Drama Jepang atau Drama Korea??

Beberapa hari ini BW, yang ada kebanyakan postingan para blogger yang lagi demam drama korea… jadi  postingannya gak jauh-jauh dari itu… kayaknya wabah ini dah lama ada, tapi emang kayak gak ada matinya ya???

Aku sendiri memang bukan TV person, movie person, atau apalah yang berhubungan sama TV.. ya pernah ada masa si, nonton tv itu kayak wajib. Kalo ngomongin drama Korea ini.. aku  bukan yang penggemar cerita-cerita di drama Korea, tapi pernah juga si nonton. Pas rame-ramenya Winter Sonata, aku gak tau sama sekali, nonton juga paling satu-dua scene, sambil lalu. Yang sempet nonton sampe kelar itu kayaknya cuma Glass Shoes ma Endless Love. Lainnya dah gak ngikutin lagi. Setuju sama pendapat beberapa teman… aku gak sukanya karena terlalu dramaaa… hhihihihi, sooo unreal.. ora napak bumi istilah jawanya.

Kalo urusan drama-drama gini.. jauuuh lebih suka drama Jepang… mungkin lebih sesuai sama karakterku juga, maunya cepet dan gak neko-neko.. kan paling banter cuma 11 episode. Pertama suka ya karena liat film Oshin yang sangat fenomenal dan sampe sekarang aku masih ngidam pengen punya DVD/VCDnya… lalu lanjut pas jaman Indosiar suka nayangin drama-drama Jepang ini.. huaaaa, rajin tu mantengin TV… Mulai yang Tokyo Love Story, Ordinary People, Anything for You (yang ini dibela-belain beli kaset kompilasi soundtrancknya), Majou no Joken (yang soundtracknya ngehitz banget… First Love-nya Utada Hikaru).

Kesukaan ini berlanjut pas ikut suami ke Fukuoka.. di sana tayangnya kalo gak salah tiap Selasa malam… inget banget liat yang sampe mewek itu Ichi no Riteru Namida (1 litre of tears)… sok tau banget mewek, padahal gak ada teksnya. Tapi beneran yang liatnya sambil peluk bantal dan sok ikut menghayati peran gitu.. halah lebay, hehehee. Dan buat membenarkan kecengengan itu, ntar pagi habis kelar urusan pagi.. harus dong telepon adik buat mencocokkan cerita film semalam… antara yang mudeng bahasa Jepang sama yang liatnya hanya pake ilmu kira-kira.

Kalo ditanya apa si yang bikin suka sama drama Jepang??

1.       Kayak tadi udah aku tulis.. soalnya episodenya gak panjang… jadi enak drama itu pasti ringkes aka tidak bertele-tele.. penting banget itu buat aku. Dan jadi bisa tau kapan tayang episode terakhir kalo liatnya di TV

2.       Dari sisi cerita, drama Jepang itu masuk akal banget, manusiawi (eh ini yang aku lihat ya.. gak tau kalo yang lain)… dan di setiap ceritanya itu selalu terselip hikmah yang baik, tidak sekedar menye-menye gak jelas… (jadi keluar ide kapan-kapan bikin sinopsis beberapa drama jepang yang aku suka aja nih)

3.       So far yang aku lihat gak saru.. dalam artian, mereka menjunjung tinggi kesopanan… dan malah mungkin bikin yang lihat yang gemes.. kok gak gini sih, kok gak gitu sih.. masak cuma begitu… iiihhhh… kan seringnya hubungan antar manusianya itu kaku gitu ya… kalo pernah lihat filmnya Jennifer Lopez yang Shall We Dance… nha itu kan adaptasi dari film Jepang… waktu liat film aslinya ya jadi paham, kenapa si Jlo mainnya rada aneh gitu… padahal di film aslinya ya yang mereka lakukan itu normal-normal aja … #bahasanya muter-muter gak jelas

Sebelum pulang ke Indonesia bela-belain cari komunitas pecinta drama jepang di Indonesia dan nemu di doramalover.com ini… wah asyik…. dan sempet aktif di sana beberapa waktu… tapi terus sok sibuk, jadi berhenti dengan sendirinya. Dan yang ada, jadinya pengetahuan tentang film/drama Jepang itu yang mentok di tahun 2006-an itu, sekarang boro-boro liat dvd.. liat tv aja kadang udah gak sempat.. mending tidurrrrr.

