Nostalgia Bikin Tempe

Jadi minggu lalu wali kelas Dzaky kirim pesan di grup WA kalo anak-anak dapat tugas bikin tempe. Dan harus bikin sendiri, tidak boleh beli tempe yang hampir jadi dan dikemas sendiri. Awalnya Dzaky gak cerita kalo dapat tugas itu kalo ibunya gak Tanya. Pas aku tanya, dia bilang, dia dah janjian mau bikin sama temannya. Terus di grup rada heboh karena susah cari ragi tempe. Aku sih nyante karena terpaksanya kudu beli ragi sudah punya langganan, cuma malesnya, cuma buat dikit, kudu beli ragi 500gr, jadi kemungkinan itu masih aku coret. Ngajak beberapa wali murid kok ya pada pengennya cari ragi sendiri semua. Akhirnya Jumat sore pas jemput Dzaky, aku ketemu salah satu wali murid. Gambling aja nanya, kalo udah beli ragi, aku mau minta dikit, daripada beli sendiri. Alhamdulillah beliau sudah beli tapi bukan yang ragi instan, tapi daun waru yang dikeringkan. Kata beliau si, itu cukup dioleskan di kedele yang sudah direbus.. oke deh, bismillah.
Sembari pulang, aku sama Dzaky sekalian beli kacang kedele, berhubung cuma buat tugas, ya kita beli setengah kilo aja. Sampai rumah, aku suruh Dzaky merendam kedele itu. Nha pas dikasih air, ternyata kulit kedelenya sudah mulai mengelupas, ya udah, sekalian aja dia kusuruh bersihkan kedele itu dari kulit-kulitnya. Ya karena tanggung dah bersih, akhirnya sekalian aku proses aja bikin tempenya.
Sambil memproses begitu aku sambil mikir… ternyata memang beda banget bikin tempe di Indonesia… hawa nekad memang terasa lebih kuat, hehehe. Jadi sambil rebus dele itu… otomatis jadi de javu, keingetan masa-masa jualan semasa di Jepang.
Namanya tinggal di luar negeri, memang yang berasa kangennya seringnya kangen makan masakan Indonesia.. dan kebetulan suami termasuk yang lidahnya konvensional, susah menyesuaikan diri dengan kondisi setempat. Alhasil di negara yang bisanya makan kacang panjang dan kangkung aja nunggu musim panas (waktu itu).. maka pesanan masak lodeh aja jadi berasa berat buat dilaksanakan. Kalo tempe, waktu itu ada senior yang punya usaha rumah tangga, jadi masihlah terobati kangen-kangen bikin mendoan atau masak kering tempe. Kasak-kusuk pencarian kandidat pengganti pembuat tempe mulai muncul ketika 4 bulan menjelang beliau pulang ke Indonesia. Pas denger beliau mau pulang, aku pun mulai hunting resep bikin tempe dan kayaknya memang tidak terlalu sulit dilakukan.
Suatu hari si ibu ini ngundang beberapa dari kita ke rumahnya. Ternyata beliau ingin berbagi tip-tips bikin tempe ini; yang aku ingat waktu itu ada beberapa hal:
1. Kedele kudu direndam dulu minimal 1 hari sebelum bisa dilepas kulitnya
2. Saat pembersihan kulit, tidak boleh ada sedikitpun yang tersisa, kudu bener-bener bersih
3. Panci dan bahan lain yang dipake buat bikin tempe ini kudu khusus. Khusus di sini maksudnya, gak boleh dipake untuk masak yang lain.
4. Perhatikan musim waktu pembuatan tempe. Antara musim semi, gugur, dingin, dan panas semua beda perlakuan, kedinginan bikin gak jadi, kepanasan juga bikin busuk lebih cepat.
Huaaa.. sempet keder juga.. ini syaratnya ribet amat yak?? Jadinya pas ditanya mau nerusin usaha dia gak?? Aku gak berani jawab karena gak yakin sama kemampuanku sendiri. Habis itu hunting ke supa, cari panci yang kira-kira cukup buat dele 2kg, dan beberapa alat pendukung lain. Dianterin juga ke tukang jual dele yang letaknya lumayan jauh, hampir setengah jam bersepeda.
Percobaan pertama kalo gak salah cuma coba satu kg dele. Ikuti petunjuk… Alhamdulillah bisa jadi dengan bagus. Malah ada 2 teman lain yang sangat bersemangat, ternyata mereka tidak berhasil bikinnya. Akhirnya mulai deh serius garap ini. Seruuu.. makanan yang tadinya tinggal beli di mana aja gampang dan murah, di sini kudu usaha dari awal sampai jadi.
Dan dalam perjalanannya… memang banyak ceritanya… kalo gak salah, pas bikin pertama kan memang pas musim semi, jadi hawanya memang passss.. dan tempe bisa jadi tanpa hambatan berarti. Mulai musim panas, kudu hati-hati naruh, gak boleh di tempat yang terlalu panas. Begitu musim dingin, si tempe ini bagaikan raja… heater ruangan harus yang dihadapkan ke tempat penyimpanan calon tempe, biar tidak membeku kedinginan.
Ada satu hal yang aku gak manut dalam pembuatan, yaitu aku tidak mengkhususkan alat masak tempeku. Jadi panci buat ngerebus dele ya aku pake juga buat masak kalo misal pas butuh buat masak banyak. Aku pikir, dinalar aja, selama kita nyucinya bersih kan insyaAllah gak papa kan?? #kepedean banget, tapi Alhamdulillah, belum pernah kejadian si tempe gak jadi karena wadahnya dipake juga buat yang lain, pasti karena faktor lain, misalnya pas musim dingin, aku tinggalin rumah selama beberapa hari, jadi suhu ruang beneran dingiiinnn, ya sampai aku balik lagi, dele belum berubah bentuk. Kalopun dipaksain kemudian dikasih penghangat ruangan, yang ada jadi tapi aromanya dah busuk. Atau pas musim panas, karena kebiasaan nyimpan di lemari atas yang dekat sama atap.. yang ada kepanasan jadi kematengan gitu.
Pemasaran tempe ini dilakukan via milis, jadi ketika menjelang jadi, aku umumin di milis, siapa yang mau. Selain ada yang beli tempe biasa, ada yang maunya dibikinkan mateng, entah dibikin bacem atau kering tempe gitu. Jadi di hari yang dijadwalkan, biasanya aku muter naik sepeda sama Dzaky ke rumah-rumah untuk antar tempe ini.
Seru pengalaman jualan tempe ini, karena gak mungkin kejadian akan kulakukan di Indonesia, yang tempe itu guampang didapat… usaha yang dikeluarkan gak sebanding sama hasil yang didapat. Dan inilah salah satu pengalaman tak terlupakan dan gak semua orang yang punya kesempatan tinggal di luar negeri pernah mengalaminya. Alhamdulillah aku termasuk yang dapat kesempatan ini.
Berikut ini resep dan foto-foto pas bikin tempe kemarin di rumah, siapa tau ada yang pengen nyoba juga di rumah ^_^.
1. Rendam kedele minimal 12 jam
2. Bersihkan kedele dari kulitnya, cuci bersih

