When We’re Apart

Terinspirasi dari tulisan Sondang yang ini.. (jadi ketahuan kalo draft lama), jadi pengen nulis gimana mengatur hati dan segala macamnya pas tahun kemarin sempat ninggalin anak-anak ke Jepang selama beberapa hari. Bulan Maret tahun lalu (how time flies, dah setahun lebih ternyata), adikku minta tolong aku kasih support dia yang mau pindah rumah dalam rangka ikut suami yang pindah tugas.

Dari bulan November 2012, adikku dah dapat warning dari kantor kalau kemungkinan besar mereka harus pindah kota lagi (si adik ipar ini memang kerjanya di tempat yang membuatnya kudu puter-puter Jepang dan biasanya setelah 4 tahun-an kudu mulai deg-degan mau dipindah kemana). Dari ngobrol-ngobrol, adik bilang kalau secara hati, dia butuh dukungan keluarga terdekat.. dan pilihannya antara mama dan aku. Semakin diomongin, jadi semakin mengerucut kalau mama yang kesana, kasian juga, karena judulnya pindahan kan berarti acara kesana bukan sekedar main dan tidak boleh mengharapkan berwisata kemana-mana. Juga kalau mama yang kesana, adikku ya pastinya ada sungkan-sungkan kalau kesannya kayak nyuruh-nyuruh mama ini-itu… jadilah aku dia harapkan bisa datang. Akunya seneeeng dong.. dan waktu itu cuma bilang, sebelum diskusi ke suami, bahwa aku bisa, tapi minimal kudu bawa Aila, karena dia masih 6 bulan kan waktu itu.

Habis itu aku diskusikan ke suami, beliaunya ternyata mengijinkan … akunya yang malah jadi pusing sendiri, rasanya gimanaaa gitu… membayangkan pisah sama 3 anak yang selama 15 hari. Anak-anak yang sepanjang mereka lahir belum pernah aku tinggal pergi yang sampe nginep. Awalnya kepikir mau bawa Shita juga, tapi Vera protes, ntar dia gak ada temannya kalau aku bawa Shita-Aila. Huaaaa, tambah galau kan, meninggalkan anak batita juga.. tahulah gimana rasanya, meskipun juga tiap hari mereka aku tinggal kerja, tapi kok ya tetep aja, sensasinya udah bedaa aja membayangkan mau meninggalkan mereka…

Yang bikin bingung terutama adalah urusan antar-jemput Dzaky-Rafi sama urusan makan orang rumah, yang jelas kan kudu ada sarapan sama makan malam… makan siang masing-masing sudah di sekolah dan di kantor. Begitulah kalau ibu yang pergi ya… rasanya lebih ribet urusan, beda kalau suami atau anak-anak pergi, yang ribet tetep ibunya.. lho?? ^_^. Akhirnya kepikir, suami guru kelas Rafi waktu itu kan antar-jemput salah satu teman rafi. Aku coba lobi ke beliau bisa tidak minta tolong cuma buat antar anak-anak ke rumah adikku aja, Alhamdulillah bisa.

Next, urusan makan orang rumah.. akhirnya dengan kilat mengajari ponakan masak yang sederhana, yang anak-anak dan suami doyan, ya cuma sebatas bikin sayur ca, sop, ma bening bayam. Dan bikin stock lauk di kulkas, bumbuin cumi, udang, bacem-bacem, dan beli nugget, sosis, ma rolade, biar ntar Vera tinggal goreng atau cemplungin ke sop. Done juga ^_^

