In my 21st….

Postingan ini harusnya muncul awal November kemarin… apadaya ngendon sampai lama gini… ya sekedar flash back ke belakang… tentang awal mula aku memutuskan buat berhijab…

Berhijab itu sudah mulai diajarkan ketika aku smp, ya iyalah, smp muhammadiyah kan… yang notabene smp berbasis islam… eh tapi waktu itu gak tiap hari lho pake jilbab, seingetku, wajib pake jilbab itu hanya selasa-rabu, pake seragam yang kuning coklat. Hari lain seragam yang pake jilbab lengannya panjang, tapi roknya pendek dong… di aturan si minimal 5cm di bawah lutut…

Yang namanya wajib di sekolah, dan tidak ada penekanan kenapa wajib, malah bikin aku memutuskan buat kalau ntar SMA masuk SMA negeri, maka aku tidak akan pake jilbab… soalnya ngerasa yang belum siap aja gitu… dan beneran dong, ketrima di SMA negeri… kelas 1 awal masih sesuai niat awal… tidak pake jilbab, walaupun tetep lebih suka pake baju yang di bawah lutut… atau kalau ada acara di luar jam lebih memilih pake celana panjang.

Tapi Allah punya kehendak lain… di SMA ini jugalah, aku dikenalkan sama seseorang yang akhirnya jadi jalanku mendapat hidayah-Nya. Dalam pertemuan-pertemuan mingguan kami… beliau menyadarkan kewajiban berhijab itu… dan aku dong si tukang ngeyel ini masih ngeles dengan bilang yang penting kan menghijabi hati dulu kan mbak??? Ya yang ada… tiap datang pertemuan memang aku pake jilbab, tapi di sekolah ya balik seperti biasa lagi.

Sampai kemudian aku nemu buku tanya-jawab masalah jilbab… di situ isinya benar-benar yang bikin aku nangis sejadi-jadinya… baca gambaran hukuman bagi orang yang menutup aurat, hukuman bagi orang yang tahu aturan tapi tidak menjalani… dan bayangan bahwa tanpa hijab, bisa jadi kita merusak keimanan orang lain… huaaaaaaa…. saat-saat itu beneran yang bikin aku gak bisa tidur beberapa hari. Akhirnya aku curhat sama salah satu kakak kelas yang kemudian aku ditenangkan dengan kata-kata yang lembut dan disuruhnya aku bersabar, karena semua hal itu ada prosesnya.

Langkah selanjutnya ya kudu bilang ke papa-mama kan?? Waaah lama juga aku susun skenario, gimana cara minta ijin sama mereka tanpa terkesan memaksa dan bisa memahamkan mereka apa yang aku rasakan. Daaannnn mungkin dasarnya akunya juga yang belum siap lahir-batin… gagal aja dong… yah antara kecewa dan sedih dan rada sebel juga… ya masak bilang pengen pake jilbab, ditanyanya ntar kalo kamu gak bisa kerja gimana?? Ntar kalo mau nikah gimana??? Lha.. mana saya tahu Maaa… belum kepikiran sampe kesitu kaleee.. kita mah taunya sekarang cuma pengen menutup aurat… titik… (ABG tenan cara mikirnya ya?? ^_^)

Misi dianggap gagal dong… aku pun pulang dengan tanpa dapat restu.. huhuuhuhuhuhuhu… harus cari jalan lagi ni… di Yogya banyak-banyak curhat sama teman-teman yang sudah mulai satu-persatu berhijab… jadi makin pengen nyusul kaliaaaaannnnn…

Pulang kemarin minta ijin ke ortu juga dalam rangka butuh dukungan finansial karena otomatis kalo nembung pake jilbab ya seragam-seragam sekolah kan kudu menyesuaikan…. dan simpanan tabunganku gak cukup buat ganti semua… berhubungan gak goal.. akhirnya aku buka celenganku… itung-itung, bisa buat beli rok bawahan dan jilbab, sementara buat atasan, aku cuma beli sekedar buat penyambung lengan baju saja…. singkat kata, Alhamdulillah jadi semua baju-bajuku… dan bismillah, per tanggal 2 November 1992 aku resmi berhijab…

