Renungan Diri #1

Dapat sharing dari pertemuan rutin kamis kemarin.. udah lama tapi daripada hilang di buku catatan ya tulis aja di sini. Jadi waktu itu kita sharing tentang masalah komunikasi dalam berorganisasi yang tentu aja merembet ke yang lain-lain ^_^, biasa mah, mak-mak ngumpul kayaknya kalo ngobrol gak pake bunga-bunga itu jadi gak seru.. dan pertemuan beginilah yang memang menjaga kewarasan para emak ini.

Dikatakan bahwa dalam berkomunikasi kan ada komunikan, komunikator, dan pesan yang disampaikan. Nah dalam prosesnya kadang ada salah-salah tangkap gitu kan, sehingga memang ada beberapa hal yang harus kita perhatikan (rasanya jadi merangkum yang Sondang tulis beberapa waktu lalu nih ^_^):

  • Membuat segala yang kita lakukan dalam kerangka ibadah

Yah tahulah ya, kalo segala sesuatu kita niatkan ibadah, udah pastilah semua sudah dipersiapkan dan dipikirkan sebelumnya. Juga pasti kita lebih hati-hati dalam menjalankannya, gak asal jalan aja. Seperti kesindir aku, Karen a masih suka melakukan beberapa hal hanya karena rutinitas, dan justru karena itu jadi kadang berasa lebih capek…

Jadi inget cerita di salah satu buku yang aku baca. Ada seorang ibu yang sedang mengunjungi anaknya yang habis melahirkan, dan si anak ini heran setiap melihat ibunya masak itu pasti sambil kayak komat-kamit gitu.. bertanyalah si anak: “Ibu, kenapa si, tiap ibu masak selalu kayak baca mantra gitu?” Si ibu menjawab: “Ibu memasak ini sambil berdzikir sayang, dan berdoa semoga masakan ibu bisa membuat kalian jadi sehat, membantu kalian menjadi anak yang salih dan berguna bagi masyarakat.”

Aiihhh… subhanallah, jadi malu, kalo lagi capek, boro-boro inget dzikir, kadang masaknya aja sambil mewek karena buru-buru dan hampir waktunya mandi dan berangkat ke kantor, hiks.

  • Niatkan dengan hati tulus

Ini juga masih peer.. kalo semua sedang berjalan sesuai jadwal mah lempeng-lempeng aja ya.. ikhlaaasssss… tapi kalo pas hectic, tetiba banyak hal yang di luar rencana.. ada yang rewel lah, ada yang cari perhatian lah, telat bangunlah, gas masak habis lah… eh kok ya pasti jadi kagok, ilang ikhlasnya… sia-sia rasanya yang sudah kita lakukan ketika gak ikhlas ya?? Balik-balik cuma dapat capek dan marah doang..

  • Selalu berpikir positif

Dikatakan bahwa supaya bisa selalu mengerjakan segala sesuatu itu dalam rangka ibadah dan ikhlas, ya kita harus selalu berpikir positif. Jangan biarkan pikiran-pikiran negatif itu meracuni pikiran kita. Aku sampe nanya, semisal, kita menolong seseorang yang membutuhkan bantuan, dan awalnya ikhlas, tapi kemudian lama-lama orang itujadi njagakke (apa sih ini bahasa Indonesianya?) dan bikin kita jadi ill feel ma dia, itu apakah berarti kita sudah mulai teracuni?? Iya katanya.. jadi orang yang ikhlas yang selalu berpikir positif, maka dia tidak akan memberi ruang pada pikiran negatif untuk masuk. Astaghfirullah… masih jauh ni kayaknya aku, usahanya masih kudu diperkuat

  • Yang keempat kok udah lupa ya.. parah ni..

Dan pertemuan kamis itu sukses bikin aku mewek dan tertampar sangat keras.. bikin jadi melihat ke dalam kalo masih banyaaaaak yang kudu aku perbaiki hanya dari sisi komunikasi… peernya kudu rajin minyakin kunci buat mulut ni, biar tetep bagus, gak gampang rusak…

Atau teman-teman masih ada tips lain.. sharing yuk…

Iklan

10 thoughts on “Renungan Diri #1

  1. mbak, aku tertampar, plaaakkkk!
    Itu masak boro2 sambil dzikir dan doa. Merepet mulu yang ada… huhuhu…
    Thanks for sharing ya, Bu Ika… ini beneran jadi self reminderku banget, banget! 🙂

  2. Ka, yang ke tiga itu ya…..errr…errrrr….akupuuuuuuuuun masih level pemula banget. Aku nggak tau vocab njagakke, tapi aku nangkep maksudmu, huaaa . beberapa kali berhadapan dengan orang seperti itu, aku jadi sebel banget dan malah pernah jadi curiga sama yg lain saat ada situasi yg mirip. Huhuhuhu sebenernya jaga hati itu, harusnya kalo hatinya oke, keluarnya juga oke kan ya Ka, dari pikiran dan dari mulut

    • Iyaaa.. samaaaa, aku masih level basic banget ni.. masih terus belajar mensinkronkan antara yang ada di hati, pikiran, dan MULUT… yang sudah agak bisa cuma jangan sampe ngomong jelek yang berefek ke doa kalo lagi pas merepet ma anak-anak aja.. tapi itupun pasti sambil ngos-ngosan ngerem mulutnya

  3. Ikaaaa…. kayaknya kita udah hampir satu atmosfir nih, aku juga baru mau posting tentang teman selingkaran yg ketemuannya kebetulan Kamis kemarin hihi tapi masih antri tanggal tayang.
    Kedua… tengkyu banget buat remindernya. Smlm aku mewek gegara para piranha mogok makan.
    Ketiga njagakke itu mengandalkan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s