Aila Safiya… My sunshine #2

Kali ini pengen cerita tentang anak-anak saya.. tapi mau dibikin per anak sajalah…

Ntar belum tau urutannya.. Cuma sekarang mulai yang terkecil dulu karena dia masih 13 bulan… jadi masih rada fresh cerita tentang perkembangannya.

My precious sunshine ini adalah kado dari Allah.. bukan mau bilang yang lain  bukan kado.. tapi saya pikir ini adalah hadiah khusus dari Allah agar saya bisa menerima semua keputusanNya.

Awal mulanya adalah keinginan saya sendiri agar bisa full kasih ASI sampai 2 tahun buat anak2 saya.. yang tidak berhasil dong di anak pertama…  nha dari anak kedua ke ketiga, memberikan ASI itu bagaikan alat kontrasepsi buat saya. Jadi waktu menyusui Rafi itu saya baru dapat haid lagi setelah dia berusia hampir  2 tahun.. dan setelah sukses menyapihnya di usia 2 tahun 3 bulan, g lama saya langsung hamil anak ketiga.

Dengan tekad yang sama.. pengennya juga begitu jika dikasih amanah lagi… saya berusaha maksimal dalam memberikan ASI pada Shita, anak ketiga saya. Setahun pertama lancer, saya belum dapat haid.. kemudian kalo tidak salah, satu tahun 6 bulan baru saya dapat haid pertama saya.. dan deg-degan aja dong :d.. secara berarti kan masa-masa subur itu datang lagi.

Di awal tahun 2011 itu, semangat saya buat cari beasiswa tuk mengejar keinginan belajar lagi baru kuat-kuatnya.. akhirnya nekad melamar di salah satu Kedutaan.. sudah sampai ikut tes ke Jakarta dan lolos juga Alhamdulillah.. apadaya.. karena satu dan lain hal… aku g jadi berangkat.

Ternyata Allah punya skenario lain.. di saat aku masih agak kecewa dengan tidak jadi berangkat lanjut S2 ku, waktu itu habis ramadhan kalo tidak salah, aku rada curiga kok tumben tidak dapat haid.. secara kalo sekali aku dapat haid setelah melahirkan, maka itu akan jadi teratur lagi.

Usut punya usut… subhanallah, Allahu Akbar.. Allah memberiku amanah lagi dengan menitipkan ruh lagi ke dalam janinku… BIngung, kalut, bingung lagi… tidak tau harus bagaimana. Banyak hal yang berkecamuk dalam pikiranku waktu itu. Banyak ketakutan… bingunglah pokoknya… yang kami belum lama pindah rumah, dan baru saja bisa mengatur semuanya dengan lancar. Yang aku masih menyusui, jadi jikalau hamil berarti harus siap tandem, karena aku pengen anakku terpenuhi haknya. Aku yang merasa sangat tidak siap jika harus menerima lagi amanah yang satu ini.. tiga sudah cukup ya Allah… astaghfirullah… belum lagi urusan dengan kantor, karena aku belum lama cuti melahirkan, masak ya mau cuti lagi….masyaAllah…

Agak lama aku berkutat dengan pikiran-pikiranku sendiri.. sampai akhirnya aku bicara dengan salah satu sahabatku, dengan adikku… mereka sangat menguatkanku… Alhamdulillah akhirnya aku bisa memenangkan hatiku dengan bisa menerima keputusan Allah, maaf ya sayangku…

Kehamilan yang kali ini termasuk yang paling berat… kalo yang tiga dulu boleh dibilang hamil kebo.. yang satu ini lumayan butuh perhatian ekstra.. dari yang aku tidak boleh kemrungsung, which is impossible dengan jarak rumah ke kantor yang lumayan jauh + masih harus antar jemput anak-anak tiap hari. Selama hamil ini aku kena hipertensi… jadi tensiku tinggi terus.. minimal 140/80.. yang berakibat pusing hampir tiap hari.. juga HBku juga rendah.. 10 saja, yang bikin bidan pasti rada ngomel2 dengan menyebut-nyebut kalo aku tu nekad, anak masih kecil kok ya udah hamil lagi.. hehehehe, buuu, kasih saya nasihat yang bagus napa.. bukan malah nambah pikiran aja.

