Sastro Nyam-Nyam

Yang namanya libur lebaran kadang identik dengan REUNI… itu juga yang terjadi padaku kemarin… berawal dari komen di FB adik-adik angkatanku karena mereka lagi pada kumpul bareng… aku protes kok gak undang-undang, secara mereka kan teman-teman dekat. Eh tiba-tiba kita jadi rame chatting gitu.. yang  kemudian disepakati kalo kita mau ketemuan hari jumat, 16 agustus kemarin… di Dapur Sambal yang kebetulan lokasinya terdekat sama kantorku.

Ya namanya juga mendadak, jadi akhirnya yang bisa ketemu cuma kita berlima… dari 3 angkatan yang berbeda…. sudah emak-emak semua sekarang.. how time flies… ya walau begitu si tetep haha hihi berasa masih single semua gitu. Lumayan, ketemu hampir 2 jam bisa mengobati kerinduan dan dipenuhi janji-janji tuk segera ketemuan lagi.

Image

ki-ka: belakang: Rofi-Heni. depan; Itsna, Yuni, aku
Mak-mak narsis kata heny

 

Dari ketemuan itu jadi banyak mengingat when we were young and free, hahahaha… jadi waktu itu kita gabung di kegiatan Mahasiswa, KMIS (Keluarga Mahasiswa Islam Sastra)… pas pergantian pengurus baru, ada resolusi baru yang intinya kita pengennya kepengurusan kita ini bisa bikin kegiatan yang menghasilkan uang, mempererat hubungan antar pengurus, dan ke depannya bisa mendanai sendiri tiap acara yang kita agendakan.

Dari yang pengurus laki-laki, mereka sepakat ngadain bazaar buku tiap beberapa waktu, nha, dari kita yang wanita… bingung dong mau ngapain… setelah beberapa kali dibicarakan, akhirnya ide itu  mengerucut yaitu kita pengen jualan di SunMor UGM… waktu itu kan di sana belum seramai sekarang, juga belum sepenuh sekarang, jadi pas kita  memutuskan mau jualan lontong opor dan roti bakar ya oke aja, bismillah.

Setelah idenya ketemu, kita diskusi lagi cari nama, diusulkan jangan karena kita bernaung di bawah kegiatan islami, terus namanya islami banget, ntar malah aneh.. akhirnya beberapa nama muncul, tetiba ada yang usul Sastro Nyam-Nyam ini… yippiiieee, cocok menurut kami.. komunitas di fakultas sastra kan memang sering kasih nama kegiatan mereka dengan nama depan Sastro… dan bagus aja menurut kita nama Sastro Nyam-Nyam ini, membumi istilah teman-teman.

Aku lah yang ditunjuk jadi coordinator Sastro Nyam-Nyam, karena secara jarak, rumah eyang kan memang paling dekat kampus, dan karena lainnya anak kos, maka secara harta benda dapur, di rumah eyang lah yang paling lengkap, karena memang kita belum punya modal banyak.

Yang namanya bukan orang jualan lalu disuruh jualan memang rasanya jadi lebih ribet ya?? Apalagi jualannya cuma seminggu sekali di hari minggu yang paling lama cuma 5 jam, tapi seruuuunya asyik deh, secara semuanya juga baru belajar kan. Mulai dari perencanaan, belanja, sampe koordinasi cara bawa tu barang dagangan. Jadi menu awal kita baru terbatas lontong opor, bubur ayam ala Sastro Nyam-Nyam, dan Roti bakar… sementara minumnya standar lah, es teh, jeruk, dan minuman instan lainnya.

Kegiatan sudah dimulai sabtu pagi, aku belanja ke pasar… nanti sore mulai deh racik-racik bumbu sama teman-teman yang bisa ikutan, sekalian biasa ngempukin ayam dulu, dan disantan besok paginya. Untuk ayam di bubur ayam, karena masih beneran buat, aku ikutkan ungkep di opor, tapi yang gak ikutan disantan, jadi diambil duluan dan digoreng. Lontong dan buburnya kita pesan di tetangga kos teman yang  memang khusus bikin itu.

