Happy Birthday Papa

Image

Foto Papa-Mama pas nikahanku, blur karena aku ambil dari foto cetak yang kufoto lagi

16 Oktober,  bertepatan dengan ulang tahun Papaku… seandainya beliau masih ada, berarti hari ini usianya 63 tahun. Terlahir dengan nama Siswadi, anak ke-2 dari 9 bersaudara, tinggal di desa tertinggi di lereng Gunung Sumbing, tidak membuat cara berpikirnya terbatas. Kebetulan eyang waktu itu menjabat Kepala Desa, jadi lumayan berpunya untuk ukuran masa itu, dan juga eyang putri yang guru membuat Papa punya kesempatan untuk bersekolah di kota (di Magelang) waktu itu. Sebenarnya fasilitas ada, tapi tidak membuatnya manja dengan kondisi yang ada. Sempat kuliah di Yogya juga, waktu itu beliau sering main ke bali dengan membawa dagangan batik dan pulang ke Yogya lagi membawa dagangan dari Bali.

Kos di Yogya inilah yang mempertemukan beliau sama Mama (kosnya di belakang rumah eyang waktu itu, hihihii). Kata mama si, Papa ini sudah suka sejak mama SD soalnya mamaku ini cantik dengan rambut panjangnya kata beliau… uhuy… udah ditekin aja.

Singkat cerita, tanggal 21 November 1975 mereka menikah. Dan sebagai iktikad baiknya pengen membentuk keluarga yang baik, papa mencanangkan diri berhenti merokok (padahal waktu itu kan eyang petani tembakau, jadi papa termasuk orang yang tidak biasa di desanya). Kehidupan papa-mama benar-benar dimulai dari nol, juga merupakan perjuangan tersendiri buat mama yang biasanya tinggal di kota dan kemudian harus ikut suami di desa yang nun jauh di gunung begitu. Tahun 1977 aku lahir, disusul adikku Dewi di tahun 1978, dan Wahyu di tahun 1980.

Masa kecil kami bisa dibilang asyiiiikkkk banget. Ditengah keterbatasan desa kami yang sampe aku kelas 3 SD belum ada listrik, papa mengusahakan membeli aki untuk bisa menyalakan TV biar kami tidak ketinggalan berita luar. Jadi inget, desa kami pernah diambil gambarnya untuk kepentingan berita desa yang belum berlistrik… waktu itu aku, beberapa teman, dan adik diambil gambarnya sedang belajar tanpa lampu listrik. Papa juga pernah mengusahakan generator di rumah sebagai sumber energi untuk menerangi rumah di malam hari yang disambungkan ke drum air biar bisa hangat dan kami gunakan untuk mandi.

Untuk keperluan hiburan, Papa membelikan kami ayunan yang muat 4 orang dewasa… melanggankan kami majalah Bobo dan rajin membawa kami jalan-jalan, walau bagi kami yang namanya ikut papa ngangkut pasir dari desa di bawah untuk dijual di tempat kami itu termasuk jalan-jalan ya ^_^

Seingatku dulu papa itu gak pernah marah untuk hal-hal sepele (anak makan lelet itu bukan yang perlu dimarahi, hiks, kok anakmu ini gak nurun ya???). sekalinya marah ya karena kita bohong… sekali pas kita ‘ambil’ uang recehan papa buat JAJAN, ya sampe dipukul pantatnya gitu… o ya, pernah juga ding, karena kita nyemplung bak mandi yang besarnya ada kalo ½ x 1 ½ x ¾ m kita cemplungin bertiga, berasa lagi renang di kolam renang gitu. Awalnya papa-mama cuma curiga kok tiap kami mandi airnya keruh, sampai akhirnya ketahuan, huuuuaaa, jangan tanya hukuman yang kami terima, tapi satu yang paling kami ingat, bahwa kesenangan kami itu efeknya sangat buruk terutama karena lalu wudhu kami tidak diterima wong pake air bekas dicemplungin, hiks.

