Tukang Ojek Sejati

Dari cerita kemarin, jadi kepikiran cerita mulainya aku boleh  naik motor. Jadi papa itu membolehkan kami naik motor setelah kami berhak dapat KTP, sebelum itu BIG NOOO!! Aku sendiri mulaibelajar kalo tidak salah kelas 2 SMA, diajari adik sepupuku yang sekarang udah almarhum.. thanks a lot for him. Dia itu suabarr poll ngajarinnya, jadi karena medan latihannya agak bahaya (jalan di rumahku Temanggung sana kan belum aspal).. jadi aku dibawa ke lapangan bola. Di sana ntar dia bikin apa sih namanya, kayak halangan yang dibuat di kantor kepolisian  buat ujian SIM itu, dan aku harus bisa mempraktikkannya sampai lancar.

Setelah beberapa kali belajar, which is cuma bisa dilakukan pas aku pulang ke Temanggung, selanjutnya mulai boleh turun ke jalan, ya masih sebatas jalan desa itu… baru setelah resmi umur 17 tahun dan sudah punya SIM, barulah mulai boleh ke jalan raya… Awal naik motor di jalan raya yaaa masih yang dag dig dug der gitu, grogi abis. Setelah hampir setahun sebelumnya naik sepeda kemana-mana, sensasinya memang beda…

Ya lebih banyak yang bisa dijangkau memang… jadi aksesnya lebih mudah kemana-mana, mau ada acara di mana juga hayuk aja… yang lancar latihan baris di mana aja, alun-alun utara atau selatan gak masalah, lancaaaarrr. Latihan Paskibraka juga sangat terbantu dengan sudah bolehnya naik motor ini, karena meminimalisir keterlambatan.

Dan konsekuensi dari keluar ijin naik motor adalah saya juga bertanggung jawab mengantar jemput adik-adik saya ^_^, terutama setelah masuk kuliah tahun pertama itu ada tugas antar adik yang SMA dan yang di SMP. Paling heboh kalau pas kuliah pagi, karena gak bisa boncengin dua-duanya, jadi antar yang SMA dulu, pulang lagi, antar yang SMP langsung lanjut ke kampus. Ketika adik-adik sepupu mulai sekolah pun, kadang-kadang bulik minta tolong buat antar/jemput adik-adik sekolah. Pas adikku yang cowok sudah mulai boleh naik motor, tugas ngojek bisa berbagi dengannya. Yang antar eyang ambil pension lah, antar eyang arisan atau pertemuan di mana, antar bulik-bulik jalan-jalan kalo mereka lagi di yogya lah.. mantap pokoknya.

Masa-masa kuliah, ketahanan naik motor banyak diuji. Kebetulan yang punya motor kan gak banyak, jadi aku sering banget ketiban jatah jadi sie konsumsi, dengan pertimbangan bawa motor jadi gampang beli-beli snack di mana-mana. Pernah juga aku sama temen bawa snack sampe beberapa dus aqua gitu, yang mbawanya sampe temenku di belakang gak keliatan karena saking banyaknya bawaan. Ya teruji lagi pas di Sastro Nyam-Nyam juga. Terus pernah yang  ke kulon progo ujung untuk baksos di sana, ke klaten, dan puncaknya pas KKN di daerah Tepus Gunung Kidul, yang jalannya jauuuh lebih parah dari jalan di desaku waktu itu. Jadi batu itu bukan yang dibuat rata, tapi bentuknya runcing, jadi emang lebih serem medannya.

Dan semakin kesini, setelah jam terbang makin tinggi, bukannya jadi bisa lebih santai tapi tantangan tambah banyak dong. Awal punya anak pertama masih yang dijaga habis, kalo gak ada yang nemenin, gak ada cerita dzaky naik motor sama ibu doang, over protektif ^_^. Kalo ibunya si dari belum seminggu dah ngider lagi, ngurusin buat akikah anak-anak.

Anak kedua, nekadnya dah mulai ada, soalnya dah terpikir buat kembali aktif ngaji dll dsb, kalo bergantung ama becak, bis kota, ama suami, kapan bisa eksis.. yak an?? ^_^.. jadilah mencoba membawa anak 2 naik motor. Rafi digendong, dzaky duduk di depan…

Shita lahir, waktu ini si udah ada ponakan di rumah, jadi shita gak terlalu banyak pergi-pergi juga, kerjaanku jadi antar-jemput anak-anak sekolah. Dari mereka di TK yang sama, kemudian Dzaky SD, jadi jemput di 2 tempat. Tahun 2010 kita pindahan rumah, kantor yang tadinya tinggal nyeberang jalan, 2 menit nyampe, sekarang jadi minimal 25 menit by motor. Uji nyali pun mulai lagi. Karena pak suami kantornya ke arah barat, sementara anak-anak + ponakan sekolah di arah timur, adaa aja saat di mana aku kudu bawa 4 anak itu… dengan komposisi, rafi di depan, aku, dzaky di belakangku, vera gendong shita..

