Cerita lebaran 2

Lanjut cerita kemarin..

Lebaran hari 2

Hari Jumatnya rencana mau berangkat pagi-pagi karena pengen mampir ke tempat teman juga tetangga masa di Fukuoka dulu. Rencana tinggal rencana, dari pagi suamiku bersihin mobil, tiba-tiba manggil, bilang kalo air di radiator ngalir terus. Jadi dia ngebersihin apanya gitu, pas ditutup lagi malah jadi bocor… utak-atik lama, aku sms-sms cari info bengkel buka, akhirnya dapat yang ahli radiator dan dia melayani via sms, karena masih libur lebaran juga. Alhamdulillah bisa diakali, bismillah.

Akhirnya berhasil berangkat jam 10.30 dari rumah, setelah bisalah selesaikan cucian pake cara manual dan sedikit membersihkan rumah biar tak terlalu bikin stress pas pulang besok. Jalanan lancar, macet dikit tapi oke.. lha kok baru mau masuk jembatan Tempel, suami bilang penunjuk temperature mobil kok lebih tinggi dari biasanya… hiyaaahhhh.. tapi kita tetep lanjut dengan pikiran ntar sekalian istirahat jumatan, mobil juga biar istirahat. Tidak jauh setelah nyeberang jembatan Tempel, pas kita masuk antrian macet, tiba-tiba kok suami kayak bingung… masyaAllah, mobil berhenti sendiri, tidak bisa distarter lagi.. dicoba-coba juga gak bisa, untung pas jalannya agak menurun, jadi kita bisa minggirin mobil ke bahu jalan. Pas buka kap mobil, emang bener airnya menipis, sampe persediaan air yang kita bawa + air putih yang sedianya buat bekal juga habis masih belum bisa. Binguuuung, ada bapak-bapak mau jumatan lewat, beliau kasih tau kalo deket situ ada montir ahli, sip makasih pak.. eh tapi jamnya dah mendekati jumatan, jadilah cowok-cowok jumatan dulu, kita bertiga tunggu di mobil.

Alhamdulillah shita-Lila gak rewel, cuma jadi ngemiiillll terus, okelah gak papa mbak, yang penting kita bawa asyik ^_^. Selesai jumatan, si ayah dan kakak jalan lagi cari montir dan pulang dengan tangan hampa karena si bapak sudah tua, gak ada motor dan lagi tunggu tamu, jadi gak bisa pergi-pergi. Tapi beliau kasih tahu ada satu lagi orang yang montir juga. Jalan lagi si ayah, tapi kali ini ditemani mas.. orangnya gak ada juga, lagi silaturahmi entah kemana, yah namanya juga lagi lebaran ya… eh malah ketemu orang di jalan, si bapak mauΒ  bantuin, dia lihat-lihat katanya kayaknya ini akinya, lalu dicoba setrum aki pinjam mobil orang, eh tetep aja ni mobil diem aja, sigh. Bingung juga, mau gimana, adik bisa jemput tapi habis dia pulang kerja, jam 3 dari kantor, padahal itu masih jam 1.30 siang.. mobil pun didorong dibawa ke bengkel tempat si bapak yang tadi lagi silaturahmi.

Sampe sana bΓͺte dong, gak jelas mau ngapain. Suami kasih pilihan, mau balik ke yogya/lanjut ke Temanggung tapi cuma aku ma krucils, suami nunggu mobil sampe jelas nasibnya. Bingung bingung bingung. Kalo balik ke yogya, alamat terancam gak jadi mudik, kalo ke Temanggung naik bis, bawaan yang se bagasi itu gimana nasibnya, soalnya kudu sampe semua. Pikir punya pikir, akhirnya diputuskan naik taksi biar bisa bawa barang… hahahaha, mudik termahal sepanjang sejarah.. nyewa taksi bok.. habis bagaimana lagi??? Alhamdulillah supir taksinya kooperatif dan tidak stress bawa emak-emak beranak 4, hihihihihi.

