6 pagi, dari sekolah dzaky, aku mampir kantor, absen dulu, hihihi, langsung balik lagi ke rumah. Dan ternyata, pulangnya macet jalannya, masyaAllah… alhasil sampe rumah yang udah jam 7.10… huuuaaaa, langsung ganti sepatu, ambil tas dan teriakin anak-anak tuk cepat-cepat berangkat, thanks to Vera yang udah nyiapin anak-anak yang di rumah.

Kita langsung berangkat lagi, Shita yang agak rewel, kudu ada upacara gendong dulu sebelum bye-bye ibu, nitip pesan ke bu guru kalo hari ini aku nitip Shita yang harusnya pulang jam 1, tapi aku ambil sekalian jemput Rafi aja jam 3… gak kuat pinggangku kakak… Alhamdulillah bisa. Wes, langsung aku berangkat lagi ke kantor dan sampai dengan manis jam 7.45…. waahhh, dalam waktu kurang dari 2 jam dah menempuh kurleb 50 km ^_^

Sepanjang pagi, sms-an sama bulik yang di jalan kaliurang, dan berakhir dengan tawaran manis tuk nginep di sana… aku cerita suami tentang tawaran itu, dibolehin tapi cuma boleh semalam doang.. ya iyalah, si vera juga mau pulang ke Temanggung, sementara minggu aku dan Dzaky juga ada acara. Sorenya, kelar acara jemput-menjemput, aku tanya ke anak-anak mau nggak nginep di tempat eyang yuli?? MAUUUUU, hehehe, emang eyang kesayangan mereka ni… dan diputuskan, nginepnya bukan malam minggu tapi ganti jadi malam sabtu dong… doeeeennggggg…

Tahulah, sebagai manusia yang sangat cinta motor… #bilang aja gak  berani nyetir mobil.. gak mungkin banget kan boncengin anak 5 dalam satu motor?? Udah puyeng aja, karena ke rumah bulik ini dah yang 12an km aja kira-kira… jadi kejadian tadi pagi bakal terulang lagi kan?? ^_^

Oke, bismillah, kloter pertama, angkut 3 anak, si bungsu dan vera tinggal dulu di rumah… sampe tempat bulik, cuma ngedrop anak-anak, aku balik kanan lagi.. sampe rumah, salat maghrib dulu, kunci-kunci pintu, berangkat lagi deh. Total kalo aku jalan terus, hari itu mungkin dah sampe rumah Temanggung kayaknya.

Tapi semua terbayar dengan keceriaan anak-anak di rumah eyang yuli… tentang eyang yuli ini kapan-kapan perlu dibikin tulisan tersendiri kayaknya. Juga eyang yulinya kalo sama cucu-cucunya poll deh pelayanannya, maksimal banget.. sayangnya kayaknya melebihi sayang ibu mereka, hahahaha, parah ya?? Sabtunya pada males pulang dong… aku suka je di rumah eyang yuli, gitu terus alasan mereka. Untung tuan rumah ada acara, jadi bisa kupakai senjata tuk angkut anak-anak lagi pulang ke rumah. Aku mulai nganter jam 11 siang, selesai kloter kedua udah jam 1-an kalo gak salah, tepar semua anak-anak.. ibunya aja yang gak boleh tepar karena kerjaan rumah juga udah ngawe-awe minta disentuh.

Hari minggunya, pagi jam 10an antar Vera yang mau pulkam, cukup ke terminal Jombor saja… balik lagi ke rumah, dan kali ini bawa 4 anak ke Iromejan, tempat oomnya karena anak-anal cowok ada janjian ma teman sekolahnya, dan mereka mewajibkan diri datang. Fyi, dari rumahku ke Iromejan ini sebenarnya ada angkot sekali aja tapi kalo hari minggu wassalam, karena gak ada anak sekolah. Juga ke terminal terdekat kalo mau naik bis yak e Jombor itu, yang itungannya dah sepertiga jalan ke tempat tujuan. Belum kalo ntar kudu baliknya kemalaman dan dah gak ada bis? Cari taksi ya di Jombor ini…

Aku tahu… aku tahu.. pasti ada yang bilang, makanya cepetan belajar nyetir… hihihihi… iyaaaa, aku mauuu… cuma masih takuuuuuttttt……

Alhamdulillah lancar, kita  bisa merampungkan agenda kita hari minggu itu dan pulang juga dengan lebih aman… hanya ditutup dengan kabar heboh karena suami tidak jadi bisa pulang malam itu… masih ada acara tambahan. Baiklah. Tanya ke anak-anak juga, besok paginya mau puasa Arafah gak… mereka jawab dengan semangat, mau bu.. oke, insyaAllah kita puasa sama-sama ya Nak.

Senin pagi, sahur seadanya, Alhamdulillah Dzaky-Rafi bangun tanpa drama, Lila juga ikutan sahur, yang berakhir dengan dia tepar setelahnya. Rafi-Shita tidak libur, masuk setengah hari, jadi ya tukang ojek beraksi lagi, tapi gampilll, cuma dekat kan… habis antar ke pasar bentar cari bumbu rendang-gule, balik ke rumah gegoleran sama Dzaky-Lila doang, siang jemput lagi.

Yaaah, hebohnya cerita ngojek kali ini.. yang agak melegakan hanya karena tidak ada ayah dan ibu mertua, jadi acara memasak bisa agak nyante.. kan anak-anak makannya relatif lebih gampang, dadar telur doang juga udah oke.. apalagi kita juga tidak banyak di rumah, so, emang di setiap kehebohan, pasti ada kenikmatan yang bisa kita ambil, hihihihihi.