TerAmerican Risoles, TerChoco Devil, dan Seputar Abu Kelud

Jadi malu sama Sondang waktu dibilang aku dah lama gak posting resep baru… tapi emang rasanya dah lamaaa banget aku gak masak di luar masak rutin… masaknya sekedar masakan harian yang kayaknya jumlah resep yang kukuasai  gak cukup buat ganti-ganti selama sebulan ^_^… dan aku bukan yang model pintar bikin modifikasi. Nama masakan beda-beda tapi sebenarnya cuma tumis/oseng yang diganti isinya.

Makanya setelah lama gak nyobain hal baru… kepikiran pengen coba bikin American risoles kayak yang pernah diposting mb Tituk.. ya baru sekitar 2 minggu lalu tereksekusi niatan ini. Cuma seperti biasa.. aku kan ratu nekad.. jadi tiap lihat resep, dikira-kira, bagian mana yang kira-kira bisa diskip, dan mana-mana yang gak perlu dipake. Dan setelah beberapa waktu cuma omong doang ke anak-anak urusan mau bikin si American Risoles ini, akhirnya jadi juga bikin. Dari sisi kulitnya aja, dasar aku pemalas, ya aku cuma beli kulit lumpia itu. Terus yang agak usaha adalah di jagung manisnya, yang karena aku beli jagung segar, jadi dia aku tumis pake bawang putih dan merica dulu sekalian memasukkan wortel.. oya, supaya rasa jawanya tetap dapat, telur puyuh yang aku pakepun aku masukkan ke semur yang aku bikin waktu itu, biar ada rasanya.

Dan yang ada penampakannya jadi kayak gini…

Image

Dan apa komentar anak-anak dan suami??? Yang suka mah sudah bisa ditebak, Dzaky sama Vera. Rafi BIG NO kalo sama makanan begini, dia tidak suka berbagai makanan yang menurut dia wujudnya mblenyek. Shita cuma mau yang bagian ada telurnya.. sementara Lila hanya makan di gorengan pertama, itupun cuma sepertiga bagian, habis itu dah males dia. Suami?? Waaahhh kayaknya bakalan jadi makanan camilan yang lumayan sering direkues nih ^_^.

Komentar yang sama bunyinya adalah.. KURANG MAYONYA buuuu…. Ya habis kalo kebanyakan takut susah melipat jadi bentuk yang manis.. alasaaaannnnn aja ibu ini.. yo wes, akhirnya makannya sambil dicocol saus sambal dan mayo dong. Alhamdulillah pada suka.. buat resepnya silakan lihat langsung ke TKP ya… habis kalo bikinanku kebanyakan skipnya.. malu-maluin.

Untuk Choco devil ini juga kepancing karena kok kayaknya lagi ngehitz.. jadi pas mbak Titi posting resepnya, langsung kepikiran pengen coba juga, dan karena kayaknya terkendali tingkat kesulitannya.. ya ayolah bismillah.

Dan kayak biasa.. aku kan selalu yang bukan penurut, jadi yang ada ya penuh kenekadan aja.. mulai dari gak punya kertas roti, cari di warung sekeliling rumah kok ya pada tutup semua.. kayaknya masih pada sibuk bersihin rumah dari abu… terus juga gak punya gula kastor dan juga blender satu-satunya sudah wafat.. jadi nekad aja pake gula pasir.. eh tapi Alhamdulillah tetap jadi kok… dan kebeneran pas ada tamu, aku suguhkan aja.. eh komentarnya… terima pesenan juga mbak?? Hehehehe… geer jadinya. Sayang fotonya gak ada… dan buat resepnya langsung main ke tempat mbak titi aja ya.

Oya, kabar seputar rejeki kami menerima kiriman abu dari gunung Kelud.. Alhamdulillah hanya sedikit abu saja yang kami terima.. yang hanya dalam waktu kurang dari 2 jam, abu di atas tanah sudah mencapai hampir 5cm.. jauh lebih parah daripada waktu gunung Merapi meletus.

Waktu itu Jumat, 14 Februari yang sedianya akan jadi hari sibukku karena agenda yang sudah menumpuk.. dan diawali dengan suasana jam 4 pagi yang aneh.. aku ke belakang mau salat, dan lihat di ruang terbuka depan mushola yang lantainya kelihatan aneh.. terang gitu… tapi aku masih gak ngeh.. aku lanjutkan salat dan pas mau lanjut salat subuh, aku yang penasaran lihat lagi ke jemuranku yang semalam tetap berada di luar dan aku hampir teriak karena ternyata di atas jemuran itu sudah menumpuk abu dan semua baju yang di tiang jemuran gak ada yang kelewat.. semua kena.. langsung nyesek.. karena yang di situ itu baju-baju seragam dan hasil dari muter 2x mesin cuci, hiks.

Habis itu baru sibuk cari info kondisi di kota gimana dan teman-teman menjawab kondisinya tidak jauh beda dengan di rumahku. Aku sms guru Dzaky yang langsung dibalas dengan sekolah libur, sms guru Rafi dan Shita yang ternyata pake nunggu konfirmasi dengan sekolah dan juga aku sendiri yang Alhamdulillah ternyata libur juga. Suami doang yang karena termasuk aparat pemerintah, jadi paling tidak harus lihat kondisi wilayah.