Lanjut, yang paling utama, menyiapkan mental anak-anak… sebenarnya sejak suami kasih lampu hijau berangkat,aku dah mulai kasih sinyal ke anak-anak gimana kalau ibu pergi. Dzaky langsung protes dengan alasan dia pengen ketemu Aimee, sulung adikku.. Rafi diam tapi ada protes dalam diamnya. Shita langsung heboh, ibu gak boleh pergi, kalau pergi aku ikuuuttt.. Hhhgghh, paham banget yang Sondang rasakan pas harus bilang ke anak-anak deh… memang ini peer paling berat. Pengennya kan namanya pergi ke tempat saudara, silaturahmi, ya idealnya harus semua berangkat, cuma yaaa… tabungan liburan kami belum mencukupi buat jalan-jalan kesana.. inipun aku berangkat juga modal badan doang, tiket sudah diurus adikku. Akhirnya anak-anak ‘bisa menerima’ keputusan ibunya buat pergi dengan berbagai syarat. Oke deh sayang, anything selama masih terjangkau insyaAllah ibu belikan.

Akhirnya tanggal 22 Maret 2013 aku berangkat, pake Garuda dengan penerbangan Yogya-Denpasar-Osaka. Di hari berangkat kan aku belum cuti juga, tapi pamit pulang awal, dan siap-siap di rumah. Sepanjang perjalanan berangkat sengaja yang aku pangku Shita.. itupun aku udah yang menyembunyikan mewekku, ngebayangin ntar 2 minggu lagi baru ketemu, hiks (nulisnya sambil pengen nangis lagi, hiks). Selama di bandara pun Shita nempelllll terus, yang mau pipis sama ibu, mau beli mimic sama ibu, pokoknya semua sama ibu. Dan ndilalah kok ya waktu pesawat delay, jadi kita masih bisa lebih lama bareng di luar setelah aku check in. nha, setelah nunggu sekitar satu jam, tiba-tiba ada panggilan terakhir untuk pesawat yang mau kutumpangi, hiyaaaahhhhh, langsung deh ak ambil aila, dan kita langsung masuk.. sambil lari, aku sempat denger Shita yang nangis klenger liat ibunya tiba-tiba kabur begitu saja… huaaaaa.. see u in next two weeks my sunshine.

Aila yang bingung liat ibunya mewek gak jelas gitu. Sampai Denpasar jam 22.00.. akunya nyante-nyante karena pesawat baru terbang jam 00.40. Jadi habis check in, aku masih duduk di luar ruang tunggu, karena mikirnya ntar bête lagi kelamaan di dalam. Sambil nyuapin aila, aku telepon rumah, dan beneran Shita nangis lama, sampe mau tidur pun dia masih yang cari-cari ibu ma dedek.. ya Allah sayaaaangg. Habis telepon denger panggilan naik pesawat lagi… lho kok pesawatku?? Setelah aku liat jam, astaghfirullah, aku lupa kalo jam Denpasar maju satu jam, hahahaha, payah banget kan.

Sampai Osaka lumayan cepet, malah lebih cepat dari jadwal, jadi aku selesai urusan imigrasi, adikku malah belum ada. Dan berhubung cuma ngandelin Wifi, ya tunggu aja. Begitu adik datang, say hello.. langsung pinjam HP dia, smsan ke rumah, ngabari kalo dah nyampe.

Image

Akhirnya bisa juga foto pake background Sakura. Udah liat si di mana-mana, tapi kesempatannya cuma di sini

Hari kedua, sesame ngandelin Wifi, tiap pagi kan anak-anak gede sekolah, Shita ma Vera ke tempat adikku, karena siangnya vera sekolah. Ntar kita telpon-telponan pake viber… dan sore itu heboh, karena tiba-tiba suami telpon ke no adik… pake panggilan regular… bikin deg-degan kan… ternyata sore itu rafi belum diantar pulang, padahal dia pulang jam 1 dan waktu dah jam 3 waktu Indonesia…. Astaghfirullah. Dan ternyata, penjemputnya jemput Rafi sekalian tunggu Dzaky pulang, padahal Dzaky pulang jam 3.30… kasian kakak, selama sama ibu kayaknya belum pernah selama itu deh ibu telat jemput ya kak??

