Susah Ya Buang Sampah?

Pagi ini rasanya sepiii karena berangkat ke kantor sendiri.. mas dan kakak sudah mulai libur….gak ada yang diajakin ngobrol. Kebiasaan burukku, kalo anak-anak di rumah, jadinya pengen dilama-lamain berangkatnya, biar bisa lebih lama sama anak-anak ^_^

Ya salah sendiri juga lama-lama di rumah, jadinya juga berangkat dengan waktu yang dah mepet pet, padahal jarak rumah-kantor minimal 20 menit, itupun kalo jalan sepi… nha, sampe daerah kotabaru.. ada motor nyalip… sambil membuang sampah makanan.. sepertinya anaknya lagi makan dan membuang sisanya… ASTAGAAAAAA… untung g kena.. coba kalo kena.. aku coba kejar tu motor, tapi tidak bisa… alhasil hanya bisa mengelus dada…

Entah kenapa, tapi aku pasti merasa marah kalo melihat kejadian seperti itu… makan sembari naik kendaraan dan membuang bungkusnya sembarangan.. sama sebelnya dengan liat orang merokok di motor/mobil….dan membuang abu rokok/putungnya begitu saja.. hiiiihhhhh. apa sih susahnya menyimpan sampah itu di dalam mobil atau di saku…

Urusan buang sampah ini sudah lama banget bikin aku gerah… kalo dalam beberapa postingan teman-teman blogger, mereka membahas kenaikan BBM yang diributkan oleh pengendara mobil mewah… kalo aku lebih meributkan para pengendara mobil yang membuang sampah dengan melempar ke jalan….sembarangan banget. Sulungku sampai berkomentar… “Kasian mereka ya Bu.. punya mobil tapi gak bisa beli tempat sampah.. kali uangnya habis sampai g bisa beli tempat sampah ya??” Tuh kan, anak kecil aja bisa mikir kan??

Aku tadinya juga bukan yang terlalu gimana gitu untuk urusan ini.. yang bikin makjleb adalah ketika dosen adikku yang orang Jepang datang ke Yogyakarta dalam rangka liburan. Ini sekitar tahun 1998 kira-kira. Kita jalan ke Borobudur dan beliau makan permen karet… sampai lama kok tiba-tiba beliau sudah tidak mengunyah lagi dan ditanya sama adik di mana sampah permen karetnya?? Dengan santainya beliau menjawab.. Ni, aku masukkin ke saku bajuku… Subhanallah.. beliau tidak tau kalo di mobil ada tempat sampah karena kami letakkan di belakang.. Pelajaran yang aku ambil ya bahwa sebegitu mereka menghargai kebersihan…

Ya dan ketika kami sempat ada di Jepang, memang mereka sudah terpola begitu mind setnya.. sampai aku aja jijik liat mereka yang punya anjing harus memungut kotoran anjing mereka ke dalam plastik dan mereka tenteng kemana-mana.. hiiiiii.. tapi itu BAGUS KAKAK ^_^

Pasti ada yang punya pikiran, lha kalo di negara maju kan dah ada yang ngatur… MasyaAllah, hari gini kok mikir begitu ya?? Semisal pun negara belum mengattur, kenapa tidak kita mulai dari diri kita sendiri ya??

Anak-anak sudah kami biasakan untuk tidak membuang sampah sembarangan… jadi ya harus terima kalo tasku penuh dengan sampah bekas bungkus makanan mereka.. dan misal makan di tempat umum, juga pasti mereka mencari tempat sampah untuk membuangnya.. sampai-sampai pernah di satu swalayan, kami sedang membayar belanjaan dan anak-anak yang habis minum susu kotak sibuk cari tempat sampah, dan si mbak ini sampe gemes dan akhirnya menawarkan untuk membuangkan sampah anak-anak.

Ada kebiasaan favorit anak-anak, mereka biasa beli susu di sekolah Rafi dan meminumnya di atas motor.. dan ketika balik ke kantorku, kami akan melewati tempat sampah warga.. nha aku selalu menyuruh mereka membuang wadah susu mereka ke situ dan mereka akhirnya menjadikan itu ajang siapa bisa melempar sampah tepat di tengah wadah sampah itu, hihihihi, seneng aja liat kegiatan seperti ini malah jadi hiburanΒ  buat mereka

Di rumah juga sekarang kami buat pemisahan sampah, masih sangat sederhana, cuma organik dan anorganik… yang organik kami buatkan lubang di kebun, yang secara berkala dipindah-pindah tempatnya.. diurug dan gali lubang lain… sedangkan yang anorganik dibuang ke Pembuangan sampah umum kerja sama dengan beberapa tetangga.

Ya semoga penanaman kebiasaan yang mungkin sangat sederhana ini bisa terekam dalam memori mereka dan bisa ditularkan ke teman-temannya, amien!

Iklan

20 thoughts on “Susah Ya Buang Sampah?

