Cerita Lebaran I…

Lebaran tahun ini, kami kebagian jadi tuan rumah acara pertemuan keluarga suami. Memang ini digilir, dan karena tahun ini ada ibu mertua, jadi diputuskan acara sungkeman jatuh di rumah kita. Biasanya yang datang total sekitar 30 orang, so sejak seminggu sebelumnya kita dah bahas mau masak apa. Ada beberapa pertimbangan, karena ponakan dah pulang  kampong, jadi cari menunya yang kira-kira gak ribet. Akhirnya diputuskan bikin pecel dan bacem tahu tempe, yang buat anak-anak kita pesankan bakso langganan kita.

Lebaran -2

Tiba-tiba, suami memintaku tambah menu, opor ayam + sambel goreng buncis..  hiyyaaaahhhh, banyak amat ya menunya?? Katanya, aneh dong kalo lebaran tanpa opor.. waduh, ya bismillah deh, dioke saja dulu.

Masak dimulai dengan bikin bumbu pecel hehe, ini perdana bikin sendiri, biasanya mah cuma bantuin ibu, aku yang ngulek kacang dan bumbu, ibu yang menyiapkan semua. Alhamdulillah jadi, walau kurang halus nguleknya, pegel soalnya, lumpangnya terlalu kecil, jadi bikin kacang 1 kg aja kudu dikerjakan 4 kali ^_^. Kelar bikin bumbu pecel, lanjut bungkus-bungkus lumpia yang isinya dah dibikin malam sebelumnya..

Lupakan setrikaan yang menggunung itu… ponakan yang biasanya bantu-bantu dah pulang duluan, jadi ya aktivitas masak disambi-sambi neneni lah, nyuapin anak-anak cewek lah… kalo ibu di rumah itu selalu prime time, banyak slot iklan masuk tiap pengen beberes rumah, hihihihi

 

Lebaran-1

Pagi-pagi ke pasar lagi, beli-beli sayuran tuk pecel , ayam tuk opor yang karena cuma buat pelengkap, jadi cuma beli 1 ekor. Pulang dari pasar, langsung mulai potong-potong sayur supaya besok pagi tinggal rebus, dan mulai membumbui ayam yang mau dibikin opor. Buat sambel gorengnya, cukup beli buncis ½ kg + rempela ati ¼ kg.

Eh gak tau kenapa, shita rewel, jadi malah siang itu ke skip nggak bisa ngapa-ngapain, cuma nungguin anak yang bilangnya mau tidur itu. Padahal rencanaku masih kudu setrika. Ya sudah, sak tekane aja to?

Alhamdulillah sore agak mau ditinggal, mas-kakak mau bantu ‘mengurus’ adik-adiknya dengan cara mengajak mereka mandi, jadi ibu bisa mulai bergerak lagi… sore itu ibu datang antar panci besar tuk rebus bakso, sekalian ikut buka bersama-sama kita, wuihhhh asyik ada uti.. anak-anak seneng banget deh.. ibunya juga hmmm ^_^

Malam, opor dah aku santen, suami bilang pengen jadi tester, uji kelayakan katanya, halah, bilang aja pengen, hahahaha… hasilnyaaaa… dia habis 2 porsi lontong opor, padahal belum ada sambel gorengnya.. gubrak.. dan itu berimbas ke anak-anak liat ayahnya makan pada pengen ikutan makan. Alhasil yang cuma masak seekor itu kuahnya yang berkurang hampir setengahnya, hahahahaha. Alhamdulillah mereka suka, tapi ibu jadi deg-degan kalo besok kurang dong.. hehehehe

Si ayah pergi habis isya tuk patrol  malam takbiran, ya mana bisa ibunya bergerak, karena anak cewek minta dikeloni.

Hari H

Pagi-pagi bangun langsung masak sambal goreng. Bahan dah kusiapkan dari kemarin, jadi tinggal cemplung-cemplung,  manasin kaldu bakso n sekalian memasukkan bakso-baksonya biar lebih empuk. Habis tu bangunin anak-anak tuk persiapan salat ied, dan Alhamdulillah tidak terlambat ke tempat salat. Rada-rada parno tiap ma salat ied, soalnya pernah sekali kita yang telat, datang pas di rakaat terakhir gegara Dzaky waktu itu pake acara rewel dulu. Alhamdulillahnya, karena waktu itu hujan juga, jadi ada salat lagi di masjid. Tapi peristiwa waktu itu sukses bikin aku parno tiap hari salat ied ^_^

Pulang dari lapangan, kita sungkeman dulu sama ibu mertua, lanjut aku sungkem suami dan anak-anak sungkem ke uti, ayah, n ibu mereka. Habis itu makan pagi, sambil aku mulai ngebut rebus-rebus sayur  ma nyiapin segala sesuatunya.