Image

Mengobati kangenku makan kare… alhamdulillah

Dan semakin kesini si semuanya aman terkendali, dan ya mungkin aku juga dah mulai ikut kesibukan adikku packing ini-itu, paling Aila aja yang lamaaaaa penyesuaiannya, mungkin dia bingung, adik-adiknya kok lebih gede dari dia semua, hahahaha, juga bahasanya beda, jadi kadang dia bengong liat sepupunya pada ngomong. Semakin mendekati pulang, anak-anak di rumah dah semakin counting down ke ibunya, tiap telepon atau chatting, pasti mereka bahas kapan mau jemput ibu, jam berapa, dik lila dah pinter apa… gituuu terus. Sementara akunya antara berat ninggalin adikku yang belum juga kelar beresin rumah, tapi juga kangen banget sama yang di rumah… malah galau sendiri.

Image

Pas aku mau pulang ke Indonesia, lagi nunggu di Bandara Osaka

Kalo mau diambil hikmahnya yang jelas anak-anak memang jadi lebih mandiri tanpa ada ibunya, thanks to Vera, beneran dia tangan kananku deh, yang handle anak-anak selama aku pergi. Si Ayah juga jadi lebih paham ribetnya urus anak-anak, hihihi, kan jadi lebih sayang sama istrinya, hihihihihi.. geer banget. Buat aku sendiri, yang jelas selama di tempat adikku, aku BISA TIDUR DENGAN POSISI YANG BENAR (hahahahah, penting banget dibahas). Sejak punya anak, hampir gak pernah tidur dengan posisi benar, karena selalu ada yang ngusel kanan-kiri. Dan juga bisa sedikit punya me-time, ya walau masih ada Aila, tapi lumayan lah menyegarkan pikiran dan sejenak lepas dari rutinitas. Thanks a lot to my lovely sister Dewi, muuaaahhh, love you to the max.

Iklan

11 thoughts on “When We’re Apart

      • Mbak Tituukkkk.. kayaknya gak cuma di blog lama gak ketemu,…. ^_^
        Toss dong Mbak.. bukan mbak.. dan musim semi tuh… kan dah ada sakura tuh… pertanda dah lepas dari musim dingin

  1. Ikaaa ihhihihi bawa salah satu anak juga lumayan ampuh gak bikin terlalu mellow kan. Coba kau gak bawa Aila pasti udah pengen pulang banget di hari ke tiga ahahhaha. Iya ninggalin rumah jadi banyak me time aku skrg malah blenger sama me time hahahha ada waktu luang di kost abis gama tidur dan teleponan ada waktu 1-2 jam sblm tidur biasanya bisa masak apa kek di sini ya udin tidur aja ikutan sm gama dan yg di bandung hihi

    • Maaakkkk, Kalo gak bawa Aila ya gak mungkin lah diijinkan pergi lamaa gitu, hihihihi. Eh tapi bener, kelamaan punya me time emang bikin blenger.. dasar manusia ya… gak ada puasnya, gak dikasih minta, dikasih banyak bingung, hehehehehe

  2. waaah… ternyata beneran ya.. komenku gak sampai… kirain sekarang dah pakai moderasi gitu..
    hebat lho, bisa bepergian jauh cuma berduaan… aku nggak kebayang ya.. hihi.. mana ke negeri orang. Atau karena pernah tinggal di sono ya. ..jadi nggak asing asing amat.
    Tapi meninggalkan bocah-bocah dengan bapaknya di rumah ? aku belum bisaaa…
    aku pernah diklat 4 hari aja, udah pulang di hari ke dua. dan masuk asrama lagi besok subuh-subuh qiqi

    • Hehehehehe.. kalo urusan nekad aku lumayan nekad mbak, selama tujuannya jelas, misal kalo naik bis turun mana, pindah gimana dll dsb hayuk aja, sapa takut??
      Kalo mau ditanyaaa.. sebenarnya gak mau juga, tapi juga gak tega sama adik, kebayang kalo di luar negeri segala apa kudu urus sendiri, jadi support dari orang terdekat itu penting banget

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s