  1. yg kamu ceritakan jg hal yg sgt biasa mbak di sini, kalau aku naik sepeda bareng suami, dan kulolohi dia dgn permen ya bungkusnya kusimpan disaku, sdh otomatis gitu mbak, krn kebiasaan.

    mungkin krn di sana nggak ada efek jera mbak, jd ya hal yg sgt biasa kl org membuang sampah seenaknya bgt, pernah masuk warung, kayak angkringan gitu mbak, di bawahnya kulihat sampah semua, jd setelah makan pembeli sptnya sdh biasa membuang ke bawah, dan pemilik warungnya oke oke sj.

    Kalau nggak ada efek jera dan contoh dari yg di atas mbak, pemerintahan atau org org terkenal, kebiasaan ini akan berlangsung selamanya di sana mbak, nggak masalah yg buang sampah naik mobil mewah , sayang sekali ya

    • Iya juga mbak.. di kampung saya yang orang asli, masih mengurusi sampahnya dengan cara membakar, padahal kan yang plastik tidak bisa sempurna bersih kan?
      Awal saya pindah rumah yang sekarang ini kalau buang sampah harus ke pasar, jadi naik motor sambil nenteng-nenteng sampah.. sampai akhirnya ada yang mau mengkoordinir, sesama pendatang juga, jadi masalah itu sudah teratasi ^_^
      Betul juga mbak, memang harus ada ketegasan dari atas, proses sudah ada, tapi masih anget-anget tai ayam ni mbak… jadi g sabar menunggu saat itu datang, hehehhe

  2. baru kemarin baca soal kebiasaan di Jepang (blognya mama nisa). Katanya di sana di pantai itu dipasang papan pengumuman yang kira-kira isinya: ‘silakan membawa pulang sampah masing-masing’.

  3. Amiiin.
    Ka aku pernah liat loooh mobil Alphard trus buang sampah, dan itu tangannya keluar dari jendela tengah *maksudnya, kalo tadi dibuang sama yang nyetir kan bisa aja itu supirnya, kurang pendidikan mungkin* . Lah ini di tengah kan kemungkinan besar yang punya mobil kan.
    Aku juga berusaha tananmkan ke anak-anak buan sampah ke tempatnya, dan kalo gak ada, ya masukin kantong aja. Harus dibiasakan sih, makin gede ya makin susah nanti ngebiasainnya.

    • Yup… betul… OKB kaliii ya?? xixixxiixixi
      Ya betul, mudah-mudahan capek-capek kita di awal, bisa membuahkan hasil yang bagus nantinya ya.. kita tinggal petik hasilnya, amien

  4. Reblogged this on {ndutyke} and commented:
    Samaaa…. hihihi. Tasku juga adaaa aja plastik bekas kemasan jajan, atau tisu bekas. Asal bukan sampah basah, aku ok aja simpen dulu di tas. Kalo sampah agak basah (misal daun bekas bungkus jajan pasar yg rada lengket), ya dibungkus tisu dulu aja. Atau lekas cari tong sampah terdekat. Dan kebiasaan tidak tertib membuang sampah pada tempatnya ini, berdasar pengalamanku, bisa menjangkiti berbagai kalangan. Tua, muda…. yg menengah kebawah (buang sampah keluar angkot) sampe kaya (baung sampah keluar mobil pribadi nan mewah)! Dan segala profesi juga…. Ada loh kenalanku seorang dokter yg santai aja buang sampah sembarangan. Ketika kutegur: “Kamu kan dokter, kok buang sampah sembarangan sih?” -Dia menjawab: “Aku kan dokter, bukan petugas kebersihan…..” Qiqiqiqi. Gemesin deh πŸ™‚ Eh….. No offense ya buat para dokter diluar sana. Ini bukan generalisasi kok. Maaf kalo ada yg tersinggung πŸ™‚

  5. iya ya, knapa masih adaaa aja yang males buang sampah ditempatnya, trus ribut kenapa jadi banjir hahaha
    dulu pernah marahin temen karena sampat cemilan di bioskop sengaja di buang di sekitar bangku, trus alesannya “kan udah ada yang bersihin, kalo ga ada sampah mereka makan gaji buta dong” ampun deh bisa aja jawabnya, sampe gemes pengen nabok
    trus aku juga pernah nyoba untuk memisahkan antara sampah “kering” dan “basah” di kantor, sayangnya, petugas yang akhirnya mengambil sampah malah menyatukan sampah2 tersebut diakhir hari, dengan alasan ribet kalo harus ada 2 kantong plastik, gagal dah rencananya

    • astagaaa.. si tukang sampahnya males dibantuin malah gak suka ya??
      tapi ya sepertinya, masalah terbesar di kita adalah sifat dan sikap ya?? Gak mau ribet mikir.. bagi mereka, hal-hal kayak gitu tu membuang energi mereka. Padahal kalo sudah terbiasa kan, itu bukan lagi beban ya??

  6. Bener banget. Apalagi buang sampahnya ga liat2 dulu, maen lempar. Ngeselin banget Mbak, kadang bisa kena orang juga.

    Memang mungkin perlu dibiasakan, cz kadang masih bnyak orang yang ngerasa “aneh” kalo kita masukin sampah permen ke kantong. πŸ˜€

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s