Papa di Masyarakat

Papa itu orangnya super supel… padahal kalo liat sekilas gitu kayaknya orangnya serius poll, tapi kalo udah ngobrol, byuuh, bisa lupa waktu deh bawaannya. Dari sejak aku bisa mengingat ya… rumah kita yang nun jauh di kaki gunung itu, buat mencapai kota terdekat ada sekitar 7 km dengan posisi jalan menanjak. Akhir-akhir tahun 70-80an kan belum banyak yang punya mobil tuh, Alhamdulillah eyang waktu itu punya Toyota Hardtop gitu, jadi kita termasuk yang sangat beruntung tidak kesulitan transportasi naik-turun gunung. Nha papa ini paling gak bisa lihat ada tetangga yang jalan kaki, jadi selalu  beliau berhenti dan mengajak para tetangga ini bareng naik mobil.

Ya mudah-mudahan jadi amal papa, karena banyak sekali cerita cuma dari bagian mengajak atau dinunuti tetangga ini. Jadi karena belum  banyak yang punya mobil, jadi kalo ada yang butuh ya pasti minta tolongnya ke bapak, dari yang minta tolong diantar ke rumah sakit lah, mau ada gawe lah… macam-macam. Yang gak tahu waktu jam 2 pagi gedor-gedor pintu minta tolong pinjam mobil pun pernah. Pernah juga papa punya mobil VW safari gitu, terus suatu ketika ada tetangga yang sakit, para tetangga lain yang mau nengok minta bareng papa, dan yang terjai, satu mobil itu diisi sekitar 12 orang dewasa. Gak tahu deh gimana cara masukinnya… eh ini kok jadi kayak nulis diri sendiri boncengin anak 4 ya?? Hahahaha. Yang jelas, rasanya semua mobil yang papa punya itu kok ya manfaat banget gitu, hampir semua orang pernah ngrasain. Sampai pun pernah adik sepupu nunggu aku datang dari Yogya di Parakan (kota terdekat dari rumah), para tetangga yang hapal sama mobil kami milih ikut nungguin buat ikut nunut daripada harus naik trayek (angkot) atau jalan kaki. Asyik sih, bagaimana berinteraksi dengan mereka, bagaimana anak-anakku juga jadi terbiasa melihat kebaikan yang secara tidak langsung ditanamkan eyang kakung pada mereka.

Yang lain, seperti yang pernah kuceritakan di sini… yang tentang pasang telepon untuk memudahkan kami berinteraksi dengan adik yang di Jepang. Akhirnya telepon itu jadi kayak milik bersama, bersama para saudara dan tetangga. Sejak mereka tahu papa pasang telepon, mereka kasih itu nomor telepon rumah ke saudara-saudara mereka di luar kota/luar negeri. Awalnya masih satu-dua yang ijin terima telepon dari luar, semakin lama, kami jadi berasa operator telepon yang terima telepon kemudian harus lari ke tetangga buat kasih tahu kalo ada telepon… kalau pas deket rumah gak masalah, tapi pas yang jauh, huaaaahhh pegel bok, hihihihihi… tapi y akembali ke sifat papa yang super duper baik, beliau itu entengan, hal-hal kayak gitu tidak pernah jadi masalah buat beliau…

Apalagi ya… masalah ada tamu yang datang ke rumah. Awal-awal rumah memang sering buat ngumpul tetangga atau saudara (banyakan saudaranya kali, karena satu desa hampir semua ada hubungan saudara). Papa selalu dengan tangan terbuka dan wajah ramah kalau terima tamu. Gak ada kata capek dalamkamus beliau kayaknya. Mau tamu dari jam 6 pagi sebelum beliau ngajar. Jam 1 siang setelah beliau pulang kantor, habis maghrib, semua dijabani dengan riang… pas kita masih di rumah semua si gak masalah, tapi setelah kita gak di rumah, kadang mama ngeluh karena papa ada tapi gak ada, lha wong di rumah, tapi sering ada tamu… anak-anaknya pun setelah di Yogya, kalo pulang dan papa banyak tamu ya protes lah… jarang-jarang ketemu malah papa ada tamu terus.