Jam 10-an selesai, kita nunggu tamu datang… eh gak datang-datang,akhirnya kakak ipar minus satu ponakan muncul… ya maklum lah, rumah kita nun jauh di desa, sementara para saudara memang tinggal di tengah kota, hehehe.

Tak lama, oom terkecil juga datang… daaan ternyata dah jam suamiku yang harus open house ke bos di kantor… ya akhirnya dia ajak anak-anak cowok karena tamu di rumah belum pada pulang. Perhitungan kita, kalo tepat jam 10 datang, jam 12an bisa dipamiti bentar tuk aku ma suami berangkat ke open house… ya flexible aja deh, hihihihihihi

Image

Akhirnya kesampaian foto anak 4 dengan pose agak lumayan

 

Tunggu punya tunggu, oom yang kami panggil abah-umi gak rawuh-rawuh, padahal beliau bertanggung jawab bawa bude yang sekarang sendiri karena ditinggal anak-anaknya mudik ke sumatera, dan oom yang tidak bisa mengendarai motor, ya akhirnya tamu yang datang awal kudu pamit dulu karena ada acara juga kan…

Jam 2 siang baru abah rawuh, dan ya karena mereka itu pengganti orang tua suami sewaktu dia masih SMA, jadi ya emang yang paling seru ama keluarga abah ini.. mana sepupu-sepupu memang baru kali ini main ke rumah, jadi mereka explore rumah dan foto-foto ma anak-anakku… seru banget.

Jam 4an pada pulang, mak-mak ini beralih fungsi lagi jadi upik abu, beberes cucian piring gelas yang kotor, angkut-angkut ke  belakang, menyelesaikan cucian yang tertunda, yang kudu manual karena mesin cucinya rusak, and lanjut nitipin ibu ke kakak, karena kita mau mudik ke Temanggung besok paginya.

Eh pas di jalan otw antar ibu, adik sepupuku sms kalo dia dah sampe di rumah ibuku.. ya jadi cepet-cepet ke tempat kakak, ngedrop ibu, salat maghrib di sana and capcus ke rumah ibu.. di sana Alhamdulillah masih ada my favourite auntie, bisa sekalian sungkem-sungkeman deh, aku bisa seneng banget kalo dah kumpul keluarga dari pihak ibu, heboh to the max. Pulang dari sana dah jam 8 malam, anak-anak dah teler berat,eh suami ikut-ikutan teler, jadi pada tidur semua, gak jadi selesaikan beresin rumah.

To be continued aja ah… besok lagi nulisnya ^_^

 

Iklan

9 thoughts on “Cerita Lebaran I…

    • Bener Fety, jadi terasa lebih menghargai waktu kita dekat dengan keluarga kan?? Jadi lampiaskan ketika ketemuan ma sesama muslim di situ, hihihihihi
      Maaf lahir batin juga ya… huggsss

  1. wow … Salut sama kamu mbak sama suami juga bisa menjamu semua keluarga, kebayang sibuknya Saat itu ya mbak, tapi pasti menyenangkan ya 😛

    Fotonya imut ya mbak, jadi mikir wajah mbak Ika mirip siapa nih ? *kepo* 😛

  2. hiiiy aku paling horor kalo disuruh menjamu orang, Ka. Nggak siap jadi host deh , ya buat masaknya, ya buat menjamunya. Pas kemarin ada banyak yg dtg lahiran anak-anakku, selalu ada mamakku/mertuaku dan mereka in charge, dan selalu ada 2 asisten itu. Itupun aku sering mesen makanan dari katering. Gak kebayaaang masak sendiri. Hahahah itu kayaknya menu pesanan tiba-tiba pak suami lebih ribet bikinnya daripada si menu utama. Kayaknya emang beliau kepengn, Ka, langsung diuji coba.
    Hahahah foto krucils EMPAT itu kebayan susahnya nyuruh action yang proper. Butuh kesabaran dan ketangkasan hahaha

    • Hehehe.. ini sudah berdasarkan latihan bertahun-tahun.. Tumbuh di keluarga besar yang kalo ada ada acara selalu masak sendiri, menjamu sendiri dan beberes sendiri, hihihihihi
      Menu tiba-tiba suami mah sebenarnya juga bukan yang jarang-jarang banget masak, dan opor versiku kan yang jauh lebih gampil dari bumbu asli.. jadi gak seribet yang dibayangkan
      Foto krucils itu selain butuh kesabaran, ketangkasan, juga butuh repetan maknya, hahahahaha

  3. Widiiiiiihhh….. serunyaaa….. kebayang itu kesibukanmu mbak. Aku klo ada acara masak, cuci setrika skip dulu. Gak sanggup. Masaknya sih oke kali ya… tambahannya cuci perkakas itu yang masya Allah….. pleus cuci piring sendok gelas mangkok dan sebangsanya setelah acara makan. Jackpot dah…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s