Kisah Tukang Ojek #2

Yang namanya tukang ojek mah biasanya girang ya kalo dapat penumpang, tapi tukang ojek yang satu ini beda, pekan kemarin dapat tugas yang lumayan bikin pengen panggil tukang pijet. Berawal dari suami yang ada acara di Malang Jumat-Minggu, dan harus berangkatnya kamis malam. Awal rencana, suami ke stasiunnya pake mobil, bawa dzaky tuk nginep di rumah oomnya, sekalian beliaunya diantar sama si oom malam itu.

Rencana berubah, suami gak jadi naik mobil, dan minta diantar aja pake motor… huaaa, takut Ayah, kan kereta jam 10 malam, berangkatnya gak masalah, lha pulangnya kan daku sendiri.. mana sekitar 12 km dan bukan yang jalan raya gitu kan jalan ke rumahku itu. Suami tetep keukeuh minta dianter, pake ngrayu, jam 8 gapapa wes, biar ibu ntar gak kemaleman pulangnya, kan masih banyak temennya di jalan… hhiiiii, daku masih rada takut. Tapi akhirnya diiyain.

Kamis itu, sebenarnya setelah acara rutin pekanan, kita mau tengok temen yang habis lairan, tapi kan aku masih harus pergi lagi, jadi skip gak bareng mereka nengoknya, pulangnya mampir beli bakpia buat oleh, sampe rumah udah jam 6.15 aja. Alhamdulillah anak-anak cewek kooperatif, pada cepet aja tidurnya, jadi jam 8.15 kita bisa berangkat tanpa melalui drama ada yang klayu.

Sampai stasiun ya cuma yang dadah-dadah cantik doang, dan balik kanan aja deh, sampe rumah dan 9.30an. anak-anak cowok belum tidur dan aila juga yang bangun aja dari tidurnya, ikutan mas-kakak liat pertandingan bola. Aku dah langsung yang nyiapin mental anak-anak, dzaky yang biasanya berangkat jam 6.45, besok pagi kudu berangkat lebih awal, karena aku harus balik lagi ke rumah dan antar no 2 & 3 yang sekolahnya deket banget ma rumah.

Malam itu aku yang gak bisa tidur malah, gegara ngebayangin besok yang udah pegel aja, hehehe. Alhamdulillah pagi Dzaky sangat kooperatif, ma kasih sayang… jadi kita bisa cuusss jam 6 pagi, dari sekolah dzaky, aku mampir kantor, absen dulu, hihihi, langsung balik lagi ke rumah. Dan ternyata, pulangnya macet jalannya, masyaAllah… alhasil sampe rumah yang udah jam 7.10… huuuaaaa, langsung ganti sepatu, ambil tas dan teriakin anak-anak tuk cepat-cepat berangkat, thanks to Vera yang udah nyiapin anak-anak yang di rumah.

Kita langsung berangkat lagi, Shita yang agak rewel, kudu ada upacara gendong dulu sebelum bye-bye ibu, nitip pesan ke bu guru kalo hari ini aku nitip Shita yang harusnya pulang jam 1, tapi aku ambil sekalian jemput Rafi aja jam 3… gak kuat pinggangku kakak… Alhamdulillah bisa. Wes, langsung aku berangkat lagi ke kantor dan sampai dengan manis jam 7.45…. waahhh, dalam waktu kurang dari 2 jam dah menempuh kurleb 50 km ^_^

Sepanjang pagi, sms-an sama bulik yang di jalan kaliurang, dan berakhir dengan tawaran manis tuk nginep di sana… aku cerita suami tentang tawaran itu, dibolehin tapi cuma boleh semalam doang.. ya iyalah, si vera juga mau pulang ke Temanggung, sementara minggu aku dan Dzaky juga ada acara. Sorenya, kelar acara jemput-menjemput, aku tanya ke anak-anak mau nggak nginep di tempat eyang yuli?? MAUUUUU, hehehe, emang eyang kesayangan mereka ni… dan diputuskan, nginepnya bukan malam minggu tapi ganti jadi malam sabtu dong… doeeeennggggg…

Tahulah, sebagai manusia yang sangat cinta motor… #bilang aja gakΒ  berani nyetir mobil.. gak mungkin banget kan boncengin anak 5 dalam satu motor?? Udah puyeng aja, karena ke rumah bulik ini dah yang 12an km aja kira-kira… jadi kejadian tadi pagi bakal terulang lagi kan?? ^_^

Oke, bismillah, kloter pertama, angkut 3 anak, si bungsu dan vera tinggal dulu di rumah… sampe tempat bulik, cuma ngedrop anak-anak, aku balik kanan lagi.. sampe rumah, salat maghrib dulu, kunci-kunci pintu, berangkat lagi deh. Total kalo aku jalan terus, hari itu mungkin dah sampe rumah Temanggung kayaknya.

Tapi semua terbayar dengan keceriaan anak-anak di rumah eyang yuli… tentang eyang yuli ini kapan-kapan perlu dibikin tulisan tersendiri kayaknya. Juga eyang yulinya kalo sama cucu-cucunya poll deh pelayanannya, maksimal banget.. sayangnya kayaknya melebihi sayang ibu mereka, hahahaha, parah ya?? Sabtunya pada males pulang dong… aku suka je di rumah eyang yuli, gitu terus alasan mereka. Untung tuan rumah ada acara, jadi bisa kupakai senjata tuk angkut anak-anak lagi pulang ke rumah. Aku mulai nganter jam 11 siang, selesai kloter kedua udah jam 1-an kalo gak salah, tepar semua anak-anak.. ibunya aja yang gak boleh tepar karena kerjaan rumah juga udah ngawe-awe minta disentuh.

