Gak Punya Almamater??

Beberapa waktu lalu sempet baca jurnal seseorang tentang almamaternya sejak SD kalo gak salah (lupa linknya ^_^).. jadi kepikir, pengen juga nostalgia ke sekolahku dari TK sampai kuliah juga…
Aku menamatkan TK dan SD di desaku Wonotirto. TKku namanya TK Kartini, waktu itu kalo tidak salah cuma satu tahun doang aku TKnya, dan langsung lanjut SD. TKku ini kan dulunya cuma satu kelas kecil yang nyempil di bawah balai desa gitu. Jadi mau muridnya ada berapa, ya tumplek blek di situ. Seingetku, aku cuma satu tahun di TK yang entah belajar apa dulu, hihihihihi… yang jelas habis itu terus masuk SD. SDku ini dulu juga kecil, cuma ada 6 ruangan, 5 untuk kelas (waktu itu kelas 2 masuk siang, jadi gantian sama kelas 1), 1 ruang disekat-sekat untuk ruang guru, kepala sekolah dan perpustakaan kecil.
Nah, TK dan SDku sekarang udah tidak berada di tempatnya.. dalam artian, sudah pindah ke lokasi yang lebih layak. SDku sekarang sudah menempati lokasi baru dengan kondisi yang jauuuhhhh lebih memadai, sedangkan TK nyempil di dekat bangunan SD ini.
SMP aku pindah di Yogyakarta, SMP Muhammadiyah II Putri, jadi yang semua muridnya perempuan semua… wah asyiknya… (pasti teman-teman yang pernah ngalamin sekolah khusus puteri/putera gini tahulah asyik dan hebohnya). Yang jelas aku merasa sangat nyaman waktu SMP ini, ya karena satu jenis gini, yang ada masalah yang muncul kan bedaaa ya??? ^_^….. dan yang jelas, alumninya pun katanya tumbuh jadi orang yang beda dengan lulusan dari SMP biasa… kata temenku si… aku sendiri gak tau juga. Dan setelah beberapa waktu aku mulai kuliah, terdengar kabar kalau SMP kami dengan berbagai pertimbangan, akhirnya menerima siswa putra… huaaaaa, sedih, mana itu lagu khusus buat kami… Majulah Maju, Jayalah tetap jaya.. SMP PUTERI dua ku tercinta… hiks… gak tau deh sekarang diganti gimana mars kami.
Pas kapan kami, beberapa alumni SMP sempat silaturahmi ke sekolah, kami mengutarakan keberatan kami tentang perubahan ini, dan para guru dengan bijaksana menjawab, karena sekolah kami dianggap bagus, jadi dianggap akan lebih baik jika bisa melebarkan sayap dengan juga menerima siswa putra.. iih, tapi tetep masih gak trima rasanya sampe sekarang…
Masuk SMA… yah karena keterbatasan nilai, jadinya waktu itu aku kelempar ke SMA yang masih satu rayon dengan yang aku daftar pertama.. nha SMAku ini juga imut bentuknya, dulunya merupakan SPG yang kemudian berubah status jadi SMA Negeri. Angkatanku waktu itu baru angkatan ketiga, jadi kebayang dong, guru-gurunya aja masih kadang model ngajarnya ala guru SPG gitu… terus masuk angkatan ke-5, sekolah kami dianggap tidak layak jadi SMA Negeri karena ukuran sekolahnya yang terlalu imut… ya akhirnya dipindah ke daerah Bantul dan otomatis dong, berubah nama juga jadi SMA Negeri Bantul.
Masuk kuliah di Sastra Indonesia, Fakultas Sastra UGM… tidak lama setelah lulus, yang ada, fakultas sastra berubah nama jadi Fakultas Ilmu Budaya….
Yah beginilah jadinya, boleh dibilang aku jadi kayak gak ada almamater, kalo bukan tempatnya yang pindah, eh nama instansinya yang diganti… ya gak ada masalah berarti si kalo mengurus surat-surat seandainya memerlukan sesuatu, tapi rasanya gimana gitu… apalagi pas ngobrol sama anak-anak, tentang sekolah ayah dan ibu… nasib ayah-ibunya 11-12 aja dong, kecuali si ayah yang S2nya masih tetap berada di tempatnya… hihihihihi, postingan agak gak jelas hari ini ^_^

Iklan

18 thoughts on “Gak Punya Almamater??

