Ramadhan ini..

Adalah ramadhan ke-2 Aila… tahun lalu dia masih usia 2  bulan dan Alhamdulillah waktu itu ibunya sudah bisa ikutan puasa tanpa menganggu pertumbuhannya. Tahun ini insyaAllah Lila sudah lebih siap.

 Ini adalah puasa tahun ke-3 Rafi.. yup, alhamdulillah anak ini semangatnya bagus.. waktu tahun pertama di usianya yang baru 3 tahun, dia hanya bolong 2 kali dan hari-hari lainnya full sampai maghrib.

Kalau Dzaky sudah tahun ke-4, masih inget aja susahnya harus membangunkan dia sahur karena full of drama di tahun pertamanya plus dia suka iri liat adiknya tidak puasa waktu itu. Alhamdulillah tahun berikutnya karena adiknya sudah ikut puasa, dzaky juga jadi lebih semangat…

Kalo shita si baru pembiasaan saja, tapi belum puasa… kalo bangun sahur ya kita ajak makan, tapi kalo tidak bangun ya kita biarkan.

Ini adalah ramadhan ke-3 kita di rumah sendiri.. Vera, ponakanku, kemarin bilang.. “Wah, dah tahun ketiga ya puasa kita di sini.. tahun pertama belum ada Aila, tahun kedua ada Aila, tahun ini ada uti (ibunya suami).. tahun depan gimana ya??” hihihihihi.. bener juga ya..

Kalo ngomongin mengajari anak puasa, sebenarnya saya juga gak tau harus mulai dari mana, kayaknya semua memang alami saja.. yang berat itu di praktiknya. Pas baru dzaky aja, aku sering kerepotan membangunkannya, karena blas gak mau sama ayahnya. Jadinya yang ada, dia aku bangunkan setelah aku kelar sahur dan membiarkan dia sahur selepas subuh hanya untuk menanamkan bahwa untuk puasa itu kita harus sahur. Pas di Rafi, sudah lebih mudah menanamkan ke dia, karena dia sudah pernah liat masnya.. ribetnya pernah mereka berdua makan dalam kondisi tidur, jadi satu di kaki kananku, satu di kaki kiriku.. aku suapin bergantian, tiap habis masuk nasi, mereka ngunyah sambil merem… hhggghhhh

Tahun lalu sudah lebih baik, meskipun ya drama-drama itu selalu ada, tapi at least mereka sudah tidak terlalu heboh dan ibunya juga sudah lebih bisa menyiasati waktu, karena terkadang waktunya dah mepet, eh ada bayi nangis dan harus nenen, padahal masih harus nyuapin 2 cowok dan saya juga belum sahur. Alhamdulillah tuk tahun ini relatif sudah lebih lancar lagi, dalam artian, memang anak-anak maksimal 45 menit sebelum imsak harus sudah bangun biar ada jeda mereka makan dengan nyaman, semoga demikian sampai akhir ramadhan ini, amien.

Hikmah dari semua ini adalah: tidak ada hasil bagus tanpa disertai usaha maksimal, maksudku, kalo  kita santai (sak tekane kata orang jawa) dalam mengajari anak, ya jangan berharap mereka bisa mencapai hasil yang kita targetkan. Perlu memang kerja sama dengan banyak pihak… dengan sekolah misalnya, kita sampaikan bahwa anak kita baru belajar puasa penuh (di TK anak-anak tetap disediakan makan siang bagi yang puasa setengah hari, dan buat yang puasa penuh makanan itu dibawakan pulang). Memang ada yang tidak tega anaknya puasa penuh… samaaaa, sebenarnya saya juga tidak tega, tapi kan ini juga demi kebaikan mereka nantinya to?? Ada teman yang anaknya sudah kelas 3 SD masih puasa setengah hari… ketika ku tanya kenapa, jawabnya, lha dia itu makannya banyak banget, kalau disuruh puasa kasian kelaparan… helloowww, rafi itu kalo makan porsinya bisa dua kaliku dan dia fine-fine aja lho puasa.. semua itu sepertinya memang tergantung niat kita ya?? Dan kudu TEGA memang.

Jadi, nikmatilah masa-masa rempong ini, yang kudu mikirin menu khusus supaya mereka melek pas sahur, yang kudu harus ekstra stock sabar pas mbangunin anak-anak, dan jelas kudu stock ekstra tenaga, karena kadang-kadang kudu ngangkat si anak 25 dan 22 kg itu, hihihihihi.. dan sepertinya ini masih belum akan berakhir, karena masih ada 2 lagi ni tahun-tahun ke depan…. semoga Allah memudahkan, amien.

Iklan

24 thoughts on “Ramadhan ini..

  1. ikaaaa aku belum liat fotomu. Kau langsing pastinya ya, buseeeet ngangkat 22 dan 25 kilo huahahahahahahaah pantes kau punya tukang pijaaat *ini berbungkus iri kayaknya nyebutnya*
    Aku gaaaaak kebayaaaaaaang itu soalnya pas ngantuk drama cenderung ada hihihi krucils dibangunin pagi (bukan jam biasa dia bangun) hanya kalo jalan-jalan sajalah bisa tanpa drama. Kalo untuk yg sifatnya kewajiban, sebelum bangunin mereka harusssssss siapin kesabaran dan tempelin di kepala “gak akan terpancing sama tingkah mereka”

    • Sondang, kalo aku langsing, sepertinya harus diragukan kekuatanku ngangkat si 22 n 25 kg dong?? hihihihih
      Awal-awal memang bikin sutris, tapi lama-lama bisa kok dinikmati… dan yes kalo kita lagi capek kadang kepancing juga sihhh

  2. Ya ampuuuun…. itu the krucil pastinya enggak ‘cilik’ …. kebayang aja. Anakku aja yang kelas 4 baru 20kg.
    Pantes aja ya klo pada gede lha makannya 2x porsi ibunya 😀

    Anak anakku belajar puasa di usia TK. Sama sistemnya, bangunin sahur, kalau bangunnya keburu adzan pun tetap diajak ‘makan sahur’. Memang sih pembiasaan dari kecil itu ngefek banget. Dan ketika si adik adik ini lihat kakaknya, maka urusan adik alhamdulillah lebih mudah.
    Walaupun tetep ya…. tiap anak beda-beda. 5 anak 5 gaya puasa, daya tahan di usia yg sama juga beda beda.

    Semoga Shila dan Aila juga dimudahkan untuk puasa di waktu waktu yang akan dataang.

    • hihihihihi… yang keliatan gede memang Rafi mbak, si no 2.. beda 3 tahun ma masnya, tapi badannya lebih besar
      Betuuulll… aku baru 2 yang puasa aja dah bisa liat bedanya.. yang besar selalu lebih susah dibangunkan, panasnya lamaaaa ^_^
      amien.. ma kasih doanya ammah titi.. semoga demikian juga dengan F5.. puasa ramadhan ini semoga sukses.. amien

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s