Yang aku kagumi dari papa, papa itu selalu memandang segala sesuatu itu dari sisi baiknya.. selalu optimis pada segala hal, dan take it easy for everything, semua masalah pasti bisa dipecahkan. Kayak waktu aku pernah rasanya capeeekkkk banget belajar, papa cuma bilang, kalo capek yo istirahat, ngapain dipaksa, ntar kalo udah baru lanjut. Beliau bisa lho yakin banget sama kemampuan anaknya (gak tau ni ilmunya dari mana), jadi kalo sama aku, aku merasanya beliau seperti lebih protektif, tapi kalo sama adik-adik kok rasaku mereka lebih bebas menentukan langkah ya?? Walau semakin kesini aku jadi semakin paham bahwa itu beliau lakukan karena beliau tahu kemampuanku.

Papa juga selalu berada di sampingku terutama di saat aku  membutuhkannya… pas aku pertama mendapat menstruasi, papa yang pertama tahu. Pas aku dapat ranking 1 di kelas 2 SMP dulu,beliau bela-belain pulang dari Jakarta naik kereta tanpa kursi demi bisa ambil raporku dan uang yang harusnya bisa buat bayar tiket yang lebih nyaman beliau keluarkan untuk mentraktir gengku demi merayakan prestasiku.

Ya itu papa, pengen selalu ada di momen-momen istimewa anaknya. Pas aku mau ujian pendadaran, beliau bilang belum tentu bisa rawuh karena urusan pekerjaan, eh tetiba aku keluar dari ruang ujian, beliau sudah ada di luar, lagi ngobrol sama teman-temanku yang nungguin aku ujian. Juga pas aku lairan anak pertama, beliau yang waktu itu belum rawuh sesegera mungkin datang sambil membawa bude dan bulik-bulik pengen langsung berbagi kebahagiaan, dan beliau pulalah yang katanya sangat lemes tangannya sampe susah nyetir gara-gara aku telpon jam 5 pagi bilang mau ke rs tuk nglairin rafi dan jam 7 telpon lagi pas beliau di jalan buat kasih tahu kalo cucunya sudah lahir…. beliau kaget, kok cepeettttt  banget dah lahir.

Papa itu selalu memberikan kepercayaan penuh buat anak-anaknya. Beliau yakin kami bisa, dan percaya bahwa dengan kepercayaan yang beliau kasih ke kami, kami pasti bisa menjaganya. Semua anaknya dititipkan eyang di Yogya sejak masuk SMP, dengan harapan kami menjadi lebih baik dengan sekolah di kota dan di bawah pengawasan eyang, dengan resiko beliau yang harus repot bolak-balik Temanggung-Yogya karena kangen sama anak-anak (aku aja sampai sekarang belum kebayang kalo harus melepaskan anak sekolah jauh dari aku).

Inget juga bahwa sebenarnya papa agak stress karena aku sering banget bawa temen ke rumah… tahu sendiri orang kota diajakin main ke desa kan pada seneng, jadi kalo pulang gak tanggung-tanggung, ngajak minimal dua orang dan terbanyak satu kelas waktu kelas 2 SMA… mau mrotes aku susah juga karena papa itu modelnya suka ngobrol sama orang baru.

Terkait sama pemikiran papa yang jauuuh ke depan, jadi pas kita semua udah di Yogya, kebayang itu tahun 80-an, belum ada telepon, jadi kalo pengen pulang, aku harus nulis surat dulu. Papa puny aide buat bergabung ke stasiun radi amatir, ORARI dan RAPI. Jadi beliau beli pesawatnya, bikin tower di belakang rumah kami. Belikan juga pesawat di yogya, jadi kalo pagi kami wajib lapor buat cerita tentang apa aja.. juga waktu adikku ketrima beasiswa di Jepang, papa bisa-bisanya punya ide nitip pasang telepon di rumah salah satu temannya yang di kota Parakan, kemudia entah gimana caranya, disambungkan di rumah kami dengan pesawat telepon khusus… itu beliau lakukan agar kalo adik pengen nelpon bisa lebih mudah. Intinya beliau ingin selalu terhubung dengan kami, anak-anaknya.

