4th Birthday of Aisara Lakshita Putri

Pagi itu tanggal 8 Desember 2009, aku mandi pagi tuk siap-siap berangkat ke kantor… tapi yang ada ternyata sudah keluar flek merah gitu, padahal posisiku belum masuk cuti. Jadilah aku ijin berangkat agak siang dan menuju ke klinik yang rencana mau dipake buat bersalin. Sampe di sana, diperiksa bidan, ternyata baru bukaan satu tapi masih agak jauh katanya, jadi paling cepet malam/besoknya baru lahir. Ya sudah aku ke kantor buat bikin surat ijin yang sudah dilampiri surat keterangan dari bidan. Dan resmi mulai hari itu sudah tidak masuk kantor.

Jadi ceritanya, waktu hamil Shita ini, aku  belum resmi diangkat jadi pegawai, jadi statusku masih capeg… dan karena mungkin memang belum pernah ada kejadian ada capeg hamil kali ya… jadi kantor belum ada aturan ijin melahirkan buat calon pegawai… dan hal itu sempat bikin aku naik-turun emosi, karena dari pucuk pimpinan menganggap, karena belum pegawai, ya bolehnya hanya ijin tidak masuk kerja, dan dengan alasan kemanusiaan, hanya boleh satu bulan saja… huaaaaa… mengerikan sekali itu kebijakannya… setelah nego sana-sini, hanya boleh 20 hari kerja, dengan catatan itu dihitung sebagai hutang cuti, hiks. Sampai aku bikin rencana, ntar bikin surat cutinya pas dah mulai kerasa kontraksi aja, hihihihi. Tapi kan gak bisa ya… jadi dari HPL tanggal 17 Desember, aku berencana cuti mulai tanggal 10 nya, buat mempersiapkan mas-kakaknya menyambut kehadiran adik mereka.

Tapi Allah punya rencana lain… di hari sebelum tanggal cutiku, si dedek dah gak sabar, dari mulai flek di tanggal 8, dan nothing happen di hari itu… malamnya pun tidak ada kontraksi berarti walaupun sudah ada kerasa teratur, tapi intervalnya jauh dan sakitnya sangat biasa.. #gaya banget kalo udah tinggal cerita itu emang.

Tanggal 9 pagi, dengan diantar ayah, kita ke klinik lagi… masih baru bukaan 2…  gemesss banget gak sih?? Dari kemarin ngapain aja coba gak nambah-nambah bukaan?? Akhirnya aku coba pulang ke rumah dengan berjalan kaki.. tapi karena cuma satu arah, ya suami pulang sendiri, aku juga jalan sendiri, dengan catatan, ntar kalo kerasa kontraksi telepon atau langsung naik becak. Hehehehe, yang ada, sampai rumah ya gak pake kontraksi samsek… heirannn deh… cuma emang badan rasanya yang gak karuan gitu. Sampe rumah ya bawaannya mau tiduran doang, tapi semakin siang, gak bisa diajak tiduran, gak kuat di pinggang, posisi paling enak itu duduk sambil telungkup di meja/kasur.. jadi aku duduk di bawah… nha habis ashar yang kontraksi dah mulai semakin asyik… cuma anehnya ya itu… datangnya tiap 10-15 menit sekali, tapi sakiiiiiiiitttttttt, habis itu ilang begitu saja.

Kita berangkat dari rumah jam 5 sore, sampai klinik disambut dengan kalimat, ruangan bersalin penuh, kita diminta cek dalam di kamar rawat inap. Dicek masih bukaan 4, jadi suruh tetep tunggu di ruangan. Habis salat maghrib yang aku jama’ dengan isya sekalian takut ntar gak ada waktu salat lagi, suasana masih biasa-biasa aja, maksudnya si sakit itu ya tetep  masih yang 10 menit sekali tapi menyiksa itu, tapi pada umunya masih bearable lah. Sampai akhirnya karena gitu-gitu aja, suami ijin mau makan dulu di luar. Ya aku okein. Gak lama bidan masuk tapi bawa perlengkapan perang.. ada apa ini bu?? Kata si ibu… mbak, ruangan bersalin masih dipake, dan kondisinya masih agak lama, njenengan kan udah anak ketiga, ntar lairannya di sini aja ya… huaaaaa… pegimane coba?? Pede banget ya bu bidan itu, hihihihihi. y awes, sambil meringis-meringis, liat mereka siap-siapin alat dan ketika kelar mereka cek lagi… katanya emang ada kemajuan, tapi beneran kontraksi itu tetep jauh jaraknya.

