Menahan Marah itu Sesuatu

Menyambung postingan kemarin… jadi keingetan perjuanganku buat bisa memperbaiki diri dan menata hati biar gak gampang marah… ya walaupun belum berhasil juga… hai Sondang… jurnal-jurnalmu yang suka nyebutin betapa belum berubahnya dirimu untuk beberapa hal… it happens to me also hiks…

Copas dari http://www.pesantrenvirtual.com

Marah dan emosi adalah tabiat manusia. Kita tidak dilarang marah, namun diperintahkan untuk mengendalikannya agar tidak sampai menimbulkan efek negatif. Dalam riwayat Abu Said al-Khudri Rasulullah s.a.w. bersabda “Sebaik-baik orang adalah yang tidak mudah marah dan cepat meridlai, sedangkan seburuk-buruk orang adalah yang cepat marah dan lambat meridlai” (H.R. Ahmad).

Dalam riwayat Abu Hurairah dikatakan “Orang yang kuat tidaklah yang kuat dalam bergulat, namun mereka yang bisa mengendalikan dirinya ketika marah” (H.R. Malik).

Menahan marah bukan pekerjaan gampang, sangat sulit untuk melakukannya. Ketika ada orang bikin gara-gara yang memancing emosi kita, barangkali darah kita langsung naik ke ubun-ubun, tangan sudah gemetar mau memukul, sumpah serapah sudah berada di ujung lidah tinggal menumpahkan saja, tapi jika saat itu kita mampu menahannya, maka bersyukurlah, karena kita termasuk orang yang kuat.

Cara-cara meredam atau mengendalikan kemarahan :
1. Membaca Ta’awwudz. Rasulullah bersabda “Ada kalimat kalau diucapkan niscaya akan hilang kemarahan seseorang, yaitu “A’uudzu billah mina-syaithaani-r-rajiim” “Aku berlindung kepada Allah dari godaan syaitan yang terkutuk” (H.R. Bukhari Muslim).

2. Berwudlu. Rasulullah bersabda “Kemarahan itu itu dari syetan, sedangkan syetan tercipta dari api, api hanya bisa padam dengan air, maka kalau kalian marah berwudlulah” (H.R. Abud Dawud).

3. Duduk. Dalam sebuah hadist dikatakan”Kalau kalian marah maka duduklah, kalau tidak hilang juga maka bertiduranlah” (H.R. Abu Dawud).

4. Diam. Dalam sebuah hadist dikatakan “Ajarilah (orang lain), mudahkanlah, jangan mempersulit masalah, kalau kalian marah maka diamlah” (H.R. Ahmad).

5. Bersujud, artinya shalat sunnah mininal dua rakaat. Dalam sebuah hadist dikatakan “Ketahuilah, sesungguhnya marah itu bara api dalam hati manusia. Tidaklah engkau melihat merahnya kedua matanya dan tegangnya urat darah di lehernya? Maka barangsiapa yang mendapatkan hal itu, maka hendaklah ia menempelkan pipinya dengan tanah (sujud).” (H.R. Tirmidzi)

Ini adalah nasihat yang susaaaaaah dipraktekkan… Kalo posisi hati lagi normal gini si baca nasihat itu hhmmm, oke, bener juga tuh, bisa dinalar, masuk akal.. tapi tetiba harus mengalaminya… masyaAllah, betapa sulitnya ya Allah.

Kalo kilas balik masa kecil dulu.. saya kata ortu, termasuk yang lumayan sering ngamuk.. sampe ibu bilang, kamu itu ada satu baju yang tiap kamu pakai pasti bikin kamu ngamuk sejadi-jadinya… yang sampe dikunci di kamar gitu (iih bandel banget ya??)

Yang berhubungan ma orang lain, yang jadi korban ya adindaku tercinta.. pernah waktu kecil, aku lupa deh apa tepatnya yang dia lakukan.. tapi bikin aku jengkel banget n dengan sadisnya aku ngupas jeruk di dekat matanya…. huuaaaaaa, pedih banget gak sihhhhh??