Alhamdulillah akhirnya aku bisa ‘memenangkan’ pertarungan batinku, walau buat ke depannya masih belum tahu apa yang akan terjadi, tapi aku yakin Allah gak akan membiarkan makhluknya begitu saja kan?? O ya, urusan ke ortu, akhirnya aku berkirim surat (saat itu rumah belum ada telepon)… aku minta maaf sama mereka, dan minta restu seraya minta permakluman mereka bahwa yang kulakukan ini tidak bermaksud menentang mereka, hanya karena aku pengen jadi better person, dan itu baru bisa kulakukan dengan menutupi auratku.

Eh selama proses ini, aku memang tidak cerita ke adikku… padahal dia ada dan tiap hari kita tidur  bareng… cuma kok rasanya terlalu pribadi waktu itu… dan ya ketika aku akhirnya pake, yang ada adikku protes karena merasa tidak dilibatkan… dan yang bikin aku  merasa bersalah karena dia bilang.. kalo kamu cerita kan.. aku  bisa bantu kamu meyakinkan papa-mama, hiks.. maaf ya adikku sayang…

Tak lama, papa-mama ke yogya, dan mereka Alhamdulillah mau menerima keputusanku dan memberikuk nasihat supaya aku bertanggung jawab dengan pilihanku ini… insyaAllah Pa-Ma ^_^… love you much

Dukungan mereka semakin kuat, ditambah ketika adikku masuk SMA pun, dia otomatis pesan pake baju muslimah Alhamdulillah… dan mama dengan kreativitasnya sering banget membuatkan baju-baju buat kita.. maklum, masa-masa itu cari baju muslim kan masih susah, gak kayak sekarang.

Yang lucu dari keputusanku pake jilbab, ketika ada acara di puskesmas.. salah satu dokter ada yang nanya, emangnya mbak vero mualaf ya?? Kok terus pake jilbab, hihihihihi…. salah tafsir gegara nama saya ya dok??

Suka-duka tentu  banyak… dari yang kami sempat dianggap golongan garis keras.. masa-masa sekolah yang selalu cari alasan buat menjelek-jelekkan kami… sampai urusan foto ijazah pun banyak syarat dan ketentuan…. tapi semua itu tidak sebanding dengan kenikmatan yang aku rasakan… betapa bahwa dengan berhijab, kita bisa melihat segala hal dari kacamata yang berbeda. Kalo sebelum berhijab kan masih mikirin penampilan banget… begitu pake jilbab yang ada di pikiran adalah bagaimana kita membawa diri dengan pakaian kita. Dan lebih tenang karena orang melihat kita bukan dari fisik tapi lebih ke kemampuan dan pemahaman kita akan sesuatu.

Harapanku setelah 21 tahun berhijab (dah lama banget ternyata ya?)  ini ya jadi better person…. minimal misi yang aku emban dengan pakaian yang kukenakan ini tercapai… dan paling nggak aku bisa memahamkan ke anak-anakku tentang wajibnya berhijab ini. At least, anak-anak kan jadi terbiasa lihat yang berhijab dan bisa protes ketika lihat di sekitarnya yang pake baju minim… pernah satu kali Dzaky berkomentar pas liat TV… “Bu, kasian ya mbaknya itu… saking gak punya uang sampe gak bisa beli baju… tuh bajunya dah kekecilan.. “ hihihihii… kalo Shita sekarang ribet banget kalo mau pergi (kalo pas nyadar)… kalo pake baju muslim ya kudu komplit dengan jilbab dan legingnya… juga tiap mau keluar rumah dan cuma pake rok, dia pasti ribut pake legging/celana ¾, malu kalo keliatan katanya.

Ya mudah-mudahan mereka bisa jadi generasi yang lebih baik dibandingkan orang tuanya, bisa lebih belajar Islam lebih baik, bukan sekedar katanya… katanya… amien!!

Iklan

16 thoughts on “In my 21st….

