Jalan-Jalan ke Taman Sari

Dari sejak kapan itu, si ayah pengen ngajakin anak-anak jalan-jalan ke Taman Sari, satu tempat wisata di lingkungan keraton Yogyakarta yang sebenarnya mak-bapaknya dah berkali-kali kesana (when we were young and free ^_^), tapi kan anak-anak belum pernah. Ya agak tanpa rencana, karena memang sejak ada ibu mertua bersama kami, acara pergi-pergi keluar bareng jadi rada ribet karena harus ada yang jaga di rumah.

Alhamdulillah pas hari itu, kakak ipar berencana main ke rumah, jadi kita bertujuh  bisa pergi, niat awal cuma mau belanja bulanan, tapi di jalan, ayah tetiba tanya pengen kemana yang bukan tempat belanja??  He?? Kejutan ni… mau ke pasar burung yang gabung ma pasar tanaman hias kok ya dah males ma panasnya, dan takutnya kalo beli-beli tanaman, ntar mati kepanasan karena habis itu kita masih mau belanja duluan.. akhirnya diputuskan tuk ke Taman Sari ini.

Sampe sana, udah jam 11 siang aja, emang panas banget, kita masuk dengan bayar tiket per orang Rp. 4.000, tapi dari 7 orang yang masuk, yang bayar cuma 4 orang saja.

Tempat pertama yang kita masuki adalah tempat pemandiannya, Umbul Binangun namanya.. tempat ini dulunya diperuntukkan untuk tempat mandi raja, permaisuri, selir, dan anak-anak puteri. Tempat khusus buat wanita dan hanya raja saja laki-laki yang boleh masuk. (keterangannya ada di wiki ya). Kalo bayangin tempat ini dulunya pasti asri sekali.. lha kalo liat sekarang, kita aja ogah liat kolamnya, soalnya kesannya kotor.

Habis dari sini, lanjut masuk lagi, rencananya mau masuk lagi ke satu tempat, tapi ternyata tutup. Lanjut ke masjid bawah  tanah, yang dinamai Sumur Gumuling… di sini kita harus masuk semacam menyusuri lorong gua gitu, lalu sampai ada belokan ke kanan yang menuju ke ruangan salat dan ada jalan yang lurus yang konon kabarnya bisa tembus sampai pantai parangtritis, wallahu a’lam, cuma memang kemudian ditutup untuk menjaga dari hal-hal yang tidak diinginkan ya. Terakhir ke Sumur Gumuling ini kayaknya dah 20 tahun lalu, waktu itu rasaku masih jauh lebih bersih, atau kemarin ini efek baru ada renovasi di sana-sini, jadi berasa kurang nyaman aja.

Image

Cuma ini yang bisa terupload ke blog, lainnya mejen di iphone, tidak bisa dipindah

Dari sini, pak suami  mengajak ke Pulo Cemeti, ini adalah bangunan yang kalo kita bisa naik sampai puncak, kita bisa semacam mengamati Yogyakarta, tapi masyaAllah, bangunannya seperti mau hancur, serem kakaaakkkk, jadinya kita cuma menikmati puing-puingnya saja.

Kalo kata suami, seandainya beneran Taman Sari ini bisa dikembalikan seperti bentuk semula, dengan merelokasi pemukiman penduduk yang ada di sekitarnya, maka pasti daya tarik wisatawan akan jauuuhhhh lebih besar.. kebayang aja, bagusss banget pasti. Ya semoga, dimulai dengan relokasi pasar burungnya beberapa waktu lalu, semoga ke depan beneran bisa dikembalikan ke bentuk aslinya, amien!

Ya sudah, akhirnya kita pergi lagi ,menuju S*per*nd* buat belanja-belanja, sengaja pilih di sini karena tempatnya relatif luas dan bikin Lila bebas berekspresi jalan kesana-kemari. Karena rencana tadi ke Taman Sari biar Lila jalan tidak tercapai, takut dia sepertinya. Tapi biar digendong, sempet beberapa kali ibu-ibu bule minta ijin buat motret Lila lho.. kali pada heran aja ya, anak semungil itu kok bisa ibunya segede ini, hehehehehe.

Pulang belanja, kita  pulang, di rumah ngobrol-ngobrol ma kakak, sambil lotisan dong, gaya banget, padahal juga cuma punya pepaya setengah matang sama bengkoang aja, tapi lumayan banget segernya dimakan di saat yang panas kemarin.

