Pempek Palembang

Ini makanan kesukaan keluarga.. cuma kalo keluarga besar kok ya boros ya kalo kudu beli tiap pengen makan.. akhirnya dengan modal sedikit nekad, secara bahan dasarnya kan lumayan tuh harganya kalo di Yogya.. aku beranikan diri untuk mencoba membuat.. halah bahasanya..

Uji coba pertama dulu pas masih ikut suami.. hasilnya… GAGAL TOTAL… yang dapat pujian cuma di kuahnya aja… terus g pede lagi dong, hehehe

yang kedua ya baru akhir tahun kemarin, alhamdulillah sukses.. ni resep yang ku pake

Ini versiku ya… silakan dimodifikasi sendiri, yang penting perbandingannya 1:1, 1 kg ikan:1kg tepung sagu…

Bahan-bahan :

Bahan A :

25 gr Tepung terigu
100 cc air hangat
4 siung bawang putih
garam secukupnya
1 sdm gula pasir
500 gr daging ikan tenggiri yang sudah dihaluskan. Dadi ikan dicopot dari kulit dan durinya trs dicacah aja

400 gr tepung tapioka/kanji.

Air untuk merebus pempek

Minyak untuk menggoreng
Telur untuk isian pempek kapal selam, gunakan kuningnya saja

Pelengkap pempek : cuko (kuah pempek) dan timun

Cara membuat:
1. campur sagu dengan air hangat, masukkan Β ikan + bawang putih dan garam yang sudah dihaluskan Aduk dengan menggunakan jemari, cukup asal rata saja. Jangan menguleni terlalu lama, karena pempek akan menjadi keras.

2. Adonan siap dibentuk sesuai selera (kapal selam, lenjer, adaan, dll). Jika dirasa adonan terlalu lengket, maka lumuri tangan dengan tepung tapioka agar lebih mudah saat membentuk adonan. Untuk kapal selam: bulatkan adonan, lalu tekan tengahnya dan bentuk seperti mangkuk kecil, tetapi jangan terlalu tipis. Masukkan telur (dengan bantuan cangkir kecil), jangan terlalu penuh. Lalu rekatkan tepinya hingga benar-benar menyatu dan tidak bocor.

3. Masukkan perlahan pempek yang sudah dibentuk ke dalam air mendidih. Jangan lupa tambahkan minyak goreng

3. Masukkan perlahan pempek yang sudah dibentuk ke dalam air mendidih. Jangan lupa tambahkan minyak goreng secukupnya ke dalam air, agar pempek tidak saling lengket. Tunggu hingga pempek mengambang beberapa saat yang artinya pempek sudah matang. Angkat dan tiriskan. Setelah dingin, pempek siap digoreng.

Cuko :
Gula merah secukupnya
Air
Asam jawa secukupnya
Cuka (jika ingin rasa yang lebih asam)
Bawang putih, dihaluskan
Cabe rawit, dihaluskan
Garam
Ebi, dihaluskan
Tongcai. (Ebi dan tongcai tidak ada di rumahku, jadi tidak kupakai)

Cara membuat: Rebus gula merah dan asam dalam air, hingga gula larut. Tambahkan bahan-bahan lain, didihkan. Saring terlebih dahulu sebelum disajikan. Tambahkan timun yang diiris kotak-kotak. Sajikan pempek dengan cuko.

bagaimana menurut anda?

Image

ini versi yang pake kuah.. cuma lupa g beli timun, hehehe

Image

Iklan

12 thoughts on “Pempek Palembang

  1. mbak tadi malam aku jg bikim pempek tapi tanpa cuko tak makan sama bumbu kacang πŸ˜›

    foto pempek di atas boleh jg mbak, kebayang makan rame rame dgn anak anak ya πŸ˜›

    • enak ya mbak pake bumbu kacang?? berasa siomay gitu dong?? Suami ma mama suka juga??

      Ma kasih… iya, heboh, apalagi yang no 3.. happy banget dia.. minta lagi minta lagi

      • enak mbak πŸ™‚

        mereka nggak suka yg model kenyal kenyal bgt mbak, jd ya khusus buat aku saja, ada sebagian kecil pempeknya kuiris iris, nyoba aja apa bisa tak bikin krupuk, kemarin tak jemur belum kering mbak, hari ini Insya Allah mau bikin krupuk gendar, mumpung lg panas banget πŸ™‚

      • udah dong mbak, cuma kemarin itu belum benar benar kering mbak krupuknya
        kepepet mbak krn nggak ada yg jual di sini, jd ya hrs bikin sendiri kl yg ini suamiku suka banget mbak πŸ™‚

      • waahhhh, asyik kalo ada temen makan ya mbak… bikin yang banyak mbak, mumpung summer, buat stock ^_^.. kenapa g bikin usaha jualan barang dari indo aja mbak??

      • wah .. dulu aku sdh bercita cita jd ibu rumah tangga saja mbak kalau sdh menikah, polos sekali ya :mrgreen:
        soalnya dulu sdh sibuk kerja sana sini mbak sejak awal kuliah, skrg tercapai cita citanya ngurus suami dan mama saja, atau Insya Allah nanti kalau dikasih momongan, Menikmati sekali aku mbak jd ibu rumah tangga, nanti kalau aku punya usaha, waktuku akan habis buat itu mbak, dan mikir nggak akan cukup terus, ntar malah jd byk pikiran 😦

      • saya seneng jadi ibu rumah tangga, seneng banget pokoknya, tapi tetep pengen punya usaha yang bisa dijalankan dari rumah, yang sampe sekarang masih belum kesampaian karena ini dan itu..

      • Usaha sendiri dr rumah emang menyenangkan mbak, mnrt pengalamanku dulu, nggak hrs keluar ke mana mana , ngendalikannya dr rumah, emang knp belum kesampaian mbak ? apakah krn waktunya belum ada ? semoga segera bisa terwujud ya mbak πŸ™‚

      • Amien, ma kasih doanya mbak.. iya ni, ya banyak hal mbak.. sebenarnya dulu pernah juga sebelum kerja yang sekarang, tapi kemudian ada hal ini dan itu mbak… doanya ya mbak ely…

  2. pempek ini kesukaaanku juga, Ka. Pokoknya gak pernah boseeen. Tapi masih gak berani bikin sendiri, takut gak seenak yang dibeli. Tapi apa salahnya nyoba ya hihihi. Nanti pas liburan kucoba aaaah.

    • iyaaaa… lebih enak kalo g usah beli dan sudah ada, hahahaha.. ayo coba Mak.
      Btw, aku kemarin nyobain resepmu.. yang cake tape.. wuaahh enakkk.. si Rafi yang susah makan cake aja doyan.. tks ya resepnya ^_^

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s