Gedean dikit, ketika kita udah di Yogya.. kan aku memang dapat tugas cuci baju orang serumah, di masa belum ada… eh belum bisa beli mesin cuci.. jadilah kita mengucek indah.. nha suatu sore, habis mandi sore kan aku mau bilas si baju-baju, aku minta adikku bantu… dianya nolak (bener itu gak ya masalahnya… lupa lagi detilnya)… yang jelas adikku ngeyel lagi (ini versiku lho ya..) and sampe yang bikin aku emosi lagi. Pas dia keluar kamar mandi, pintu kamar mandi aku banting, sampe kena kaki adikku n mengakibatkan luka… hiks, jahat banget ya aku???

Semakin kesini, di masa-masa eyang putri sudah mulai sakit-sakitan dan susah makan, kan aku nyuapin… nah eyang ini sukanya ngemut makannya… ya habislah direpetin ma cucu tersayangnya ini… #hiks, tersayang kok ya jahat ma eyangnya ya??

Punya anak satu sudah agak insyaf, dalam artian, kalo marah sudah agak halus, hehehehhe, maksudnya, sudah mulai bisa ngerem lah.. sekali-kalinya ngamuk pas Dzaky, sulungku berbuat salah dan harus minta maaf tapi anaknya gakmau.. sampe aku buang dot susunya.. dan tetap dong.. tidak dapat maaf dari Dzaky… yang ada malah ibunya jadi salah karena buang dot kan??

Habis itu agak adem… sudah mulai bisa mempraktekkan pengendalian marah.. lha sekarang ada anak 4 di rumah.. plus ada mertua juga.. kok muncul lagi ya bibit-bibit jahatku itu, hiks… dan kebayang gak sih, kalo pengen marah tapi kudu ditahan?? Yang ada sampe bibirku kayak kesemutan karena menahan keluarnya omongan jelek itu dan sampai tanganku gemeteran… astaghfirullah… kudu beli stock sabar di mana ya?? Mbak Titi ya Ndang?? J

Satu hal yang bisa kuambil hikmahnya… ketika kitaΒ  marah… dan langsung menampakkan emosi kita saat itujuga, maka hanya akan bikin kita menyesal kemudian… aku selalu nangis kalo habis marah-marah… nyesel kenapa harus ngomong kayak gitu, kenapa harus nglakuin itu siiiii!!!

Dan yang paling ampuh membuatku bisa nahan marah adalah ketika ingat bahwa ucapan orang tua adalah doa… jleb banget tu.. yang suka bikin aku jadi kudu berhenti dan diam karena aku takut yang aku ucapkan nanti diijabahi Allah.. oooh betapa mengerikan nasib anakku semisal aku sampe ngomong yang tidak baik dan tidak benar…

Proses yang sangat lama ni… mudah-mudahan cepet lulus dari sini… mudah-mudahan bisa menjadi lebih baik #edisi menenangkan diri setelah 3hari sulungku susah banget diajak bangun sahur dan seperti nantang pengen dimarahin, hiks.. sabaaaaarrrrrr!!!

Iklan

21 thoughts on “Menahan Marah itu Sesuatu

  1. mempunyai emosi memang wajar kok mba. itu yang membuat manusia seorang manusia.
    mengatasi emosi dalam hal ini marah, saya sih menggunakan prinsip yang ditulis dalam 7 habit.
    Stop… Think… Act
    setiap ada kemarahan dalam diri saya, saya akan STOP melakukan hal berikutnya (yang biasanya gak baik karena dikuasai amarah) – biasanya saya ikuti dengan buang nafas perlahan – tanpa sadar amarahnya berlalu bersama nafas yang keluar. THINK – pikirkan dulu sejenak opsi apa saja yang saya punya. Terus ACT deh. Setelah tahu opsi apa saja yang saya punya, saya pilih yang terbaik (tentunya dengan konsekuensi yang ada) terus lakukan.
    Gak mudah tapi gak mustahil kan ya mba?

  2. Memang asli susah nahan marah, apalagi kalo pas puasa gini, udah laper seharian trus kalo kena dikit masalah bawaannya pengen bunuh orang πŸ˜€

  3. Yang namanya bulan puasa, kayaknya adaaaaa….. aja yang bikin kita marah.
    Atau karena lapar maka jadi sensi ya….
    Aku kalau marah bisanya nangis. Jadi klo belum sampai nangis itu belum marah, hihi baru kesel doang. #eh beda ya?