Image

Gunung Sumbing, yang desaku merupakan desa tertinggi di kakinya

Sampe rumahku yang di kaki gunung Sumbing dah pas maghrib… Alhamdulillah. Mobil jadinya dibawa ke Yogya sama adik yang nyusul bareng temannya yang montir, suami lanjut ke Temanggung naik bis dan naik ke desanya dijemput salah satu adik sepupu.

Lebaran hari 3

Image

Lumayan bisa foto bareng, difotoin uti

Hari ini acaranya pertemuan keluarga besar dari pihak eyang yang notabene ayah dari Papaku. Mulai tahun kemarin kita buat kesepakatan tuk mengadakan acara ini tiap hari ke-3 lebaran. Niatnya mau berangkat cepet, tapi yang namanya hawa liburan, anak-anak panasnya lama, bangun tidur masih kudu nyante-nyante, belum males mandi karena duingiiiiinnn, yang katanya undangan jam 9 pun akhirnya kita baru bisa berangkat j 10.. eh ternyata belum banyak yang datang. Maklum juga, yang dari luar kota otomatis punya hutang kudu silaturahmi ke keluarga yang tidak termasuk jalur yang ikut pertemuan keluarga ini

Acara jadinya mulai jam 11… sedih juga pas dibacakan doa, disebutkan siapa-siapa saja saudara kita yang sudah meninggal.. kedua eyang, papaku, oomku tercinta, ponakan yang kena hydrocephalus, hiks, life never be the same without them around….

Habis doa bersama lanjut makaaaannnn, menunya sederhana, nasi ayam bumbu lengkuas + sambel terasi mentah, slurrpppp, ma kasih mbak Yeni… sambalmu sangat menggoda iman, hihihihihi

Lanjut bahas aturan Paguyuban kita, karena masih baru, jadi belum ada kegiatan yang rutin, jadi diskusi lumayan panjang deh, sampe jam 2-an baru kelar. Pamit-pamit, lanjut nengok ponakan baru dong, hhihihihi, ini anak keempat dari sepupuku yang seumuran ma adikku, semacam sindrom saja, jadi pada punya anak 4.. #liriksondang,hihihihi

Sore karena suami sakit gigi, gak jadi kemana-mana, so aku ajak Dzaky n Shita nengok bayinya tetangga yang dulu pernah momong Dzaky… pengalaman pertama anak-anak naik motor di jalan penuh batu dan menurun tajam, hahahaha, pada teriak-teriak ngeri-ngeri seneng gitu mereka ^_^

Lebaran hari 4

Rencana hari ini kita pulang, tapi anak-anak masih males, dan pak suami juga nimbang-nimbangm kalo senin itu para PNS dah masuk, berarti hari ini puncak arus balik.. so, dia bilang dia mau pulang dulu karena yang kudu masuk malamnya and aku + anak-anak nyusul besoknya. Oke deh… seneng banget semua, karena ada waktu tambahan buat silaturahmi ke bulik-bulik yang belum sempet didatangi.

Siang itu cuma sempet ke bude, kakak ibu, anak tertua eyang yang sekarang lagi sakit, terus aku antar suami turun tuk dia balik ke Yogya, belanja-belanji sayur n pampers buat lila, balik lagi ke rumah yang ternyata dari aku pergi ada tam uterus.. ibu sampe susah bergerak.

Sore masak, bikin tempe yang disantan pake cabe ijo, bacem tahu-tempe,dan anak-anak rekues bening bayam + telur dadar campur sosis… malam adikku dan bulik yang transit mau balik ke Jakarta datang.. rame lagi.. seruuuuu

Lebaran hari 5

Pagi-pagi bulik siap-siap berangkat… habis tu ibu yang juga pergi urus perpanjangan SIM, tinggallah aku yang kemudian muter desa ke rumah bulik dan tetangga. Seneng deh kalo ketemu bulik-bulik..