Dan ini mencapai puncaknya pas papa mengazzamkan diri mau jadi kepala desa. masyaAllah, pernah selama hampir 2 bulan menjelang pemilihan kepala desa, hampir tiap hari kami kedatangan tamu, mereka yang ceritanya jadi tim sukses. Jadi para tamu datang dari habis maghrib, gak tau rapat gak tau koordinasi, gak tahu cuma main aja ke rumah, tapi tiap hari dalam 2 bulan itu adalah kalo cuma 20 orang datang… sampai minimal jam 12 malam. Yah namapun tamu tak diundang pun ya tetep kudu dibikinin minum dan makanan kecil kan?? Jadinya mama tiap hari sibuk di dapur sementara papa menemui di ruang tamu. Waktu itu aku pas nyusun skripsi, jadi sudah tidak ada kuliah, so tiap minggu pulang 3-4 hari dan tiap malam ikut begadang sama mama-papa. Yang paling menyebalkan adalah para tamu itu MEROKOK.. yang mengakibatkan kadang ruang tamu kayak ada awan menutupi, saking banyaknya asap rokok.

Pas puncak pemilihan kepala desa, teman-teman kuliahku ku pun datang sekitar 13 orang, pengen ikut merasakan hebohnya pemilihan kades, dan yang tidak terbayang adalah ternyata saudara-saudara bapak banyak yang juga tidur di rumah sebelum malam pemilihan, jadilah kondisi rumah beneran yang kayak tempat pengungsian gitu.

Alhamdulillah papa dipercaya memimpin desa, dan babak baru pun dimulai. Beneran hampir 24 jam waktunya beliau dedikasikan buat masyarakat. Beliau mencanangkan pendidikan 9 tahun, dan sebagai konsekuensinya juga kudu aktif mencarikan bantuan dana buat yang kurang mampu. Juga berhasil melobi pemerintah mendirikan SMP Negeri di desa kami, dan bisa mengaspal jalan dari Parakan ke desa kami.

Optimis papa memang besar… ketika beliau punya ide apa gitu ya walaupun sekilas kayak tidak mungkin, tapi selalu bisa beliau wujudkan, entah bagaimana caranya. Jika satu rencana tidak berjalan, maka selalu saja beliau punya rencana cadangan… dan ini yang harus aku contoh. Ketika ada yang minta tolong, sangat jarang papa menolak, minimal pasti beliau mencarikan solusi ketika tidak bisa membantu total.

Gimana ngomongnya ya?? Tapi ketika papa ngobrol sama seseorang itu, entah kenapa seringnya mereka dapat kesan kalau papa itu dekaat dan sayaang sama orang yang diajak bicara. Ini sih awalnya aku dapatnya pengakuan dari teman-temanku yang pernah ketemu langsung sama papa… dan semakin banyak yang bilang ketika beliau meninggal, baik dari saudara maupun teman-teman papa, jadi semua terkesan dengan kepribadian beliau yang memang super ramah sama semua orang. Meski jika tidak cocok dengan pendapat orang lain pun, selalunya bisa beliau sampaikan dengan santun.

Kalo ingat pas papa sakit dan dirawat di rumah sakit… pas kena serangan awal kan papa dirawat di RS Sardjito Yogya… saudara dan tetangga di Temanggung sana berbondong-bondong ke Yogya buat nengokin papa, hampir tiap hari minimal 2 bis kecil datang buat nengokin, dan memaksa harus lihat papa, padahal waktu itu papa di ICCU, sampai petugas  marah dan bikin kertas peringatan kalau pasien kamar ini tidak boleh dijenguk demi kesehatannya, tapi tetep aja mereka ‘nyolong-nyolong’ masuk hanya demi pengen lihat kondisi papa. Dan ketika papa sudah keluar dari RS dan sementara masih di Yogya pun, masih banyak yang datang menjenguk papa.

