Pay It Forward

 Sabtu-minggu kemarin mama pulang ke Temanggung dalam rangka kondangan di 3 tempat. Sampai di sana ketemu tetangga yang punya ladang yang lagi panen ketela pohon, jadilah mama minta beberapa. Gak taunya ngasihnya itu yang sekarung gitu, gubrakk, emang yang mau makan se-RT  bu??? Dan belum kelar, pas mama mau kembali ke Yogya, tetangga yang lain juga kasih lagi sekarung ketela dan sekarung nasi jagung yang masih mentah (inthil namanya di tempatku sana).

Ya berhubung rumahku yang paling banyak penghuninya, jadilah ibu menurunkan para bawaan itu terbanyak ke saya… jadi hari minggu malam itu sibuk kupas-kupas singkong, cuma aku rebus doang, mau bikin yang lain tidak punya kelapa parut. Senin pagi melipir bentar ke pasar cuma beli kelapa muda yang udah diparut, terus malamnya lanjoootttt, parut-parut si singkong, lagi males buka resep, jadilah cuma bikin cemplon, sawut, dan lemet. Lumayan, selasa pagi bisa bawa sebagian ke kantor dan yang lain ke tetangga dekat rumah.

Bicara tentang  kebaikan orang lain, saya termasuk yang sangaaaattttt beruntung dikelilingi orang-orang baik. Sebut saja lingkaran terdekat, papa-mama dan adik-adik. Dari dulu sampai sekarang ini, mereka selalu dengan entengnya membantu sekuat tenaga mereka, gak diminta aja mereka selalu menawarkan, apalah lagi kalo saya sampe bilang. Belum lagi dari kakak-adik papa-mama… gak tahu deh gimana cara ceritanya, secara terlalu banyak. Nanti lingkaran itu semakin membesar, tetangga yang dengan santainya berbagi jika mereka punya apapun, teman-teman yang super baik bahkan sampai ada yang berasa jadi saudara ketemu gede.

Kadang suka malu kalo ada yang bilang terima kasihnya sampai sebegitunya ketika aku ngasih sesuatu ke seseorang, karena rasaku kan itu bukan murni dari aku, aku cuma sekedar meneruskan kebaikan/rejeki yang aku dapat ke yang lain . Juga kadang karena bingung kan, karena misalnya kayak di rumahku Temanggung, masa-masa panen bawang putih, kol, kacang merah… minimal tetangga sekitar rumah pasti ngasih sedikit dari hasil panenan mereka yang akhirnya bikin dapur rumah penuh dengan hasil panenan. Lha masak kayak kol mau disimpan semua di kulkas, gak akan cukup kan? Jadilah papa-mama bawa itu hasil upeti.. eh panenan tetangga itu ke yogya misalnya, ntar kita bagi-bagi ke tetangga sekitar rumah, juga ke saudara yang ada di Yogya.

Ketika aku pindahan rumah 3 tahun lalu juga saudara-saudara dari Temanggung datang buat nengokin kita, dan yang mereka bawa itu seolah-olah kita mau punya hajat besar, dari yang bawain bawang merah-putih, buncis, kol, cabe merah-ijo, bahkan ada yang bawa tahu-tempe… sampe makanan kecil buat anak-anak juga dibawain… subhanallah, dah repot jauh-jauh dari Temanggung, masih juga repot mikir mau bawa apa buat dikasihin. Yang ada, habis mereka pulang, aku yang sibuk sms saudara ada yang mau ini/itu gak? Bagi-bagi ke tetangga biar kata cuma dapat buat satu kali masak…