  1. jadi kelas berapa bisa baca tulis, mbak? Seingetku, kelas 1 SD dulu aku BARU belajar baca tulis. Laaahhh, sekarang, kalo belum bisa baca tulis, nggak bisa masuk SD. Ish, bikin jiperrrr….

    • Aku juga lupa mbak, hahahaha.. kayaknya SD kelas satu itu mulai lancar, gak ingat blas deh ^_^
      Masih ada kok SD yang hanya mensyaratkan umur tanpa diliat bisa baca atau tidak.. tapi kok ya gak pede memasukkan anak ke SD yang begitu juga ya…

    • waah masa sih sekarang masuk SD harus udah bisa baca tulis?? waduh..
      Di SDnya anakku untungnya gak dites.. soalnya dulu youri masuk SD blm bisa baca. Kalo Neysa sih tenang aja (di SD yg sama) lha wong dia umur 4 tahun udah lancar baca :)) dan ini sekarang Javas udah 4 tahun lebih blm bisa baca sama sekali… ah biarin lah.. mudah2an nanti masuk SD bisa baca, atau masuk ke SD yg gak mensyaratkan bisa baca..

      • Iya mbak, beberapa sekolah mensyaratkan begitu… pernah suudzannya biar gurunya gak terlalu repot,hhihihihi, tapi kalo liat pelajarannya, ya kalo belum bisa baca repot banget emang. Beberapa teman Dzaky yang belum lancar baca dulu, terus harus ada pelajaran tambahan pulang sekolah buat ngejar..

  2. Waaaah.. semua almamaternya bersejarah dong, jarang jarang lhooo…. punya almamater yang model gini. Xixixixi cari positifnya.
    Yang penting hasil didikan almamater itu masih ada ya… sampai sekarang
    SMEA-ku juga udah gak ada sekarang, jadi SMK, meski masih di gedung dan alamat yang sama. (Ada temen sekelas yang jadi guru di sana ).

    • Ngejek ni kayaknya, hihihihi… yoi.. semua jadinya ada kenangannya ya mbak…
      Iyaaaa tuuuu, SMEA sekarang gak ada, dan yang ada malah bikin pusing, karena semua jadi SMK, kan jadi bingung ya mbak… SMK ini yang tadinya SMEA ya?? Yang ini yang tadinya STM ya?? pusing dah

      • Aku dan 2 Mas-ku dan 2 adikku lulusan SMEA kabeh. udah nggak ada semua itu sekolahnya.
        tambahan si adik ke-6 juga lulusan IKIP Bandung yang sekarang jadi UPi (plesetannya Universitas, padahal IKIP) yang udah enggak ada juga. Trus adik ke-7 untunglah udah ganti jadi UNY.

  3. wah TK ku udah bubar, gak bisa nostalgia kesana lagi.

    Kadang pingin sih berkunjung dan nostalgia ke SD atau SMP. Tapi khawatir disana bengong doang, karena guru2 udah gak ada yang kenal lagi.

    Kalo ke STM masih suka datang, karena banyak kegiatan yang melibatkan alumni.

    • Kalo TK-SD guruku juga udah gak ada mbak.. SMP-SMA tinggal beberapa juga, kebanyakan udah pensiun juga.
      Mbak De mah rajin banget silaturahmi dan ikut kegiatan-kegiatan gitu… gak tau nyimpen tenaganya di mana??

  4. seingetku sd kelas satu tuh ak malah demen mainan wayang trus dihukum ama bu guru ny. wkkkk. dilaporin ama bapak ibu. -_-”
    tp lihat pelajaran anak kelas satu sd skrg jiper jugak.
    klo almamater kuu.. emmmm masih ada semua donk. tapi perasaan yah, setiap sekolahan ku dlu mesti jadi juauuuh lebih bagus n lebih keren setelah ak lulus. >.<

    • Main wayang apa nih?? hihihihi, kamu kecilnya iseng ya?? Iya, sekarang mah kelas 1 dah harus paham bacaan, padahal dulu aku juga cuma Ini Ibu Budi, Ini Bapak Budi…
      Wah asyik dong?? Ya baguslah kalo setelah kita lulus terus jadi lebih bagus… berarti ada peningkatan to??

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s