3. Rebus sampai mendidih, tunggu sekitar 10 menit

Image

4. Angkat dari kompor, tiriskan pake saringan

Image
5. Diamkan sampai benar-benar dingin
6. Berikan raginya, aduk rata. Kemarin saya bikin ½ kg dele, cukup dengan 1 daun waru kering atau kalo pake yang instan, ¼ sdt udah cukup.
7. Masukkan dalam plastik/kalo mau pake daun juga boleh. Kemarin aku bagi 5 plastik yang 1 kg-an, tutup rapat plastik, kemudian tusuk-tusuk plastik, biat ada hawa masuk

Image
8. Letakkan di tempat yang hangat, tunggu jadi

Image

Jadinya kurang cantik, karena pake mejen semalam dan pake acara gak direndam dulu, tapi alhamdulillah masih berbentuk tempe

Iklan

10 thoughts on “Nostalgia Bikin Tempe

  1. Wow… Salut mbak bisa bikin tempe sendiri, terjamin pastinya ya? 🙂

    Di sini aku pernah nyoba bikin tahu sih, kalau tempe belum pernah karena nggak punya ragi, November lalu ke tanah air malah lupa beli ragi hihhihihi

    Bagaimana kabarnya mbak? sehat sehat selalu sekeluarga khan? 🙂

    • Hehehehe, bener mbak, terjamin gak mungkin dicampuri bahan lain kayak yang di berita-berita itu mbak Ely.
      Yaaahhhh.. saya kirimi juga boleh mbak.. ntar japri ya ^_^
      Alhamdulillah secara umum sehat, kalau batpil dan kecapekan kan tidak dihitung ya mbak?? Semoga mbak Ely jga sehat selalu

  2. Waaaaah…. Hebaaat, berhasil bikin tempeee. Nostalgiaku dengan tempe adalah ‘mburuh’ membungkus tempe. Jaman dulu mah masih satuan, yg segitiga gitu. Sama tempe buat mendoan. Yang mendoan ini penuh perjuangan kakaaak, karena musti tipis, jadi berasa menata kedele pecah satu persatu di permukaan daun sampai bebentuk segi panjang. Mana harus lapis dua pulak yaaa… Tapi asyiik, upahnya diambil pas ada yg hajatan nanggap wayang / pas lebaran. Berasa punya uang jajan buanyaak

    • Hihihi, jadi malu ama mb Lidya. Waktu itu juga sebenarnya malas mau bikin tugas Dzaky mbak, saya juga bilang tuk beli aja tempe yang belum jadi, kita repacking. Eh ternyata ustadznya dah pesen duluan kalo tidak boleh begitu…. ya kudu bikin jadinya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s