  1. Wauuuwww, udah 21 tahun, mbak? Udah lulus D3, tuh. Hihi..
    Aku baru berjilbab sekitar tahun 2000 akhir. Begitu lulus kuliah, jadi masuk kerja alhamdulillah udh pake. Sampe skrg masih harus terus berbenah, nih. Yang paling keliatan sepele tp ternyata syusyaaah adalah pake kaos kaki! Haha..

  2. Ikaaa…. jangan jangan udah ada wireless yang nyambungin kita yaa…, aku punya draft ‘awal berhijab-sampai sekarang’ yang kutulis pas libur tahun baru hijriyah. Tapi nggak publish2 karena ketubruk postingan seneng2. Targete sebelum muharram berakhir harus publish. *iki durungkomenlho….hahaha*

    Sessi minta ijin ortu itu memang paling berat. Aku juga dulu gagal lewat telpon, akhirnya kirim surat mohon doa restu. Matur bapak/ibu soal kerja jangan khawatir krn ikatan dinas.
    Terharuuuuu banget pas Bapak dan ibu kirim balasan sambil ngirimin 2 stel baju muslim.
    Be better person itu bener bener PR sampai sekarang yaa….

    • Hahahahahhaa… gapapa mau komennya nyaingi postingan juga oke mbak… aku sukaaaa ^_^
      Waaaahhhhh, kayaknya kita memang hidup di jaman yang jilbab masih dipandang aneh ya mbak?? Alhamdulillah sekarang udah beda, walau akunya yang masih tetap konvensional makai jilbabnya…
      Btw… kayaknya iya mbak… yang mau kita critain seringnya samaan ya.. tosss dulu… ^_^

      • Alhamdulillah… sekarang dah wellcome dimana-mana. Terakhir dengar di TV polwan juga dah boleh berkerudung. Gak cuma yang di Aceh aja.
        Klo aku sih gaya jilbab apa aja, konvensional oke, digaya sithik oke. Rumusnya kan dah jelas, gak mbentuk tubuh, gak tipis/nerawang dan menutup dada. Kapan-kapan jadiin postingan aaah….

  3. Hahaha iya namanya Veronika itu bau bau natalan ya hahahahahaha. Iya deh Ka, kalau sekarang yang nggak jilbab-an biasanya langsunhg ditengarai non muslim karena udah biasa banget orang pakai jilbab. DI kantorku kejadiannya begitu, dan Yuna anak si Tri sahabatku pernah nanya “Ma,itu kenapa Tante Sondang nggak pake jilbab, sih?” ihik.

      • Oalah, hahahahahaha… jadi memang kudu dari kecil anak-anak itu dikenalkan sama yang namanya keragaman ya?? Kayak anakku juga karena keluarga besar dari pihak ibuku beragam, jadi tidak terlalu bermasalah dengan keragaman ini… dah paham mereka

  4. ikaa… beda sebulan kita… aku 22 Desember 92… ngalamin masa2 berjilbab masih dipandang aneh, ekstrim, atau bahkan garis keras..
    dan pengin konsisten berjilbab rapi ituuu… gak mudah. bagiku loh inii…. terutama dalam hal kaos kaki (kalo cuma keluar ke warung doang..), di rumah ada sepupu ato ipar (ngerasa cuek krn sodaraan dari kecil ato ngerasa udah sodara deket), dan yg gak membentuk (aku gak suka baju gombrong2 hehe.. walo gak suka juga baju ketat :))
    doakan aku terus memperbaiki hijabku..

    • Peluk sayang dulu mbak.. ^_^
      sama mbak… urusan kaos kaki ini masih jadi peer besar buat aku yang ngeyelan ini.. pikirannya alah cuma ke depan situ, alah sama sepupu yang dulu waktu bayi juga ku gendong-gendong, hiks
      urusan baju aku juga gak suka pake yang gombrong.. karena gak gitu aja dah ukurannya gede, hihihihihihi

  5. happy anniversary(?) ya ayunda chayankkuu^^; i love you as always desu^^; semoga istiqamah selalu dalam setiap langkahnya menuju pribadi yang lebih baik dari hari-hari yang lalu, aamiinn, doain juga kami yaaa

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s