Drama yang paling paling paling membekas ceritanya sampai saat ini masih dipegang sama Beautiful Life, yang dibintangi sama Kimura Takuya… huaaaaa… beneran bikin mewek di setiap episode deh… .. juara banget ini drama… ada gak sih yang suka drama jepang juga???

Iklan

23 thoughts on “Drama Jepang atau Drama Korea??

  1. pengetahuanku berhenti di Tokyo Love Story dan aku gemeeees sama endingnya huhuhus etiap mengingat yang mereka jalan di arah berlawanan itu, aku ebrharap keduanya berbalik lagi huhuhuhu. I loove Rika (eh itu kan namanya dia cantik ceria begitu aku sukaaaa) . Kalao Korea aku berhenti di Winter Sonata . Aku gak tipikal attach di TV juga soalnya, Ka, lebih suka bacaaaa

  2. Jaman kecil dulu, aku penggemar berat oshin, mbak. Ehm, apa karena nggak ada tontonan lain, ya? Hihi..
    Drama korea dulu sempat nonton beberapa, full house yg paling favorit. Nonton berulang2 pun, nggak bosen. Sekarang2 ini memutuskan utk nggak ikut2 teracuni, habis sayang waktu buat nontonnya, mending pake buat yg lain, hihi..

    • Ya itu juga alasannya mbak.. karena gak ada yang lain..
      Eh tapi film-film dulu itu bagus-bagus ya.. jauuuhhhh kalo dibandingkan sinetron sekarang…
      Betul betul betul… waktu satu jam itu bisa setrika satu keranjang ya???

  3. de belum pernah nonton dorama

    ini pun baru mulai diracuni temen kantor untuk nonton drama korea. Sampe dia bela2in copy 10 episode film ke dalam microSD henpon de. Katanya buat menemani perjalanan kereta dari kantor ke rumah.

    lumayan lah 1 episode = 1 jam, pas deh dari tanabang sampe serpong.

    tapi krn bbrp hari ini naik mobil ke kantor, belum juga mulai nonton film korea itu dong.

  4. wkwkwkw aku sampai sekarang masih lebih ke drama jepang, soalnya emang suka yang wajah2 jepang hahahaha pribadi banget yaa alasannya^^; tapi ada drama korea judulnya BIG aw aw cintaaaa bangettt heheheh

  5. wkkkkk.. ak suka semuanyaaah. 😀
    klo dorama kmrn habis beli dvd ny itazura na kiss yg versi baruu..
    tapi paling suka dorama itu gokusen sama aduh apa ya nama filmnya yg guru juga. *lupa *mulai pikun. 🙂

  6. Aku sebenarnya mudah sukaaaa…seperti selera makanku. Tapi kalau tivi aku berhenti sejak kuliah. Oshin dulu suka, tapi ya nggak trus harus lihat per episode.
    Drama-dramaan terakhir yang kuingat cuma si ‘kakak pertama, kakak kedua’ judulnya apa aja aku gak inget. Condor Heroes gitu…
    Inget bajunya cantik2, ngebayangin mola dan njahitnya.
    Sekarang karena aku tahu MUNGKIN bakal ketagihan, kayaknya mending enggak deh…

    • Hihihihi.. tosss mbak.. sebenarnya aku juga begitu ada waktu luang dah gatel pengen liat film-film gitu… tapi tepiskan saja semua, takut nagih dan kewajiban yang ada jadi terbengkalai 😦

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s