Intinya aku kadang mikirnya gini, apa yang kulakukan sampai pantas mendapatkan semua kebaikan ini? Soalnya aku mikirnya, apa yang kulakukan juga kan HANYA meneruskan apa yang dilakukan orang lain. Sampai kemudian ada kejadian yang bikin aku jleb jleb banget dan asli bikin mewek… ada adiknya eyang yang datang berkunjung ke rumah. Mereka rawuh dalam rangka pengen liat rumah kita… dan pas masuk dan ‘inspeksi’ lihat-lihat rumah dan sekelilingnya, eyang putri begitu saja ngendiko: “Wah jan rejekimu mbak entuk omah sak mene gedene… iki bejamu lan balesan gusti Allah karena Papa ndisik apik karo kabeh wong” (Wah rejekimu mbak dapat rumah segini gede, selain keberuntungan, juga pasti tidak lepas karena KEBAIKAN papa pada semua orang). Kalimat itu beneran masih sering terngiang di kepalaku …. ya kalimat itu sangat bener adanya… semua kebaikan yang kami dapat memang sebagian besar  berasal dari apa yang papa-mama, atau eyang-eyang kami lakukan. Kami, aku itu kecipratan efeknya.

Jadi nyambung ke salah satu materi yang pernah kudapat, bahwa yang namanya menyebarkan kebaikan itu sebenarnya kita sedang menanam. Kalo dirawat dengan baik dan hati-hati ya ntar ketika panenan, kita juga yang mendapat hasil yang bagus. Dan hasil ini kan bukan cuma si penanam yang merasakan, tapi juga keluarganya pasti ikut menikmati hasil panenannya. Tapi jangan salah, ini juga berlaku sebaliknya ya…

Jadi, ya kudu lebih semangat menanam kebaikan. Apa yang sudah biasa kita lakukan yang seyogyanya kita lanjutkan dan alangkah lebih baik kalo kita cari celah dalam mencari lahan baru. Sekedar senyum pada orang yang kita temui pun insyaAllah sudah jadi satu catatan kebaikan kita. Betapa nikmatnya bisa tersenyum… dan ini kualami sendiri. Jadi tiap berangkat pagi kan aku selalu lewat satu jalan, di mana biasanya kayaknya itu jamnya si ibu nyapu halaman. Awal-awal cuma senyum permisi numpang lewat bu… lama-lama si ibu itu seperti memang sengaja menungguku lewat dan beliau akan memberikan senyuman hangatnya, waaahhhh, segarnya hatiku. Dan sebenarnya senyum ini amalan paling mudah kan?? Ya karena levelku baru bisa kasih yang gratisan, kayak senyum ini, jadi emang aku hobi banget ngajak senyum orang lain, sampai kadang anakku nanya, siapa to bu?? Gak tau mas… heheheh. Kadang dia sampe bilang, ibu itu stress, gak kenal kok disenyumi… ya apa salahnya kan??

Ayo lakukan kebaikan selalu, apapun yang kita bisa, sekecil apapun, kecil tapi kalo terus-menerus kita lakukan ya pasti jadi banyak kan? Kalo biasa melakukan secara rutin, maka insyaAllah tidak ada yang berat… lakukan mulai sekarang, mulai juga dari diri sendiri, yang jika kita baik, insyaAllah lingkungan terdekat kita juga lama-lama pasti mengikuti… amien.

Iklan

22 thoughts on “Pay It Forward

  1. aku juga nih mbak, di Bandung ini, alhamdulillaaaaahhh banget, punya tetangga kanan-kiri depan (belakang rumah nggak kenal, hohoho..) pada baik semua. Udah kayak keluarga banget. Jadi kalo habis lebaran gitu, udah deh piring bolak-balik aja dari 1 rumah ke rumah yang lain, berebut saling ngasih oleh-oleh.
    Dan emang ya, semakin dibaikin sama orang, rasanya kita jadi pengen berbuat lebih baik lagi. Uhm… sayangnya… sayangnya… buatku, berlaku juga sebaliknya. Kalo dijahatin, pengen bales lebih jahat lagi.. *payah*

    • Iya tuh mbak, sering tu yang kayak gitu, jadi kayak tuker-tukeran gitu ya mbak… tapi seneeeeng memang kalo bisa berbagi ya mbak..
      hehehehe… jangaan dong… ntar banyak yang niru lho… #lirik A3

  2. waah… pencerahan….
    kadang2 suka gak ikhlas kalo berbuat baik atau berbagi tapi balasannya gak sesuai yg diharapkan (parah ya, katanya ikhlas kok mengharapkan balasan)
    padahal gak ada satu amal pun yang terlewat dari catatan, semua pasti ada balasannya, dan seringnya kita gak menyadarinya..