Awal-awal kita pindah si masih oke dengan begitu, semakin kesini motor berasa lebih sempit.. ya anak-anak juga semakin lama tambah besar kan?? Apalagi kemudian ditambah aku hamil aila, bawa semua anak jadi tidak mungkin. Akhirnya bagi tugas sama suami, beliau ngalahi pagi bawa anak-anak cowok, aku sama anak-anak cewek. Ntar siang mereka pulang, aku yang jemput, bawa ke kantor atau titipkan di tempat adik, sore baru ayahnya jemput lagi.

Cuma kadang-kadang adaaa aja halangan apa, jadi ayahnya yang sibuk gak bisa, jadi akhirnya aku bawa 3 anak dan ponakan naik bis pulangnya. Setelah aila lahir, rada pusing juga kan kalo tetiba kudu bawa 4 anak, maknya juga dah tidak sekuat dulu.. tapi pernah juga kejadian anak 4 sama aku pulangnya by motor.

Jangan ditanya sudah berapa orang yang mendesakku tuk segera bisa nyetir mobil.. tapi kayaknya kadar nekadku dah tipis kalo urusan mobil.. serem ma jalannya.. ramee. Jadi ya nikmati saja punya kerja utama jadi tukang ojek, yang sekarang sebagian tugasku sudah diambil alih sama pak suami, karena anak 2 & 3 sekarang sekolah yang sejalur ke kantor ayah, Alhamdulillah, jadi aku sekarang tinggal bawa anak 1 deh.

Iklan

12 thoughts on “Tukang Ojek Sejati

  1. nyetir di sana sama di sini beda ya mbak, aku jg nggak berani nyetir di kampungku sana, naik Motor juga nggak beranii lagi, padahal dulu suka ngebut sama shbt ku buat hunting buku sampai ke Semarang 🙂

    jadi kalau pas liburna ke kampung haaman, ke mana mana aku dann suami naik sepeda mbak 🙂

    Salut deh berani naik Motor terus 😛

  2. aku nyetir mobil karena terpaksa, Ka. hahaha. Sebenernya lebih suka disupirin jadi radio aja deh gitu. Macam jadi tim hore pas mertua masak hahaha. Tapi emang menggoda banget deh pingin bisa naik motor, terutama untuk ke tempat tempat yg lebih dekat. Gampang parkirnya juga bikin sirik, apalagi di Bandung tempat yg parkirnya oke kan terbatas ya.Tapi aku masih tatuuuut , hubby juga gak semangat tuh kayaknya ngajarin motor nggak macam pas ngajarin nyetir mobil

  3. Sama ama mak Sondang, nyetir mobil itu TERPAKSA. Dan yesss, lebih seneng duduk di kursi penumpang sih sampe sekarang. 😆
    Btw, justru lebih serem naik motor loh, mbak. Kalo naik mobil kan anak2 aman, nggak takut jatuh. Kalo motor, oleng dikit bisa fatal akibatnya. Hiiyyy.. aku sampe sekarang nggak berani naik motor. Padahal dulu jama sekolah lumayan jago, wong pertama kali latihan naik vespa. hahaha…
    Ayo belajar nyetir, mbak. Kalo udah bisa naik motor, nyetir mobil mah cingcay banget, laaahhh…!

    • Hmmm, iya si emang.. belajar nyetir masih masuk daftar tunggu ni.. tunggu cari tukang jual nyali.. tapi insyaAllah masih ada niat kok.. kata adikku, sebenarnya nyetir itu is in our blood, secara bapak-ibuku aja aktif nyetir sendiri, hihihihihi

  4. kalo mbak Ika ngaku sbg Tukang Ojeg Sejati … kalo de pasrah menerima gelar Putri Ojeg Sejati hahahaha

    De bisa naik motor dari kelas 6SD sih, tapi mulai main2 di atas motor pas SMP. Sampai hari ini masih naik motor tiap hari. Kalo gak nyetir sendiri yaaa duduk di belakang tukang ojeg 🙂

  5. Halo tukang ojek tjantik… sesama tukang ojek dilarang saling mendahului ya….
    Aku juga lho.. belajar motor karena terpaksa, tapi sekarang bahagiaaa….*ketawanakal*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s