Juga ketika papa opname menjelang papa meninggal, pas aku pulang… subhanallah yang di lorong  menuju kamar perawatan papa itu tetangga dan saudaraku semua… sepertinya semua orang begitu mencintai papa. Dari cerita yang aku dengar, di sore sesaat sebelum meninggal, papa sudah bersalaman dengan semua orang yang datang menengok, seperti pamitan, sehingga  ketika mereka sampai rumah dan dikabari kalau papa meninggal, ya banyak yang tidak percaya, wong mereka baru ketemu dan lihat papa sudah sehat lagi. Begitu banyak yang kehilangan sosok papa, bukan cuma kami, anak-anak beliau, bahkan sampai beberapa bulan lalu, ketika aku nengok salah satu adik eyang yang seumuran papa, beliau nangis ingat papa, betapa kenangan bersama papa masih sangat melekat dalam ingatan eyang.

I love you always Papa, semoga ada dari sifat-sifat baikmu ada yang bisa kami tiru kalau itu tidak menurun pada kami, amien!!

Iklan

12 thoughts on “Papa di Masyarakat

  1. wow, sampe jadi kepada desa ya Ka. Aku kagum banget sama orang yang punya ‘kuasa’ dan bisa menjalaninya dengan baik. Karena emang kalo kekuasaan digunakan buat kebaikan, whoaa itu efeknya berlipat lipat *bkan meremehkan kita kalo kita melakukan kebaikan-kebaikan kecil ya*. Tapi kan yang dikasih kekuasaan begitu emang sebenernya kayak dikasih privilege sama Tuhan untuk bisa mempengaruhi dalam skala besar kan. SAlut banget mau terjun langsung dan kalo emang diniatin baik, itu doa semua orang besertanya juga yaa….

    • Iya Ndang… ya karena saking konsennya papa ngurusin masyarakat sampe pada minta beliau jadi kepala desa.
      Ya mudah-mudahan apa yang papa lakukan benar-benar jadi amal salihnya ya…
      amiinnnn, ma kasih doanya

  2. Waaahhh, bagian manggilin tetangga kalo ada telpon itu, persiiisss sama kayak kakakku, mbak. Jaman dulu HP belum sebanyak sekarang, banyak tuh, kerabat tetangga yg nunut nelpon ke Hp kakakku. Seringnya malem2, kalo nggak ya shubuh2, haha…
    Kebayang deh, kayak gimana banyaknya orang yg perhatian ke alm papa ya, lah wong beliau juga care banget ke semua orang. Semogaaa semua amalan baik beliau menambah timbangan amal baik beliau ya, mbak. Aamiin…

  3. Wah, menginspirasi banget, Mbak! Memang kalau kita baik, maka orang-orang pun akan baik dan sayang kepada kita. Kalau papanya mbak lagi butuh pertolongan, pasti banyak banget yang bersedia menolong. Memang menyenangkan ya jadi orang baik 😀

  4. Gak heran kalo sampe terpilih mjd kepala desa. Beliau begitu baiknya shg begitu dicintai masyarakat…
    mudah2an amal baik beliau mjd shodaqoh jariyah yang pahalanya terus mengalir…

  5. SuBhanAllah…pantes aja kalau tetamu pAda betah bertandang, soalnya Papa begitu bAik. Nilai nilai kebaikan yg beliau tebarkan akaN menjadi inspirasi anak cucu beliau dan masyarakat semua. Semoga Allah memberikan balasan terbaik untuk itu. Amiin

  6. wah.. yg ttg telepon rumah buat telepon bersama itu nggak semua orang bisa melakukan seperti papamu lho mbak, mulia sekali ya
    kebayang bagaimana ramainya rumah ya mbak Saat itu, apalagi sebelum dan sesudah jadi kepala desa, jadi maklum Saat beliau dirawat di rumah sakit banyak ynag menjenguk, pasti banyak pula Yang merasa kehilangan Saat beliau berpulang ya mbak, semoga di sana diberi tempat terbaik di sisiNya

    • Iya mbak, gak kebayang kok papa bisa punya ide pasang telepon itu yang bagi say aluar biasa. Dan ternyata tu ada kakak mbak Fitri yang juga melakukan hal yang sama ^_^
      Amien, ma kasih doanya mbak ely

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s