    Aku nggak punya stok kesabaran Ka, itu mah bisa bisanya Sondang aja untuk memotivasi aku. πŸ˜€

    • Hihihihihi… mb titi gak pernah yang sampe ngomel gitu?? hebat dong? Aku tadinya juga kalo marah diam dan nangis mbak.. tapi kok semakin kesini kayaknya yang sakit hati aku doang, orang yang bikin kita marah malah gak tau… hihihih. pembelaan tukang ngomel ni jadinya ^_^

  4. hahahaha Ikaaaaa, tau gak waktu itu di grup mulai bulai Pebruari apa ya, pokoknya sejak si Gaoqi bilang yang soal aku ini fun only in Saturday and Sunday, biar gak terus merepet aku sampe bikin target kecil. DAri bangun pagi, jangan merepet sampai jam 6. Lanjut jangan merepet sampai di sekolah krucils. Lanjut jangan merepet ampai jam 10, gitu deh. Hahaha, jadi kadang berhasil kadang gak, tapi jadi lebih ngerasa termotivasi daripada biasanya bikin reoslusi tahun baru bakal jadi penyabar, bariu dibikin tanggal 1 resolusinya tanggal 1 malam udah jadi nenek sihir lagi dan jadi malas memperbaiki diri karena merasa down hahahahaha.
    Mbak Titi emang sabar kok, Ka, makanya aku suka nempel dia, lumayan kelunturan sedikit sabarnya hahahaha

    • Hoo, aku baca jurnalmu yang cerita tentang komen Gaoqi itu… aku juga sekarang bikin targetnya, kalo sampe ada yang bikin jengkel, aku cuma bilang, ini ibu dah bilang, gak akan diulang lagi, silakan mau dijalankan/tidak..
      Waaaa, aku juga mau ikutan nempel mbak titi ah… biar ikut ketularan

      • eh itu target yang Edi suruh aku lakukan juga loh, dia bilang jangan stress dan kalo marah marah juga gak akan nempel apa yang kita bilan ke anak. Kasih tau apa yang harus dilakukan, kasih tau konsekuensinya, lalu kalau dia gak melakukan ya terapkan konsekuensinya. Tapi tetep dengan suara tenang. Booooo, suara tenang itu yang masih akuh pelajariiih

      • Wiiihhhh, kebayang si bapak ngomongnya kalem gitu ya? Kalo aku rasanya belum lepasss kalo belum merepet, husss, hihihihi.. tapi itupun sudah banyak aku kurangi.. mendingan diam dan anak-anak akan bingung kenapa ibunya diam saja, hehehe

      • hahahahah benerrrr, kalo kita diem juga ditanyain kenapa. Gaoqi yang paling peka kalo aku diem, Ka. Pasti dia nanya-nanya kenapa, apalagi kalo dia nyadar dia baru aja ngelakukan hal yang bikin aku sebel *udah tau aku sebel, masih dilakukan. Macam berdiri di atas kursi sambil nari-nari habis makan zzz*

      • wah …. aku kalau marah itu butuh pelampiasan mbak, menjerit sekeras kerasnya ditutupi bantal πŸ˜› … setelah itu legaaa, marahnya berkurang, mungkin beda orang beda cara mengelolanya ya mbak, aku kapan lalu baca di yahoo, kalau nggak Salah cara buat meredam emosi itu Salah satunya membiasakan melakukan byk hal dgn tangan kiri, buat yg nggak kidal ya, katanya bisa membantu, entah benar apa nggak belum tahu aku mbak, skrg lagi tak coba diikit dikit.

      • waaa?? mbak ely bisa marah juga to??
        melakukan banyak hal pake tangan kiri?? apa ya misalnya mbak??
        Sebenarnya memang baliknya ke hati kok ya mbak, segala sesuatu itu kalo kita niatkan ya gak bikin marah kok… saya marah itu alasannya biasanya karena capek, masih banyak kerjaan sampe belum sempet mandi, hihihihihi

  5. Menahan amarah itu memang gak gampang, apalagi di bulan ramadhan kek sekarang ini. De juga orangnya emosian sih, cuma makin tua brusaha ngerem supaya gak nge-gas muluw. Hihihi

    • Iya ya mbak.. memang bawaan puasa atau karena rasanya waktunya semakin singkat, sementara banyak yang kudu dikerjakan..
      Ya betul, makin tua memang kudu lebih legowo hati dan pikirannya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s