First Week in School

Sejak pindah rumah dan melewati 3 ramadhan, shita termasuk yang rajin berangkat TPA ke masjid. Dan tiap pulang TPA pasti dia cerita-cerita dan sudah mulai bisa membayangkan pengen cepet-cepet sekolah di sekolah formal.

Sampai akhirnya tahun ini, bismillah kita daftarkan di KB TKIT IBNU ABBAS 1, yang relatif dekat dengan rumah. Sempet kepikiran pengen memasukkan dia ke TK mas-kakaknya.. cuma karena ada perubahan acara, jadi akhirnya shita sekolah di situ.

Masuk pertama itu hari jumat, 12 Juli 2013, MOS ceritanya.. hari itu cuma sekolah 2 jam, sekedar pengenalan sekolah saja. Ibunya pun dah minta ijin kantor tuk masuk lebih siang. Dari rumah masih yang semangat gitu dia. Eh begitu masuk gerbang sekolah, langsung deh ngelendot ibunya. Mau mainan tapi tungguin ibu, di suruh pake topi yang ada namanya pun juga males-malesan gitu… diajak baris sama teman-temannya, minta pegangin ibu…

Habis itu jalan-jalan seputaran sekolah, dia mulai mau megang tangan temannya… sampai sekolah minta pipis terus masuk kelas. Aku coba tinggal dia di kelas… aku duduk agak jauh dari kelas. 15 menit pertama sukses.. aku mau coba intip, eh pas dia liat, langsung deh nangis histeris manggil-manggil… yaaahhhhh. Jadilah aku kudu masuk kelas ikut kegiatan di kelas sampai kelas selesai.

Image

Pulang sekolah sambil deg-degan apa yang akan terjadi ntar senin ya?? Secara kan kudu sama ayahnya, karena aku berangkat lebih pagi.

Senin, 15 Juli, pas hari pertama sekolah, anak-anak cowok memutuskan untuk tidak tidur setelah sahur, karena takut kebablasan. Shita aku bangunin jam 6, mandi dan aku suruh makan. Habis itu aku berangkat duluan sama Dzaky. Sampe di sekolah dzaky sudah ada sms dari ayahnya kalo shita gak mau ditinggal, maunya ditemenin J. Sekitar jam 8 sudah mau ditinggal, tapi katanya sempet nangis juga.

Selasa, si ayah kudu nemenin agak lebih lama, minta nengok kakaknya di SDnya yang letaknya di seberang jalan. Mau ditinggal juga walau pake acara nangis juga. Siang pas dijemput ternyata tidur dia, kasian deh kamu mbak… capek ya??

Rabu sudah ada kemajuan, cuma sorenya panas agak tinggi, curiganya antara kecapekan ma stress karena masuk lingkungan baru.

Image

Nyoba baju baru yang habis dikasih utinya

Kamis diputuskan tuk gak usah sekolah aja, panasnya masih tinggi soalnya.. tapi aku pulang kantor, anaknya lapor kalo tadi dia tetap ikut TPA di masjid, dan kata ponakan, shita kayak nyesel kenapa hari ini tidak sekolah.. hehehe, kangen sekolah ya nduk?

Jumat HEBAT!! Sudah mau cuma diantar ke pintu gerbang saja dan dia sudah lebih lancar cerita kegiatan dia di sekolah dan sudah mudeng kalo misal ada pesan-pesan apa dari bu guru.

Libur di sabtu-minggu bikin dia agak bête, dah kangen sekolah katanya, hahahahaha, Alhamdulillah!!

Hari ini tadi aku yang antar, Alhamdulillah juga no drama… semoga mbak shita semakin enjoy sekolahnya ya?? Amien!!

Iklan

10 thoughts on “First Week in School

  1. Shitaaa…. ternyata anak anak juga perlu waktu untuk beradaptasi. Toss ya… minggu pertama aja yang drama. Wajarlah.. lagipula Shita kan masih KB ya..

    Btw itu bu guru rajin banget bikin topi. Dan smart, nama pemakai terpampang dengan jelasnya. Jadi cepet ya … ngapalin nama murid2

    • Toss ammah titi ^_^.. mas Faiz dah pinter kan sekarang?? iya, shita masih KB, tapi secara gayanya itu, dia memang sudah butuh sekolah mbak, hihihihi.
      Iya tu, gurunya rajin.. tapi sebenarnya aku lebih suka kalo ada nama di bajunya. Dulu di TK kakak n masnya, di baju ada nama anak yang dibordir gitu, jadi ketika mereka datang, bisa langsung dipanggil, jadi kan berasa welcome gitu…

  2. hahahaha yang kangen sekolaaaah….PAdahal emak bapaknya dan tante om di sini malah kangen weekend loh, SHita ihihi
    ih Shita yang pake baju kuning Tante suka liatnyaaa, cerah banget. Itu pas pake topi dan kacamatanya dibawain atau dikasih dari skul, Ka?
    Gaoqi dulu pas ditinggal dramanya sehari doang, tapi wajar karena kayak si Faiz udah curi start juga, 4 bulan sebelumnya ikut program Mommy and Me seminggu sekali di skul itu juga, jadi dia udah familiar tempat sama gurunya, cuma kehilangan emaknya doang. Kalo Shita wajarlah ya,tempat baru, orang baru, gak ada ortu pula.

    • Hoo.. emak-bapak ma oom-tante mah maunya weekend terus, hihihihihi
      Topi itu dari sekolah, bagian dari MOS, biar guru cepat hapal nama anak-anak
      Iya, maknya si maklum.. dah pernah 2 kakaknya juga begitu, yang nangisnya menyayat hati bak artis sinetron itu, hiks.. tapi alhamdulillah dah oke kok sekarang

  3. wow … seneng ya mbak kalau tahu anak kangen sekolah, berarti suka bgt ya sama sekolahnya

    wah .. aku ketinggalan nih ceritanya mbak, maaf ya, kemarin kemarin emang jarang online dan BW aku mbak, mungkin kl nggak ada kiriman Artikel dr penulis tamu kali aku malah akan males ngeblog

    • hehehhee, saya juga dah lama gak nulis mbak, bingung mau cerita yang mana.
      Mbak ely kenapa? sehat kan?
      insyaAllah Shita memang suka sekolah, cuma masih penyesuaian mungkin ya mbak..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s