Beliau juga orang yang saangaaaaat rajin bersosialisasi, di mana-mana ada temannya. Yang paling parah pas kami mau menghadiri wisuda sekaligus nikahan adik di Jepang, sampai di Thailand, pas lagi ribet mau check in, tetiba ada orang yang menyapa, hiyaaahhh, ternyata ya salah satu temannya. Dan sifat yang satu ini pula yang bikin penasaran beberapa temanku, sampai ada yang bela-belain naik ke desaku cuma PENGEN NGOBROL MA PAPA…

Kalo sama cucu-cucunya waaahhhh…. subhanallah.. beliau tidak segan mengajak jalan-jalan muter desa sambil menggendong cucunya pake jarik… tiap rawuh ke Yogya nengokin dzaky-rafi atau pas ke Bogor nengokin ponakanku pasti memang beliau niatkan untuk ‘memegang’ cucunya. Yang paling sering kalo tiap dari Yogya sampe rumah Temanggung pasti sms dan bilang kalo beliau sudah ketok-ketoken cucu-cucunya lagi. Kebiasaan kakung (begitu cucu-cucu memanggil beliau) kalo ketemu, pasti semua dipijet, jadi pada kena pelet semua tuh cucu-cucunya, nemplok semua. Sayang hanya 4 cucunya yang sempat merasakan pijatannya, 5 lainnya harus  puas hanya dengar cerita tentang kakung mereka.

Yang lucu dari cucu papa ya ponakanku yang sekarang tinggal di Nagoya, si Aimee… dia kan lahirnya di Temanggung sana, pernah pas suatu ketika rebutan ma adiknya tentang siapa yang lebih berhak sama kakungnya, dia bilang, dialah yang paling berhak, karena lahirnya di sana, yang lain kan gak ada yang lahir di tempat kakung, hahahaha, adaa aja.

Tahun 2000 papa dapat amanah jadi kepala desa. Dan beliau tidak sendiri memutuskan untuk nyalon jadi kepala desa, terlebih dahulu minta ijin dulu ke mama dan anak-anaknya. Awalnya kami keberatan karena tanpa dapat amanah baru pun, papa itu sudah bukan semata-mata milik kami, selalu ada saja yang harus beliau urus. Tapi dengan alasan papa yang tepat, akhirnya kami dukung. Kepengurusan 8 tahun beliau selesaikan dengan banyak prestasi dan sampe berhasil membuat desa kami mendapat rekor MURI untuk pembuatan monument meteor, bapak tidak berhasil memenangkan pilihan Kades yang kedua karena beberapa faktor. Dan ternyata itu harus kami syukuri karena setelah itu papa kena serangan jantung yang membuat beliau harus agak lama dirawat. Dengan telaten beliau menjalani perawatan sampai akhirnya bisa pulih lagi dan sampai bisa menyetir lagi Temanggung-Yogya.

Kesukaannya jalan-jalan juga sempat bikin oom, adik ibu heran, bapakmu itu gajinya berapa? Kok bisa-bisanya jalaaaan terus. Ya kita gak tau juga, yang jelas memang kita sering banget jalan-jalan, pernah kita mau pulang dari Jakarta (sekitar tahun 85an kali) naik kereta yang ternyata tiket yang didapat beda gerbong. Papa tidak mau, yang ada tiket beliau jual dan memilih untuk mengenalkan kita naik pesawat… atau pernah pas oom, adik papa mau  nikah dengan tante yang orang Lampung,naik 2 mobil kol kalo kami bilang ya dijabanin kesana. Atau pas liburan sekolah, kita naik kijang pickup yang dimodifikasi dan kita pergi sama keluarga besar ke DUFAN… waah unforgettable moments.

Papa juga sangat menghargai pemberian orang lain, semua hadiah yang beliau dapat selalu dirawat. Apapun itu, baju, buku, hiasan dinding.. semua beliau openi dengan baik.

Sepertinya tidak cukup kata untuk merangkai semua hal tentang papa, seorang suami, menantu, ayah, kakek, dan bapak buat semua orang. Sampai sekarang pun masih banyak saudara/teman yang masih teringat akan papa.

Semoga Allah melapangkan kuburnya, membuat doa-doa kami, anak-anaknya menjadi amal salih baginya, dan semoga juga kelak Allah mempertemukan kami lagi di surga-Nya,amien.