Hari minggu kemarin diakhiri dengan sangat indah karena Tim Garuda Muda akhirnya bisa meraih kemenangan, Yiipiiieee, Alhamdulillah. Semoga semangat mereka akan terus terjaga, sehingga persepakbolaan Indonesia jadi lebih maju, amien!!!

Bagaimana week end teman-teman kemarin?

Iklan

19 thoughts on “Jalan-Jalan ke Taman Sari

  1. Itu foto siapa si jilbab merah ?
    Tamansari aku pernah baca, emang bagus banget arsitekturnya. Tapi soal ada masjid di dalamnya aku gak inget. Tiketnya murce …. Apa perlu dinaikindikit ya buat biaya pemeliharaan dll xixixi soksokmikir
    Btw lotis gandul gemadhing hihi dah lama banget gak kulakukan. Tambahkan jambu mete, rasa keseleknya itu ngangenin deeh..

    • Si jilbab merah itu ponakan, tapi dah kayak anakku sendiri.. jadilah dia anak kelimaku.. #toss dulu sesama ibu beranak 5 ^_^
      Iya mbak.. si masjid itu kayaknya dibikinnya terinspirasi ma masjidil haram, karena dibuat melingkar gitu kan modelnya?? Rp. 4000 itu buat wisatawan lokal, kalo buat bule gak tau juga aku
      aku juga lamaa banget gak bikin lotis.. hehe, pak suami juga protes, kok gak ada asem-asemnya ni?? ya kita kan cuma manfaatin yang ada ^_^

  2. oooh tempat mandi ya dulunya. Dari sini kali ya diambil nama TAman Sari spa-nya si Martha Tilaar itu, yang enak beut tapi jelas nggak 4000 bayarnya hahaha.
    Yang enak itu emang yang nggak terencana , Kaa.
    Huahahahaah, itu bule minta ijin moto karena Lila emang cute kaleeee, ih ibunya berprasangka aja , sinih Bu, sesama yang insecure sama bentuk tubuh *giles Mbak Titi yang digendong masuk rumah*

  3. Ohhh, ada ponakan yg ikut, tho? Pantes jadi ber-7. 🙂 Kebayang deh, serunya jalan2 bawa anak 5 biji gitu, mbak. Eh, ponakan yg jilbab merah itu udah bisa diandelin buat bantu jagain para sepupunya, kan? 🙂
    Ah, kecewa fotonya cuma 1 biji…. 😀
    Itu foto Lila pasti bakal dipajang di blognya para bule itu deh, mbak. Kenapa nggak minta linknya…? hihihi..

    • Iya, ada ponakan yang memang ikut aku, dah 4tahun ini, kemarin baru lulus SMU. Yoi, dia itu tangan kananku, makanya aku masih sempet masak karena dia yang bagian jaga bayi-bayi ^_^
      Iya ya, habis merekanya ngomong bahasa Perancis, gimana cara nanyanya ya?? ngeles.com

    • Yogya memang lagi panasss mbak… yang pas menyusuri goa, kamera yang ada gak bisa dipake, habisnya gak ada rencana mbak, jadi cuma berbekal HP ama iphone doang, jadi gambar yang ada terlalu gelap
      Lotis itu kalo di sini buah ma sambalnya dipisah mbak, kalo rujak buahnya dipotong kecil-kecil dan dicampur ke sambalnya ^_^

  4. Jogja…. selalu kangen pengin ke sana… tapiii kapan??? mudik ke Magelang aja palingan pas lebarang ato libur panjang, dan saat itu males lah mo ke jogja, ngebayangin macetnya.. macet dari magelangnya dan di jogjanya juga kayanya mcet ya..
    aku pernah ke Tamansari itu kok kayanya kurang terawat yaa… gak ada bekas2 keasriannya… dan kotor. Panas pula. gak tau deh ya kalo sekarang… aku ke sana mungkin sekitar 5-7 tahun yg lalu…

    • Hihihihi, jangankan mb Tituk yang tidak tinggal di Yogya.. kita yang tinggal di Yogya aja seringnya malas keluar rumah kalo pas liburan, macetnya pollll mbak..
      Iya betul mbak, emang kesan yang ada sekarang ya kurang terawat itu.. kebayang bangunan-bangunan tua di negara lain yang masih bagusss, jadi ngebayangin kalo Taman Sari bisa diperbagus pasti deh Yogya tambah macet.. lho??

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s