Jam 19.30 suami masuk, bidannya dah bilang duluan.. pak, ini nanti gak ada yang bantu, njenengan jadi dokternya ya… serem berikutnya nih ^_^. Masuk jam 19.45an, bidan kasih aba-aba buat mengejan.. lha aku yang bingung, ngapain coba wong aku gak kerasa pengen ngejen sama sekali, tapi tetep di suruh  ngejen. Huaaaa… itu yang malah sakit banget, karena 2 anak sebelumnya kan pake kerasa pengen ngejen gitu, jadi kayak yang dibantu dari dalam. Yang ini nggak, jadi lumayan rada berat… dan bener aja, Shita lahirnya bareng sama ketuban, jadi rasanyaaaaaa astaghfirullahhh.. perihhhhhh banget. Tapi Alhamdulillah lancar semua, mulai jam 19.45, jam 20.00 shita sudah lahir, langsung IMD dan agak lama karena bidannya cuma satu kudu ngurusi ibunya dulu. Dan bayiku  ini dah mulai ikut aturan yang belum boleh dimandikan sebelum 6 jam kalo gak salah. Alhasil, lahir ditaruh di cuma dibersihkan, diperiksa dan langsung dikembalikan lagi ke ibunya. Yang berakibat semalaman dia rewel tidak bisa tidur tanpa ibunya tahu alasannya. Tahunya pas pagi hari habis mandi dan akhirnya dia tidur nyenyak… ya baru ketahuan, si anak ini pengen bersih, secara dia lahir gak mandi, ibunya juga, tempat tidur yang dipakai juga ala kadarnya pembersihannya… itu alasannya.

Image

Pas umur 2 bulanan… keliatan chubby banget ya…

Shita ini kami kasih nama AISARA LAKSHITA PUTRI karena kami ingin dia jadi seorang putri yang kaya hatinya….

Dengan ada Shita ini jugalah, kami akhirnya memutuskan untuk membeli mobil untuk mengangkut keluarga kecil kami yang sudah gak cukup diangkut pake motor dan merembet dengan keberuntungan kami menemukan rumah yang akhirnya kami huni selama hampir 4 tahun ini.

Tanggal 9 Desember 2013 ini genap 4 tahun usianya… sudah mulai sekolah tahun ini… yang mungkin karena efek punya 2 mas, jadi di sekolah pun sebagian besar temannya laki-laki. Tambah usia ini dia baru mengalami semacam kebingungan dengan suasana barunya mungkin. Yang nemu cara baru buat rewel lah, yang cemburu sama adiknya karena bisa seharian sama dik vera lah, yang merasa bahwa dialah yang paling benar… tapi di lain sisi, Shita juga semakin bertambah kebaikannya. Semakin pintar nyanyinya dan kayaknya masuk sekolah itu adalah keputusan yang tepat karena namanya TK kan isinya nyanyi melulu ya?? Juga mbak Shita ini semakin pintar momong dik Lila sekarang.

Image

Shita dengan berbagai gayanya itu… anak ini ekspresif sangat… setelah Rafi yang begitu pendiam… ada Shita ini jadi rumah semakin ceriaaaa ^_^

InsyaAllah semakin salihah ya nak… jangan niru yang buruk-buruk dari lingkunganmu, tapi tirulah yang baik saja… ibu dan ayah pun akan terus berusaha jadi semakin baik buatmu, dan mas, kakak, adikmu… ayo kita belajar bersama ya sayang… we love you as always… and will do forever….

