Selalu ada yang pertama..

Papaku adalah orang yang sangat detil dalam segala hal, apalagi yang berhubungan dengan berkas-berkas. Orangnya tegas juga, anak-anak gak boleh naik motor dulu sebelum usia 17 (usia sudah ada KTP dan SIM), juga ketika sudah boleh pake motor pun, kita yang selalu diingatkan buat selalu tidak lupa bawa SIM dan STNK kendaraan kita.

Nha masalah pembayaran pajak, karena kita pake motor bernomor plat AA (Temanggung), maka hampir selalu urusan pembayaran pajak motor yang diurus papa, dan selalu beliaulah yang selalu mengingatkan kalo bulan kapan motor mana yang kudu bayar pajak dan beliaulah juga dong yang selalu mengurus pembayaran itu… enak banget anak-anaknya ya? Terima beres terus, cuma tinggal make.

Pas pulang dari Jepang, suami memutuskan beli motor baru, karena motor yang ada, yang masih berplat AA itu kan buat aku wira-wiri tiap hari. Jadilah kita beli di Yogya. Punya motor ini yang bikin aku jadi kudu belajar cara bayar pajak sendiri ke kantor Samsat… dan ternyata TIDAK SUSAH YA?? Hahaha.. dulu kesannya gimana gitu kalo urusan sama polisi dengan segala ceritanya itu.. tapi Alhamdulillah lancar terus walau selalu ada aja para calo yang menawarkan jasanya.

Motor yang itu tidak berumur lama karena suami kemudian dapat motor dinas, jadilah si abus (panggilan motorku yang dulu) kudu dijual daripada cuma nganggur di rumah.

Motor berikutnya.. si vero (nama diambil dari tipe motornya.. revo) kita beli dari dengan cara ARISAN  dong.. hehehhe. Tahun pertama-kedua oke aku urus pajak, lha mulai tahun ketiga… kenapa kudu ada acara menghadap ke kantor belakang buat ketemu siapa gitu… dan jeng jeng jeng.. dengan alasan karena ini motor masih nyicil, jadilah tiap perpanjangan pajak, dikenai biaya tambahan 20.000rp kalo tidak salah… waktu itu suudzan karena memang jatuh temponya mendekati lebaran, jadi mikirnya ini pasti buat tambahan THR.

Kejadian berikutnya pas bayar pajak mobil.. doing, kena dong pajak progresif dengan alasan nama di STNK (yang itu nama adikku) punya 2 kepemilikan mobil, dan mobilku dong yang kena… aku hubungi suami y owes bayar aja katanya.,… tanpa mikir istrinya nyesek ngeluarin uang yang harusnya gak keluar.

Tahun ini dong aku bayar lagi, hampir kena pajak progresif lagi.. maka dengan semangat ’45 aku beranikan diri nanya ke petugas apa alasannya, sekalian dong nanya yang tambahan pembayaran buat si ‘vero’. Alhamdulillah yang mobil oke, sudah gak kena pajak progresif karena sudah dilaporkan adik, tapi ternyata datanya belum diubah… hadeuhhh

Yang motor, alasan mereka, banyak sekali sekarang penipuan yang  katanya motor cicilan tapi ternyata curian, jadi para petugas kudu ngecek satu-satu habis jam kerja. Helloowww… kenapa dipukul rata gitu sih?? Udah jelas surat pengantarnya resmi dong?? Capek deh!!!

Setelah bisa dinyatakan lumayan sering urus bayar perpajakan kendaraan ini… kemarin sabtu ini jatah veroku sayang bayar pajak 5 tahunan dong… first time ni bayar pajak yang kudu sekalian ganti plat nomer. Dengan modal bismillah, ya ayolah dicoba, aku cuma malesnya kalo kena calo aja.. males nolaknya… beneran aja, baru masuk parkiran, si petugas parkir udah menawarkan bantuannya dengan janji setengah jam kelar cek fisiknya.. aku jawab, mau coba sendiri dulu pak… oke, dikasih tau arahnya dan yang terjadi adalah seperempat jam juga udah kelar dong cek fisiknya J. Ini langkah-langkahnya, siapa tau ada yang butuh:

1.       Langsung masuk ke bagian cek fisik kendaraan bermotor, nanti ada bagian motor dan mobil. Sampe sana daftarkan kendaraan kita sambil membawa KTP yang dipakai untuk  nama surat kendaraan kita, BPKB, STNK, masing-masing dicopy 2

2.       Berkas masuk, kendaraan kita langsung dicek fisik… ambil berkas, langsung menuju loket tuk ambil formulir.. di sini bayarnya bervariasi, aku dapat yang Rp. 80.000.

3.       Isi formulir itu, serahkan berkas tadi ke petugas, tunggu bentar nanti dipanggil ke loket berikutnya tuk bayar pajaknya. Tahun ke-5 ini dah turun nilai pajaknya, tahun kemarin 227.500 jadi 180.000.. Pas mau isi ini juga ada bapak-bapak yang sempat-sempatnya menawarkan jasa tuk mengisikan formulir itu, hihihihi, baik banget si pak?? Aku jawabnya, saya butuh bolpennya aja pak… gak modal banget ^_^

4.       Habis itu tunggu lagi dipanggil tuk menerima STNK… yang lucu, kan kita tanya, nunggu di mana lagi ni?? Kata petugas, kita disuruh ke loket 5A, tunggu aja sana. Sampe setengah jam ada kali ya, sampe aku kasak-kusuk sama sebelahku karena nomor kita dah dilewati banyak. Ternyata kita salah loket dong… masyaAllah.. jadi petugasnya salah kasih info, kudunya 5B, dia  bilang 5A, padahal jaraknya dong berseberangan agak jauh.

5.       Di loket ini kita dikasih tanda notis pajak, terus disuruh ambil plat langsung ke petugas.. jadi deh, Alhamdulillah

Yang baru pertama kali ku bikin lagi setelah sekian lama karena belum punya oven tu bolu gulung. Jadi ceritanya dulu pernah dikasih resep sangat sederhana, cuma pake 2 telur aja dong.. tapi kemudian resep itu terlupakan karena ketiadaan oven ^_^

Resep aslinnya ada di mamataro.com (belum bisa ngelink nih..), aku copaskan aja ya:

Roti Gulung Cappuccino Tabur Coklat

Bahan:
2 butir telur
60 gram gula pasir
1/2 sdt cake emulsifier
50 gram tepung terigu
1 sdm susu bubuk
1 sdm coklat bubuk
65 ml minyak sayur
2 sdm krim rasa cappuccino
50 gram cokelat putih yang sudah dilelehkan
20 gram cokelat blok yang diparut

Cara membuat:
• Campur tepung terigu, susu bubuk, dan coklat bubuk. Aduk rata, sisihkan.
• Kocok telur, gula pasir, dan cake emulsifier hingga putih dan mengembang.
• Masukkan campuran tepung sedikit demi sedikit sambil diaduk perlahan.
• Tuang minyak sayur sedikit demi sedikit sambil diaduk perlahan hingga rata.
• Panaskan kukusan, tuang adonan ke dalam loyang 20x20x6 cm yang telah dioles margarin dan di alas kertas roti.
• Kukus selama kurang lebih 15 menit hingga matang.
• Angkat, keluarkan dari loyang, oles dengan selai nanas, ratakan.
• Gulung, padatkan, biarkan dingin.
• Jika sudah dingin masukkan roti gulung ke dalam cokelat putih kemudian beri taburan cokelat yang sudah diparut.
• Potong-potong, sajikan.

Berhubung si mak satu ini super coboy dan banyak gak punya bahan, hampir semua diskip, yang kupake cuma:

3 butir telur (karena telurnya kecil-kecil banget)

75gr gula pasir

½ sdt cake emulsifier

60 gr tepung terigu

75 ml Minyak sayur

Dan buat isiannya aku pake selai nanas yang kubikin beberapa waktu lalu… hasilnya???