Sampe kehamilan masuk 9 bulan, tensi sama si HB masih nangkring aja di posisi jelek.. sampai bidan merujukku ke rumah sakit karena mereka tidak berani ambil resiko lahianr normal kalo kondisi ibunya masih seperti itu. Temenku yang dokter pun menyarankan agar aku langsung ke rumah sakit kalo waktunya melahirkan.

Hari rabu, 2 hari sebelum lila lahir.. aku mulai ada show.. yang bikin aku memutuskan untuk tidak masuk kantor. iyaaa, aku belum mulai cuti, masih seminggu sebelum hari cutiku. Tapi kok hari itu ‘tidak terjadi apa-apa’.. g ada kontraksi sama sekali, hanya aku cek, tensiku jadi normal, terus nekad memutuskan menjemput si sulung yang aku titip ke adikku…. Sampe malam masih tidak ada apa-apa

Hari kamis, anak-anak cowok sekolah sama ayahnya.. aku tetap di rumah…  sudah mulai ada kontraksi, tapi dong masih yang interval jauuuhhhh-jauhh, bearable banget, jadi hari itu  masih bisa aktivitas macam-macam di rumah.

Mulai habis maghrib, si kontraksi mulai lebih teratur, meskipun tetep masih bisa deh dinikmati… semakin kesana, semakin mulai harus cari pegangan tuk diremes.. lha kok malah shita jadi rewel.. minta neneeeeennnn terus. Yang ini kontraksinya hampir mirip dengan pas shita mau lahir, jadi semacam ada ancang-ancang gitu, kasih warning kalo bentar lagi mau kontraksi.. hehehe, apa sih???

Semakin kesana, sakitnya mulai tidak nyaman, apalagi ditambah ada yang nenen, jadi semakin memicu.. akhirnya jam 11 malam, saya diantar suami ke puskesmas terdekat.. cukup 3 menit saja naik motor… sampe sana diperiksa dalam, Alhamdulillah sudah bukaan 5… tapi ada masalah hemoroidku yang bikin aku g boleh ngeden sendiri tanpa bantuan bidan.

Ya.. tidak ada lagi yang bisa dilakukan selain menunggu… sampe akhirnya sekitar jam 2 pagi.. mulesnya kian berasa, dan pengen ngeden dong.. aku kesulitan berusaha menahan biar g ngeden (hihihi, nulisnya sampe berasa mules ni..)… akhirnya panggil bidan.. dan Alhamdulillah boleh ngeden… tidak lama, ketuban pecah, dan aila pun lahir… subhanallah, Alhamdulillah… senengnya akhirnya kami bisa bertemu secara langsung.. IMD pun dilakukan.. Lila begitu aktifnya mencari nenen.. subhanallah.

Ya berhubung juga lahir di puskesmas, dan kebetulan memang baru banyak ibu-ibu yang melahirkan, lila selesai dibersihkan oun langsung diletakkan di sampingku.. jadilah dia anakku yang g pake acara pisah dari ibu sejak lahir.

Anehnya lagi.. si HB ini setelah melahirkan langsung naik dong jadi 13.. Allahu Akbar… kalo biasanya bayi sehat boleh langsung pulang.. si mungil ini harus nginep dulu dong… karena menunggu dia BAB dulu.. yang mana harus nunggu memang sampe hari berikutnya.

Perkembangan berikutnya, sempat kena kuning yang bikin dia tidak bisa imunisasi dan nggak tau bagaimana, berat badan aila sempat turun 0,5kg di bulan pertama lahirnya.. yang bikini bunya jadi mewek, karena segala macam usaha sudah dilakukan. Sampai sempat menyalahkan diri apakah ambil keputusan salah karena harus menyusui tandem.