Hari minggunya, pagi jam 10an antar Vera yang mau pulkam, cukup ke terminal Jombor saja… balik lagi ke rumah, dan kali ini bawa 4 anak ke Iromejan, tempat oomnya karena anak-anal cowok ada janjian ma teman sekolahnya, dan mereka mewajibkan diri datang. Fyi, dari rumahku ke Iromejan ini sebenarnya ada angkot sekali aja tapi kalo hari minggu wassalam, karena gak ada anak sekolah. Juga ke terminal terdekat kalo mau naik bis yak e Jombor itu, yang itungannya dah sepertiga jalan ke tempat tujuan. Belum kalo ntar kudu baliknya kemalaman dan dah gak ada bis? Cari taksi ya di Jombor ini…

Aku tahu… aku tahu.. pasti ada yang bilang, makanya cepetan belajar nyetir… hihihihi… iyaaaa, aku mauuu… cuma masih takuuuuuttttt……

Alhamdulillah lancar, kitaΒ  bisa merampungkan agenda kita hari minggu itu dan pulang juga dengan lebih aman… hanya ditutup dengan kabar heboh karena suami tidak jadi bisa pulang malam itu… masih ada acara tambahan. Baiklah. Tanya ke anak-anak juga, besok paginya mau puasa Arafah gak… mereka jawab dengan semangat, mau bu.. oke, insyaAllah kita puasa sama-sama ya Nak.

Senin pagi, sahur seadanya, Alhamdulillah Dzaky-Rafi bangun tanpa drama, Lila juga ikutan sahur, yang berakhir dengan dia tepar setelahnya. Rafi-Shita tidak libur, masuk setengah hari, jadi ya tukang ojek beraksi lagi, tapi gampilll, cuma dekat kan… habis antar ke pasar bentar cari bumbu rendang-gule, balik ke rumah gegoleran sama Dzaky-Lila doang, siang jemput lagi.

Yaaah, hebohnya cerita ngojek kali ini.. yang agak melegakan hanya karena tidak ada ayah dan ibu mertua, jadi acara memasak bisa agak nyante.. kan anak-anak makannya relatif lebih gampang, dadar telur doang juga udah oke.. apalagi kita juga tidak banyak di rumah, so, emang di setiap kehebohan, pasti ada kenikmatan yang bisa kita ambil, hihihihihi.

Iklan

15 thoughts on “Kisah Tukang Ojek #2

  1. ya ampun mbak, tak kira mau cerita ttg tukang ojek beneran .. ternyata πŸ™‚

    btw, nyetir itu menyenangkan kok mbak, khan belum pernah dicoba ? kalau sdh pernah bakalan ketagiahn deh mbak, walau aku ini tipe yg lbh suka naik ke mana mana pakai sepeda, mobilku tak anggurin terus di garasi, tapi dalam Saat Saat tertentu yg benar benar membutuhkan kendaraan seperti mengantar Mama potong kuku, atau aku sendiri hrs ke dokter yg jauh tempatnya, lbh praktis pakai mobil, apalagi kl cuaca lagi hujan deres atau angin ribut, jadi tunggu apalagi mbak ? akan menyenangkan kalau ada cerita ttg mbak Ika naik mobil dgn santai bersama seluruh anak anak *ngarep* πŸ˜›

    • Sebenarnya ini salah satu impian saya mbak… BISA NYETIR MOBIL. Apadaya belum pede, doakan ya mbak… salah satu yang bikin males karena Yogya itu dah puadat poll jalannya mbak, jadi tambah gak pede.
      Btw, kok mama potong kuku harus keluar rumah mbak?? Ke salon maksudnya?

      • wah .. jaman gini nggak pede , rugi mbak *dilempar klepon sama mbak Ika * :mrgreen:

        kadang kalau nunggu pede bakalan nggak kesampaian deh mbak impiannya, jadi perlu juga dibutuhkan kenekatan, bayangkan nyetir mobil sama anak anak bakalan seru mbak πŸ˜› .. kalau soal jalan yg padat di sana , rasanya bisa dijadikan tantangan deh … jadi keingat cerita ttg alm. bapak mbak ika yg selalu melihat sesuatu dr sisi Yang bagus bagus πŸ™‚

        bukan ke Salon mbak, tapi tempat khusus buat merawat kuku jadi sama ahlinya mbak, kesenangan mamaku kalau di sana, soalnya itu Kaki bakalan dimanja , dipijet dan dielus elus, dikasih krim, wangi hihihi πŸ˜›

  2. Hahaha.. komenku udah ditulis duluan, curang ah! Makanyaaaa belajar nyetiiirrr..! Hahaha…
    Mbak, kebayang bgt deh itu kayak gimana pinggang dan sekitarnya.. hihi..
    Btw, itu pak suami masih di malang? Nggak idul adha di rumah?

  3. Ya ampuuuuunnn…. pengen ngado piala#juara buat tukang ojek inih.
    Alhamdulillaah Kaa, suami percaya dirimu mampu. Lah soalnya aku paling penasaran, pengen nganter Abi. Enggak pernaah eh jarrrang buangeet.
    Kalau udah yang urusan mondar mandir,apapun akan Abi usahakan agar jangan aku yang melakukan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s