Iklan

12 thoughts on “4th Birthday of Aisara Lakshita Putri

  1. selamat ulang tahun mbak shita…. sepantaran sama javas ternyata.. udah TK ya? javas blm euy… galau juga ni… kalau skrg udah TK A berarti nanti masuk SD belum 6 tahun ya? Tapi kalau tahun depan javas baru masuk TK A, bukankah teman2 sepantarannya udah pada masuk TK B?
    eh iyaaa… semoga jadi anak shalihah, sehat, pinter, dan bahagia hidupmu ya Nak….

    • Eittt salah nulis mbak… masih playgroup mbak, maaf.. tahun depan baru TK A…
      Iya mbak.. sepantaran ma Javas… sekolah bareng yuk Javas, hihihihii
      Ma kasih bude… demikian juga dengan bude sekeluarga, semoga Allah selalu memberkahi, amien

  2. Selamat genal 4 tahun… 8 hari, mbak Shita…
    Aih, namanya maniiiisss sekali! 🙂
    Semoga selalu sehat ya, tambah pinter, bertambah semuaaaa yg baik padamu, aamiin…
    Mbak, bener kan, ngelahirin yg ke3 itu justru sakit banget? Mana, mana, yg katanya makin sering ngelahirin, makin gampil dan enak? Huh, aku tuh sampe 3 jam setelah amartha lahir, masih berasa nyerinya. Bedaaa bgt dibandingin sm pas lahirin Andro sm Aura..
    Dan stop ya mbak Ika, jangan nyuruh aku ngelahirin yg ke4! 😆

    • Ma kasih doa dan pujiannya Tante Fitri ^_^
      Eh, mbak Fitri yang ketiga juga lebih sakit to?? Aku mikirnya karena ini anak perempuan jadi beda pola sama yang cowok.. soalnya kejadian lagi pas Aila.. jenis sakitnya sama ^_^
      Ampun… ampun… nggak-nggak lagi kok nyuruh ngelahirin yang ke-4… semuanya sudah diatur sama yang Maha… hihihihihi

      • samaaaaaaa aku malahan sampe nangis nangis pas lahirin Gama, tapi kukira karena dia paling gede hahaha tapi mamakku juga bilan lahirin anak ke 3 dia paling kesakitan

      • Kalo aku mikirnya karena cewek… mungkin beda rasa sakitnya gitu… tapi ternyata bukan juga ya?? hihihii.. jadi kenapa dong.. kenapa??? ^_^
        Anakku kayaknya mentok di 3,5kg Mak.. Dzaky aja yang 3,2.. lainnya 3,5…

  3. Barakallaah…. Met Milad Shita… ternyata udah di awal bulan ya..kirain karena Ibu blm ngomong-ngomongin , ya masih ntar akhir bulan miladnya.
    Shita udah jamannya IMD ya.. xixi Faiz juga dulu IMD.
    Shita ekspresinya nggemesin. Kebayang bahagianya, setelah dua cowok di rumah, trus dapat cewek nggemesin gini. *ciumlalu cubitpipi*

    • Ma kasih bude Titi ^_^… Sakit to bude kalau cubit pipi.. maunya cium aja.. sambil dikasih cake buatan bude, hihihihi
      Iya mbak… jaman mas-kakaknya, belum populer IMD, yang ada bayi lahir ditaruhnya di samping ibu, bukan di dada.
      Itu nggemesinnya dua sisi… baik pas lucu atau pas marah.. hihihihihi

  4. whooaa yelat gak papa ya, Shita, berlaku surut kan sepanjang bulan. Semoga ditambahkan segalaaa yang baik dalam hidupmu dan jadi jawaban buat generasimu yaaaa. CIum sayang dari Tante semoga niat ketemu bisa di tahun 2014 hahaha.
    Ya ampun Ka, aku bacanya nganga nganga. KAyaknya kalo dibilang sama bidan ke aku meski anak ke 3 aku bakal mewek deh dan cengo berat

    • Ma kasih Tante Sondang… amien doanya.. semoga Tante pun demikian, selalu diberkahi Tuhan, amien
      Hihihihii… bismillah aja waktu itu.. Toh di klinik juga, at least sudah di tangan profesional.. cuma posisinya waktu itu emang gak enak banget…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s