Dan suasana memang terasa lebih mencekam, pas aku terpaksa harus keluar buat ke pasar… hiyaaahhh.. jalanan itu jarak pandang gak ada 5 meter, dan hampir semua orang pake jas hujan, buat melindungi diri dari abu… pasar pun sepiiii… yang jualan pun hanya orang-orang tertentu yang nekad dan menunggu orang nekad kayak aku ^_^. Pulang dari pasar, coba mampir minimarket cari roti tawar dan udah gak ada dong… udah habis yang juga siap-siap long weekend di rumah.

Yang bikin ketawa miris karena hari kamis itu aku sms suami minta ijin pulang agak telat karena kudu ambil dan antar barang dan dijawab suami, mbok ya jangan sering-sering pulang telat, kasian anak-anak yang di rumah ketemu sama ibu cuma bentar, juga dzaky yang capek karena harus ikut ibunya muter-muter… dan Allah langsung membalas dengan jumat itu semua libur jadi bisa seharian sama ibu walaupun rumah berselimut abu yang bikin kita gak bisa kemana-mana.. tapi pada sukaaa karena bisa kruntel-kruntel terus sama ibu… Alhamdulillah selalu ada hikmah yang bisa kita ambil.

Dan yang namanya hujan abu ini malah bikin suasana syahdu, berasa winter gitu… hanya saja si putih itu asalnya dari abu dan bukan salju… sayang lagi… gak bisa foto-foto… begitu ibunya keluar, anak-anak maunya ngikut.. hiii… abunya itu sayangkuuu…. Gak enak banget kalo kena mata, hidung, dan mulut. Yang kudu disyukuri lagi, di daerahku, minggu pagi turun hujan yang derasss… cukup deras sampai bisa membersihkan genteng dan abu dari pohon-pohon di kebun… padahal sebelumnya sempet ngenes juga karena senin aku dah harus masuk kantor sementara anak-anak masih libur.. gak kebayang Vera harus menjaga anak 4 dan masih harus siram-siram sekitar rumah buat mengurangi dampak abu masuk ke rumah kita.

Seminggu lebih sudah berlalu… sisa-sisa abu masih lumayan banyak di rumah, ya pelan-pelan saja membersihkannya… betapa kekuasaan Allah itu tidak bisa kita pungkiri ya.. bagaimana mungkin jarak yang sejauh ini dari Kelud dan masih kecipratan rejeki-Nya.. subhanallah. Ma kasih banyak buat teman-teman yang ikut prihatin dengan apa yang terjadi pada kami di Yogya, semoga Allah selalu memudahkan urusan kita ke depannya, amien… Dan ketika Allah memberi kita ujian, maka Dia jugalah yang akan membantu kita menemukan jawabannya….

Iklan

10 thoughts on “TerAmerican Risoles, TerChoco Devil, dan Seputar Abu Kelud

  1. hahaha si resep amrisnya dirombak abiss…
    cobalah ka kulitnya bikin sendiri… beda banget lah sama kulit lumpia beli jadi. aku pun awalnya males, tapi pas nemu resep itu kayanya simpel dan kucoba ternyata enaaak,,, beneran enak sampe ke kulit2nya 😀

    • Mohon doanya sama masterchef masak ni mbak… tahu mbak.. aku dulu kan super rajin bikin kulit-mengulit begini… tapi pinjam kata-kata mbak… memasak pun kadang dengan sisa tenaga, jadi mencoba memenuhi keinginan banyak orang dengan memodifikasi yang bisa dimodifikasi…
      sambil tunggu anak-anak bisa diberdayakan kayak anak-anak mbak Tituk… alesaaaan lagiii ^_^

  2. toss dulu ah mbak, aku juga paling males kalo bikin kulit risoles. Hihihihi

    Penampilan risolnya gak penting, selama laku keras sama orang rumah.

    Smoga abu vulkaniknya cepat berlalu. wiken kemarin udah hujan kan yah?

  3. Hihi…. yang kulit lumpia beli jadi itu sungguh mengidei … boleh dicoba sesekali. Tapi… kalau mau bikin sendiri sebenernya gak terlalu lama juga. Kalau dirimu ratu nekat, aku ratu koboy yang lebih suka cemplung2. Ya tapi target awal masak kan disukai keluarga, sejauh mereka suka ya sudah cukuplah itu. Yang bagian expert mah sesekali ajah ;D

    Nah soal kertas roti yang enggak ada, ratu koboy ini kemarin pake kertas bolu yang dijejer2. Gak rapet banget tapi lumayan. Sampai Sondang ngakak pas aku kirim gambarnya.

    • Mbak Titii yang kapan-kapan beli jadi, aku yang kapan-kapan kudu meniatkan bikin kuilt sendiri
      Setujuuuuu… yang penting orang rumah doyan itu sudah sangat membahagiakan diriku yang memang dasarnya mudah dibikin bahagia ^_^
      Hahahaha.. itu masih mending ada kertas bolu.. lha ini blas gak aku pakein baju

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s