Bahagia itu (Sebenarnya Memang) Sederhana

Cerita di ulang tahun Shita kemarin masih ada yang tertinggal… ceritanya pas ultah kakak Rafi yang waktu itu rekues nasi kuning, bikin Shita sama Dzaky jadi kepikiran buat minta sesuatu juga tuk ultah mereka… dua-duanya cuma minta cake keju bikinan ibu, hihihii.. gampil banget kalian mintanya… oke sayang.

Mendekati tanggal 9 Desember kemarin yang jatuhnya hari senin, kepikiran aja kapan mau bikin rotinya ya?? Secara kan kalo  mau ntar dibikin acara sok-sok tiup lilin kan masak mau hari minggunya.. akhirnya minggu gak jadi bikin, eh minggu sore si ayah kasih tahu kalo besok beliaunya ada diklat senin-rabu.. jeng jeng.. sepertinya yang terancam gagal ya si cake ini… tapi let see besok.

Hari seninnya aku berangkat pagi-pagi sama Dzaky sambil kepikiran cari kado apa.. (hehehe, maklum rumah kita jauh dari ‘peradaban’, jadi karena sabtu-minggu gak ada acara keluar, ya yang ada juga belum siapin kado buat anak wedokku satu itu. Akhirnya aku bilang ke Dzaky, ntar sore sembari pulang, kita cari kado buat Shita. Sorenya yang ada bingung juga, secara Shita pesennya pengen tas gambar Princess atau Hello Kity, tapi yang ada kok semua besar-besar banget modelnya, padahal dia kan cuma butuh buat bawah buku Mediko (buku penghubung) sama minum aja kan.

Akhirnya liat satu tas yang murmer banget… fotonya mah yang jelas banget gitu, dan yang jelas, kesukaan dia banget… bungkus satu.. eh kepikiran si Aila pasti iri kan, kakaknya dibelikan tas, meskipun dia masih buat apa sebenernya ^_^… nemu juga tas kecil bergambar Hello Kity. O ya, kita tambahin juga tempat pensil yang princess juga deh. Sengaja gak kita bungkusin kado, tapi yang punya Shita kita sendirikan tasnya.

Sampai rumah kan yang dah menjelang maghrib gitu… anak-anak biasa kalo dengar suara motor ibu langsung menghambur keluar.. sambil  tanya-tanya, ibu bawa apa… ibu bawa apa. Plastik yang tadi udah disiapin buat Shita dikasihlah sama si mas… dan masyaAllah pas Shita lihat tasnya itu, ekspresinya subhanallah…. binar matanya itu yang bikin rasanya pengen nangis deh… ngomongnya yang sambil rada histeris gitu.. “IBUUUU,, INI TASNYA BAGUS BANGET… INI BUAT ITA?? GAMBARNYA PRINCESS KESUKAAN ITA.. MA KASIH IBU.. MA KASIH YA!!!!”  huaaaaa, yang ada maknya malah pengen nangis… hehehe cengeng. Sampai pas maaf ya mbak, ibu belum sempet bikin kue nih, ibu masih capek… eh dia jawabnya.. gak usah aja bu, kan ita udah dapat tas… ya Allah sayang… gitu ya nak??

Gak beda sama mbaknya.. si Lila juga heboh banget dapat tasnya… yang ada di tas itu dipamerin ke semua orang… dan kudu sampai yang dia tunjukin bilang.. OOO, TASNYA BARU DIK?? Gituuu terus sampai 3 hari berikutnya kaleee ^_^

Image

Tas yang bikin mata my sunshines berbinar-binar…

Alhamdulillah, semoga kalian selalu bisa mensyukuri apapun nikmat Allah ya sayang… ibu sayang banget sama kalian… # ini nulis malah jadi kangen sama mereka, pengen nguyel-nguyel pipi mereka

Iklan

13 thoughts on “Bahagia itu (Sebenarnya Memang) Sederhana

  1. Duh, yang baca ikutan mrebes mili, mbak….
    Shita keren sekali, bahkan Ibu aja nggak nyangka ya, kamu bakal sesenang itu, nak… 🙂
    Btw, jadi itu tasnya nggak sempat dibungkus ya, mbak? Lah utk A3, kado -semurah apapun- kudu dibungkus kertas kado. Jadi, semahal apapun barangnya, kalo nggak dibungkus, nggak dianggap sbg kado. Zzzzzz…..

    • Iya mbak… Shita itu memang ahli bikin ibunya seneng dengan ekspresinya ^_^
      Gak sempat, karena pas beli kan dah keburu maghrib, dah kudu cepet-cepet pulang, dan biasa kan ibunya kedengeran suara motornya aja dah pada heboh menyambut keluar anak-anak…
      Wah A3… ntar bude kado kertas kado mau?? hahahahaha

  2. iih.. anak-anak itu memang mengharukan sekali ya.. ibu-ibu seperti kita ini yang kadang bikin batasan-batasan.
    Nah bagian mamerin tas itu persiiiisss banget sama Faiz. ya ampuuun, karena belinya di hari Jumat, hari Minggu dia ikut kondangan maksa bawa itu tas. hahaha.. nggak papalah… nggak matching pun. Toh yang nggendong dia sendiri.

  3. Ikut terharu bahagia bacanya. Kebahagiaan anak kebahagiaan orang tua juga. Bisa membahagiakan anak memiliki kenikmatan tersendiri, kenikmatan yang tak terbandingi. Insya Allah jadi anak shalehah.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s