  3. Ini udah janji Allah y Ka, balasan kebaikan adalah kebaikan, bahkan bisa jadi berlipat ganda. Katakan misal dari Papa yang baik, semua anak dan cucu kebagian buahnya. Jadi berasa punya PR nih buat nyiapin kebaikan untuk anak anak yang lima ituuh….
    Aku juga ngerasain buah keramahan bapakku alm. Setiap naik becak dari terminal, gak usah bilang ke mana, tukang becak udah tau aja rumah kami. Padahal jarak rmhku ke terminal sekitar 3 kiloan.

  4. aku juga pegang tuh kalimat “pay it forward”

    tetangga itu memang keluarga kita terdekat. dan memiliki tetangga yang baik itu anugerah luar biasa deh. aku juga bersyukur lingkungan rumah ku, tetangganya super baik.

  5. Salam kenal mbak… 🙂
    saat nya memberi.. saatnya menerima 🙂 semua kebaikan ada balasannya.. alhamdulillah tetangga juga baik2..
    q juga suka senyum mbak… hehehhee… dari pada merengut mendingan senyum2 … 🙂

  6. Aku suka banget kalimat ini (sejak nonton filmnya dulu ) dan dulu pas kecil teringat soal ini dari buku Enyd Bltyon yang seri kumbang ada judulnya Teruskan Kebaikan. Itu pas banget deh. Jadi kita berbuat baik bukan biar orang berbuat baik sama kita,tapi karena kita emang udah dikasih banyak kebaikan duluan. dan karena aku melihat apa yg orang bikin ke aku karena apa yg dilakukan orang tuaku, aku jadi makin mikir hoiii harus makin hati hati karena bisa jadi itu balasannya bukan ke kita doang tapi ke anak anak kita kan Ka

    • Setuju Ndang… aku juga sukaaa banget kalimat ini, terutama pas baca di Chicken Soup, mak jleb banget
      Dan setuju, ya memang tidak bisa dipungkiri kalo kita pasti menuai apa yang kita tanam kan?? Bener bener, peer kita panjaaaaang dan lamaaaa ke anak-anak ^_^

  7. Pagi mbak Ika, apa kabar ? … maaf baru bisa sowan nih, akhir akhir ini jarang blogwalking , sibuk *nggaya ya ?* :mrgreen:

    baca postingan ini aku jadi ingat mr. Big mbak, yg sdh kuanggap seperti ortu sendiri, rasanya beliau spt alm. papamu deh mbak, suka menolong org tanpa pamrih, siapa saja dibantu, dan Alhamdulilah sampai sekarang hidupnya selalu kecukupan walau sdh pensiun, dan kebaikan beliau itu anak anaknya yg Salah satunya kecipratan rejeki

    rasanya, berbuat kebaikan itu wajin ya mbak, tanpa pamrih , tanpa itung itungan, Insya Allah hidup akan selalu kecukupan dan rasa syukur akan selalu ada

    Nice post mbak 😛

    • Ma kasih mbak Ely, maaf baru balas ni
      Sibuk apa mbak??
      Subhanallah, salam kenal buat Mr. Big ya mbak ^_^.. aku juga suka mbak kalo temenan sama orang-orang yang baik.. biar ketularan jadi baik juga ya mbak :d
      Betul mbak.. bersyukur itu memang yang paling ampuh buat merasa cukup ya mbak

  8. biasa mbak, sibuk sepedaan di dlm kamar, krn badai melulu nih udah semingguan, nggak bisa pit pitan di luar sama bersih bersih rumah mbak, juga ngopeni Mama 😛 .. mbak Ika juga lagi sibuk kah ? 😛

    iya mbak, saya jg belajar banyak dr beliau dann keluarganya, bener, kalau lihat ke atas terus bakalan kemrungsung ya mbak, merasa kurang terus, capek deh 😛

    • Waah, badai terus mbak? dingin banget dong mbak?? kalo urusan domestik mah gak ada selesainya ya mbak?? hihihihi
      Betul mbak… dan yang paling bener memang banyakin bersyukur karena kita pasti masih lebih baik dibandingkan lebih banyak orang di luar sana kan mbak??

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s