I LOVEEEE PUSKESMAS

Ada yang kalo berobat ke puskesmas? Angkat tangannya…. (ikutan ngacung sendiri)… iyaa, saya kalo meriksain anak atau periksa sendiri hampir selalu ke puskesmas dulu. Iya iya… dulu ada anggapan kalo puskesmas bukan tempat yang ‘meyakinkan’ buat periksa… (ini kata saya juga duuluuu). Yang jelas, saya dulu merasakan kalo puskesmas mah kesannya suram, pelayanannya gak oke, dokternya juga jarang ada. Sampai pas hamil anak pertama, gak kenal sama yang namanya puskesmas, urusan tetek bengek periksa hamil, lairan, dan sampai pas Dzaky lahir dan dia termasuk yang tiap bulan ‘hobi’ nengok rumah sakit ya kita jalannya ke rumah sakit. Pas Rafi, saya yang sudah lebih sering bermasyarakat (baca: sudah mulai rajin ikut arisan), jadi tahu kalo ternyata banyak perubahan yang terjadi pada puskesmas dan sekarang mereka sudah jauh lebih lengkap fasilitasnya. Akhirnya saya mulai ke Puskesmas buat imunisasi Rafi. Setelah itu ya tiap ada yang sakit pasti kita larinya ke Puskesmas dulu.
Hamil anak ke-3, cuma awal hamil aja periksa ke SPOG karena batuk parah yang sampai bikin sakit di perut, setelah itu lanjut ke puskesmas… cuma lairannya waktu itu tetep di klinik tempat lahir 2 masnya. Hamil anak ke-4 pun samaa, bahkan di anak ke-4 yang notabene sudah bukan anak pemerintah (dah gak dapat ASKES), saya ditawari buat ikut program JAMPERSAL (Jaminan Persalinan) dan karena akhirnya pun melahirkan di puskesmas juga (bukan di klinik seperti ke-3 kakaknya), ya kita bisa dapat kemudahan cukup bayar Rp. 100.000 saja buat biaya persalinan dan rawat inap. Rejeki anak memang.

Gambar ini adalah puskesmas tempat lahit Aila… Dulu ini depannya, tapi sekarang dah jauh lebih bagus, karena katanya ke depannya bakal jadi rumah sakit, wallahu a’lam. (gambar diambil dari sini)

Ya banyak faktor si yang bikin saya mantap melakukan periksa di puskesmas:
1. Yang paling utama mungkin sugesti diri bahwa di manapun kita memeriksakan penyakit kita, yakin aja bahwa dokter pasti memberikan pelayanan yang terbaik yang bisa diberikan.
2. Lain dengan jika periksa di rumah sakit atau tempat praktek dokter yang ‘katanya’ seringnya mereka jadi duta perusahaan obat tertentu, di puskesmas obat yang diberikan adalah obat yang standar… obat asli kalo kata ibu saya. Berhubung saya juga punya ibu yang asisten apoteker dan lumayan sering sering bantu teman-teman yang mengadakan aksi kesehatan, jadi sedikit banyak tahu lah obat-obatan dasar dan ya sebenarnya yang kita butuh kalo terpaksanya minum obat bukan merknya kan? Tapi lebih ke komposisi obat yang dibutuhkan.
3. Layanan di puskesmas sekarang jauuuhhhh lebih bagus, tempatnya juga sekarang lebih nyaman. Di kota Yogyakarta bahkan sudah ada beberapa puskesmas yang melayani USG dan rawat inap. Dan karena kebetulan tempat tinggalku sekarang (wilayah Sleman, kalo dulu masuknya kota) juga dekat sama puskesmas dan juga melayani rawat inap, makanya pas lairan Aila mantap aja ke puskesmas.. dasarnya juga meski yang 3 sebelumnya di klinik, tetep aja gak ada yang kena tangan dokter, Alhamdulillah semua lahirnya cukup dibantu bu bidan saja. Ya memang semua harus kita yang mantep juga kan? Ada yang mantepnya memang kudu sama dokter, nha kalo aku dasar emak penuh perhitungan.. dengan pertimbangan kalo persalinan normal pasti dokter hanya datang di detik-detik terakhir ya mending gak usah sama dokter sekalian ^_^.
4. Sebagai warga yang masih ber KTP kota, kami punya jaminan kesehatan gratis, jadi kalo periksa ke puskesmas ya gratis tis selama bawa ktp atau kartu keluarga bagi anak-anak yang belum punya KIA (Kartu Induk Anak). Dan lumayan banget lho, dengan pelayanan yang lebih baik, kita bisa dapat pelayanan gratis, kecuali untuk item-item tertentu kayak cek darah yang jenis tertentu atau perawatan gigi yang khusus kayak membersihkan karang gigi.
Kalo mau cari kekurangannya ya selalu ada, kalo buatku kurangnya yak arena buka prakteknya juga di jam kerja kayak kantor, jadi kudu ijin kantor tuk bisa kesana, dan ya namanya juga sedianya obat standar, jadi buat anak-anak yang susah minum obat… puskesmas tidak menyediakan obat yang enak rasanya, hehehe… maunya, dah gratis minta enak lagi ^_^. Tapi lebih banyak yang bisa disyukuri kok dari perkembangan yang terjadi di puskesmas, dan kalo bukan kita sebagai warga yang turut andil perbaikan, siapa lagi??
Jadi, bagaimana pengalaman anda dengan PUSKESMAS?

Iklan

22 thoughts on “I LOVEEEE PUSKESMAS

  1. Waaah ternyata udah banyak perkembangan ya… aku terakhir ke puskesmas ya duluuuu waktu masih kecil. Sbg anak PNS yg pakai askes ya memang puskesmas jujugane ya kalo sakit 🙂
    Eh bukan waktu kecil aja sih ke puskesmas.. setelah dewasa juga bbrp kali ke puskesmas utk bikin surat keterangan sehat.. kan syaratnya surat keterangan sehat dari dokter/instansi pemerintah. Ya puskesmas lagi jujugane 😀

      • Iyaa gak pernah.. ya dulu msh ‘gak yakin’ sm puskesmas.. klo yg skrg anak ke 3 dan 4 kan gak masuk askes.. mudah2an sehat2 terus ah, gak berurusan sm dokter 🙂
        Abis pulkam seger sih.. tp ya pegel2 dikit msh ada. Mau mijitin? Siniiii 😀

      • Hihihihihi… kalo mampir ke rumahku kemarin tak panggilin tukang pijet langgananku mbak…
        Amien.. benerrrr, mudah-mudahan anak-anak gak perlu berurusan sama dokter

  2. Puskemas,adalah salah satu tempat berobat favorit,sayang tidak semau puskesmas punya fasilitas yang baik,tergantung daerah juga,kalau pad nya bagus biasa puskemasnya bagus,…

  3. aku sukaaak puskesmas…
    pas hamil ke satu sampai ketiga aku selalu ke puskesmas karena cuma 100m dari kantor, kalau libur/sabtu aku ke puskes yang dekat rumah, cuma jalan juga karena selisih 4 rumah doang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s