Tapi dengan niat baru, dan dengan keyakinan bahwa tindakanku tidak salah, n selama lila baik-baik saja, akhirnya aku memutuskan tetap tandem… dan meskipun berat badan aila tidak yang wow gitu naiknya, tapi akhirnya dia tumbuh sehat.. Alhamdulillah.

Dan sekarang sudah 13 bulan.. sudah bisa jalan dengan lancar, bahkan turun dari tempat tidurpun sudah dia lakukan sejak sekitar usia 10 bulan… subhanallah dik, semoga kamu selalu sehat, jadi wanita salihah… amien.

Amanah kami yang ke-4 ini kami beri nama AILA SAFIYA MARITZA PUTRI… seorang putri yang kami harapkan bisa jadi Pembawa cahaya, mendapat berkah dari Allah dan bisa menjaga kemurnian dirinya, amien!!… I love you my sunshine… so honoured to have you…..

Ini ni si bungsu pas usia 5 bulan.. mungil untuk ukuran kakak-kakaknya di usia yang sama ^_^

Image

Iklan

8 thoughts on “Aila Safiya… My sunshine #2

  1. wah .. seru juga y ambak ceritanya, aku baru tahu kalau bisa juga melahirkan di puskesmas, soalnya di kampungku sana di puskesmas nggak ada . itu bidan yg ngomel ngomel enak aja bilang bgt ya mbak, kl di sini mana berani bidan bilang bgt, bakalan kena semprot 😛

    lihat foto si bungsu di atas jadi pengen meluk juga mbak aku 🙂

    • Silakan dipeluk tante Ely, Lila juga suka kok dipeluk2 n dicium2, hehehe.
      Puskesmas sekarang beberapa sudah menerima rawat inap termasuk jasa melahirkan mbak… semacam sudah tersertifikasi gitu.
      ya bidannya itu mungkin cuma ikut prihatin, tapi keluarnya beda ya mbak, hehehehe

      • wah .. aku kalau meluk itu suka lamaaaaaa lho mbak 😛 .. suka meluk meluk aku orgnya

        mungkin puskesmas yg di kota besar sj ya mbak ?

      • Gpp kok mbak… nanti kalo capek meluk Aila, meluk aku juga boleh ^_^
        Puskesmas tempat aila lahir juga bukan di kota kok.. kita kan tinggalnya di desa :d

  2. Whoaaa Aila pinter dan cantik, halllooow cium kenalan yes.hahhaha eh ka impian s2 dimodifikasi lebih keren ya, dapet aila. Jd pengen bikin post tentang hamil gama hihihi

    • kecup basah tante Sondang… hobi dia tuh, kecup basah, hehehe
      YOAAA, yang modifikasi ya Yang Maha Memodifikasi.. ini kan kuliah tanpa akhir ya mbak… jadi orang tua kayaknya jadwal ujiannya yang g tentu juga ya??
      ayo mbak, bikin postingan hamil gama yang disambi kuliah itu.. pasti lebih seru ^_^… kata temenku, anak yang waktu di kandungan dibawa kuliah itu jadinya lebih canggih lho… benar gak?? mulaikeponih, hihihihi

      • gak tau juga ya Ka mudah-mudahan ya, kan dari bayi udah kebiasaan denger kuliah hahaha tapi pastinya pas hamil dia akunya yang jadi berani ngapa ngapain, nyetir aja aku makin berani pas hamil. Sampe malamnya lahiran, aku masih nhyetir (yang sangat kutakutkan itu loooh dan sampe skrg sebenernya kan males nyetir apalagi ke tpt baru). Jadi kayaknya mamaknya yang canggih pas lagi hamil dia *terpaksa sih kali ya hahahaha* T

      • hehehhehe.. mungkin itu unsur terbesarnya.. terpaksa.. Gak kayak aku yang sampe sekarang masih jiper aja bawa mobil.. jadi diusahakan apa-apa pake motor.. tukang ojek sejati ni, hihihi

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s