HEBOOH is the perfect word to describe those weekly activities. Yang namanya roti bakar itu bahkan sampe punya ahlinya sendiri karena kita  masih pake arang, kebayang kan nyalain arangnya kudu jago?? Ada berbagai cerita, yang capek, sedih kalo pas gak banyak laku, girang kalo pas laris manis… seneng kalo gak laku karena alamat para penjualnya pesta ngabisin si lontong.. sampe pernah ada pembeli yang usul buat kita jualan bubur manado… dan dia janji mau jadi pelanggan kita.. huaaaa, gimana caranya kakak??? Eh, si mas ini ngajarin step-stepnya, sampe kemudian ada adik kelas yang bisa bikin ikutan ngajarin… oke check… kita cobakan, dan bener aja, emang laris juga… dan baru tau waktu itu, bubur manado dikasih kuah opor itu enak lho…. hahahahah, penting banget ya info ini??

Sangat lumayan hasil jualan itu. Yah jeleknya si kita memang tidak pernah memikirkan ‘honor’ buat kita, semua keuntungan kita pake buat pelan-pelan beli barang yang kita perlukan dan sebagian lain memang dipake buat mendanai acara. Tak terasa dua tahun berlalu, ya karena tiba saatnya aku juga harus kejar tayang skripsi, dengan berat hati, akhirnya usaha itu kita tutup, hiks… sedih tapi mau bagaimana lagi, adik-adik angkatan pada gak berani melanjutkan… memang berat, dari semua kesibukan, masih kudu mikir masak dan lain-lain. Waktu itu istilahnya, jualan hari minggu, capeknya bisa sampe jumat depannya.. dah gitu sabtu dah harus belanja lagi… what a nice moment…

Pas direkap, lumayan banget lho.. kita bis punya sendiri tikar yang besar-besar itu sekitar 5 buah, gelas piring beberapa lusin, panci-panci buat wadah masakan, juga terpal buat atap selama jualan. Kadang kangen juga masa-masa itu…

Iklan

20 thoughts on “Sastro Nyam-Nyam

  1. Ya ampuuun , seru banget ya, Ka. Hahahahah, itu kalo rame-rame pasti masa-masa yang dulu hectic kalo diinget sekarang jadi bkin ketawa dan seseruan. Asetnya lumayan , kakaaaak hahahaha harusnya diterusin dengan cara yang lebih profesional, kayaknya pas anak-anak udah gede dan gak butuh biaya lagi isengiseng begini bisa dimulai kembali. DUa tahun lama juga kan bisa dinikmati begitu

  2. Serrrruuuuuu……
    Pasti tangis dan tawa menyertai ya… wkwkwk….
    Aku pernah juga jualan gini, tapi yang gak beresiko. Jadi jualannya macam blok note, buku buku saku, gitu gitu..
    Ini mah jempol banget pake acara masak masak

    • iya mbak… hebooohnya itu yang masih keinget.. tapi gak kebayang kalo suruh jualannya sekarang.. sunmor ugm sekarang dah gak asyik menurutku, terlalu penuh orang jualan.. kalo dulu kan konsepnya, olahraga pagi terus istirahat sambil makan. Nha sekarang yang olahraga bisa diitung, lainnya belanjaaa dong, hihihihi

  3. Anak-anak Sastra UGM yang kuingat adalah kenyentrikkannya, Ika 🙂 Awal kuliah dulu bbrp kali kuliah bersama di fakultas Filsafat dan pernah juga ngambil kuliah iseng di Fakultas Sastra. Klo udah lewat jalan atau masuk ke fakultas sastra sering tuh lihat dandanan anak sastra yang nyentrik 🙂 Kantinnya itu loh kayaknya yang bikin anak Sastra terkenal yah.

    • Hihihihihi, yoi, kami memang unik,kata orang-orang di luar kampus kami… padahal ngerasanya nggak tuh..
      Lho, fety pernah ambil mata kuliah di Sastra juga? Apa?
      Yup, fenomenal banget kantinnya… walaupun aku jarang jajan di sana, gak pede banyak laki-lakinya, hihihihi

  4. wah … kebayang ya mbak andia usahanya itu bisa berlanjut sampai sekarang, seru 😛

    membaynagkan berkumpul seperti di atas itu .. wah .. pasti lupa waktu ya mbak 🙂

  5. Ping-balik: Reuni Sastro Nyam-Nyam (lagi) | When everyday is a blessing day

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s