Image

ini setelah keluar dari loyang

Image

ini setelah digulung, hihihi, abaikan bentuknya yang tidak simetris itu

Image

ini setelah dipotong, masih kudu dipercantik lagi, hiks

 Alhamdulillah B ERHASIL DAN ENAK!!!, walau karena selainya yang kurang halus jadi ketika dipotong agak rusak, tapi secara rasa enak banget.. gak pake lama lagi  bikinnya.. wah bakal jadi bolu andalan ni kayaknya… dan kudu belajar bikin isian yang lain biar gak itu-itu melulu

Iklan

13 thoughts on “Selalu ada yang pertama..

  1. papamu persis deh mbaksama suamiku, detil orgnya 🙂

    aku baru tahu mbak ttg pajak progresif ini, maklum skrg nggak ngeh ttg perpajakan di sana, sdh lama juga nggak puny amotor.
    semoga tipsny aberguna bagi yg lagi membutuhkannya ya mbak

    btw, aku sdh beberapa kali bikin bolu gulung mbak, tapi dah lama nih, sepertinya boleh juga resepnya nih mbak, termasuk rajin kamu mbak bikin selai nanas sendiri 😛

      • wah tentu mbak, asal ada penterjemahnya 😛

        wah .. aku malah lupa mbak, sdh lama soalnya bikin bolu gulung ini, Cuma yg kubikin dulu itu ya mbak, kalau baru , msh hangat hangat bgt enak ya, kl sdh lama itu bikin tenggorokan seret alias hrs cepat dikasih minum, nggak tahu knp ya, apa krn terlalu kering bolunya ? .. pengen juga bikin yg walaupun dah lama manggangnya tapi tetep lembut, kali resepnya beda ya mbak ?

  2. trakhir aku ngurus pajak motor begini cepet banget sih, Ka. Yang pertama dulu sempet lama di…moto copy nya, jadi pas tahun berikutnya aku udah siapin semuanya. Nggak sampe 10 menit dari mulai datang. Pagi, sih.
    Aaah, ini kayaknya okee, aku mau coba weekend ini hihihi

  3. Pajak motorku diurus suamiku sampe ke duit-duitnya doi yang ngeluarin *harustambahbersyukurdantambahsayangnih*
    Resep bolgulnya asyiiik… cuma 2 telor *irit* kok gak pecah yaaa…. tapi sayang gak ada selai sedikitpun di rumah nih apalagi krim. Coklat mah ada. Jadi gak bisa nyoba. *istirahatdokterkokgakbisadiem*

    • Subhanallah.. alhamdulillah.. asyik tuh mbak, tahu beres, hihhhhihhihi
      Iya tuh, aku kan manusia paling irit sedunia, hahahaha.. dari dulu bikin ya gak pecah, tapi ya jadinya memang ya gak terlalu ngenyangin gitu, tapi aku suka.
      Istirahat dulu mbak, biar cepet sembuh… lha jadi ijin sakit sekarang judulnya??

  4. Jadiii… itu bolu gulungnya dikukus atau dioven? Aku pengin nyoba weekend ini, pake selai utk roti yang ada di rumah aja.. (gak punya selai nanas).
    Ngurus pajak STNK yang tahunan emang sekarang gampang banget kok.. bahkan ada layanan drive thru..

    • Hihihihihi, maaf mbak… yang atas itu resep copas.. yang punyaku pake oven mbak ^_^. maaf gak ngeh malahan.. iya, pake yang ada aja dulu di rumah..
      Iya emang.. makanya kalo yang tahunan dah agak canggih, yang baru sekali ya yang 5 tahunan ini

  5. Gak ada hubungan dengannya dengan pajak motor, Ika, tapi aku terkesan dengan Polda Yogya (eh, ngurus perpanjangan SIM ini di Polda bukan sih?:) Belum pernah ngurus SIM dan perpanjangannya).

    Tahun 2005, aku sendiri ngurus SKCK untuk tes di LIPI dan alhamdulillaah berhasil dengan jalan yang benar 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s