Tulisan ini sebagai pelepas rindu buat papa yang sudah 5 tahun ini mendahului kami… tidak ada lagi teman curhat yang seasyik papa, yang selalu ada untuk kami. We always love you papa, kakung…

Kangen kakung versi adikku juga ada di sini

Iklan

28 thoughts on “Happy Birthday Papa

  1. Selamat ulang tahun papanya mb Ika, mb Dewi…
    Masa kecilnya ‘maju’ mb… Gak heran pada pinter2, berasal dari papa yang cerdas, gak heran pada cerdas2.. Hehe….
    Semoga papa sedang melihat anak2nya yg berbahagia dan berhasil di sini yaa….

    Kakak-adik kompakan kangennya 🙂

  2. Ikut mengaminkan doa untuk papa nya.

    bulan depan juga harusnya ultah bapak ku, udah meninggal juga 14 tahun yang lalu.

    baca ini jadi kangen beliau juga

    kanebo … mana kanebo?

  3. Membayangkan sosok Papa yang kamu ceritakan membuat hatiku hangat…. ikut bisa merasakan besarnya kasih sayang orang tua untuk anak-anaknya.. apa pun akan dilakukan, yang terbaik untuk anak-anaknya. Hatiku hangat… mataku hangat… aku mrebes mili Ka baca tulisanmu ini….

  4. Ikaaaa….. bikin aku kangen bapakku juga. Klo Bapakku lahir 5 oktober tahun 38. Udah sepuh ya… nek isih sugeng.

    Alhamdulillah punya Papa yang ngertiin banget anak-anak ya… pantesan sekeluarga sukses semua. Ikut aminkan doa untuk Papa.

  5. Argh seneng banget bacanya ini, hati hangat aku bisa ngebayangin tipikal bapakmu Ka. Ka kita sama banget. daddy’s girl dan punya bapak yang tipikal hangat begini. Bapakku itu tampang rambo hati soooo rinto. Beneran tipikal kayak gini deh, sampe gayanya ke temen-temenku. Menurutku sosok bapak yg baik dan hangat ke anak itu perlu banget ya, soalnya kita jadi gak mikir buat caper caper perhatian lelaki kan ihik

  6. Hiks, aku terharuuuu baca postingan ini, mbak…. 😥
    Bapakku meninggal pas aku umur 4 tahun, jadi sayangnya aku nggak punya memori sama sekali ttg beliau. Jaman sekolah dulu, aku kadang ngiri sama temen yg masih punya bapak, loh.. hihi..
    Aamiin, semoga doa di paragraf terakhir diijabah Allah ya, mbak.. aamiin..

  7. kebayang ya mbak, andai beliau masih ada dan membaca tulisan ini, wah .. pasti terharu banget 🙂

    ini postingan sebenarnya bisa dijadikan beberapa Episode mbak, seru soalnya, ada byk momen momen yg indah dan pastinya buat mbak Ika nggak akan terlupakan ya, baik dari yg nyemplung bertiga itu di bak kamar mandi hihihi .. kebayang senengnya ya mbak, jadi ngira ngira Saat itu dihukum apa ya pas ketahuan ? .. terus tentang alm. bapak mbak Ika sendiri ynag begitu luar biasa karakternya yg bisa juga Kita pelajari terutama cara beliau memandang segala sesuatu dalam sisi baiknya, nggak mudah lho mbak bersikap seperti ini ya, seringnya khan org suka mikir yg negatif dulu ya ?

    sebenarnya mau komentar lagi, tapi kalau ditulis satu satu dari poin poin di atas, bakalan mengular mbak komenku 😛

    btw, semoga beliau di sana diberi tempat terbaik di sisiNya ya mbak

    • Ma kasih doanya buat papa mbak ely ^_^
      iya mbak, kemarin sama adikku juga kepikiran mau dibikin beberapa tulisan, tapi sementara ya ini dulu, ntar baru dipecah-pecah jadi beberapa cerita lagi, hehe.
      Bener mbak, banyak banget yang bisa diambil pelajaran dari papa mbak
      gak papa mbak, aku sukaaa kok dicritani ^_^

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s