Lalu jadinya kita mau dijemput pakde di bawah tuk pulang ke Yogyanya, Alhamdulillah, gak jadi naik bis bawa-bawa anak… eh tapi di jalan Dzaky mabuk.. dia muntah parah gitu.. kecapekan kayaknya, jadi terpaksakita berhenti di pom bensin muntilan tuk ganti baju dzaky. Lanjut, sampe rumah pas adzan maghrib, ma kasih banyak uti…

Ya lumayan heboh mudik kali ini, tapi dong kita masih belum puas di Temanggungnya, mau dijabanin sebulan juga kayaknya betah-betah aja ya… see u soon my hometown, I always miss u… love u… anak-anak juga kan sukaaa banget di sana, ya iyalah, ke rumah eyangnya gitu lho ^_^

Iklan

19 thoughts on “Cerita lebaran 2

  1. wah kebayang ya mbak nik taksi biayanya itu πŸ™‚ .. fotonya cantik lho mbak, sayang kecil ukurannya.

    wah .. itu makan sambel terasi mentah, muluk, nasinya kebul kebul, bisa nambah terus aku mabk hihihi *maruk*

    btw, fotonya cantik mbak, seragam semua dan wajahnya mirip semua πŸ™‚

  2. Ya ampuuuun kalo cuma denger cerita sih dan karena sudah berlalu, aku bisa bilang “Seru yaaaaa, Kaaaaa,” Ampun deh saat-saat begitu harus dibawa happy emang ya, biar gak merusak hari. Seneeeeeng bacanya hahahaha.
    Aku kebayang nyamannya di desamu itu, move on mau baliknya pasti lebih susye.
    Aiih ai laik fotonya seragaman pula, njahit sendiri atau dijahitin, Ka?
    Hihihi hebat deh fotonya semua bisa fokus liat kamera hahahahaha *untuk yang beranak 4, semua memandang kamera itu kayaknya di jepretan ke 19 ya hahaha*
    Makasih buat mengingatkanku minum pil kb , udah koook hahahaha

  3. Temanggung memang enak. Hawanya dingin. Semoga sekarang masih sejuk πŸ™‚ Sewaktu KKN di magelang, aku dan teman-teman pernah konvoi pakai sepeda motor ke temanggung. Dan bolak-balik pakai nyetir motor magelang-temanggung itu ternyata capek, kakak πŸ™‚ Maaf lahir batin, mbak ika πŸ™‚

  4. wah borju nih, mudik naik taxi hihihihihi

    De gak mudik tahun ini, mungkin 2thn lagi baru mudik lebaran. Soalnya memang gantian 2thn sekali mudiknya, dan kebetulan tahun ini mama papa ada di Jakarta.

    Mohon maaf lahir batin ya mbak

    • Hihihihi, kesannya borju ya mbak De? ^_^ Ini mah kepaksa karena bawaannya buanyakkk dan titipan buat di rumah sana…
      Cerita Liburan mbak De juga seru tuh… walaupun nggak mudik ^_^
      Maaf lahir batin juga mbak

  5. Akhirnyaaaa…. nyonya rumah menampakkan dirinya. Xixixi… jadi inget kata katamu Mak, pas cerita bisa ngangkat Dzaky yang 25 kg. πŸ™‚

    Oh… Sindoro… oh Sumbing.. di kakimu aku numpang lahir πŸ™‚ *homesickmodeon*
    Temanggungnya mana Mak ? Kok jalannya masih batu batu… jangan jangan type jalannya emang sama ya… depan rumah mbahku jg gitu. Batunya gede2 macam pondasi. *lebay*
    Mbahku Plumbon, Tembarak. Aku pernah tinggal di Pingit masa balita.

    • Hihihihi.. itu yang jadi pembenaranku mbak.. kalo aku diet yang bikin aku kurus, ntar siapa yang angkat anak-anak? hahahahahah… #ngelesnya parah
      Aku sebelum RSK Ngesti Waluyo itu belok ke kiri mbak.. desa Wonotirto namanya
      Tembarak?? brati turun terminal lama Parakan kalo naik bis ya?? Kapan mudik kesana mbak?? Kita Kopdaran yuk ^_^

      • Ayoooo……
        Cilacap-Magelang-Temanggung-Pati. Mungkin bisa dibelokin jalan jalan ke Jogja. πŸ™‚
        Rencana tour de jateng itu akhir tahun ini/awal tahun depan. Semoga ada rejeki baik biaya maupun waktunya.

        Macam mana kita mau tukar kontak nih?
        Ada akun fb ? Akunku Ingat Titi

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s